Bitcoin Bandwagoning: Pemeriksaan Investasi Institusional dalam Crypto

Berita bahwa dana investor makro terkenal Paul Tudor Jones akan berinvestasi dalam Bitcoin (BTC) sebagai lindung nilai terhadap inflasi pertama kali menjadi arus utama pada 7 Mei. Berita itu ditindaklanjuti pada 11 Mei – hari hadiah blok ketiga cryptocurrency pertama dan terpenting halving – ketika Jones melanjutkan ke CNBC detail bahwa dia telah menginvestasikan antara satu dan dua persen dari asetnya di Bitcoin, mengakui jumlahnya “konservatif.”

Di sebuah surat Bagi investor, Jones membandingkan Bitcoin saat ini dengan emas di tahun 1970-an, yang menyatakan bahwa BVI Global Fund miliknya dapat berinvestasi ke atas “persentase eksposur persentase satu digit yang rendah” dari asetnya di BTC futures. Dia juga membahas Bitcoin secara rinci sebagai penyimpan nilai yang baru lahir. Lebih lanjut, Jones mengemukakan pandangan yang sederhana dan obyektif dunia digital saat ini dan kebijakan moneter yang bersifat inflasi membuat investasi dalam mata uang kripto yang paling teruji dan teruji menjadi taruhan yang layak untuk diambil.

Meskipun Jones menentukan bahwa investasi datang dalam bentuk perdagangan Bitcoin berjangka (dan bukan pembelian spot bitcoin yang sebenarnya, misalnya), berita tersebut mendukung industri cryptocurrency yang lebih besar. Itu dilihat oleh banyak orang sebagai lanjutan validasi bahwa pemain institusional yang banyak dicari secara resmi memasuki ruang tersebut.

Tapi apakah Jones dan mereka yang terlambat mengikuti pesta? Untuk lebih memahami apa yang diharapkan dari investasi institusional dalam crypto di masa depan, kami memeriksa seberapa besar minat dari investor institusional saat ini ada di Bitcoin dan ruang aset digital, dan bagaimana kami sampai di tempat kami hari ini..

Korsleting di tahun 2017: Peluncuran berjangka Bitcoin

Kisah investasi institusional ke dalam Bitcoin sebagian besar dimulai dengan Grayscale Investments, LLC, Digital Currency Group yang berbasis di New York. – yang diluncurkan pada tahun 2013 dan bertindak sebagai pelopor sejati dalam perlombaan untuk memberikan solusi bagi investor institusional yang ingin mendapatkan eksposur ke kelas aset digital yang sangat baru. Namun, itu tidak terlalu penting sampai kontrak berjangka Bitcoin mulai berlaku.

Pada bulan Desember 2017, ketika hype seputar Bitcoin mencapai puncaknya dan cryptocurrency terkemuka hampir mencapai titik tertinggi sepanjang masa sekitar $ 20.000, Cboe Global Markets Inc (CBOE.O) dan CME Group Inc (CME.O) menjatuhkan beritanya bahwa mereka berdua akan meluncurkan kontrak berjangka Bitcoin.

Penawaran tersebut masing-masing tersedia pada 10 Desember dan 17 Desember. Kontrak CME dibuka pada $ 20.650 – pada dasarnya tepat di atas gelembung Bitcoin 2017. Pada hari Senin, 18 Desember, itu telah menetap 2,05 persen. Bulan-bulan berikutnya melihat penurunan dramatis dalam harga BTC dan memulai periode yang disebut oleh banyak orang di industri crypto Musim Dingin Crypto.

grafik harga bitcoin 2018-2020 Harga BTC dari perkiraan peluncuran Bitcoin berjangka hingga saat ini. Sumber: CoinMarketCap

2018: Membangun Bitcoin institusional terus menerus

Meskipun 2018 adalah tahun yang sulit bagi banyak orang di pasar cryptocurrency ritel, institusi mulai membuat entri yang sungguh-sungguh dan tidak terpengaruh ke dalam ruang mata uang digital..

The Grayscale Investments, LLC dimulai gelombang pertama minat institusional pada tahun 2018 dengan Grayscale Digital Large Cap Fund LLC pada bulan Februari – hanya dua bulan setelah harga Bitcoin mencapai puncaknya sekitar $ 20.000.

Seperti yang tersirat dari nama Grayscale Digital Large Cap Fund LLC, awalnya termasuk Bitcoin, Ethereum (ETH), Ripple (XRP), Bitcoin Cash (BCH) dan Litecoin (LTC) – koin yang semuanya memenuhi “kriteria konstruksi dana Grayscale dalam portofolio tertimbang kapitalisasi pasar. ” Namun, semua altcoin akan berkinerja buruk terhadap BTC.

Pada saat itu, Grayscale memiliki $ 1,31 miliar yang dikelola – angka yang akan kita temukan, yang akan tumbuh secara signifikan selama dua tahun ke depan..

grafik dominasi bitcoin 2018-2020Grafik dominasi Bitcoin versus Ethereum, XPR, Bitcoin Cash, dan Litecoin. Sumber: CoinMarketCap


Grayscale bukan satu-satunya nama di ruang crypto institusional pada tahun 2018.

Pada bulan Agustus tahun itu, hedge fund yang berbasis di Amerika Serikat Morgan Creek Digital bermitra dengan perusahaan investasi crypto AS Bitwise Asset Management, yang muncul pada tahun 2017, untuk meluncurkan Dana Indeks Aset Digital. Produk ini ditujukan untuk investor institusional yang menginginkan eksposur ke berbagai mata uang kripto dan aset digital. Investasi minimum dana adalah $ 50.000 dan mengikuti Morgan Creek Bitwise Digital Asset Index (MCBDAI) yang baru dibentuk.

Pada bulan yang sama, petugas investasi Morgan Creek Digital, Mark Yusko mengatakan kepada CNBC bahwa ada permintaan yang meningkat dari dana abadi, dana pensiun dan kantor keluarga untuk investasi di ruang cryptocurrency – sesuatu yang akan kita lihat dikonfirmasi segera setelah.

2019: Institusi memasuki ruang kripto yang berlaku

Pada September 2019, Yusko kembali mengunjungi CNBC untuk mengungkapkan sentimen ultra-bullishnya pada Bitcoin. Saat berada di program “Fast Money” outlet berita, veteran hedge fund mendesak pihak yang berkepentingan untuk sekedar “membelinya” dan tidak khawatir dengan fluktuasi harga. Ternyata, investor institusional sudah melakukan hal itu.

Pada tahun 2019, dilihat dari semua akun, aliran masuk uang institusional terbesar ke dalam ruang Bitcoin dan cryptocurrency.

Grayscale – yang sebagian besar melayani dana lindung nilai tradisional, pensiun dan dana abadi – diumumkan awal tahun ini telah mengumpulkan $ 607 juta pada tahun 2019. Ketika melihat penyebaran investasi kumulatif di antara semua penawarannya, angka itu melonjak menjadi $ 1,17 miliar. Sementara itu, Grayscale Bitcoin Trust yang diperdagangkan secara publik, melihat $ 190 juta diinvestasikan ke dalamnya pada Q4 2019 saja. Hampir seperempat dari investasi ini berasal dari klien baru.

Managing Director Grayscale Michael Sonnenshein menafsirkan angka-angka ini sebagai indikasi bahwa investor institusional sudah ada di sini, memberi tahu Forbes “mereka ada di sini dan muncul dalam ukuran yang berarti.”

Sentimen Sonnenshein menjadi kenyataan bersama dengan laporan tahunan yang baru-baru ini dirilis dari Elwood Asset Management dan PricewaterhouseCoopers (PwC), yang negara bagian bahwa aset dana lindung nilai kripto yang dikelola meningkat dua kali lipat pada tahun 2019 – sekarang berjumlah $ 2 miliar.

grafik otc kepercayaan bitcoin skala abu-abuGrafik OTC satu minggu Grayscale Bitcoin Trust. Sumber: TradingView

Derivatif Bakkt Bitcoin membawa sensasi luas

Dalam hal investasi institusional dalam Bitcoin, Bakkt – dibuat oleh operator Intercontinental Exchange (ICE) New York Stock Exchange (NYSE) – mungkin adalah produk yang paling banyak dibahas dan digemari di dunia cryptocurrency setelah pertama kali mengungkapkan pada Agustus 2018. Peluncuran Bakkt ditunda dua kali dan perusahaan menghabiskan waktu sekitar 13 bulan untuk berdiskusi dengan regulator. Pada akhirnya, kontrak berjangka Bitcoin Bakkt yang diselesaikan secara fisik diluncurkan pada akhir September 2019 – memberikan jalan yang sangat tepercaya bagi investor institusional AS yang ingin mengambil posisi yang diatur secara federal di pasar BTC..

Meskipun BTC Bakkt berjangka – dan, tiga bulan kemudian, Opsi BTC – diluncurkan ke banyak kemeriahan di komunitas Bitcoin dan cryptocurrency yang lebih besar, volume perdagangan awal mengecewakan. Pada paruh kedua Januari 2020 – ketika harga BTC naik ke level tertinggi tiga bulan – bahkan tidak ada satu pun kontrak opsi bitcoin bertukar tangan selama rentang waktu seminggu, seperti dilansir CoinDesk.

Grafik volume harian agregat BTC FuturesVolume harian gabungan dari Bakkt BTC futures. Sumber: Condong

Meskipun volume keseluruhan yang beberapa mungkin mengecewakan, Bakkt tetap menjadi perlengkapan di ruang Bitcoin yang dilembagakan. Kalangan atas kemitraan dengan Starbucks, misalnya, menggambarkan dorongan terus-menerus ICE untuk memfasilitasi adopsi ritel. Sementara itu, penutupan putaran penggalangan dana Seri B senilai $ 300 juta pada Maret 2020, bersama dengan aplikasi seluler yang akan datang, menunjukkan bahwa perusahaan mendorong adopsi arus utama.

bakkt bitcoin futures total open interest dan volumeTotal bunga terbuka dan volume berjangka Bakkt Bitcoin. Sumber: Condong

WisdomTree ETP meningkatkan akses investor ke bitcoin aktual

Mengakhiri tahun 2019 adalah peluncuran produk lain yang diperdagangkan di bursa Bitcoin (ETP) di bursa saham utama Swiss, SIX, dari perusahaan pengelola dana yang berbasis di New York, WisdomTree. Khususnya, WisdomTree ETP (BTCW) yang didukung secara fisik tidak diselesaikan secara tunai. Agak, itu diselesaikan dalam bitcoin dan menyediakan penyimpanan tingkat institusional.

bagan bitcoin wisdomtreeGrafik satu jam WisdomTree Bitcoin. Sumber: TradingView

2020: COVID-19 dan peralihan ke kripto

Sementara 2019 adalah tahun yang besar untuk investasi institusional dalam Bitcoin dan ruang crypto secara keseluruhan, tahun ini – menurut semua akun – ditetapkan untuk menjadi yang paling masif..

Kita sudah tahu bahwa Grayscale mengalami tahun yang baik di tahun 2019, tetapi di Q1 2020, pasokan bitcoin-nya hanya bertambah. Perusahaan mengungkapkan bahwa sekarang memegang sekitar 1,7 persen dari seluruh pasokan Bitcoin – tumbuh 0,1 persen tahun ini. Demikian pula, pada kuartal pertama tahun ini, keseluruhan investasi ke produk Grayscale dua kali lipat dari gabungan Q3 2019 dan Q4 2019..

grafik otc kepercayaan bitcoin skala abu-abuGrafik OTC empat jam Grayscale Bitcoin Trust. Sumber: TradingView

Grayscale bukan satu-satunya dana lindung nilai crypto yang meraupnya pada tahun 2020. Blockforce Capital San Diego juga memanfaatkan volatilitas ekonomi global, pemberitaan CoinDesk awal Mei yang pengembaliannya naik 18 persen.

Laporan PwC yang dirilis baru-baru ini juga menggambarkan bahwa jumlah dana lindung nilai kripto yang mengelola lebih dari $ 20 juta meningkat menjadi 35 persen – naik dari 19 persen sebelumnya..

Peningkatan kepentingan institusional, tentu saja, sebagian didorong oleh ketidakpastian ekonomi dan kebijakan moneter global yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang dipicu oleh pandemi COVID-19..

Namun, virus korona bukan satu-satunya alasan kami melihat aliran besar uang institusional ke dalam ruang crypto. Jalan landai yang dibangun selama dua tahun terakhir juga sekarang dimanfaatkan dengan baik. Henri Arslanian, PwC Global Crypto Leader, menjelaskan dalam percakapan dengan OKEx Insights pada 16 Mei:

“Dua tahun lalu, pemain institusional yang menginginkan eksposur crypto harus memulai perjalanan dan kemungkinan besar berurusan dengan pemain yang tidak diatur. Saat ini, ada banyak opsi mudah, dari dana kripto hingga instrumen teregulasi, yang membuatnya lebih mudah. ​​”

Selain itu, Arslanian percaya ada sedikit alasan untuk mengharapkan investor institusional kehilangan minat pada crypto dalam waktu dekat. Dia memberi tahu OKEx Insights:

“Saya berharap untuk melihat minat institusional pada aset kripto meningkat selama beberapa bulan mendatang. Hal ini tidak hanya karena perkembangan makro, dari CBDC hingga Libra, tetapi juga pertimbangan penting seperti kejelasan peraturan dan penerapan praktik terbaik. ”

Fidelity menawarkan hak asuh Bitcoin

Sementara itu, raksasa investasi Fidelity bertindak atas kebutuhan investor institusional untuk mengamankan aset digital mereka dengan perusahaan yang mereka percayai. Tangan cryptocurrency Fidelity Investments diumumkan pada bulan Januari tahun ini akan bertindak sebagai kustodian Bitcoin untuk perusahaan investasi cryptocurrency yang berbasis di London, Nickel Digital.

Kepala Fidelity Digital Assets ‘Europe, Chris Tyrer, dicatat kepada Reuters pada saat ia memperkirakan tren institusional akan terus berlanjut karena “kami melihat peningkatan minat investor institusional.”

Perusahaan jasa keuangan multinasional yang berbasis di Boston saat ini memiliki hampir $ 8 triliun dalam aset yang dikelola.

Stack Funds membuka hak asuh dan eksposur ke pemain non-AS

Menindaklanjuti permainan kustodian Fidelity adalah manajer aset yang berbasis di Singapura, Stack Funds, yang mulai mempromosikan dana pelacak Bitcoin yang diasuransikan penuh dan solusi kustodian untuk investor terakreditasi di Asia dan, lebih umum, di luar Amerika Serikat.

CoinMetrics memberikan harga untuk dana pelacak dan solusi kustodian disediakan oleh BitGo dan Silvergate.

Mungkin yang paling penting tentang penawaran Stack Funds adalah bahwa ia hanya akan menawarkan posisi buy – yang berarti pedagang tidak dapat berspekulasi tentang sisi negatifnya – dengan bitcoin fisik dan mempertahankan biaya manajemen yang relatif rendah.

Amun AG berfokus pada shorting BTC

Amun AG juga dengan cepat memulai tahun 2020 dengan penawaran terkait Bitcoin untuk pedagang institusional.

Di bulan Januari, Amun diluncurkan 21Shares Short Bitcoin ETP (SBTC) di ENAM. Seperti namanya, produk yang diperdagangkan di bursa melacak kinerja berlawanan Bitcoin – tidak seperti produk Stack Funds yang disebutkan di atas – dan memberikan eksposur kepada investor yang ingin memainkan harga mata uang digital teratas di kedua arah.

Khususnya, pelacak SBTC terstruktur ETP adalah produk pendek / terbalik pertama dari jenisnya yang didasarkan pada aset digital dan merupakan ETP Bitcoin terbalik pertama di tempat perdagangan Swiss yang diatur..

21Berbagi grafik satu menit ETP Bitcoin Pendek. Sumber: TradingView

Renaissance Technologies menunjukkan minat pada BTC

Pada April 2020, diketahui bahwa raksasa hedge fund Renaissance Technologies telah mengambil minat potensial di pasar berjangka Bitcoin. SEBUAH pengarsipan peraturan bulan lalu menunjukkan bahwa perusahaan telah memberikan izin kepada Dana Medali profil tinggi untuk “melakukan transaksi berjangka bitcoin” di CME. Berita itu bertepatan dengan peningkatan yang dilaporkan di akun perdagangan baru untuk CME Bitcoin futures.

Renaissance Technologies adalah salah satu hedge fund terbesar di dunia, saat ini hanya di bawahnya $ 166 miliar dalam aset yang dikelola.

Grafik bunga terbuka bersih CME Bitcoin Futures Institusional menunjukkan peningkatan pada bulan April dan Mei. Sumber: Condong

Saat Bitcoin ETF?

Meskipun jelas bahwa semakin banyak produk yang tersedia untuk investor institusional yang ingin mendapatkan eksposur ke crypto (dan pasar Bitcoin khususnya) masih ada satu produk tertentu yang, sejauh ini, berjuang untuk melihat cahaya hari – dana yang diperdagangkan di bursa Bitcoin (ETF) yang banyak dibahas.

Aplikasi Bitcoin ETF sekarang memiliki sejarah penolakan yang panjang dari Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (SEC), dengan yang terbaru penolakan tawaran Wilshire Phoenix pada Februari 2020. Seperti kasus penolakan sebelumnya, pemohon terbaru gagal membuktikan secara memadai bahwa pasar BTC tahan terhadap manipulasi..

Badan itu pendukung crypto yang sekarang terkenal, Komisaris SEC Hester Peirce, sekali lagi mengungkapkan perbedaan pendapatnya terhadap keputusan tersebut, menyatakan:

"Baris penolakan ini membuat saya menyimpulkan bahwa Komisi ini tidak mau menyetujui daftar produk apa pun yang akan memberikan akses ke pasar untuk bitcoin dan bahwa tidak ada pengajuan yang akan memenuhi standar yang selalu berubah yang diminta Komisi ini untuk diterapkan pada terkait bitcoin. produk — dan hanya untuk produk yang terkait dengan bitcoin. ”

Terutama, Bitwise Asset Management juga gagal mendapatkan persetujuan dari SEC untuk ETF Bitcoin-nya tahun lalu. Penolakan mengikuti profil tinggi perusahaan mencoba untuk memadamkan “kekhawatiran seputar manipulasi pasar, hak asuh, likuiditas, penetapan harga, dan arbitrase” di pasar Bitcoin dalam presentasi terperinci.

Sementara ETF Bitcoin yang disetujui SEC saat ini tampak seperti prospek yang tidak mungkin, itu tidak sepenuhnya keluar dari kemungkinan di tahun-tahun mendatang. SEC mungkin mendapatkan lebih banyak kepercayaan pada produk karena industri semakin dilembagakan. Arslanian PwC menjelaskan kepada OKEx Insights:

“Kami terus melihat profesional keuangan berpengalaman memasuki ruang crypto seiring perkembangan dan kematangan industri. Hal ini memberikan lebih banyak kenyamanan tidak hanya bagi investor institusional tetapi juga bagi regulator. ”

Jadi, sementara tidak ada yang harus menahan napas menunggu ETF Bitcoin mencapai lantai perdagangan A.S., tampaknya – mengingat peningkatan yang stabil di landai, penawaran berjangka BTC dan uang institusional mengalir ke ruang angkasa – itu mungkin tidak masalah.

OKEx Insights menyajikan analisis pasar, fitur mendalam, dan berita hasil kurasi dari profesional kripto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map