Dana KuCoin yang diretas sebagian besar dicuci di Uniswap dan Kyber Network

DeFi Digest dari OKEx Insights adalah ujian mingguan dunia keuangan terdesentralisasi.

Cuplikan pasar DeFi

Pasar keuangan terdesentralisasi melanjutkan momentum positifnya minggu ini karena total nilai yang terkunci dalam produk DeFi naik dari $ 9,4 miliar menjadi $ 11,1 miliar. Uniswap mempertahankan posisinya sebagai pemimpin pasar minggu ini dengan pangsa pasar 20%, sesuai dengan nilai USD yang terkunci. Pertukaran terdesentralisasi juga memiliki kumpulan likuiditas terbesar dan mendominasi 54% dari volume perdagangan di semua DEX.

Dalam lingkup pinjaman terdesentralisasi, Compound menggantikan Aave sebagai pemberi pinjaman teratas, meningkatkan pangsa pasarnya menjadi 48%.

Metrik utama di dunia DeFi terus mengalami pertumbuhan positif minggu ini, kecuali volume perdagangan rata-rata mingguan untuk DEX. Sumber: DeFi Pulse dan DeBank

Volume pertukaran terdesentralisasi mencapai titik tertinggi sepanjang masa di bulan September

September telah menjadi bulan yang eksplosif untuk pertukaran terdesentralisasi, dengan DEX mencatat volume perdagangan $ 22,57 miliar. Angka ini naik hampir 14x jika dibandingkan dengan volume bulan Juni.

Demam penambangan likuiditas telah menyebabkan lonjakan permintaan pengguna untuk Uniswap, Curve, dan Balancer. Jika digabungkan, platform ini memiliki dominasi pasar hampir 90% pada bulan September, dibandingkan dengan hanya 40% empat bulan lalu.

Dominasi pasar Uniswap di antara bursa terdesentralisasi tumbuh dari Mei hingga September. Sumber: Analisis Dune, OKEx Insights

Dana KuCoin yang dicuri sulit untuk dicuci di bursa terpusat

Kurangnya regulasi yang melekat pada pertukaran desentralisasi menjadi pusat perhatian setelah peretasan pertukaran aset digital terpusat KuCoin, yang kehilangan sekitar $ 279 juta dalam cryptocurrency. Peretas mencuri berbagai macam cryptocurrency yang berbeda – 150 di antaranya adalah token ERC-20, seperti SNX dan USDT berbasis Ethereum. 

Pencucian cryptocurrency curian terbukti sulit ketika mencoba memanfaatkan pertukaran terpusat, dengan sejumlah CEX memilikinya beku penarikan dan alamat daftar hitam.

Selain itu, dibandingkan dengan cryptocurrency yang benar-benar terdesentralisasi seperti BTC, banyak token ERC-20 tidak tahan sensor. Artinya, token dapat dibekukan oleh penerbit kapan saja. Dalam kasus peretasan KuCoin, Tether melakukannya beku 20 juta USDT sebagai tindakan pencegahan. Berbagai proyek lain juga menghentikan atau mengembalikan kontrak pintar mereka – membantu KuCoin mendapatkan kembali beberapa asetnya yang dicuri.

Peretas beralih ke DEX untuk mencuci token curian


Karena pencucian dana melalui pertukaran terpusat sulit dilakukan, peretas KuCoin sejak itu berusaha untuk mencuci aset mereka yang dicuri melalui pertukaran terdesentralisasi, di mana mereka menjual token yang dicuri dengan imbalan ETH. Menurut Whale Alert, peretas telah mentransfer setidaknya $ 1,2 juta token SNX ke Uniswap melalui serangkaian empat transaksi.

Peretas mentransfer token SNX yang dicuri ke Uniswap. Sumber: Siaga Paus

Peretas menukar dana mereka yang dicuri untuk ETH karena dua alasan: Ether tahan sensor dan mudah ditukar ke mata uang fiat. Sebagai cryptocurrency tahan sensor, ETH tidak memiliki risiko dibekukan dan dapat diperdagangkan melalui ribuan pasangan perdagangan di banyak bursa mata uang kripto.

DEX termasuk dalam bendera merah FATF

Pertukaran terdesentralisasi rentan terhadap aktivitas pencucian uang yang diidentifikasi oleh Satgas Aksi Keuangan. FATF baru-baru ini menerbitkan a melaporkan tentang indikator bendera merah untuk pencucian uang dan pendanaan teroris. Laporan tersebut menyatakan bahwa penerimaan dana dari alamat yang terkait dengan dana curian merupakan tanda peringatan untuk pencucian uang.

Sementara transaksi yang dilakukan di DEX dapat dilihat publik di blockchain, peretas menganggap DEX menarik untuk mencuci dana mereka yang dicuri karena kurangnya verifikasi identitas. Pada 30 September, $ 17 juta token curian dari peretasan KuCoin telah dijual di DEX dan agregator DEX. Dana yang dicuri itu kebanyakan dicuci melalui Uniswap ($ 9,4 juta) dan Kyber Network ($ 4,1 juta).

Seperti yang ditunjukkan oleh FATF, melakukan beberapa transaksi bernilai tinggi secara berurutan, seperti dalam periode 24 jam, adalah bendera merah lain untuk pencucian uang.. Data di Etherscan menunjukkan bahwa peretas dicuci dana yang dicuri melalui Uniswap pada 28 September. Mereka kemudian mentransfer hampir 2.000 ETH.

Peretas mencuci dana curian di Uniswap dan mentransfer sejumlah besar ETH pada 28 September. Sumber: Whale Alert, Etherscan, OKEx Insights

Terlepas dari keputusan penting EtherDelta pada tahun 2018 – yang menemukan bahwa platform terdesentralisasi beroperasi sebagai bursa sekuritas nasional yang tidak terdaftar – terdapat kurangnya regulasi yang mencolok dalam hal DEX. Pencucian massal dana melalui Uniswap dan Kyber Network tidak diragukan lagi akan menarik perhatian regulator di seluruh dunia. Tindakan retroaktif seperti apa yang akan terjadi masih harus dilihat.

OKEx Insights menyajikan analisis pasar, fitur mendalam, penelitian asli & berita yang dikurasi dari profesional crypto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map