Dorongan Blockchain China: Pandangan Mendalam pada Kebijakan Pemerintah, Perusahaan, dan Investasi

Bulan lalu, selama pertemuan tahunan China tentang kebijakan nasional, blockchain menjadi topik yang banyak dibahas. Pertemuan “Two Sessions” di China, juga dikenal sebagai “Lianghui”, dimulai pada 22 Mei, setelah ditunda dari Maret karena pandemi COVID-19.

Lianghui dengan ukuran apa pun merupakan peristiwa politik yang penting, menentukan area mana yang akan menjadi fokus kebijakan resmi China di tahun mendatang. Pertemuan tersebut mengumpulkan lebih dari 2.000 anggota Konferensi Konsultatif Politik Rakyat Tiongkok (CPPCC) dan Kongres Rakyat Nasional (NPC). Anggota mengajukan proposal selama pertemuan, yang kemudian dirangkum oleh Perdana Menteri Li Keqiang di Laporan Kerja, yang menyoroti prioritas kebijakan dan tujuan ekonomi China di tahun mendatang.

Selama sesi tahun ini, pada tanggal 23 Mei, Jieqing Tan, Deputi NPC, mendesak China untuk mempercepat pengembangan blockchainnya dengan mengusulkan pembentukan dana pengembangan blockchain yang dipimpin pemerintah. Dana yang diusulkan bertujuan untuk mendukung perusahaan blockchain yang menjanjikan, mendorong inovasi yang melibatkan teknologi dan mengolahnya blockchain unicorn dalam jangka panjang.

Tan lebih lanjut menyarankan agar China memanfaatkan periode perencanaan dari rencana “Lima Belas Tahun” untuk meletakkan strategi blockchain nasional untuk negara tersebut. Mulai dari menyiapkan standar teknologi blockchain di tingkat bawah, diikuti oleh aplikasi industri tingkat menengah, strateginya akan terdiri dari sistem tiga dimensi teknologi, industri, dan regulasi..

Sejak Presiden Xi Jinping Dorong pada pengembangan blockchain dimulai musim gugur lalu, blockchain telah mendapatkan daya tarik yang signifikan di Cina. OKEx Insights melihat lebih dekat keadaan teknologi saat ini – dan ekosistem yang berkembang di sekitarnya – di Cina.

Lonjakan kebijakan blockchain

Per April 2020, a melaporkan dari raksasa konsultan China CCID menunjukkan bahwa China telah muncul sebagai pemimpin dunia dalam implementasi kebijakan blockchain. Dengan 267 kebijakan terkait blockchain pada akhir 2019, baik di tingkat negara bagian maupun lokal, CCID melaporkan bahwa China akun untuk 45 persen dari semua kebijakan yang dipimpin pemerintah yang melibatkan teknologi. Dari 2016-2019, ada total 29 kebijakan terkait blockchain yang diumumkan oleh otoritas nasional di Tiongkok, dengan 17 di antaranya terungkap pada 2019 saja..

Dengan 13 kebijakan blockchain di bawah ikat pinggangnya pada tahun lalu, Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi (MIIT) Cina adalah pemain pemerintah paling aktif di bidang ini, diikuti oleh Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional (NDRC) dengan 4 kebijakan.

Seperti apa kebijakan blockchain China?

Itu berlakunya undang-undang nasional tentang kriptografi pada 1 Januari 2020 adalah dihormati secara luas sebagai salah satu kebijakan regulasi terkait blockchain paling signifikan di Tiongkok hingga saat ini. Menurut Komite Konstitusi dan Hukum NPC, undang-undang tersebut membakukan penerapan dan pengelolaan kriptografi dan mendorong praktik terbaik dalam mengembangkan bisnis terkait kriptografi.

Undang-undang tersebut juga mencakup seperangkat peraturan seputar pelanggaran yang melibatkan kriptografi. Misalnya, menjelaskan bagaimana sistem hukum menanggapi orang-orang yang mencuri informasi terenkripsi orang lain dan terlibat dalam peretasan ilegal.

Pemerintah Cina juga berusaha untuk menetapkan standar blockchain nasional. Pada bulan April tahun ini, MIIT dikabarkan “Pemberitahuan Publik tentang Pembentukan Blockchain Nasional dan Komite Teknis Standardisasi Teknologi Buku Besar Terdistribusi.” Dipimpin oleh wakil menteri MIIT Chen Zhaoxiong, komite teknis akan terdiri dari 71 profesional dari organisasi politik, industri, akademik dan penelitian..

Dalam hal jumlah kebijakan blockchain diumumkan oleh pemerintah provinsi dan kota, ibu kota China, mungkin secara mengejutkan, tidak memimpin. Sebaliknya, provinsi pesisir Guangdong menawarkan kebijakan blockchain paling banyak di antara semua wilayah lain di negara ini, dengan Beijing di tempat kelima, sejauh ini melihat 15 kebijakan resmi diumumkan..

Kebijakan blockchain diumumkan di Cina oleh pemerintah kota dan provinsi. Sumber: CCID, OKEx Insights

Blockchain dalam bisnis


Pada 2019, ada 1.006 perusahaan blockchain di China, 338 di antaranya – atau 33,6 persen – berbasis di Beijing, menurut laporan CCID. Beijing diikuti oleh 254 di Guangdong dan 122 di Shanghai. Di antara perusahaan blockchain, mayoritas adalah aplikasi keuangan, diikuti oleh rantai pasokan, layanan pemerintah, dan pelacakan faktur.

Melihat lebih dalam aplikasi keuangan blockchain di China, perusahaan sebagian besar berfokus pada keuangan rantai pasokan (36 persen), pengiriman uang lintas batas (16 persen) dan pembiayaan perdagangan (14 persen).

Aplikasi keuangan blockchain di Cina, 2012-2019. Sumber: CCID, OKEx Insights Aplikasi keuangan blockchain di Cina, 2012-2019. Sumber: CCID, OKEx Insights Aplikasi keuangan blockchain di Cina, kasus penggunaan unggulan. Sumber: CCID, Pusat Inovasi Denmark Shanghai, OKEx Insights

Aly Madhavji, mitra pengelola Dana Pendiri Blockchain, mengatakan kepada OKEx Insights dalam komentar minggu ini bahwa dia yakin bahwa China telah mendapatkan keunggulan atas Amerika Serikat dalam perlombaan pengembangan blockchain. Dia menyalahkan peraturan A.S. seputar teknologi yang muncul karena keterlambatan:

“China telah melihat peningkatan substansial dalam investasi dalam teknologi blockchain mengikuti banyak pilot sukses di berbagai sektor termasuk rantai pasokan, asuransi, dan keuangan. Sebaliknya, kami telah melihat regulasi di Amerika Serikat terus menghambat inovasi yang disediakan oleh blockchain.

Bersamaan dengan itu, advokasi Presiden Xi Jinping agar Tiongkok menjadi pemimpin dalam blockchain telah memicu minat yang luas dalam teknologi termasuk pembuatan Jaringan Layanan Blockchain (BSN) Tiongkok. ”

Jaringan Layanan Blockchain – blockchain nasional?

Itu Jaringan Layanan berbasis Blockchain (BSN) diluncurkan pada Oktober 2019 dan dimaksudkan sebagai fondasi infrastruktur blockchain dalam strategi blockchain nasional China. BSN adalah a inisiatif bersama Pusat Informasi Negara (SIC) dan perusahaan milik negara seperti China Mobile dan China UnionPay.

Pengujian beta infrastruktur dimulai antara Oktober 2019 dan Maret 2020. Ini pertama kali diujicobakan di Hangzhou, mengumpulkan lebih dari 2.000 pengembang untuk membangun aplikasi yang berkaitan dengan amal publik, logistik produk, dan pelacakan faktur elektronik. Setelah tahap pengujian beta, pada 25 April, pengembang BSN diumumkan peluncuran resmi jaringan untuk penggunaan komersial global.

Shan Zhiguang, ketua Aliansi Pembangunan BSN, menyatakan dalam pengumuman bahwa jaringan tersebut saat ini memiliki 128 node kota publik dengan delapan di antaranya tersebar di enam benua. Sekutu memprediksi bahwa simpul kota publik BSN akan mencapai setidaknya 200 pada akhir tahun 2020.

Pengembang BSN juga mencatat bahwa teknologinya telah dirancang untuk mendukung kerangka kerja blockchain populer seperti Hyperledger Fabric dan Baidu’s XuperChain.

Pencipta BSN menyatakan keyakinannya bahwa jaringan tersebut akan menarik pengembang aplikasi terdesentralisasi (DApp), mengingat apa yang mereka klaim jauh lebih rendah – hingga 20 persen – biaya operasional daripada “layanan cloud blockchain tradisional.”

Transaksi Blockchain bergeser dari AS ke Cina

Selama empat tahun terakhir, telah terjadi a pergeseran drastis dalam bagian kesepakatan blockchain yang pindah ke Cina, menurut laporan CB Insights ‘2020 tentang lanskap blockchain global. Sementara perusahaan yang berbasis di China hanya mengklaim 2 persen dari kesepakatan terkait blockchain pada tahun 2015, pada tahun 2019, jumlah itu telah tumbuh menjadi 22 persen. Di sisi lain, perusahaan yang berbasis di AS mengalami penurunan 20 persen selama periode yang sama – dari mengklaim 51 persen dari semua kesepakatan blockchain global menjadi 31 persen..

Kebangkitan Cina dalam hal kesepakatan blockchain juga konsisten dengan temuan Global Crypto M ke-2 PwC&A dan Laporan Penggalangan Dana, diterbitkan pada April 2020. PwC melaporkan bahwa pada 2019, penggalangan dana kripto dan merger dan akuisisi (M.&A) kesepakatan bergeser dari Amerika menuju Asia dan EMEA.

Pangsa aktivitas kesepakatan terkait blockchain global, 2015- 2019. Sumber: CB Insights, OKEx Insights

Pendanaan dan investasi

China telah muncul sebagai wilayah dominan dalam hal pengembangan blockchain dan kesepakatan dengan latar belakang jatuhnya investasi blockchain global pada tahun 2019.

Pendanaan global pengembangan blockchain oleh perusahaan modal ventura berjumlah menjadi $ 2,79 miliar pada 2019, turun 34,5 persen dibandingkan dengan 2018, CB Insights melaporkan. China juga menderita dari sentimen investasi bearish pada 2019, dengan investasi blockchain domestik (dari semua jenis) turun lebih dari 40 persen – dari 41,25 miliar yuan (sekitar $ 5,8 miliar) pada 2018 menjadi 24,43 miliar yuan (sekitar $ 3,4 miliar) pada 2019 – menurut laporan dari Data Badak.

Terbukti, investor institusional lebih berhati-hati dalam melakukan investasi blockchain di China, sebagaimana tercermin dari penurunan tajam dalam jumlah kesepakatan pembiayaan blockchain, yang menunjukkan penurunan 59 persen pada 2019.

Investasi Blockchain oleh perusahaan Cina di Cina (2014-2019), Sumber: Data Badak

Satu penjelasan yang mungkin untuk penurunan investasi blockchain domestik di China terkait dengan fakta bahwa perusahaan China terus berinvestasi dalam blockchain di luar negeri. Laporan Rhino Data menunjukkan bahwa jumlah perusahaan China yang berinvestasi dalam proyek blockchain asing hanya mengalami penurunan ringan pada tahun 2019.

Terlepas dari penurunan baru-baru ini dalam investasi terkait blockchain di Tiongkok, firma riset pasar IDC memperkirakan dalam laporan November 2019 bahwa pengeluaran Tiongkok untuk teknologi blockchain akan melampaui $ 2 miliar pada 2023, dengan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan 65,7 persen dari 2018-2023.

Investasi Blockchain oleh perusahaan China di luar China (2014-2019), Sumber: Data Badak

Mendapatkan keunggulan dengan blockchain

Selama sesi ketiga Komite Nasional ke-13 CPPCC, bagian dari pertemuan Dua Sesi tahunan yang diadakan pada akhir bulan lalu, Charles Li, kepala eksekutif Bursa Efek Hong Kong, berbicara kepada regulator tentang blockchain. Li stres bahwa China dapat memanfaatkan teknologi blockchain, kecerdasan buatan (AI), dan data besar untuk melampaui ekonomi besar lainnya:

“China memiliki peluang untuk menggunakan data besar untuk memimpin ekonomi lain. Di satu sisi, China lebih digital, lebih berbasis Internet, dan lebih mampu menggunakan teknologi baru seperti kecerdasan buatan, blockchain, dan data besar daripada negara lain. ”

Dalam pidatonya, Li merujuk pada “Opini” pernyataan yang telah diterbitkan oleh Komite Sentral Partai Komunis Tiongkok dan Dewan Negara pada akhir Maret. Li mengklaim bahwa pernyataan “untuk pertama kalinya secara eksplisit memasukkan data ke dalam faktor produksi”. Teks pemerintah memang berfokus pada “pembagian data pemerintah secara terbuka,” standarisasi pengelolaan data dan peningkatan keamanan data.

Pembayaran digital dan DCEP

Kepemimpinan China dalam pembayaran digital telah meletakkan dasar yang kokoh untuk mendorong ekonomi digital – di mana blockchain berpotensi untuk lebih terintegrasi. Mulai Mei 2020, Tiongkok di atasnya nilai transaksi global dalam pembayaran digital, dengan $ 1,9 triliun dalam transaksi – hampir dua kali lipat dari A.S. dengan $ 895 miliar. Menurut Statista, China juga peringkat pertama dalam penetrasi pengguna di segmen kasir seluler pada tahun 2019, menunjukkan bahwa 35,2 persen dari semua transaksi di kasir diproses melalui aplikasi ponsel cerdas di Tiongkok..

Penetrasi pengguna di segmen point-of-sale seluler pada 2019. Sumber: Statista

Dalam hal memasukkan blockchain ke dalam sektor pembayaran digital, ekonomi dunia terus mengawasi mata uang digital bank sentral (CBDC) yang diusulkan China, Pembayaran Elektronik Mata Uang Digital (DCEP). DCEP pertama kali diperkenalkan ke publik pada Maret 2018 oleh Zhou Xiaochuan, mantan gubernur People’s Bank of China, bank sentral China..

DCEP adalah sistem untuk mendistribusikan yuan digital dan dirancang untuk dua tingkat, di mana tingkat pertama digunakan oleh PBoC dan bank komersial dan tingkat kedua digunakan oleh bank komersial dan masyarakat umum. Pada bulan April 2020, PBoC memulai uji coba percontohan DCEP di Xiong’an, dengan jaringan makanan cepat saji A.S. McDonald’s, Subway, dan Starbucks bernama dalam daftar peserta perintis.

Garis waktu DCEP China. Sumber: situs web PBoC, Kantor Berita Xinhua, Penelitian CICC, KWM.com, OKEx Insights

Perlu dicatat bahwa, menurut beberapa ahli, DCEP tidak selalu menggunakan teknologi blockchain – atau tidak dengan cara teknologi tersebut dipahami secara umum. Profesor Universitas Teknologi dan Bisnis Chongqing, Changyong Liu, sebelumnya mengatakan kepada OKEx Insights bahwa “DCEP tidak cocok dengan kegilaan blockchain global.” Dia lebih lanjut menyatakan:

“DCEP terutama merupakan transformasi teknis, tidak mengubah sifat RMB dan sistem regulasi terkait, oleh karena itu, DCEP tidak akan membawa banyak kemudahan bagi industri blockchain atau industri cryptocurrency saat ini.”

Mendalam analisis dari DCEP oleh kepala ekonom HashKey Group mencatat bahwa buku besarnya akan selalu terpusat, seperti semua proyek CBDC yang diusulkan, menjadikannya “blockchain ‘terdegradasi’ dengan hanya satu node.”

Dalam hal persaingan global, A.S. juga terbukti mengejar CBDC-nya sendiri, meskipun dolar digital masih dalam tahap perencanaan dan desain. Baru minggu lalu, sebuah kelompok yang dipimpin oleh mantan regulator AS menerbitkan kertas putih untuk proposal CBDC AS sendiri – sistem terpusat yang dipatok dengan uang kertas dua tingkat yang akan menggunakan beberapa elemen teknologi blockchain..

Blockchain dikecualikan dari ringkasan tahunan pemerintah China

Terlepas dari dorongan aktif di antara badan-badan pemerintah China – belum lagi perusahaan dan investor – untuk mengembangkan dan menerapkan kebijakan terkait blockchain, teknologinya sendiri belum menjadi prioritas negara. Teknologi Blockchain tidak masuk dalam agenda tahun ini Laporan Kerja – Ringkasan pertemuan Dua Sesi yang menetapkan prioritas untuk tahun mendatang.

Ini menunjukkan bahwa, sebagai teknologi baru, blockchain sendiri belum menjadi bagian dari inisiatif inti pemerintah China – setidaknya tidak tahun ini. Alih-alih sebagai industri yang berdiri sendiri, blockchain terbukti dianggap oleh pemerintah China sebagai alat atau teknologi untuk meningkatkan efisiensi di berbagai bidang, seperti rantai pasokan, yang dengan sendirinya dapat dianggap sebagai prioritas nasional..

OKEx Insights menyajikan analisis pasar, fitur mendalam, dan berita hasil kurasi dari profesional kripto. Ikuti OKEx Insights di dan Telegram.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map