Ethereum 2.0 Testnet, Goldman Sachs Stablecoin, dan ‘Crypto Mom’ Dikonfirmasi – Berita Crypto Minggu Ini

Seperti biasa, itu adalah minggu yang penting di dunia blockchain dan cryptocurrency. Testnet Ethereum 2.0 yang sangat ditunggu-tunggu diluncurkan, Federal Reserve Amerika Serikat mempercepat upaya untuk meluncurkan platform pembayaran instan, dan Goldman Sachs sangat tertarik untuk meluncurkan cryptocurrencynya sendiri – cerita-cerita ini dan lebih banyak lagi dalam edisi OKEx Insights ini ‘Berita Kripto Minggu Ini!

Ethereum 2.0 testnet Medalla ditayangkan, memiliki 21.373 validator

Medalla, testnet publik terakhir untuk Ethereum 2.0, ditayangkan pada hari Selasa, 4 Agustus.

Ethereum 2.0 terutama mentransisikan altcoin pertama dan terpenting dari bukti kerja ke mekanisme konsensus bukti kepemilikan. Pada waktu pers, 21.373 validator telah mempertaruhkan total 683.936 ETH di jaringan – meskipun, token testnet ini secara teknis bukan Ether asli..

Peluncuran Ethereum 2.0 Fase 0 sendiri untuk sementara direncanakan untuk akhir tahun 2020 – meskipun para penentang mengharapkan yang lain dalam sejarah penundaan yang panjang..

Poin utama:

  • Peluncuran Medalla akan sangat membantu dalam mengamankan kepercayaan pada peluncuran Ethereum 2.0 di masa depan, yang telah terkenal tertunda di beberapa kesempatan..
  • Harga Ether mengalami peningkatan yang signifikan dalam beberapa minggu terakhir. Salah satu kemungkinan alasannya, antara lain adalah permintaan untuk membeli ETH untuk keperluan staking sebagai validator jaringan dalam sistem bukti kepemilikan yang baru..

Bagan yang menggambarkan Ether yang dipertaruhkan dan validator aktif di testnet Medalla. Sumber: beaconcha.inBagan yang menggambarkan Ether yang dipertaruhkan dan validator aktif di testnet Medalla. Sumber: beaconcha.in

$ 1,2 miliar MicroStrategy mempertimbangkan investasi BTC

MicroStrategy, perusahaan senilai $ 1,2 miliar yang membantu perusahaan membangun dan menyebarkan aplikasi analitik dan mobilitas melalui intelijen bisnis, perangkat lunak seluler, dan layanan berbasis cloud, berencana untuk menginvestasikan $ 250 juta dalam "investasi atau aset alternatif" – seperti Bitcoin (BTC).

Berita tersebut datang melalui komentar yang dibuat selama panggilan pendapatan 28 Juni, dengan presiden dan kepala keuangan perusahaan, Phong Le, menyatakan:

"Selain itu, kami akan berupaya menginvestasikan hingga $ 250 juta lagi selama 12 bulan ke depan dalam satu atau lebih investasi atau aset alternatif yang mungkin termasuk saham, obligasi, komoditas seperti emas, aset digital seperti Bitcoin, atau jenis aset lainnya.."

CEO MicroStrategy Michael Saylor kemudian menyamakan BTC dengan emas dan perak sebagai asetnya "tidak bisa digembungkan atau cenderung tidak bisa digembungkan."

Poin utama:

  • Meskipun MicroStrategy tidak secara eksplisit mengonfirmasi bahwa ia akan mengalokasikan modal ke BTC secara khusus, menawarkannya sebagai opsi yang semakin memperkuat cryptocurrency sebagai aset berharga dan potensi penyimpan nilai..
  • Pernyataan perusahaan juga menggambarkan kekhawatiran luas mengenai devaluasi dolar Amerika Serikat di tengah upaya pencetakan uang besar-besaran untuk mengimbangi konsekuensi ekonomi langsung dari pandemi COVID-19..

Bagan yang menggambarkan harga saham year-to-date dari MicroStrategy Incorporated. Sumber: GoogleBagan yang menggambarkan harga saham year-to-date dari MicroStrategy Incorporated. Sumber: Google


Goldman Sachs mempertimbangkan mata uang digitalnya sendiri

Goldman Sachs dilaporkan sedang mempertimbangkan pembuatan cryptocurrencynya sendiri.

Berita tersebut datang melalui bank investasi multinasional Amerika dan kepala global aset digital baru perusahaan jasa keuangan, Matthew McDermott, yang dikonfirmasi bahwa Goldman Sachs sedang mempertimbangkan aset digitalnya sendiri – yang secara luas diyakini sebagai stablecoin. McDermott berkata:

"Kami sedang menjajaki kelayakan komersial untuk membuat token digital fiat kami sendiri, tetapi ini adalah hari-hari awal karena kami terus mengerjakan kasus penggunaan potensial."

Poin utama:

  • Keseriusan pertimbangan crypto Goldman Sachs didukung oleh perekrutan Oli Harris baru-baru ini, yang sangat terlibat dalam blockchain Quroum JPMorgan dan JPMCoin.
  • Pertimbangan Goldman Sachs sebagian besar sejalan dengan saingan JPMorgan, serta aspirasi Facebook untuk meluncurkan mata uang digitalnya sendiri, Libra. McDermott tidak menutup kemungkinan adanya kolaborasi antar perusahaan.
  • Jelas bahwa dunia keuangan tradisional semakin melibatkan dirinya dengan solusi blockchain dan mata uang digital.

Grafik yang menggambarkan harga saham jangka panjang Goldman Sachs Group Inc. Sumber: GoogleGrafik yang menggambarkan harga saham jangka panjang Goldman Sachs Group Inc. Sumber: Google

"Crypto Mom" dikonfirmasi untuk masa jabatan kedua sebagai komisaris SEC

Hester Peirce, regulator pasar keuangan yang terkenal ramah-kripto, telah dikonfirmasi untuk masa jabatan kedua sebagai komisaris Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat.

Konfirmasi datang melalui pemungutan suara dari Senat pada hari Kamis.

Masa jabatan kedua Peirce sebagai Komisaris SEC akan berakhir pada 2025.

Poin utama:

  • Diharapkan secara luas bahwa Peirce, yang dikenal di industri blockchain dan cryptocurrency sebagai "Crypto Mom," akan melanjutkan sikapnya yang sebagian besar pro-crypto – seperti dia mencatat advokasi untuk ETF Bitcoin.

Fed terburu-buru meluncurkan layanan pembayaran instan

Federal Reserve AS dilaporkan mempercepat upayanya untuk meluncurkan layanan pembayaran instannya sendiri, FedNow

FedNow awalnya direncanakan untuk peluncuran 2023/2024, tetapi Fed sekarang mendorong peluncuran bertahap dalam waktu dekat. Menurut Gubernur Dewan Federal Reserve Lael Brainard, bank sentral ingin meluncurkan platform pembayaran berkecepatan tinggi "secepat mungkin."

Poin utama:

  • Otoritas keuangan di Amerika Serikat terkenal sangat lambat dalam hal inovasi di sektor keuangan. Tergesa-gesa yang baru ditemukan The Fed untuk meluncurkan FedNow mungkin merupakan indikasi dari realisasi bahwa AS kalah di depan itu ke negara-negara maju lainnya., seperti China dan mata uang digital bank sentralnya yang canggih.
  • Mengenai masalah mata uang digital bank sentral, sejauh ini telah banyak pembicaraan dan sedikit tindakan terkait dolar digital. Khususnya, pidato terbaru tentang FedNow gagal menyebutkan apapun tentang CBDC.

OKEx Insights menyajikan analisis pasar, fitur mendalam, dan berita hasil kurasi dari profesional kripto. 

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map