Meneliti Masa Depan Tanpa Uang Tunai: Mata Uang Digital Bank Sentral dan Bitcoin

Pada 8 November 2019, Visa mengajukan paten dengan Kantor Paten dan Merek Dagang Amerika Serikat (USPTO) – yang diumumkan minggu lalu – untuk membuat mata uang fiat digital. Solusinya mengusulkan menggunakan buku besar terpusat yang menerapkan teknologi blockchain. Sistem ini dapat diterapkan pada mata uang digital bank sentral mana pun (CBDC) – seperti dolar, pound, yen, dan euro – dan secara efektif mendigitalkan mata uang fisik sambil mendorong dunia lebih jauh ke dalam sistem non-tunai.

Secara khusus, paten Visa menjelaskan bagaimana komputer terpusat dapat memverifikasi, melalui sistem blockchain, penghapusan mata uang fisik dari peredaran. Abstrak paten berbunyi:

“Teknik yang diungkapkan termasuk menerima, oleh komputer entitas pusat, permintaan mata uang digital. Permintaan tersebut menyertakan nomor seri dan denominasi mata uang fisik. Komputer entitas pusat menghasilkan mata uang digital untuk denominasi dan ditautkan ke nomor seri. Pembuatannya mencakup pencatatan mata uang digital pada blockchain. Komputer entitas pusat mengirimkan pemberitahuan tentang pembuatan mata uang digital. Komputer entitas pusat menyebabkan penghapusan mata uang fisik dari peredaran dalam sistem mata uang fiat. “

Aplikasi paten Visa juga mendeskripsikan dompet digital yang mencakup pasangan kunci publik dan pribadi – konsep yang tidak asing lagi bagi penggemar Bitcoin (BTC) dan mata uang kripto.

Meskipun solusi yang diusulkan Visa menandakan perubahan arus dalam hal bagaimana individu dapat berinteraksi dengan uang mereka dalam waktu yang tidak terlalu lama, baik bank sentral maupun masyarakat yang menggunakan mata uang mereka mungkin tidak siap untuk masyarakat tanpa uang tunai. Fokus pada menghasilkan uang secara digital secara umum, dan penggunaan blockchain pada khususnya, juga meminta perbandingan dengan Bitcoin dan mengajukan pertanyaan tentang di mana cryptocurrency terkemuka akan cocok di masa depan yang serba digital..

Mata uang digital bank sentral di AS, Cina, dan Eropa

Bank sentral di seluruh dunia telah lama bergerak menuju digitalisasi uang dan masyarakat tanpa uang tunai yang lebih luas. Belakangan ini, tren ini semakin meningkat. Tahun ini, Bank for International Settlements baru-baru ini menemukan hal itu 80 persen dari 66 bank sentral yang disurvei saat ini mengerjakan mata uang digital bank sentral.

Meskipun masyarakat tanpa uang tunai telah menjadi agenda pemerintah di seluruh dunia selama bertahun-tahun, dorongan untuk membatasi mata uang fisik telah dipercepat pada tahun 2020 – menyusul kekhawatiran bahwa uang kertas yang beredar berperan dalam penyebaran pandemi global COVID-19..

Di Amerika Serikat, Kongres baru-baru ini dibahas pembuatan dolar digital dalam format hubungan untuk mendistribusikan paket bantuan virus corona. RUU yang sedang dibahas akan memungkinkan Federal Reserve AS untuk membuat dolar digital dan Departemen Keuangan AS untuk membuat dompet digital.

Minat Amerika Serikat pada dolar digital juga meningkat setelah pengumuman tahun lalu mata uang kripto tersentralisasi Facebook, Libra – sebuah proyek yang didekati oleh pejabat pemerintah AS. dengan kritik dan skeptisisme. Regulator mengambil masalah khusus dengan ketidaktertarikan perusahaan dalam mengajukan piagam perbankan dan mematuhi peraturan know-your-customer (KYC) terhadap pencucian uang dan penipuan keuangan, serta kegagalan masa lalu untuk melindungi privasi pengguna dengan benar. Selanjutnya, seperti yang dilakukan analis menunjukkan, segala upaya untuk merongrong dominasi Dolar AS dengan mata uang pribadi kemungkinan besar tidak akan pernah diterima dengan baik oleh mereka yang ada di Kongres.

Sementara itu, minat China untuk mendominasi ruang blockchain yang diatur telah didokumentasikan dengan baik – terutama setelah presiden China Xi Jinping secara resmi mengumumkan prioritas inisiatif blockchain.

Terutama, China bertujuan untuk membangun infrastruktur pembayaran baru yang disebut Pembayaran Elektronik Mata Uang Digital (DCEP) – mata uang digital bank sentral yang dipimpin oleh People’s Bank of China (PBoC) dan perusahaan besar – dalam upaya untuk “melindungi kedaulatan moneter [China] dan status mata uang resmi ”- yang dianggap banyak orang sebagai indikasi upaya untuk melemahkan USD sebagai mata uang dominan dalam perdagangan global. Seperti yang dijelaskan oleh wakil direktur PBoC dari departemen pembayarannya, Mu Changchun, “Kami perlu merencanakan hari hujan.”

DCEP pada dasarnya adalah buku besar terdistribusi terpusat – atau, seperti yang dikatakan HashKey Hub, “Blockchain ‘terdegradasi’ dengan hanya satu node” – dan dompet seluler yang mendukungnya dilaporkan dalam tahap pengujian lanjutan di Shenzhen, Xiong’an, Chengu, dan Suzhou. Selain itu, Starbucks dan McDonald’s juga dilaporkan sudah bergabung dengan proyek ini.


Di Eropa, Bank Sentral Eropa (ECB) mengonfirmasi bahwa mereka sedang mengerjakan mata uang digital bank sentral di sebuah pidato diterbitkan pada 11 Mei 2020.

Menurut ECB, perkembangan CBDC telah didorong oleh potensi perubahan dalam perilaku pembayaran orang Eropa. “Kami ingin mempertahankan hubungan langsung mereka dengan pemilik utama mata uang kami dengan mempertahankan akses mereka ke kewajiban bank sentral dalam euro,” bank sentral menjelaskan.

Namun, ECB juga mencatat bahwa mereka tidak melihat sinyal bahwa publik Eropa, secara umum, bersedia untuk meninggalkan uang tunai – yang berarti permintaan masyarakat tanpa uang tunai tidak berasal dari masyarakat..

Apakah ada permintaan untuk tidak menerima uang tunai?

Keyakinan Bank Sentral Eropa bahwa populasi saat ini tidak tertarik pada mata uang digital bank sentral telah digaungkan oleh eksekutif Visa. Hanya beberapa hari setelah aplikasi paten blockchain perusahaan jasa keuangan multinasional secara resmi diterbitkan, kepala crypto Visa, Cuy Sheffield, men-tweet keyakinannya bahwa konsumen mungkin akan bingung tentang bagaimana CBDC akan benar-benar bekerja dalam masyarakat tanpa uang tunai..

Secara umum, pendekatan CBDC terbagi menjadi dua model yang berbeda. Dalam satu skenario, pengguna dapat dengan mudah berinteraksi dengan bank sentral secara langsung melalui beberapa jenis aplikasi yang mirip dengan aplikasi perbankan web standar Anda untuk bank komersial atau antar bank, seperti Venmo. Model ini kemungkinan akan membatasi masalah yang melekat pada perbankan cadangan fraksional, meskipun juga akan membatasi privasi finansial.

Dalam skenario kedua, bank sentral hanya akan berinteraksi dengan bank komersial – begitulah sistem perbankan saat ini beroperasi. Konsumen, selanjutnya, akan terus hanya berinteraksi langsung dengan bank komersial mereka – hanya tanpa uang tunai.

Gagasan bahwa kebanyakan orang tidak memiliki pemahaman mendasar tentang bagaimana bank komersial dan bank sentral saat ini berinteraksi adalah yang membuat implementasi CBDC lebih sulit – terutama jika warga dimaksudkan untuk berinteraksi langsung dengan mereka. Visa ‘Sheffield menjelaskan dalam tweet:

“Saya berharap sebagian besar konsumen hanya tahu bahwa uang tunai berasal dari ‘bank’ tanpa memahami perbedaan antara bank sentral dan bank komersial dan bahwa ketika mereka pergi ke ATM untuk menarik uang tunai, mereka mengubah janji dari bank mereka menjadi satu dari bank sentral […] Oleh karena itu, jika bank sentral mengeluarkan ‘uang digital’, bagaimana mereka menjelaskan kepada konsumen arus utama bagaimana CBDC berbeda dari setoran digital yang mereka pegang di bank komersial saat ini? ”

Kurangnya pemahaman umum tentang cara kerja mata uang fiat, Sheffield percaya, inilah yang membuat bank sentral tidak bisa menawarkan CBDC yang berhubungan dengan konsumen. Bank sentral pada dasarnya harus membuat “aplikasi pembunuh” yang dapat berinteraksi dengan konsumen dengan mudah dan nyaman – yang tampaknya bukan sesuatu yang terlalu ingin mereka kembangkan pada tahap ini. Sheffield menjelaskan lebih lanjut:

“Jika bank sentral memutuskan untuk menawarkan dompet digital langsung kepada konsumen maka secara default CBDC dan bank sentral harus menjadi merek rumah tangga tetapi pendekatan ini tampaknya tidak mungkin dianggap serius oleh sebagian besar bank sentral besar karena tantangan operasional [.] ”

OKEx Insights menghubungi Sheffield untuk memberikan komentar tetapi tidak menerima tanggapan pada saat pers.

Untaian Twitter Sheffield didukung oleh laporan terbaru dari perusahaan blockchain perusahaan R3 yang mengklaim tidak ada bank sentral yang saat ini mengembangkan CBDC yang berhadapan dengan konsumen. Sebaliknya, mata uang digital yang sedang dikerjakan seluruhnya grosir – artinya mereka untuk bank komersial. Laporan tersebut menyatakan bahwa “Tidak seperti CBDC grosir, CBDC eceran saat ini tidak ada dalam produksi.”

Namun, semua ini tidak berarti bahwa cashless society tidak akan dilakukan secara bertahap selama beberapa tahun atau dekade mendatang. Jika dan kapan mereka, bagaimana Bitcoin – cryptocurrency yang telah mendorong keuangan tradisional memikirkan kembali modelnya – cocok dengan dunia tanpa uang tunai?

Bitcoin di masa depan tanpa uang tunai

Nilai intrinsik Bitcoin di dunia saat ini masih masalah perdebatan. Yang lebih menarik untuk didiskusikan adalah nilai yang akan diberikan cryptocurrency terkemuka di masa depan tanpa uang tunai.

Uang tunai, pertama dan terpenting, sederhana dan berhasil, terlepas dari ketidaknyamanan yang diperdebatkan terkait dengan sifat fisiknya. Pada titik sejarah ini, individu di seluruh dunia memahami bahwa uang kertas dan koin fisik membawa beberapa bentuk nilai yang didukung pemerintah, dan pembayaran secara langsung dapat dilakukan dengan cepat dan mudah..

Kedua, uang tunai relatif bersifat pribadi – sesuatu yang dianggap biasa oleh banyak orang yang bertransaksi dengannya. Uang kertas dan koin fisik dapat ditransaksikan secara peer-to-peer hanya melalui tindakan menyerahkannya dari satu orang ke orang lain. Uang tunai memiliki kemampuan untuk menjadi tanpa izin – artinya dua orang, secara teori, dapat berpartisipasi dalam transaksi tunai – tahan sensor (transaksi tunai tidak dapat dibekukan atau dibalik seperti yang digital) dan pribadi (dalam artian bahwa transaksi tunai tidak dapat dilacak dengan mudah dan tidak meninggalkan catatan digital yang tidak dapat diubah).

Bitcoin juga tanpa izin dan tahan sensor. Namun, ini paling-paling hanya pseudo-private. Bitcoin dipertukarkan di buku besar publik terdistribusi di a busana semi-privat – artinya setiap orang dan setiap orang dapat memverifikasi sendiri bahwa suatu transaksi telah terjadi.

Buku besar publik terdistribusi Bitcoin selalu menampilkan alamat dompet publik yang digunakan dan jumlah yang ditransaksikan, tetapi identitas peserta tidak begitu mudah untuk ditentukan – yang menyebabkan banyak orang secara keliru percaya bahwa bertransaksi dalam Bitcoin sepenuhnya bersifat pribadi dan anonim.

Namun, kemampuan privasi Bitcoin yang sebenarnya bergantung pada banyak faktor – termasuk dompet Bitcoin apa yang Anda gunakan (dan informasi identitas yang Anda berikan padanya) dan bagaimana Anda terhubung ke internet. Dengan menganalisis data di dalam dan sekitar transaksi, pemerintah, firma analitik blockchain, atau bahkan individu yang cakap, secara teori, dapat mengidentifikasi dan melacak catatan transaksi BTC Anda dengan akurasi yang tidak dapat diubah. Hal ini menyebabkan terciptanya berbagai koin yang berfokus pada privasi, seperti Monero (XMR) dan Zcash (ZEC), yang mengaburkan detail identifikasi transaksi..

Masalah dengan anonimitas sebenarnya saat menggunakan Bitcoin sebagian besar dibantah gagasan bahwa BTC adalah mata uang pilihan bagi penjahat – meskipun pendapat ini masih dalam imajinasi publik dan media arus utama.

Sebaliknya, uang tunai – dengan kualitas privasi yang melekat – tetap menjadi pilihan utama untuk transaksi terlarang. Karena alasan ini dan alasan lainnya, berbagai pemerintah di seluruh dunia berkepentingan untuk mengeluarkan uang tunai dari masyarakat. Melakukan hal itu secara obyektif akan meningkatkan jumlah pengawasan dan kendali keuangan yang mungkin dilakukan oleh pemerintah.

Karena Bitcoin tidak memberikan tingkat privasi yang lebih tinggi, nilainya di masa depan tanpa uang tunai mungkin sepenuhnya berasal dari sifatnya yang tanpa izin dan tahan sensor. Asalkan masih legal untuk bertransaksi dengan BTC di masa depan hipotetis ini, individu masih dapat mentransfer nilai lintas batas secara terverifikasi tanpa memerlukan perantara – dan tidak ada yang dapat menyensor transaksi itu.

Selain itu, masuk akal bahwa Bitcoin masih akan dipandang sebagai penyimpan nilai yang tumbuh dan lindung nilai terhadap kebijakan moneter inflasi – sentimen yang baru-baru ini digaungkan oleh investor makro terkenal Paul Tudor Jones – dan oleh banyak orang sebagai investasi spekulatif.

Bitcoin menguntungkan non-Bitcoiner

Namun, orang lain melihat peran Bitcoin dalam masyarakat tanpa uang tunai di masa depan dari sudut yang berbeda.

Menurut peneliti crypto independen Hasu, pertanyaannya bukanlah tentang di mana BTC cocok dalam skenario tersebut, melainkan bagaimana pengaruhnya terhadap uang lain – dan sebaliknya. Dalam percakapan dengan OKEx Insights, Hasu mencatat bahwa ada “umpan balik antara bitcoin dan sistem uang lain di pasar,” mencatat:

“Bitcoin ada di pasar dan keberadaan pesaing dapat mendorong perkembangan ke satu arah atau lainnya. Itu tergantung apa yang orang hargai tentang uang mereka. Uang lain ada di pasar dengan Bitcoin, yang memengaruhi arah mereka. ”

Menurut Hasu, mungkin bukan Bitcoiner yang paling diuntungkan dari keberadaan cryptocurrency. Sebaliknya, mereka yang bahkan tidak berinteraksi dengan BTC mungkin adalah orang-orang yang diuntungkan dari kehadirannya. Hasu menjelaskan:

“Satu tesis yang saya miliki adalah bahwa keuntungan terbesar dari Bitcoin di dunia ini tidak akan diperoleh dari pemegang Bitcoin tetapi untuk non-pemegang Bitcoin – karena, hanya dengan yang ada, Bitcoin memaksa sistem lain untuk menjadi lebih baik. Hal yang sama berlaku untuk CBDC. CBDC yang dikembangkan di dunia di mana orang dapat menggunakan Bitcoin sebagai alternatif harus lebih kompetitif. Misalnya, ia harus menawarkan jaminan privasi yang lebih baik bagi pengguna. ”

Hasu memberi tahu OKEx Insights bahwa Bitcoin telah membuat orang, secara umum, lebih sadar akan kerangka kerja di mana mata uang dapat beroperasi. Sebelum cryptocurrency, orang tidak terlalu memikirkan hal-hal seperti privasi, prediktabilitas, biaya, dan kecepatan transaksi sehubungan dengan mata uang fiat yang mereka gunakan. “Bitcoin bertindak seperti pemeriksaan pada desain dan pengelolaan CBDC,” jelas Hasu, sebelum menyimpulkan:

“Bisa dibilang bahwa Bitcoin telah membuat orang lebih berpikiran terbuka tentang uang.”

OKEx Insights menyajikan analisis pasar, fitur mendalam, dan berita hasil kurasi dari profesional kripto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map