Mengapa Suku Bunga Hampir Nol Penting untuk Bitcoin

Pandemi COVID-19 telah memicu salah satu kemerosotan ekonomi global paling parah dalam beberapa dekade.

Pembuat kebijakan di seluruh dunia telah mengambil langkah-langkah luas untuk menahan dan membatasi kerusakan ekonomi akibat wabah virus. Langkah-langkah ini termasuk memangkas suku bunga ke tingkat yang sangat rendah dan menerapkan program pembelian aset senilai triliunan dolar.

Sementara tindakan semacam itu diharapkan semakin mendongkrak harga aset di seluruh dunia, apa artinya ini untuk aset kripto seperti Bitcoin (BTC)?

Suku bunga Fed akan tetap sangat rendah hingga setidaknya tahun 2022

Ketidakpastian ekonomi yang disebabkan COVID telah mendorong Federal Reserve Amerika Serikat untuk sekali lagi ikut serta dalam menawarkan suku bunga mendekati nol. Dua penurunan suku bunga tidak terjadwal pada bulan Maret telah memangkas total 150 basis poin, membuat kisaran target suku bunga antara 0% –0,25%.

Langkah tersebut membuat The Fed bergabung kembali dengan mitranya di Inggris, Uni Eropa, dan Jepang sebagai bagian dari tindakan terkoordinasi secara global untuk meredam dampak ekonomi negatif dari situasi virus korona..

Pejabat Federal Reserve juga memberikan prospek suku bunga mereka pada pertemuan kebijakan bulan Juni. Dot plot terbaru menunjukkan bahwa 15 peserta dalam Komite Pasar Terbuka Federal – komite Fed yang bertugas mengawasi operasi pasar terbuka – tidak mengharapkan sistem bank sentral AS untuk menaikkan suku bunga sebelum tahun 2022. Sementara itu, hanya dua pejabat yang mengharapkannya untuk meningkatkan suku bunga. tarif pada tahun 2022.

Dot plot yang menggambarkan bahwa suku bunga mendekati nol diperkirakan akan bertahan hingga 2022. Sumber: Bloomberg

Lebih lanjut Ketua Fed Jerome Powell mengatakan dalam pertemuan kebijakan bulan Juni pernyataan:

"Komite mengharapkan untuk mempertahankan kisaran target ini sampai yakin bahwa ekonomi telah melewati peristiwa-peristiwa baru-baru ini dan berada di jalur yang tepat untuk mencapai sasaran kerja maksimum dan stabilitas harga. “

Situasi pengangguran di AS dapat memperkuat kasus memiliki tingkat hampir nol dalam dua tahun mendatang. Dengan tingkat pengangguran Mei duduk di 13,3%, yang sedikit lebih rendah dari rekor tertinggi 14,7% di bulan April, pasar tradisional tidak berharap angkanya kembali ke tingkat sebelum COVID dalam waktu dekat. Pasar kerja saat ini masih sangat jauh dari target Fed untuk memiliki perekonomian "di jalur untuk mencapai pekerjaan maksimumnya," menurut pernyataan kebijakan bulan Juni.

Neraca Fed membengkak

Di atas suku bunga yang sangat rendah, dimulainya kembali program pembelian aset Federal Reserve adalah bagian penting lain dari keseluruhan paket yang dimaksudkan untuk mendukung pasar keuangan – dan tidak sulit untuk memperhatikan keputusasaan bank sentral AS dalam memanfaatkan saldonya. sheet sebagai alat moneter baru untuk menyediakan likuiditas:

  • Pada 15 Maret, Federal Reserve diumumkan bahwa ia akan berkomitmen untuk membeli setidaknya $ 500 miliar dalam sekuritas Treasury dan setidaknya $ 200 miliar dalam sekuritas berbasis mortgage.
  • Pada 23 Maret, The Fed terbuat program terbuka sambil menyatakan bahwa ia akan “membeli jumlah yang dibutuhkan untuk mendukung kelancaran fungsi pasar dan transmisi efektif kebijakan moneter ke kondisi keuangan dan ekonomi yang lebih luas.”
  • Pada 15 Juni, bank sentral secara tak terduga kata itu akan mulai membeli obligasi korporasi melalui Fasilitas Kredit Korporat Pasar Sekunder – kendaraan tujuan khusus The Fed untuk mendukung pasar obligasi korporasi dalam menanggapi COVID-19 – untuk meningkatkan likuiditas pasar dan kredit yang tersedia untuk pemberi kerja besar.

Dengan putaran baru pembelian aset, neraca Fed telah menggelembung dari level sebelum COVID dari $ 4,1 juta menjadi lebih dari $ 7,1 juta pada pertengahan Juni..

Neraca Fed terus membengkak. Sumber: Bloomberg


Bitcoin bisa mendapatkan keuntungan dari intervensi bank sentral

Suku bunga kemungkinan akan tetap pada level mendekati nol dalam waktu dekat, dan harga aset diperkirakan akan didorong oleh program pembelian aset tidak hanya dari Federal Reserve AS tetapi juga bank sentral utama lainnya. Ini berpotensi menguntungkan aset kripto, seperti Bitcoin, dalam berbagai cara.

Harga aset yang semakin meningkat

Ketika uang baru terus mengalir ke dalam sistem, itu mendorong investor untuk mencari aset dengan imbal hasil lebih tinggi daripada hanya memegang uang tunai. Ini karena fakta bahwa peningkatan jumlah uang beredar menurunkan nilai mata uang dan mengurangi daya beli.

Ekuitas dan emas secara historis menjadi beberapa penerima manfaat dari narasi pelonggaran ini – dan aset kripto seperti Bitcoin dapat menjadi aset lain untuk mendapatkan keuntungan dari itu..

Inflasi vs. deflasi

Tidak seperti mata uang fiat, yang dapat dicetak oleh bank sentral sesuka hati, pasokan Bitcoin terbatas. Batasan pasokan ini memberi mata uang kripto yang pertama dan terpenting properti anti-inflasi yang tidak dimiliki mata uang fiat. Ini membuat BTC lebih mirip dengan komoditas seperti emas.

Selain itu, jaringan Bitcoin terdesentralisasi dan menawarkan perlindungan yang lebih besar kepada penggunanya.

Fitur-fitur ini, sebagian, membuat narasi penyimpanan nilai Bitcoin lebih kuat – dan tindakan pasca-COVID dari bank sentral global hanya dapat memperkuat proposisi ini..

CBDC mengonfirmasi bahwa Bitcoin berada di jalur yang benar

Mata uang digital bank sentral, yang umumnya dikenal sebagai CBDC, telah menjadi kata kunci utama di antara tidak hanya pengamat blockchain dan kripto tetapi juga dunia keuangan tradisional dalam beberapa bulan terakhir..

China telah berusaha sekuat tenaga dalam menciptakan CBDC-nya sendiri – yang peluncurannya adalah dilaporkan di cakrawala. Sementara itu, negara lain dan bank sentral sedang mengejar ketertinggalan.

Baik peningkatan keterbukaan dan pergeseran sikap dari pembuat kebijakan mengarah ke lanskap yang lebih ramah-blockchain – di mana Bitcoin bersinar sebagai alternatif terdesentralisasi untuk CBDC, yang mengkooptasi teknologi yang mendasarinya.

Narasi Bitcoin akan dibentuk oleh ekonomi pasca-COVID

Pada saat potensi gelombang kedua pandemi COVID-19 mengancam pemulihan ekonomi, bank sentral di seluruh dunia – termasuk Federal Reserve AS – diharapkan untuk mempertahankan narasi dan kebijakan pelonggaran mereka untuk waktu yang lama. Ini bisa menjadi salah satu faktor fundamental terpenting yang membentuk narasi untuk pasar aset digital yang lebih luas dalam perspektif jangka menengah dan panjang..

Sementara pasar keuangan memperkirakan AS akan mempertahankan suku bunga mendekati nol dalam dua tahun mendatang, ekspektasi ini juga selalu dapat berubah. Karena itu, pengamat makro dan pedagang Bitcoin kemungkinan akan terus memperhatikan perkembangan COVID-19 terbaru dan pemulihan ekonomi riil..

OKEx Insights menyajikan analisis pasar, fitur mendalam, dan berita hasil kurasi dari profesional kripto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map