Rencana mata uang digital pan-Asia China dan dorongan untuk memecah dominasi USD

Gambar mata uang digital Pan-Asia

Selama pertemuan legislator Tiongkok baru-baru ini, satu kelompok diusulkan penciptaan mata uang digital lokal dan regional. Disebut dalam proposal sebagai “mata uang digital yang stabil” – dan di media sebagai mata uang digital “Asia Timur” atau “pan-Asia” – mata uang yang diusulkan ditujukan untuk memfasilitasi transaksi lintas batas di wilayah tersebut.

Menurut proposal, itu akan didukung oleh sekeranjang empat mata uang fiat lokal: yuan China, dolar Hong Kong, yen Jepang, dan won Korea Selatan. Proposal tersebut, bagaimanapun, tidak secara eksplisit mengacu pada blockchain sebagai teknologi yang mendasari sistem tersebut.

Konteks munculnya mata uang digital regional tersebut memiliki dua aspek utama: pergerakan global ke digital dan situasi ekonomi saat ini yang dipicu oleh pandemi COVID-19, serta dominasi dolar Amerika Serikat dalam perdagangan global. Proposal untuk mata uang digital pan-Asia – yang secara tegas mengecualikan AS dan USD – memerlukan pemeriksaan lebih dekat tentang desain dan potensi dampaknya..

Mengapa mengusulkan mata uang digital pan-Asia?

Konsep stablecoin untuk wilayah Asia Timur diusulkan pada sesi Konferensi Konsultatif Politik Rakyat China bulan lalu, bagian dari pertemuan tahunan “Dua Sesi” yang lebih besar tentang kebijakan nasional China. Menurut Neil Shen, managing partner Sequoia Capital China, yang mempresentasikan proyek pada pertemuan tersebut, mata uang digital pan-Asia akan melayani tiga tujuan:

  1. Risiko nilai tukar yang lebih rendah dalam transaksi lintas batas (memfasilitasi perdagangan di wilayah tersebut)
  2. Meningkatkan efisiensi penyelesaian
  3. Menyediakan lingkungan pengujian untuk Pembayaran Elektronik Mata Uang Digital China, atau DCEP

Proposal disarankan bahwa pengembangan mata uang digital regional seperti itu akan diawasi oleh PBoC, bank sentral China. Namun, itu akan dirancang dan dikembangkan oleh perusahaan sektor swasta.

Dalam hal masalah yang ingin diselesaikan oleh pembuat mata uang, fokus proposal adalah pada perdagangan dan efisiensi penyelesaian lintas batas. Proposal tersebut menyoroti perlunya pemulihan ekonomi di Asia menyusul dampak COVID-19.

Mata uang yang diusulkan tidak disajikan sebagai pengganti dari empat mata uang fiat yang akan mendukungnya sebagai mata uang regional resmi (seperti euro di zona euro). Sebaliknya, itu diusulkan sebagai alat untuk membuat transaksi antara empat mata uang dan negara lebih murah dan lebih efisien, dengan gagasan bahwa ini akan membantu merangsang perdagangan di antara mereka..

Melihat risiko nilai tukar, seperti yang disebutkan di atas, salah satu mata uang fiat yang mendukung koin yang diusulkan adalah dolar Hong Kong, yang nilainya dipatok ke dolar AS di bawah sistem nilai tukar terkait. Karena Hong Kong adalah pusat bisnis lepas pantai global utama untuk yuan Tiongkok, terhitung 70% dari total pembayaran RMB luar negeri yang dilakukan vis-à-vis Cina daratan dan dalam pasar luar negeri global, penyertaan HKD dapat membantu menstabilkan mata uang yang diusulkan dan mendorong adopsi perusahaan.

Menurut Shen, stabilisasi nilai lebih lanjut dapat dicapai dengan mengacu pada bobot mata uang fiat dari hak penarikan khusus Dana Moneter Internasional..

Efisiensi penyelesaian adalah tujuan kedua dari mata uang digital pan-Asia yang diusulkan. Data dari Bank Dunia menunjukkan bahwa biaya pengiriman uang ke Cina adalah 9,04%, jauh lebih tinggi daripada rata-rata global sebesar 6,84%. Mata uang digital yang diusulkan digambarkan memungkinkan perusahaan untuk menggunakan dompet digital khusus untuk melakukan pembayaran lintas batas peer-to-peer.

Terakhir, mata uang digital pan-Asia juga menyediakan lingkungan pengujian untuk DCEP China, sistem yuan digital negara yang saat ini sedang dikembangkan. Proposal Shen menunjukkan bahwa mata uang digital pan-Asia akan memfasilitasi integrasi tanpa batas dengan DCEP, yang berfungsi sebagai platform pertama untuk penerapannya. Proposal tersebut juga menyarankan kolaborasi penelitian antara PBoC dan Otoritas Moneter Hong Kong di berbagai bidang seperti transfer dana lintas batas, pencatatan transaksi, dan kebijakan anti pencucian uang..

Pesaing Libra baru

Munculnya mata uang digital pan-Asia akan – dan memang sudah memiliki – pasti menarik perbandingan dengan Libra Facebook, terutama dalam hal pembayaran lintas batas. Desain yang sangat diusulkan untuk mata uang pan-Asia – stablecoin yang didukung oleh sekeranjang mata uang fiat – sangat mirip dengan desain terbaru yang diusulkan untuk koin Libra.


Mengingat basis pengguna Facebook yang sangat besar, koin Libra berpotensi menjangkau miliaran orang jika diluncurkan dan diintegrasikan dengan produk Facebook. Tepatnya, Facebook saat ini memiliki 2,3 miliar pengguna aktif bulanan, dengan 1,1 miliar dari pengguna tersebut di wilayah Asia Pasifik dan 200 juta pengguna WhatsApp di India saja.

Di sisi lain, mata uang digital pan-Asia yang diusulkan berpotensi dapat menyamai angka-angka ini, jika tidak melebihi mereka, jika akan menjadi arus utama hanya di China – didorong oleh regulator lokal..

Faktanya, dalam hal adopsi, satu keuntungan berbeda yang dimiliki oleh mata uang digital pan-Asia yang diusulkan atas koin Libra adalah dukungan regulasi. Sementara Libra belum menerima lampu hijau dari regulator A.S. dan sangat banyak dipimpin oleh sektor swasta, mata uang pan-Asia yang diusulkan diharapkan sesuai dengan otoritas pengatur China dengan desain dan terintegrasi dengan DCEP..

Dalam komentar untuk OKEx Insights, Dr. Alicia Garcia-Herrero, kepala ekonom untuk Asia-Pasifik di bank investasi Natixis, mencatat bahwa dukungan peraturan ini secara signifikan meningkatkan peluang keberhasilan mata uang pan-Asia:

“Dibandingkan dengan Libra, yang merupakan mata uang pribadi, mata uang digital Pan-Asia digerakkan oleh bank sentral dan dengan demikian kemungkinan besar akan berhasil. Pertanyaannya adalah apakah itu dapat menantang USD. ”

Menantang dominasi pasar USD

Mengingat dinamika ekonomi global saat ini, dapat dikatakan bahwa mata uang digital pan-Asia ini dapat menjadi alat bagi Tiongkok untuk menangkal dominasi ekonomi dolar dan Amerika Serikat..

Sedangkan AS saja menyumbang 10% perdagangan global dan 15% dari PDB global, setengah dari faktur perdagangan global dan dua pertiga dari penerbitan sekuritas global diselesaikan dalam USD.

Di kawasan Asia-Pasifik, China mungkin berusaha untuk melawan pola ini dengan inisiatif “Belt and Road” – strategi global pemerintah China untuk mengembangkan infrastruktur untuk perdagangan dan perdagangan, yang diperkenalkan pada tahun 2013.

Menurut a Laporan Morgan Stanley mulai Maret 2018, negara-negara yang menjadi bagian dari inisiatif memberi China peluang besar untuk memperluas pengaruh ekonominya, karena mereka “menyumbang 30% dari PDB nominal global, 40% dari pertumbuhan PDB global, dan 44% dari populasi dunia.”

Salah satu investasi utama dalam inisiatif Belt and Road adalah Koridor Ekonomi China-Pakistan senilai $ 68 miliar, yang disertai dengan berbagai proyek lain (senilai lebih dari $ 200 miliar) yang menghubungkan China ke Pelabuhan Gwadar Pakistan..

Meskipun angka-angka ini mencerminkan fokus China pada inisiatif tersebut, laporan Morgan Stanley memperkirakan bahwa total investasi negara dalam proyek Belt and Road dapat mencapai $ 1,2- $ 1,3 triliun pada tahun 2027..

Namun, terlepas dari upaya ini, dolar AS tetap dominan di pasar keuangan, akuntansi untuk 61,63% dari cadangan devisa yang dialokasikan secara global pada Q2 2019, diikuti oleh euro dan yen. Pada Q2 2019, China hanya menyumbang 1,97% dari cadangan devisa yang dialokasikan secara global.

Komposisi mata uang dari cadangan Valas pada 2019. Sumber: Reuters, Refinitiv Datastream

Jika diadopsi di kawasan sebagai mata uang penyelesaian untuk perdagangan dan investasi di negara-negara Belt and Road, mata uang digital pan-Asia yang diusulkan dapat membantu meningkatkan bagian yuan dari cadangan devisa yang dialokasikan..

Selain itu, dengan mata uang digital pan-Asia yang memfasilitasi transaksi lintas batas berbiaya rendah, mungkin menarik bagi negara-negara di kawasan Afrika, yang secara historis berjuang dengan biaya pembayaran yang tinggi.

Untuk transaksi lintas batas di Afrika, bank lokal perlu melakukannya mengikuti peraturan yang berlebihan dan dengan demikian mereka biaya biaya pengiriman uang yang lebih tinggi. Namun, dengan 39 negara Afrika terdaftar dalam inisiatif Belt and Road China, mata uang digital pan-Asia mungkin terbukti bermanfaat dalam hal pengurangan biaya pembayaran dan pada gilirannya memperluas pengaruh RMB, menantang dominasi USD di wilayah tersebut..

Pasar pengiriman uang yang berkembang menuntut solusi digital

Pasar pengiriman uang digital saat ini di Asia khususnya menghadirkan potensi gangguan yang sangat besar karena biaya yang tinggi. Pengiriman uang digital, mengacu pada transfer uang menggunakan jaringan dan aplikasi digital pertumbuhan secara eksponensial dan diharapkan mencapai $ 269,78 miliar pada tahun 2026.

Terlebih lagi, dalam kasus Cina, populasi kelas menengah atas perkotaan diharapkan demikian melipatempatkan antara tahun 2012 hingga 2022, yang mengarah pada peningkatan berkelanjutan dalam pembayaran pengiriman uang lintas batas untuk biaya pendidikan dan pribadi.

Pasar pengiriman uang yang berkembang membutuhkan solusi digital, memperkuat kasus untuk mata uang digital pan-Asia. Namun, menurut Dr.Garcia-Herrero, peluncuran solusi semacam itu mungkin memerlukannya untuk dipatok ke mata uang jangkar:

“Satu-satunya cara saya dapat menganggap ini (mata uang digital berbasis blockchain) menjadi layak dalam jangka waktu yang wajar adalah dengan menggunakan mata uang jangkar, yang tidak diragukan lagi adalah E-RMB dan memiliki mata uang lain (mungkin digital tetapi tidak yakin jika perlu segera) pasok ke mata uang jangkar. Orang tentu saja dapat memikirkan band seperti yang terjadi pada mekanisme nilai tukar sebelum euro dibuat. “

Meskipun terdapat insentif regional dalam hal pembayaran menggunakan mata uang digital pan-Asia, permintaan akan solusi pembayaran yang hemat biaya jauh melampaui Asia dan, sekali lagi, terlihat jelas di Afrika.. Statistik dari Bank Dunia menunjukkan bahwa Afrika Sub-Sahara memiliki biaya pengiriman uang rata-rata global tertinggi pada Q1 2020 – sebesar 9% – jauh di atas tujuan pembangunan berkelanjutan dari 3%.

Kesempatan untuk China dan Asia

Pada Desember 2019, Bank Sentral Eropa mencatat bahwa jika sektor swasta tidak dapat mengembangkan solusi pembayaran pan-Eropa yang efisien, itu akan terjadi mempertimbangkan membuat Mata Uang Digital Bank Sentral.

Mengingat lanskap yang berubah ini dan pergerakan menuju mata uang digital di antara bank sentral secara umum, proposal untuk mata uang digital pan-Asia muncul tepat waktu dan relevan..

Perkembangan mata uang digital regional dapat memungkinkan Asia, dan khususnya China, untuk bersaing dengan dominasi USD dalam gelombang ekonomi digital yang semakin digital yang akan datang..

Mengomentari skenario seperti itu, Aly Madhavji dari Blockchain Founders Fund mengatakan kepada OKEx Insights bahwa dominasi USD dapat “terukir perlahan” dengan munculnya yuan digital dan mata uang digital pan-Asia:

“Hegemoni Dolar AS bisa mulai terukir perlahan. Kami telah melihat kontrak minyak dalam denominasi Yuan yang menyumbang lebih dari 14% perdagangan minyak di bursa utama. Digital Yuan, Libra, dan prakarsa mata uang digital pan-Asia dapat berdampak besar pada dominasi USD jika mereka terus melewati rintangan peraturan dan mendapatkan dukungan dari lembaga dan pemerintah. ”

Menyoroti pentingnya perkembangan ini sebagai pertanda potensial bagi ekonomi digital di kawasan ini, Henri Arslanian, pemimpin dan mitra kripto global PwC, mengatakan kepada OKEx Insights:

“Pengumuman ini adalah contoh lain dari peran utama yang mungkin dimainkan Asia tidak hanya dalam hal masa depan aset digital tetapi juga potensi masa depan uang..

Meskipun ada banyak perhatian di China dengan DCEP-nya, beberapa negara kecil lainnya di Asia, seperti Korea Selatan, Thailand atau Kamboja, juga sedang mengerjakan inisiatif CBDC mereka yang menarik. Dan sekarang berita tentang mata uang digital pan-Asia yang potensial semakin memperkuat pentingnya Asia dalam percakapan global tentang topik tersebut. ”

Bagaimanapun, seperti yang ditunjukkan oleh Dr.Garcia-Herrero, China akan mendapatkan keuntungan dari mata uang digital regional yang dipimpin oleh bank sentralnya:

“Ini terdengar sangat mirip dengan mendorong e-RMB karena tidak ada mata uang yang dapat memulai dari nol (bahkan euro pun tidak). Model yang dipilih PBoC, buku besar yang didistribusikan secara terpusat, dapat membantu mereka melacak arus dan, dengan demikian, memungkinkan untuk mengontrol modal akan tetap mencoba untuk mendorong penggunaan internasional RMB. ”

Namun, AS tidak mungkin kehilangan dominasi pasarnya tanpa perlawanan, yang membuat ruang mata uang digital semakin menarik untuk disaksikan karena bank sentral dan organisasi swasta berpartisipasi dalam perlombaan untuk mendapatkan pengaruh ekonomi global..

__________________________________________________________________________

OKEx Insights menyajikan analisis pasar, fitur mendalam, dan berita hasil kurasi dari profesional kripto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map