TON Telegram Sudah Berakhir: Kisah Lengkap di Balik Proyek Blockchain yang Gagal

Pada hari Selasa, 12 Mei, pendiri dan CEO Telegram Pavel Durov diumumkan akhir dari Telegram Open Network (TON), perusahaan itu sangat diantisipasi platform blockchain. Perusahaan telah mengumpulkan hampir $ 2 miliar pada tahun 2018 untuk mendanai pengembangan TON dan mata uang kripto aslinya.

Dalam sebuah artikel berjudul “What Was TON And Why It Is Over,” yang diterbitkan di saluran Telegram milik Durov pada hari Selasa, dia menjelaskan bahwa Telegram secara resmi mengakhiri pekerjaannya di TON karena hambatan peraturan yang dihadapinya di Amerika Serikat menjelang peluncuran platform.

Seperti yang dinyatakan oleh pos Durov, platform – yang tanggal peluncurannya berulang kali ditunda selama tujuh bulan terakhir – bertujuan untuk menjadi protokol blockchain yang terdesentralisasi dan bersumber terbuka dengan fokus pada kecepatan dan skalabilitas..

Sejak Oktober 2019, Komisi Sekuritas dan Bursa AS telah melibatkan Telegram dan TON dalam pertarungan hukum mengenai sifat mata uang kripto asli TON, Gram. SEC berpendapat bahwa Gram adalah keamanan dan peluncurannya – di mana pun di dunia – melanggar undang-undang sekuritas AS.

Sengketa yang sedang berlangsung meningkat pada akhir Maret dan awal April, ketika pengadilan distrik New York memutuskan mendukung argumen SEC bahwa Gram adalah sekuritas..

Apa itu Telegram?

Disebut sebagai utusan pilihan aplikasi di ruang kripto, Telegram adalah aplikasi perpesanan berbasis cloud terenkripsi dengan lebih dari 400 juta pengguna di seluruh dunia, pada akhir April. Aplikasi ini dibuat pada 2013 oleh Durov dan saudaranya, Nikolai, pengusaha Rusia yang juga menciptakan negara itu terbesar jejaring sosial, VKontakte (VK).

Pada April 2014, Pavel dilaporkan diberhentikan sebagai CEO VK dan dipaksa untuk menjual sahamnya di perusahaan tersebut. Dia meninggalkan Rusia segera setelah itu, kabarnya memperoleh kewarganegaraan di St. Kitts dan Nevis. Sejak insiden itu, dan seiring dengan meningkatnya popularitas Telegram, Pavel khususnya telah melakukannya dipuji secara global sebagai pendukung kebebasan, privasi, dan desentralisasi – terutama saat Telegram menghadapi upaya pemerintah untuk menutup messenger di Rusia, Iran, dan China, di antara negara-negara lain..

Penggalangan dana TON

Berita tentang rencana Telegram untuk meluncurkannya memiliki blockchain platform muncul pada akhir 2017. The Buku putih TON, pertama bocor kepada publik pada Januari 2018, menyoroti skalabilitas dan kecepatan, mengklaim jaringan pada akhirnya dapat bersaing dengan VISA atau Mastercard.

Pada paruh pertama tahun 2018, perusahaan telah mengumpulkan lebih dari $ 1,7 miliar dolar dalam apa yang banyak disebut sebagai penawaran koin perdana pribadi (ICO). Seperti kabarnya investor dicatat pada saat itu, bagaimanapun, penjualan token Telegram memiliki sedikit kesamaan dengan ICO publik yang popularitasnya memuncak pada tahun 2017. Selama hiruk pikuk ICO publik, banyak proyek blockchain – atau mereka yang mengaku – menjual token mereka ke masyarakat umum, biasanya dengan imbalan cryptocurrency utama seperti Bitcoin (BTC) dan Ethereum (ETH).

Alih-alih, penjualan Gram oleh Telegram – atau, lebih spesifiknya, IOU untuk mengirimkan Gram, disebut sebagai “Perjanjian Pembelian” di dokumen pengadilan – memiliki lebih banyak kesamaan dengan pendanaan modal ventura. Gram dijual dengan uang fiat, khususnya euro dan dolar AS, kepada sekelompok investor terkenal.

Antara Februari hingga Maret 2018, Telegram digelar dua kali berturut-turut putaran penggalangan dana swasta, mengumpulkan $ 850 juta setiap kali.

Menurut Pengajuan pengadilan SEC 11 Oktober 2019, $ 424,5 juta dari modal yang dikumpulkan berasal dari 39 investor AS, yang membeli total 1 miliar Perjanjian Pembelian Gram.

Perjanjian pembelian yang dijual Telegram kepada investor TON menjanjikan bahwa peluncuran jaringan, dan pengiriman token Gram aktual secara bersamaan, akan berlangsung pada 31 Oktober 2019..


Telegram mengajukan pembebasan dari hukum sekuritas AS

Ketika Telegram melakukan dua penjualan penggalangan dana pribadinya untuk Gram, perusahaan tersebut terbukti berhati-hati dalam mematuhi peraturan yang berlaku, setidaknya terkait dengan investor AS. Di A.S. – terkenal karena kekurangannya kejelasan peraturan dan pedoman seputar kripto, terutama yang berkaitan dengan hukum sekuritas – Telegram mengajukan permohonan pembebasan dengan SEC untuk kedua penjualan perjanjian pembeliannya.

Dengan mengajukan Formulir D SEC (Pemberitahuan Penawaran Pengecualian Sekuritas), Telegram mengakui bahwa perjanjian pembelian Gram dapat dianggap sebagai sekuritas menurut hukum A.S. Formulir D memungkinkan penerbit untuk menjual sekuritas di A.S. tanpa mendaftar ke SEC, jika penjualan memenuhi persyaratan tertentu.

Dalam Formulir D, Telegram dipilih Aturan 506 (c) sebagai pengecualian federal yang berlaku di kedua pengajuan. Aturan ini memungkinkan penerbit untuk menjual sekuritas yang tidak terdaftar di A.S. kepada investor terakreditasi hanya.

Seperti catatan SEC tentangnya situs web, investor terakreditasi yang membeli sekuritas di bawah pengecualian ini tidak diizinkan untuk menjual sekuritas tersebut selama “setidaknya enam bulan atau satu tahun tanpa mendaftarkannya”.

SEC mengakui dalam dokumen pengadilan bahwa Telegram menyertakan peringatan dalam perjanjian pembelian Gram, yang tampaknya aman, yang menyatakan bahwa “penawaran dan penjualan sekuritas ini [perjanjian pembelian Gram itu sendiri] belum terdaftar di bawah Undang-Undang Sekuritas AS 1933 “dan” tidak boleh ditawarkan, dijual atau dialihkan … kecuali sesuai dengan pernyataan pendaftaran yang efektif. “

SEC menindak TON

Pada 11 Oktober 2019, dua puluh hari sebelum peluncuran TON yang direncanakan, SEC diajukan tindakan darurat dan perintah penahanan sementara untuk menghentikan Telegram meluncurkan TON. Langkah tersebut menandai awal dari berakhirnya proyek TON.

SEC meminta pengadilan untuk menghentikan Telegram dari “mengirimkan Gram kepada siapa pun, atau mengambil langkah lain apa pun untuk mempengaruhi penawaran atau penjualan Grams yang tidak terdaftar [.]”

Tindakan SEC, yang diajukan ke pengadilan distrik di New York, menuduh Telegram Group Inc., dan anak perusahaannya, TON Issuer Inc., melanggar undang-undang sekuritas federal – meskipun firma tersebut berupaya mendapatkan pengecualian untuk penjualan pribadinya.

Pertama-tama, Komisi dengan tegas menyatakan bahwa mereka mempertimbangkan baik perjanjian pembelian (IOU Gram) dan token Gram itu sendiri sebagai sekuritas. Gram, menurut SEC dalam pengaduannya, dengan demikian harus didaftarkan sebagai sekuritas sebelum diluncurkan dan didistribusikan kepada investor.

SEC membagi argumennya bahwa Telegram melanggar undang-undang sekuritas menjadi dua poin utama. Pelanggaran pertama, menurut dugaan Komisi, sudah terjadi: perjanjian jual beli Gram pada 2018 ternyata tidak memenuhi syarat untuk pembebasan.

Pelanggaran kedua, menurut SEC, lebih berorientasi pada masa depan. Agensi tersebut berpendapat bahwa Gram itu sendiri adalah sekuritas dan bahwa Telegram “bermaksud” untuk menjual “atau mendistribusikan” Gram kepada publik begitu TON diluncurkan.

“Telegram menawarkan dan menjual sekuritas dan bermaksud untuk menawarkan dan menjual Gram kepada publik di masa depan,” SEC menyimpulkan dalam keluhannya.

SEC memperjelas bahwa ia percaya bahwa Telegram dimaksudkan untuk Gram untuk diperdagangkan di bursa segera setelah token diluncurkan.

Pasar sekunder yang menjual ‘Gram’ sebelum diluncurkan

Pada musim panas 2019, muncul laporan bahwa platform cryptocurrency menjual token Gram, meskipun token itu sendiri, tentu saja, belum diluncurkan. Tak satu pun dari bursa tersebut memiliki akses ke Gram aktual, juga penjualan sekunder dan spekulatif ini tidak disetujui secara publik atau didukung oleh Telegram atau TON. Tetapi langkah tersebut menunjukkan permintaan dan hype yang meningkat di sekitar TON menjelang peluncuran yang direncanakan.

Dua kasus paling terkenal adalah pertukaran kripto Cair dan Bitforex, yang mengumumkan penjualan Gram mereka masing-masing pada bulan Juni dan Juli 2019. Cair diumumkan bahwa itu adalah “platform eksklusif” untuk penjualan Gram, yang menyatakan bahwa ia telah menerima pasokan Gram dari investor terbesar di token di Asia. Bitforex mengklaim bahwa mereka memiliki 1 juta Gram yang tersedia untuk dijual, “[f] memberikan perjanjian langsung dengan peserta dalam penjualan token pribadi asli Telegram.” Lebih khusus lagi, Bitforex mengatakan apa yang mereka jual kepada pengguna sebenarnya adalah “Kontrak Pengiriman Fisik Berjangka” dengan imbalan USDT.

Perjanjian pembelian Gram sebagai sekuritas

Proses hukum SEC Oktober 2019 menempatkan Telegram dan ambisinya TON dalam kesulitan yang sangat sulit. Perusahaan menopang pertahanannya dan terlambat peluncuran dari 31 Oktober 2019 hingga 30 April 2020.

Di Telegram pertahanan, diajukan pada 14 Januari 2020, perusahaan tersebut menuduh SEC menyamakan penilaiannya tentang perjanjian pembelian dan token itu sendiri, serta menggunakan argumen yang sengaja tidak jelas..

Mengingat Telegram, dengan semua laporan memang menjual perjanjian pembelian Gram kepada investor terakreditasi di A.S., mengapa penjualan tidak dikecualikan dari undang-undang sekuritas?

Inti dari tuduhan SEC bergantung pada gagasan bahwa investor terakreditasi di TON sebenarnya adalah “penjamin emisi.” Menurut keluhan SEC, penjamin emisi “mencakup semua orang yang mungkin beroperasi sebagai saluran sekuritas yang ditempatkan ke tangan investor publik”.

SEC berpendapat bahwa investor TON adalah penjamin emisi karena mereka “kemungkinan besar akan segera menjual kembali jutaan dari mereka [Gram] ke pasar publik.” Tidak hanya investor akan “segera menjual kembali” Gram mereka untuk mendapatkan keuntungan, tetapi Telegram sendiri akan “memfasilitasi penjualan ini,” kata SEC..

SEC juga menunjuk pada ekspektasi profit dalam argumennya, menuduh bahwa investor awal termotivasi oleh ekspektasi ini untuk bertindak sebagai “saluran” untuk menjual Grams kepada publik. Jelas, argumen SEC mengapa pengecualian tidak berlaku dalam kasus ini difokuskan pada maksud Telegram dan investor awal:

“Pengecualian untuk penawaran pribadi tidak berlaku untuk Gram karena, antara lain, Pembeli Awal bermaksud untuk menjual kembali Gram yang mereka beli dengan harga diskon yang tinggi kepada investor baru. Memang, jika mereka tidak dapat terlibat dalam penjualan kembali ini, tidak ada investasi Pembeli Awal yang akan menguntungkan “

“Diskon tajam” mengacu pada fakta bahwa perjanjian pembelian Gram dijual dengan harga lebih rendah dari yang diduga Telegram harga Gram saat diluncurkan..

Lebih luas lagi, argumen SEC mengklaim bahwa Telegram selalu merencanakan distribusi Gram skala besar, yang menyatakan bahwa blockchain “dirancang sejak awal untuk meminta Pembeli Awal segera mendistribusikan kepemilikan mereka kepada publik.” Keluhan SEC berlanjut:

“Telegram, dengan penawaran dan penjualannya kepada Pembeli Awal, telah memulai distribusi sekuritas, yang melibatkan aliran sekuritas dari penerbit melalui saluran dan keluar ke publik pada umumnya”

Berbicara tentang keprihatinannya, SEC menggunakan bahasa hipotetis eksplisit, yang menyatakan:

“Tergugat berencana untuk menjual miliaran sekuritas yang akan segera jatuh ke tangan investor AS tanpa memberikan informasi penting kepada investor tersebut tentang operasi bisnis, kondisi keuangan, faktor risiko, dan manajemen mereka.”

Sementara itu, Telegram berpendapat dalam pembelaannya bahwa perjanjian pembelian 2018 dengan investor terakreditasi dan pengiriman Gram ketika blockchain TON diluncurkan merupakan dua transaksi yang berbeda. Mereka harus, menurut pembela, diteliti secara terpisah dari perspektif hukum sekuritas. SEC harus, dengan logika ini, melakukan tes Howey pada peluncuran blockchain TON dan bukan sebelumnya.

Telegram juga mencatat bahwa mereka telah menghabiskan 18 bulan untuk meminta nasihat dan bimbingan dari SEC dan telah bertemu dan berkomunikasi dengan agensi berkali-kali. Namun perusahaan tersebut mengklaim tidak menerima “panduan yang berarti” dan bahwa keluhan SEC tidak terduga dan “terburu-buru.” Telegram juga mengkritik April 2019 bimbingan tentang menentukan apakah aset digital adalah sekuritas atau tidak, yang dirilis oleh Hub Strategis SEC untuk Inovasi dan Teknologi Keuangan, karena terlalu kabur.

Telegram lebih lanjut berpendapat bahwa pertanyaan apakah perjanjian pembelian Gram adalah sekuritas tidak relevan, karena penjualan tersebut dikecualikan dari persyaratan pendaftaran. Pertahanan Telegram mengkritik fokus SEC pada perjanjian pembelian menjadi sekuritas – dan penyertaannya dalam komunikasi pribadi antara perusahaan dan investor – menekankan bahwa perusahaan mengajukan pembebasan justru karena kemungkinan ini.

Token Gram sebagai sekuritas

Selain perjanjian pembelian Gram sebagai sekuritas, SEC menyatakan bahwa mereka mempertimbangkan token Gram itu sendiri – yang belum diluncurkan – juga sekuritas..

Pada Oktober 2019 keluhan terhadap Telegram, SEC menyatakan bahwa keputusannya atas token yang belum diluncurkan juga berkaitan dengan keuntungan yang diharapkan:

“Gram adalah sekuritas karena Pembeli Awal dan investor berikutnya mengharapkan keuntungan dari pekerjaan Telegram: pengembangan ‘ekosistem’ TON, integrasi dengan Messenger, dan implementasi TON Blockchain yang baru.”

SEC menggunakan apa yang disebut “Tes Howey“Untuk menentukan apakah suatu aset adalah sekuritas atau bukan, dan lebih khusus lagi” kontrak investasi “, di AS. Jika ya, aset tersebut harus terdaftar di SEC agar dapat dijual di pasar AS.

Kontrak investasi, sebagaimana dirangkum SEC dalam keluhan mereka, adalah “instrumen di mana seseorang menginvestasikan uang di perusahaan bersama dan secara wajar mengharapkan keuntungan atau pengembalian yang diperoleh dari upaya kewirausahaan atau manajerial orang lain.”

Dalam kasus Gram, SEC menentukan bahwa token harus diklasifikasikan sebagai kontrak investasi. Secara eksplisit menggunakan bahasa tes Howey, kesimpulan SEC adalah bahwa pembelian Gram – baik melalui perjanjian pembelian dan token potensial aktual – sesuai dengan tagihan keamanan:

“Pembelian Gram pertama oleh Pembeli, dan setiap pembelian Gram berikutnya, dulu dan akan menjadi investasi uang, dalam perusahaan bersama, dengan ekspektasi keuntungan, yang terutama berasal dari upaya kewirausahaan dan manajerial saat ini dan masa depan dari Tergugat dan agen mereka untuk membangun TON Blockchain dan mendorong permintaan untuk Gram. Akibatnya, tawaran Telegram dan penjualan Gram kepada Pembeli Awal, dan penawaran, penjualan, atau distribusi Gram yang akan datang, adalah dan akan menjadi penawaran dan penjualan sekuritas. “

Telegram mengatakan Gram bukanlah sekuritas, tapi mata uang atau komoditas

Telegram pertahanan membantah interpretasi SEC dari tes Howey pada token Gram sebenarnya berdasarkan dua poin. Telegram berpendapat bahwa Gram, setelah diluncurkan, tidak dapat dianggap sebagai “perusahaan bersama”. Perusahaan juga membantah anggapan bahwa pembeli token Gram dapat mengharapkan keuntungan berdasarkan upaya Telegram..

Kedua argumen Telegram didasarkan pada pernyataan sebelumnya bahwa blockchain TON akan didesentralisasi dan bersumber terbuka saat diluncurkan dan bahwa Telegram tidak akan mempertahankan kendali atas perkembangannya. SEBUAH pos dari Telegram pada 6 Januari – yang dikutip perusahaan dalam tanggapannya di pengadilan – menyatakan “Telegram tidak, dan tidak dapat, menjamin bahwa siapa pun akan mengadopsi atau menerapkan fitur tersebut atau menyediakan layanan tersebut, pada waktu tertentu atau tidak sama sekali.”

Telegram berpendapat bahwa Gram ketika diluncurkan akan berfungsi sebagai mata uang atau bahkan komoditas, seperti emas atau perak. Dalam pembelaan hukumnya, perusahaan menyatakan bahwa “Gram dimaksudkan untuk berfungsi sebagai penyimpan nilai dan media pertukaran di TON Blockchain, mirip dengan fungsi Bitcoin.”

Tidak seperti sekuritas atau saham, Telegram berpendapat bahwa token Gram tidak mewakili “ekuitas apa pun atau kepentingan kepemilikan lainnya di Telegram, hak apa pun atas dividen atau hak distribusi lain dari Telegram, atau hak tata kelola apa pun di Telegram.”

Klaim Telegram bahwa Gram akan berfungsi sebagai uang adalah gagasan yang diuraikan dalam dokumentasi TON kepada investor. Perusahaan menjelaskan bahwa Gram akan menjadi cryptocurrency asli dari blockchain TON dan dengan demikian dapat digunakan dengan ekosistem aplikasi terdesentralisasi yang diharapkan terbentuk di sekitarnya, mirip dengan ETH dalam ekosistem Ethereum..

Dalam keluhan aslinya, SEC berusaha untuk menyangkal gagasan Gram sebagai uang dengan menyatakan bahwa tidak ada potensi penggunaan Gram yang digambarkan Telegram “ada kapan saja dan Gram tidak memiliki status tender yang sah di yurisdiksi mana pun […] Tidak ada sekarang dan tidak pernah ada produk atau layanan yang dapat dibeli dengan Grams. ”

Pernyataan tersebut tampaknya menyiratkan bahwa cryptocurrency terdesentralisasi – seperti BTC atau ETH – perlu menjadi alat pembayaran yang sah untuk berfungsi sebagai uang. Tentang penggunaan Gram untuk layanan dan alat potensial yang dibangun di atas TON, tanggapan Telegram terhadap SEC adalah bahwa pengembang pihak ketiga telah mulai membuat aplikasi untuk Gram, sebuah tren yang diharapkan akan terus berlanjut..

Koneksi Telegram dan TON

Meskipun Telegram berulang kali mengklaim bahwa Telegram tidak akan mengontrol atau mengawasi perkembangan TON setelah diluncurkan, salah satu klaim utama SEC berpusat pada gagasan yang sangat berlawanan. Yang dipertaruhkan, sekali lagi, adalah salah satu pilar tes Howey – ekspektasi keuntungan berdasarkan pekerjaan Telegram.

SEC menuduh bahwa Telegram memperjelas bahwa keuntungan dari Gram sebenarnya terkait langsung dengan kinerja perusahaan, mengklaim:

“Telegram menekankan kepada investor, dan beberapa Pembeli Awal menyatakan dalam komunikasi bahwa mereka mengerti, bahwa Telegram, Messenger, dan Durov merupakan bagian integral dari keberhasilan proyek dan Gram Blockchain TON.”

SEC menyoroti hubungan antara TON blockchain dan Telegram messenger, dengan alasan bahwa investor awal di TON berada di bawah kesan bahwa ada “hubungan yang tak terpisahkan antara Grams dan Messenger.”

Menurut keluhan SEC, dokumen indikasi kepentingan Telegram kepada investor menyatakan bahwa perusahaan akan “menggunakan hasil yang dihasilkan dari penjualan Gram untuk mengembangkan dan meluncurkan Jaringan TON dan mengembangkan fungsionalitas terkait dalam Telegram Messenger.”

Dokumen lain dari 2018, SEC melaporkan, berisi referensi yang lebih eksplisit ke basis pengguna Telegram yang menyediakan adopsi massal Gram.

Komisi juga menekankan fitur privasi-sentris Telegram dalam menyatakan bahwa “setelah Gram didistribusikan ke publik, mungkin sulit, jika bukan tidak mungkin, untuk melacak siapa yang telah membeli Gram dan / atau untuk mengetahui siapa investor saat ini di Grams.”

Keluhan SEC menyimpulkan tentang topik:

“Dokumen Penawaran dan komunikasi lainnya memperjelas dengan cara lain bahwa investor dapat secara wajar mengharapkan upaya Tergugat agar perusahaan terus berlanjut setelah peluncuran Grams dan bahwa Telegram dan / atau pendirinya akan mempertahankan kepentingan finansial dan peran utama dalam keberhasilan. dari TON yang diusulkan bahkan setelah peluncuran Gram. “

Pembelaan Telegram menunjuk pada waktu pernyataan yang dikutip oleh SEC dalam menyangkal klaim tersebut. Perusahaan tersebut berpendapat bahwa pernyataan tentang kualifikasi dan keterlibatan Telegram dalam membangun TON, secara alami, diberikan kepada investor canggih yang mengambil bagian dalam penjualan perjanjian pembelian Gram pada tahun 2018..

Namun, menurut Telegram, perusahaan berhati-hati untuk tidak mengomentari secara terbuka rencana Telegram untuk TON. Khususnya pada posting 6 Januari 2020, perusahaan telah menjelaskan secara eksplisit bahwa pada saat publik dapat membeli Gram, Telegram sendiri tidak akan lagi mengontrol proyek tersebut..

Keputusan pengadilan: ‘skema’ Telegram

Pada 24 Maret 2020, Hakim Pengadilan Distrik New York Selatan AS P.Kevin Castel diatur mendukung SEC dalam kasus komisi yang sedang berlangsung melawan Telegram dan berjanji untuk menghentikan peluncuran TON.

Putusan Hakim Castel mendukung argumen utama SEC bahwa keseluruhan penjualan Grams proyek TON adalah penawaran sekuritas yang tidak terdaftar:

“Memeriksa totalitas bukti dan mempertimbangkan realitas ekonomi, Pengadilan menemukan bahwa SEC telah menunjukkan kemungkinan besar berhasil dalam membuktikan bahwa Penjualan 2018 adalah bagian dari skema yang lebih besar, yang dimanifestasikan oleh tindakan, perilaku, pernyataan, dan pemahaman Telegram. , untuk menawarkan Gram kepada Pembeli Awal dengan maksud dan tujuan agar Gram ini didistribusikan di pasar publik sekunder, yang merupakan penawaran sekuritas di bawah Howey. “

Menanggapi putusan 24 Maret, Telegram diajukan pemberitahuan banding ke Pengadilan Banding A.S. untuk Sirkuit Kedua pada hari yang sama. Tiga hari kemudian, perusahaan mengajukan a surat ke pengadilan mengangkat masalah implikasi bagi investor non-AS, yang, menurut laporan Telegram, merupakan 70 persen investor. Surat itu juga menambahkan bahwa Telegram dapat “menerapkan pengamanan” untuk mencegah investor AS membeli Gram di masa depan.

Meskipun Telegram mengajukan banding dan menawarkan untuk mengecualikan warga AS sepenuhnya, hakim tetap bergeming. Pada tanggal 1 April, pengadilan akhirnya ditegakkan keputusan 24 Maret, menolak Telegram kemampuan untuk mendistribusikan Gram secara bebas kepada orang / entitas mana pun di dalam atau di luar AS.

Hakim secara khusus mencatat bahwa Telegram belum secara tegas mencatat cakupan internasional dari pengaduan asli SEC dalam tanggapan mereka pada Januari 2020, yang membuatnya tampak seperti pemikiran yang ternyata melemahkan argumennya dalam surat 27 Maret..

Putusan akhir juga mengklarifikasi klaim asli SEC dengan mengacu pada dugaan pelanggaran sekuritas Telegram sebagai “keseluruhan skema.” Menurut hakim, argumennya bukan tentang apakah perjanjian pembelian atau token Gram itu sendiri adalah sekuritas – melainkan keamanan adalah “keseluruhan skema” Telegram dari penjualan pertama kepada investor terakreditasi dengan maksud bahwa investor tersebut kemudian akan menjual Gram ke publik..

Menariknya, baik SEC maupun Juri tidak secara eksplisit memunculkan jendela waktu untuk penjualan kembali sekuritas yang diatur dalam Aturan 506, disebutkan di atas.

Keputusan akhir menyimpulkan bahwa penjualan pribadi-publik yang diduga dimaksudkan ini “cenderung melibatkan pembeli AS,” yang berarti, di mata SEC, itu harus dihentikan sepenuhnya.

Di hari Selasa pos mengumumkan penutupan TON, CEO Telegram mencoba menjelaskan logika SEC – dan akibatnya pengadilan – menggunakan tambang emas sebagai analogi, di mana TON adalah tambang emas dan Gram adalah emasnya:

“Bayangkan beberapa orang mengumpulkan uang mereka untuk membangun tambang emas – dan kemudian membagi emas yang keluar darinya. Kemudian seorang hakim datang dan memberi tahu para pembuat tambang: ‘Banyak orang berinvestasi di tambang emas karena mereka mencari keuntungan. Dan mereka tidak menginginkan emas itu untuk diri mereka sendiri, mereka ingin menjualnya kepada orang lain. Karena itu, Anda tidak diizinkan memberi mereka emas. “[…] Seorang hakim menggunakan alasan ini untuk memutuskan bahwa orang tidak boleh membeli atau menjual Gram seperti mereka dapat membeli atau menjual Bitcoin.”

Mengembalikan dana investor

Setelah putusan pengadilan, Telegram terkirim surat pada 4 Mei kepada TON investor A.S. khususnya, menyuruh mereka meninggalkan proyek. Perusahaan mengutip “sikap regulasi yang tidak pasti di Amerika Serikat” sebagai alasan di balik langkah tersebut.

Telegram memberi tahu investor AS bahwa itu akan mengembalikan 72 persen dari dana mereka. Langkah itu merupakan pembaruan dari yang lain memperhatikan kepada semua investor TON pada tanggal 30 April, yang membuat mereka memiliki pilihan untuk mengambil pengembalian dana 72 persen segera atau menunggu hingga April 2021 untuk pengembalian uang 110 persen melalui pinjaman. April 2021 juga menjadi tanggal peluncuran target baru untuk proyek blockchain.

Pemberitahuan Telegram 30 April kepada investor menunjukkan bahwa perusahaan masih berbicara dengan regulator dan membiarkan kemungkinan bahwa metode pembayaran lain dapat tersedia dengan peluncuran TON:

“Kami terus melakukan diskusi dengan otoritas terkait sehubungan dengan TON dan penerbitan token kepada pembeli asli. Jika kami memperoleh izin yang relevan sebelum 30 April 2021, pembeli yang memilih pinjaman akan memiliki opsi lebih lanjut untuk menerima Grams atau kemungkinan cryptocurrency lain dengan persyaratan yang sama seperti yang ada dalam Perjanjian Pembelian asli mereka (sejauh diizinkan oleh peraturan yang berlaku. pembatasan). “

Telegram menegaskan kembali komitmennya kepada investor dengan menambahkan bahwa, jika SEC tidak mengizinkan penerbitan cryptocurrency apa pun sebelum batas waktu 30 April 2021, perusahaan akan membayar utangnya melalui ekuitas (perusahaan saat ini 100 persen dimiliki olehnya. CEO).

Rilis pers perusahaan, yang diedarkan melalui email ke TON investor, diakhiri dengan catatan terukur namun tetap optimis:

“Kami berterima kasih atas kepercayaan dan dukungan Anda selama dua tahun terakhir. Kami sangat bangga dengan teknologi yang kami buat untuk TON, dan menyesal bahwa proyek tersebut belum diizinkan untuk diluncurkan. ”

Pengembang meluncurkan versi TON tanpa Telegram

Mengingat sifat sumber terbuka TON, pengembang di luar Telegram dan TON secara teknis dapat mengerjakannya dan meluncurkannya secara terpisah.

Minggu lalu – bahkan sebelum berita penarikan Telegram dari TON – sebuah startup mengumumkan bahwa mereka melakukannya. Perusahaan, Ton Labs, meluncurkan versi mereka sendiri dari blockchain TON – secara efektif merupakan hard fork – yang dijuluki TON Gratis. Startup tidak secara resmi dikaitkan dengan Telegram atau TON asli, tetapi sebelumnya menjalankan jaringan uji TON.

Lab Ton kata tujuannya adalah untuk membuat jaringan tersedia untuk umum tanpa menunggu Telegram melewati hambatan regulasi, khususnya yang memiliki SEC.

"Jaringan tidak boleh disensor, itu harus pergi ke dunia luar," Kepala bagian teknologi TON Labs, Mitya Goroshevsky kata pada panggilan Zoom streaming langsung pada 7 Mei. Selama panggilan tersebut, tim meluncurkan blok genesis jaringan.

Dalam postingan kemarin, Durov mencatat kemungkinan bahwa proyek yang terpisah dari Telegram dan TON berpotensi menggunakan kode dan merek proyek. Dia mengklarifikasi:

“Tidak ada anggota tim kami sekarang atau sebelumnya yang terlibat dengan proyek-proyek ini. Meskipun jaringan yang didasarkan pada teknologi yang kami bangun untuk TON mungkin muncul, kami tidak akan berafiliasi dengan mereka dan kemungkinan besar tidak akan pernah mendukungnya dengan cara apa pun. ”

Pernyataan tersebut sejalan dengan apa yang telah Telegram publikasikan sebelumnya dinyatakan:

“Kode untuk TON Blockchain akan selalu seperti itu sumber terbuka dan dapat dilihat publik. Setelah diluncurkan, Telegram akan menempati file posisi yang sama sebagai pihak lain sehubungan dengan TON Blockchain dan tidak akan memiliki kendali apa pun atas, hak unik apa pun di dalam, atau tanggung jawab apa pun untuk pengelolaan, TON Blockchain. “

Keputusan Telegram untuk membatalkan TON

Dalam postingannya pada hari Selasa, Durov mengungkapkan rasa frustrasi dan kesedihan dalam menghadapi pertempuran SEC untuk memblokir peluncuran blockchain TON..

Pendiri Telegram menjelaskan bahwa perusahaan itu, pada akhirnya, menyerah meluncurkan platform blockchainnya secara global karena kendala yang dihadapinya dengan regulator AS secara khusus..

Dalam postingannya, Durov menjelaskan bahwa keputusan untuk menghentikan TON bergantung pada apa yang dia lihat sebagai cengkeraman hegemonik AS pada keuangan dan teknologi global. Menjelaskan alasan mengapa perusahaan menghentikan proyek yang sangat dinanti-nantikan selama 2,5 tahun, dia menyatakan:

“Keputusan pengadilan ini menyiratkan bahwa negara lain tidak memiliki kedaulatan untuk memutuskan apa yang baik dan buruk bagi warganya sendiri […] Sayangnya, hakim AS benar tentang satu hal: kami, orang-orang di luar AS , dapat memilih presiden kami dan memilih parlemen kami, tetapi kami masih bergantung pada Amerika Serikat dalam hal keuangan dan teknologi (untungnya bukan kopi). ”

Kritik Durov terhadap AS

Di tempat terpisah pos dipublikasikan dalam bahasa Rusia pada tanggal 7 Mei, Durov menanggapi video terbaru dari salah satu blogger YouTube terpopuler di Rusia. Video tersebut menampilkan pengusaha ekspatriat Rusia yang telah pindah ke Silicon Valley dan menjadi sukses di sana. Durov mengkritik apa yang dia lihat sebagai video yang memihak, menjelaskan tujuh alasan bagi para wirausahawan untuk tidak pindah ke Silicon Valley.

Akibatnya, posnya mengkritik tidak hanya pusat industri teknologi, tetapi juga kebijakan dan standar hidup AS secara umum, termasuk pajak yang tinggi, negara polisi, dan perawatan kesehatan yang tidak dapat diakses di antara tujuh alasan. Dia menyimpulkan artikel itu dengan pernyataan:

“Amerika masih dapat memikat beberapa pengusaha dan pengembang yang sudah mapan dari seluruh dunia dengan uang investor murah, tetapi pindah ke Amerika Serikat saat ini sama dengan membeli aset pada nilai puncaknya.”

Komunitas Crypto bereaksi

Di Twitter crypto, komentator industri umumnya menemui berita penutupan TON dengan kekecewaan, dan sedikit cemoohan..

Michael Arrington, pendiri TechCrunch, mengomentari keputusan pengadilan dalam tweet pada 12 Mei, menyebutnya “tidak masuk akal”:

Pendiri Block, Mike Dudas menyatakan kekecewaan pada pergantian acara, juga mengambil jab pada rekor pendanaan Telegram:

https://twitter.com/mdudas/status/1260258537072144386

Meltem Demirors, kepala petugas strategi CoinShares, juga dipertanyakan putaran pendanaan besar-besaran dalam tweet pada hari yang sama, yang menyatakan:

“[…] mungkin seseorang dapat menciptakan ‘desentralisasi, keseimbangan, dan ekuitas di dunia’ tanpa $ 1,7B untuk sebuah token?”

Reporter teknologi New York Times Nathaniel Popper, yang sering meliput crypto dan blockchain, memberikan perspektif yang berbeda dan lebih sinis. Dia berdebat bahwa keputusan Telegram untuk melawan kasus ini keliru:

Apakah Durov melindungi Telegram?

Mempertimbangkan semua elemen kisah Telegram (masih berlangsung secara teknis) dengan SEC, beberapa pertanyaan utama tetap ada: mengapa Telegram tidak mendaftarkan Grams sebagai sekuritas di AS setelah keluhan SEC? Apa yang benar-benar berisiko ketika Durov membuat keputusan untuk menutup proyek yang sangat penting dan diantisipasi seperti itu?

Untuk saat ini, industri hanya bisa berspekulasi. Namun, di terakhirnya pos, mengumumkan akhir TON, Durov memberikan apa yang bisa dianggap sebagai petunjuk tentang motivasi yang lebih dalam di balik keputusannya.

Saat CEO Telegram mencatat dominasi AS dalam teknologi dan keuangan secara global, dia secara khusus menyatakan bahwa AS “dapat menggunakan kontrolnya atas Apple dan Google untuk menghapus aplikasi dari App Store dan Google Play”. Dia melanjutkan:

“Jadi ya, memang benar bahwa negara lain tidak memiliki kedaulatan penuh atas apa yang diizinkan di wilayah mereka. Sayangnya, kami – 96% populasi dunia yang tinggal di tempat lain – bergantung pada pembuat keputusan yang dipilih oleh 4% yang tinggal di AS. ”

Penyebutan penghapusan aplikasi tampaknya bukan kebetulan, mengingat Durov telah menghadapi banyak larangan pemerintah besar terhadap aplikasi Telegram. Mungkin untuk Durov, dan untuk Telegram secara lebih luas, taruhannya untuk mematuhi peraturan A.S. bisa jadi bukan hanya keberadaan TON, tetapi juga aplikasi Telegram itu sendiri, yang jalur distribusi utamanya dikendalikan oleh dua raksasa A.S..

Ikuti OKEx Insights tentang:

Indonesia:

Telegram:

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map