Bagaimana Cara Kerja “Kontrak Cerdas”?

Kontrak pintar memungkinkan otomatisasi aspek tertentu dari fungsionalitas platform. Perjanjian digital ini menjalankan sendiri tindakan yang telah ditentukan setelah menerima aset digital atau mata uang kripto. Saat ini, kontrak pintar digunakan di mana-mana di ruang blockchain, tetapi tidak selalu demikian. Mari kita luangkan waktu sejenak untuk memeriksa bagaimana protokol bermanfaat ini pertama kali muncul, dan bagaimana fungsinya tanpa perlu intervensi pihak ketiga..

Konsep kontrak pintar asli mendahului cryptocurrency empat belas tahun. Ironisnya, pria yang dikreditkan dengan mengembangkan kontrak pintar tidak lain adalah Bitcoinist terkenal Nick Szabo. Banyak orang percaya Nick sebenarnya adalah Satoshi Nakamoto karena karya-karyanya sebelumnya.

Nick terkenal berteori tentang bit penyimpan nilai yang menggunakan sistem bukti kerja lima tahun sebelum Bitcoin ada. Dia selalu menjadi pelopor dalam cryptospace. Pada tahun 1994, Nick merilis kode kontrak pintar ke publik. Dia juga menciptakan frasa “kontrak pintar”.

Nick Szabo melalui TMNews

Nick Szabo melalui TMNews

Mengapa “Kontrak Cerdas” Dibutuhkan?

Setiap kontrak pintar berisi empat prinsip utama. Pertama, Anda membutuhkan subjek kontrak. Subjek adalah apa yang memberi kontrak Anda akses ke barang atau jasa yang diatur kontrak. Kedua, Anda memerlukan tanda tangan digital (kunci privat) dari semua orang yang terlibat dalam kontrak. Tanda tangan inilah yang memulai kontrak. Selanjutnya, muncul spesifikasi persyaratan kontrak. Bagian ini adalah tempat Anda meletakkan urutan operasi yang tepat yang dimulai saat kontrak dijalankan. Terakhir, Anda membutuhkan platform terdesentralisasi. Jaringan blockchain membuat kontrak pintar disimpan dalam redundansi dan aman dari perubahan.

Komponen Kontrak Cerdas

  1. Subjek Kontrak
  2. Tanda Tangan Digital
  3. Ketentuan Kontrak
  4. Platform Terdesentralisasi

Bagaimana “Kontrak Cerdas” Digunakan?

Ada penggunaan kontrak pintar yang tak ada habisnya. Kontrak pintar membantu Anda bertukar aset digital dan dunia nyata. Kontrak pintar hidup di blockchain dan tidak dapat diubah. Keamanan tambahan ini membuat perjanjian digital ini ideal untuk banyak skenario bisnis.

Kontrak Cerdas di ICO

Penawaran Koin Awal (ICO) menggunakan protokol kontrak pintar selama acara crowdfunding mereka. Kontrak pintar secara otomatis melacak, menghitung, memberikan, dan mendistribusikan dana yang dikirim antara perusahaan dan investor. Pemrograman kontrak pintar memungkinkan otomatisasi seluruh proses.

Otomatisasi ini memungkinkan perusahaan menerima pendanaan dari khalayak yang lebih luas. Beban kerja perusahaan tidak bertambah, tetapi eksposur penggalangan dana perusahaan meluas. Sifat all-in dari strategi ini membantu mendorong ICO untuk mencatatkan angka tahun ini. Satu melaporkan menunjukkan bahwa volume ICO sudah dua kali lipat dari angka tahun lalu pada bulan Mei.

Perusahaan Tradisional Melihat ke Kontrak Cerdas

Perusahaan tradisional terus memasuki arena kontrak pintar karena integrasi blockchain terus berlanjut. Saat ini, ada platform yang memanfaatkan kontrak pintar untuk hampir semua hal termasuk real estat, investasi, royalti, pemilihan, logistik, dan banyak lagi.


“Kontrak Cerdas” yang Didukung Ethereum

Cryptocurrency, Ethereum, terkenal karena memperkenalkan konsep kontrak pintar ke cryptospace. Protokol ERC-20 Ethereum menggunakan kontrak pintar untuk membantu mengotomatiskan pembuatan dan distribusi token. ERC-20 sejauh ini merupakan protokol penerbitan token yang paling banyak digunakan di pasar.

Pengkodean Kontrak Cerdas Ethereum melalui Ethereum.org

Pengkodean Kontrak Cerdas Ethereum melalui Ethereum.org

Vitalik Buterin, pengembang Ethereum menggambarkan kontrak pintar sebagai program yang “secara otomatis memvalidasi kondisi dan menentukan apakah aset harus diberikan kepada satu orang atau kembali ke orang yang mengirimnya atau kombinasi lainnya.Ethereum menggunakan protokol lapis kedua untuk mencapai kemampuan kontrak pintar tanpa membuat kemacetan blockchain tambahan.

Pengembangan Kontrak Cerdas

Sejak Ethereum meningkatkan kesadaran kontrak pintar, model kontrak pintar yang lebih kompleks dan canggih memasuki cryptospace. Platform seperti EOS, Steller, dan NEO memanfaatkan mekanisme konsensus yang tidak terlalu boros jika dibandingkan dengan sistem Proof-of-Work yang digunakan dengan Ethereum.

Kontrak pintar menghilangkan perantara dari banyak sistem bisnis yang paling banyak digunakan saat ini. Sifat protokol ini yang tidak dapat dipercaya memungkinkan bisnis dan investor kemampuan untuk meningkatkan efisiensi dan keamanan secara bersamaan. Anda harus mengharapkan integrasi lebih lanjut dari teknologi ini ke dalam sistem bisnis tradisional karena lebih banyak platform memasuki pasar.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map