Nigerian SEC Memberikan Klarifikasi tentang Penawaran Token dan Klasifikasi Aset Digital

Investor terus berbondong-bondong menuju aset seperti cryptocurrency dan sekuritas digital sebagai, tidak hanya bentuk mata uang baru tetapi juga lindung nilai terhadap ketidakpastian ekonomi global. Akibatnya, badan pengatur di seluruh dunia harus menyesuaikan atau mengklarifikasi pendekatan terhadap kelas aset alternatif ini. Yang terbaru untuk melakukannya adalah Komisi Sekuritas dan Bursa Nigeria.

Sebelum membahas beberapa pendekatan ini, Nigerian SEC meluangkan waktu untuk menghilangkan ketakutan akan pendekatan ketat yang tidak perlu..

“Penawaran aset digital memberikan peluang investasi alternatif bagi investor publik; Oleh karena itu, penting untuk memastikan bahwa penawaran ini beroperasi dengan cara yang konsisten dengan perlindungan investor, kepentingan publik, integritas pasar, dan transparansi. Tujuan umum regulasi bukanlah untuk menghalangi teknologi atau menghambat inovasi, tetapi untuk menciptakan standar yang mendorong praktik etis yang pada akhirnya menciptakan pasar yang adil dan efisien. ”

Klasifikasi Default

Di dalam alamat terbaru kepada publik, Nigerian SEC secara eksplisit dalam pendekatannya terhadap aset digital, dengan menyatakan,

“Posisi Komisi adalah bahwa aset kripto virtual adalah sekuritas, kecuali jika terbukti sebaliknya.”

Dengan mengambil sikap ini, ini menghilangkan dugaan seputar perlakuan aset digital. Pada dasarnya, tidak masalah jika aset gagal memenuhi definisi sekuritas. Untuk dianggap sebagai sesuatu yang lain, ini perlu dibuktikan ke SEC Nigeria berdasarkan kasus per kasus. Hanya dengan demikian, dengan persetujuan badan pengawas, aset dapat direklasifikasi.

Dimana Onus Lies

Selain menetapkan posisinya bahwa semua aset digital harus diperlakukan sebagai sekuritas secara default, Nigerian SEC menguraikan di mana tanggung jawab terletak bagi mereka yang ingin mengubah klasifikasi aset..

“… beban untuk membuktikan bahwa aset kripto yang diusulkan untuk ditawarkan bukanlah sekuritas dan oleh karena itu tidak berada di bawah yurisdiksi SEC, ditempatkan pada penerbit atau sponsor dari aset tersebut.”

Pada dasarnya, Nigerian SEC tidak akan mengambil sendiri untuk mengklasifikasikan setiap aset. Merupakan tanggung jawab penerbit token untuk membuktikan klasifikasi yang paling sesuai.

Semua Penawaran Token Diatur

Sementara dua poin klarifikasi pertama mempertahankan fokus pada investor, poin ketiga dibuat untuk memberikan kejelasan kepada perusahaan yang menyelenggarakan acara penghasil modal.

Peristiwa ini, yang mencakup ICO, DSO, dan IEO, semuanya tunduk pada regulasi oleh Nigerian SEC. Tidak ada bentuk atau variasi yang ‘menutupi’ peraturan yang ada. Karena semua aset digital dianggap sebagai sekuritas secara default, klasifikasi ini meluas ke peristiwa yang dimaksudkan untuk memfasilitasi penjualan / distribusinya. Dinyatakan,


“… Semua Penawaran Token Aset Digital (DATO), Penawaran Koin Perdana (ICO), ICO Token Keamanan dan penawaran aset digital berbasis Blockchain lainnya di Nigeria atau oleh penerbit atau sponsor Nigeria atau penerbit asing yang menargetkan investor Nigeria, harus tunduk pada peraturan Komisi “

Dalam ledakan ICO tahun 2017, perusahaan di seluruh dunia mengambil bagian dalam cara populer untuk mengumpulkan modal ini. Meskipun banyak yang merupakan penipuan, masih banyak perusahaan yang bermaksud baik yang tidak mendapat informasi yang memadai. Akibatnya, banyak ICO yang dihosting, dengan kesan bahwa undang-undang sekuritas tidak akan berlaku jika tidak demikian.

Sikap SEC Nigeria ini dibuat sebagai upaya untuk menghindari kebingungan ini di masa mendatang. Meskipun ICO mungkin tidak sepopuler dulu, penawaran token masih sering terjadi dalam bentuk DSO dan IEO..

SEC Nigeria

Nigerian SEC dalam bentuknya saat ini didirikan pada tahun 1979. Sama seperti badan pengatur serupa, ia bertugas untuk memastikan pasar modal yang adil dan transparan melalui pembuatan dan penegakan peraturan.

Ketua, Olufemi Lijadu, bersama dengan 9 orang pengurus, saat ini mengawasi operasional.

Dalam Berita lain

Pada awal pandangan hari ini pada tindakan SEC Nigeria, kami menyinggung kejadian serupa di berbagai negara. Beberapa dari kejadian ini melibatkan perubahan nyata, sementara yang lainnya hanya berupa klarifikasi. Berikut ini adalah beberapa contohnya.

  • Jerman
  • Taiwan
  • Jepang
Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map