Ari Shpanya, CEO, Slice RE – Seri Wawancara

Ari Shpanya adalah CEO di Slice RE, sebuah STO yang menawarkan real estat komersial tingkat institusional di pasar utama.

DI: Apakah investasi dibatasi untuk investor terakreditasi?

AS: Ini akan tergantung pada kewarganegaraan investor. Secara umum, Slice mendedikasikan banyak waktu dan sumber daya untuk mematuhi persyaratan peraturan di setiap yurisdiksi yang menjadi target perusahaan kami. Akreditasi adalah proses peraturan AS, jadi di Amerika Serikat investasi dibatasi untuk investor terakreditasi. Negara lain memiliki definisi dan persyaratan yang berbeda, dan Slice mematuhi persyaratan ini. Seringkali, kami didekati oleh individu dari negara yang belum pernah kami tangani, jadi petugas kepatuhan kami membantu individu tersebut untuk mengetahui apakah mereka memenuhi syarat untuk berinvestasi atau tidak.

AT: Slice RE saat ini memungkinkan investor internasional untuk memanfaatkan real estat AS. Apakah ada batasan geografis di lokasi investor?

AS: Fokus kami saat ini adalah di EMEA. Lebih khusus lagi, kami saat ini bekerja dengan investor dari negara-negara seperti Singapura, Hong Kong, Jepang, Eropa, dan Israel.

AT: Anda baru-baru ini bermitra dengan StraightUp yang menawarkan real estat komersial di hotspot utama seperti Boston, Los Angeles, San Francisco, dan New York. Setiap rencana untuk melakukan diversifikasi lebih lanjut ke kota-kota sekunder?

AS: Dalam jangka panjang, pasti. Fokus kami saat ini adalah proyek real estat komersial di kota-kota besar AS. Misalnya, proyek Manhattan One kami berada di jantung Manhattan di lingkungan Chelsea yang banyak dicari. Pengalaman kami telah mengajari kami bahwa investor internasional mencari peluang di pasar yang mereka pahami atau kenal. Begitu mereka mengalami investasi ini secara langsung, mereka akan lebih cenderung berinvestasi di pasar sekunder dan tersier. Kami memiliki tim analis real estat di Los Angeles dan San Francisco yang secara aktif memeriksa dan mencari informasi secara nasional.

AT: Bagaimana Anda berencana untuk membedakan diri Anda dari pesaing baru seperti BlockEstate, Realecoin, Koin Properti, dll.

AS: Kami tidak menganggap persaingan perusahaan ini. Slice berada dalam bisnis investasi ET lintas batas. Investasi kita saat ini, seperti Manhattan One, dapat diperlakukan sebagai kesepakatan ekuitas swasta tradisional. Token dan likuiditas opsional hanyalah lapisan manfaat tambahan yang berada di atas bisnis inti kami. Likuiditas adalah sesuatu yang akan terwujud sepenuhnya ketika pasar sekunder (seperti OpenFinance dan tZero) akan matang dan memfasilitasi volume perdagangan yang berarti..

DI: Bisakah Anda menjelaskan apa yang terjadi setelah investor mendaftar dan masuk untuk pertama kalinya? Apa itu proses KYC dan AML?

AS: Investor kami harus melalui 3 langkah sederhana sebelum mereka dapat berinvestasi dalam penawaran kami (pendaftaran, orientasi, dan investasi).

Selama pendaftaran, investor memberikan detail umum seperti email dan nomor telepon untuk membuat akun dengan cepat. Onboarding adalah proses Slice mengenal investor dalam berbagai aspek: (1) memulai proses KYC / AML / Akreditasi, (2) mempelajari niat, ekspektasi, dan pengalaman investor dengan investasi alternatif (3) menumbuhkan hubungan yang bermakna dengan menetapkan investor dengan manajer akun.

Proses KYC / AML termasuk mengunggah:

  1. Selfie
  2. ID yang dikeluarkan pemerintah (dalam bahasa Inggris) atau paspor
  3. Tagihan utilitas

Dokumen dan informasi yang diunggah kemudian diverifikasi dan disaring.


Setelah ini selesai, investor dapat mengeksplorasi penawaran yang sesuai dengan preferensi mereka. Investasi dapat berlangganan menggunakan platform, yang mencakup ruang data, eSigning, dan modul pembayaran online. Nantinya, dan bergantung pada volume pasar, investor dapat berharap menikmati likuiditas untuk investasi mereka.

DI: Akankah investor dapat memilih sendiri investasi yang ingin mereka ikuti? Atau apakah itu hanya investor yang memegang token keamanan, dan token keamanan itu diinvestasikan di banyak properti?

AS: Slice memungkinkan investor memilih proyek tertentu, sebagai lawan dari model REIT tradisional, di mana investor harus berinvestasi dalam sekeranjang proyek dengan kualitas yang berbeda-beda. Kami mengizinkan investor terlibat dengan modal yang cukup kecil, karena kami memahami bahwa jenis sarana investasi ini baru bagi sebagian besar investor, dan kami ingin memberi mereka kesempatan untuk merasakan manfaat dari investasi ini sebelum menambahkan lebih banyak modal ke real estate Slice mereka. portofolio. Keindahan dari model ini adalah memungkinkan investor mengalokasikan jumlah kecil untuk proyek yang berbeda dan dengan demikian menciptakan portofolio real estat yang benar-benar terdiversifikasi.

DI: Bisakah Anda menjelaskan pilihan gaya investasi yang saat ini menawarkan investasi konservatif, menengah, atau agresif? Saya pernah melihat ini di reksa dana tradisional, tetapi ini adalah sesuatu yang mungkin baru bagi banyak orang di bidang real estat. Apa saja level yang berbeda? Apakah ini berdasarkan hasil proyeksi / analisis risiko?

AS: Investasi real estat biasanya dibagi menjadi 3 strategi utama berdasarkan risiko yang dirasakan dan hasil yang diproyeksikan. Ketika keuntungan yang diproyeksikan meningkat, begitu pula potensi risikonya.

Inti – Aset inti adalah aset dengan hasil yang relatif stabil, terletak di pasar negara maju utama. Mereka dicirikan dengan fundamental yang kuat, hunian tinggi, penyewa yang kredibel, dan tingkat leverage yang rendah. Proyek-proyek ini biasanya dimiliki oleh investor institusi untuk jangka waktu yang lama. Aset ini dianggap sebagai investasi konservatif, dan tujuan utama investor memilihnya adalah pelestarian kekayaan.

Nilai tambah – Investasi ini memiliki tingkat risiko yang lebih tinggi dengan potensi kenaikan yang lebih besar. Aset ini dapat ditemukan di pasar primer atau sekunder, di mana pengelola dapat secara aktif menambah nilai dengan merenovasi aset, meningkatkan hunian, atau meningkatkan kualitas penyewa..

Oportunistik – Ada banyak jenis investasi oportunistik, tetapi umumnya ini adalah properti yang sangat tertekan (lowongan besar, kesulitan keuangan), proyek pembangunan baru, atau aset di pasar negara berkembang. Aset ini biasanya memerlukan rehabilitasi yang signifikan dan memiliki sedikit atau tidak ada arus kas. Mereka membawa risiko tertinggi, dan membutuhkan manajemen berpengalaman, tetapi dapat menghasilkan pengembalian tertinggi (sebagian besar pengembalian akan dihasilkan saat aset dijual atau dibiayai kembali).

DI: Investor dapat memperoleh dividen dari real estat. Apakah Anda akan mengalihdayakan koleksi sewa, mengelola properti, dll. Ke perusahaan manajemen atau akankah Anda membuat perusahaan manajemen untuk mengelola aset ini??

AS: Slice adalah perusahaan teknologi yang berspesialisasi dalam tokenisasi investasi real estat komersial. Kami percaya pada keahlian domain dan karena itu bekerja dengan firma manajemen properti profesional dan penasihat hukum untuk melayani investor kami dengan sebaik-baiknya. Layanan ini dialihdayakan kepada kontraktor dengan rekam jejak yang terbukti, karena kami tidak bermaksud menjadi perusahaan pengelola properti.

DI: Dengan skala ekonomi potensial yang bisa didapat, berapa biaya pengelolaan properti yang bisa kita harapkan?

AS: Sekali lagi Slice bukanlah perusahaan manajemen properti. Industri memiliki standar mengenai struktur biaya, tergantung pada jenis propertinya. Karena pengalaman tim kami yang luas, dan banyaknya hubungan yang kami miliki dengan pengembang, kami dapat membandingkan dan menegosiasikan persyaratan yang menarik dan struktur biaya untuk investor kami.

DI: Berapa rata-rata waktu penahanan yang diproyeksikan? Misalnya, adalah ide untuk membeli pengembangan dalam pra-konstruksi, menyewanya selama setahun, dan kemudian membaliknya?

AS: Periode holding tergantung pada aset yang mendasarinya. Ini mungkin penahanan 2-3 tahun untuk konstruksi kondominium baru atau penahanan 5 tahun untuk aset yang menghasilkan pendapatan. Model kami memungkinkan investor mengendalikan periode kepemilikan mereka sendiri dan melikuidasi posisi mereka tanpa harus membayar premi yang besar. Kami percaya bahwa pengenalan pasar sekunder sudah dekat dan revolusi sekuritas swasta yang dapat diperdagangkan akan diperluas ke kelas aset lain seperti seni rupa, opsi saham, dan banyak lagi..

DI: Bagaimana Anda berencana menarik investor ritel yang baru mengenal konsep blockchain dan tokenisasi real estat?

AS: Di Slice, kami tidak berada dalam bisnis yang terlalu menjanjikan; kami percaya bahwa investor ritel harus ditangani dengan hati-hati dan dengan transparansi penuh. Adopsi sebenarnya dari investor ritel akan datang dari hasil proyek yang dipimpin oleh pengembang dengan rekam jejak yang berarti (seperti mitra kami @ HAP NYC), pengembangan proyek kualitas yang berkelanjutan, dan munculnya pasar sekunder dengan volume perdagangan yang berarti. Setelah ketiga pilar ini diterapkan, kami yakin bahwa lebih banyak investor ritel akan secara aktif mencari kesepakatan semacam ini, dan regulator di seluruh dunia akan menyetujui sarana investasi yang ditujukan khusus untuk investor ritel..

AT: Apa rencana pemasaran Anda untuk 12 bulan ke depan?

AS: Kami fokus untuk mendidik pasar tentang manfaat token keamanan bagi investor lintas batas. Sebagian besar prospek yang kami ajak bicara tidak sepenuhnya memahami perbedaan antara token utilitas, yang didukung oleh janji kosong, dan token keamanan yang didukung oleh aset dunia nyata. Investor yang sama ini tentunya tidak memahami keuntungan token keamanan seperti kepemilikan pecahan, peningkatan likuiditas, penyelesaian cepat, pengurangan biaya langsung, kepatuhan otomatis, dan interoperabilitas aset – jadi mengedukasi pasar adalah kuncinya. Bulan ini, kami meluncurkan seri webinar untuk membantu calon investor memahami manfaat teknologi kami dan mengenal mitra strategis kami (seperti TERJADI) yang membangun beberapa proyek yang kami tokenisasi. Upaya ini memberi audiens kami kesempatan untuk bertemu dengan tim manajemen kami, mengajukan pertanyaan, dan pada akhirnya membangun kepercayaan dengan merek kami.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map