Penurunan harga BTC: Mengungkap kemunduran besar pertama Bitcoin di tahun 2021

Melihat apa yang menyebabkan Bitcoin turun $ 7.000 pada hari Senin, 4 Januari, dan pelajaran yang bisa dipetik dari koreksi harga

Bitcoin melihat koreksi pertama tahun ini pada hari Senin, 4 Januari, ketika harganya turun dari tertinggi hari Minggu di $ 34.793, sesuai dengan harga Indeks BTC OKEx, ke titik terendah $ 27.793 sekitar pukul 10:00 pagi UTC – penurunan 20% . Secara kebetulan, penurunan tersebut mengisi celah berjangka BTC terbesar CME Group dalam waktu 12 jam setelah pembukaannya.

Menurut data TradingView, CME Bitcoin futures ditutup Jumat lalu pada $ 29.220 dan dibuka Minggu malam UTC pada $ 33.405, yang telah menciptakan celah sebesar $ 4.185. Kesenjangan perdagangan ini terbentuk karena CME Group, sebagai lembaga keuangan tradisional, hanya beroperasi dari Senin hingga Jumat, dan tidak dapat mencerminkan lonjakan atau penurunan Bitcoin pada akhir pekan..

Sementara celah dalam CME Bitcoin berjangka diisi dengan penurunan harga adalah pengamatan yang menarik, kemunduran besar pertama Bitcoin tahun ini, pada intinya, didorong oleh pasar ritel. "takut ketinggalan" dan long-leverage longs mereka.

Celah berjangka CME Bitcoin terisi selama penurunan hari Senin, tetapi beberapa celah dari November masih tetap ada. Sumber: TradingView

Dengan Bitcoin terus mencetak rekor baru sejak pertengahan Desember, pasar berada dalam keadaan hiruk pikuk, dan penurunan hari Senin memukulnya dengan keras. Minat terbuka agregat dalam Bitcoin berjangka telah mencapai level tertinggi sepanjang masa sebesar $ 10,7 miliar pada hari Minggu, tetapi koreksi besar pada hari Senin melikuidasi $ 2 miliar yang mengejutkan di seluruh bursa. Terakhir kali kami melihat likuidasi sebesar itu adalah kemunduran satu hari sebesar $ 3.200 pada 25 November 2020, ketika Bitcoin berjalan di bawah $ 20.000.

Tekanan panjang hari Senin berdampak besar pada pelaku pasar yang telah menambah posisi buy mereka selama akhir pekan. Namun, kemunduran yang cepat dan kuat di pasar bullish sebenarnya tidak jarang terjadi.

Hampir $ 2 miliar posisi di seluruh bursa dilikuidasi pada pukul 20:00 UTC pada 4 Januari. Sumber: bybt

Melihat kembali grafik berjangka triwulanan OKEx selama pasar bullish 2017, ada banyak kemunduran sebesar 25% atau lebih, termasuk ayunan satu hari sebesar 36% dan koreksi lebih dari 50% dalam dua minggu. Namun, ini tidak berhasil menghentikan tren kenaikan jangka panjang Bitcoin.

Pasar bullish tidak berlanjut dengan mulus, karena hampir semua fase kenaikan yang cepat diikuti oleh koreksi harga. Meskipun demikian, dibandingkan dengan besarnya kemunduran di tahun 2017, pasar bullish saat ini jauh lebih jinak. Dalam skenario saat ini, leverage yang berlebihan dan sentimen FOMO adalah penyebab utamanya, seperti yang akan kita bahas di bawah ini.

Kemunduran di pasar bullish 2017 lebih signifikan. Sumber: Tradingview

Data OKEx selama tujuh hari terakhir menunjukkan peningkatan leverage yang ekstrim. Rasio panjang / pendek BTC naik dengan cepat dari 0,92 menjadi 1,55 antara Minggu dan Senin pagi, sementara rasio pinjaman margin BTC di pasar leverage spot melonjak dari 14 menjadi 25 dalam periode waktu yang sama..

Sementara itu, tingkat pendanaan pertukaran abadi BTC juga mencapai 0,25% yang mengejutkan atau lebih setiap delapan jam. Dengan investor ritel menambah posisi buy mereka dan membayar biaya tinggi seperti itu, penurunan selanjutnya diharapkan ketika harga mulai turun dan ada desakan untuk keluar – yaitu, tekanan panjang.


Data OKEx menunjukkan pedagang eceran terus meningkatkan posisi panjang mereka dengan menambahkan leverage. Sumber: OKEx

Indikator teknis juga menandakan kemunduran setelah reli hari Minggu. Pada grafik OKEx BTC / USDT satu jam di bawah ini, kita dapat dengan jelas melihat divergensi bearish pada indikator RSI setelah dorongan pada hari Minggu pagi. Harganya mencapai tertinggi baru $ 34.786 di OKEx, tetapi indikator RSI tidak bisa melangkah lebih jauh. Selain itu, kontraksi volume juga terlihat, mengindikasikan bahwa pembelian eceran telah habis.

Bearish divergence pada indikator RSI pada chart hourly, disertai dengan penurunan volume. Sumber: TradingView

Sementara itu, sentimen FOMO di kalangan investor retail yang menghasilkan permainan leverage tinggi dapat dilihat pada grafik Unspent Transaction Outputs Age di bawah ini..

Indikator UTXO Age menunjukkan uang baru memasuki pasar dalam seminggu terakhir. Sumber: IntoTheBlock

Indikator UTXO Age mengukur volume transaksi yang dibuat dan mengelompokkannya berdasarkan kerangka waktu. Peningkatan UTXO jangka pendek menunjukkan tingginya jumlah transaksi baru yang terjadi. Secara khusus, UTXO satu hari hingga satu minggu melonjak 22,63% baru-baru ini, menunjukkan lebih banyak uang baru yang memasuki pasar dibandingkan dengan kerangka waktu sebelumnya..

Singkatnya, pedagang eceran yang terburu-buru menggunakan leverage tinggi untuk waktu yang lama mengalami kerugian terbesar dalam kemunduran ini. Tindakan harga hari Senin berfungsi sebagai pengingat untuk semua bahwa koreksi selama pasar bullish cenderung lebih ganas, memaksa deleveraging. Mulai sekarang, kita mungkin berharap Bitcoin memasuki fase konsolidasi jangka pendek karena pedagang ritel membutuhkan waktu untuk pulih dari kerugian mereka, tetapi pertanyaan besarnya adalah, apakah kali ini benar-benar berbeda??

Bukan pedagang OKEx? Pelajari cara memulai perdagangan!

OKEx Insights menyajikan analisis pasar, fitur mendalam, penelitian asli & berita yang dikurasi dari profesional crypto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map