Analisis Keluhan SEC vs Ripple Labs Inc

Kami telah meninjau 71 halaman Keluhan SEC terhadap Ripple Labs Inc. dan dua eksekutifnya. Tuduhan yang diuraikan dalam Kasus 1: 20-cv-10832, menguraikan tuduhan penggugat menjual $ 1,3 miliar melalui penawaran sekuritas aset digital yang tidak terdaftar dan sedang berlangsung.

Kami menguraikan poin-poin utama dalam dakwaan SEC bersama dengan komentar tentang apa arti keluhan ini.

Ringkasan: Dari setidaknya 2013 hingga saat ini, Tergugat menjual lebih dari 14,6 miliar unit sekuritas aset digital yang disebut “XRP,” dengan imbalan uang tunai atau pertimbangan lain senilai lebih dari $ 1,38 miliar Dolar AS (“USD”), untuk mendanai operasi Ripple dan memperkaya Larsen dan Garlinghouse. Tergugat melakukan distribusi ini tanpa mendaftarkan penawaran dan penjualan XRP mereka dengan SEC sebagaimana diwajibkan oleh undang-undang sekuritas federal, dan tidak ada pengecualian dari persyaratan ini yang diterapkan. “

Ini dengan jelas menguraikan seluruh premis di balik dakwaan. Ripple Labs Inc mengumpulkan modal $ 1,38 miliar USD dengan menjual XRP. XRP dianggap sebagai sekuritas oleh SEC, tetapi Ripple Labs Inc gagal memberi tahu SEC bahwa mereka mendistribusikan sekuritas. Ripple Labs juga gagal memberikan semua jenis informasi keuangan dan manajerial yang biasanya disediakan dalam pernyataan pendaftaran.

8. Tergugat terus memegang sejumlah besar XRP dan — tanpa pernyataan pendaftaran yang berlaku — dapat terus memonetisasi XRP mereka sambil menggunakan asimetri informasi yang mereka buat di pasar untuk keuntungan mereka sendiri, menciptakan risiko besar bagi investor.

Tuduhan di balik pernyataan ini cukup kuat dan merupakan indikator dari posisi yang diambil SEC. Dengan gagal mendaftar atau mengajukan pernyataan, para eksekutif di Ripple Labs memiliki akses ke data dan informasi orang dalam yang tidak tersedia bagi investor reguler yang membeli XRP selama acara distribusi, atau yang terus memegang XRP. Hal ini pada dasarnya menuduh (tanpa menyatakan secara langsung) bahwa kurangnya distribusi informasi ini berpotensi memungkinkan terjadinya perdagangan orang dalam, karena tidak semua investor memiliki akses yang sama ke keuangan perusahaan atau informasi yang diperlukan untuk membuat keputusan investasi yang tepat..

Eksekutif kemudian dapat bertindak berdasarkan informasi material di hadapan pemegang token XRP biasa.

27. Bagian 5 dari Securities Act mencakup semua; itu melarang penawaran sekuritas yang tidak terdaftar. Melalui ketentuan pengecualian seperti Bagian 4 dari Securities Act [15 U.S.C. §77d], bagaimanapun, Kongres membedakan antara (1) penjualan oleh penerbit sekuritas mereka ke pasar publik, yang memerlukan pendaftaran, dan (2) transaksi perdagangan biasa di pasar oleh investor, setelah sekuritas telah berada di tangan mereka, yang mana biasanya dibebaskan dari pendaftaran.

Ini menjelaskan Bagian 5 dari Securities Act, dan lebih jauh menguraikan kegagalan atas nama Ripple Labs Inc untuk mendaftarkan penawaran sekuritas dari acara distribusi token XRP dengan benar. Berdasarkan Securities Act of 1933, penawaran dan penjualan sekuritas harus didaftarkan kecuali ada pengecualian dari pendaftaran. Tidak jelas apakah ada upaya pembebasan.

41. Sekitar 40% dari node yang memvalidasi transaksi pada Buku Besar XRP dioperasikan oleh organisasi atau entitas yang berbasis di Amerika Serikat, termasuk Ripple sendiri.

Pernyataan ini dengan jelas menguraikan bahwa Ripple Labs Inc, bisnisnya, dan investornya memiliki keberadaan AS yang signifikan, dan oleh karena itu bertanggung jawab untuk mengikuti peraturan AS.

Kewajiban ini adalah alasan mengapa banyak ICO di masa lalu menolak akses ke peluang investasi bagi investor AS. Contohnya termasuk Block.one yang mewajibkan semua pembeli ERC-20 Token di EOS ICO untuk menyetujui Perjanjian Pembelian Token, yang mencakup ketentuan bahwa orang AS dilarang membeli Token ERC-20, dan bahwa pembelian apa pun oleh orang AS melanggar hukum.

44. Pada September 2012, Co-Founder, Larsen, dan Ripple Agent-1 mendirikan Ripple.

45. Setelah Buku Besar XRP diselesaikan pada bulan Desember 2012, dan karena kodenya sedang digunakan ke server yang akan menjalankannya, Co-Founder, Ripple Agent-1, dan Cryptographer-1 membuat — dengan sedikit biaya — versi final dari apa yang hari ini adalah pasokan tetap 100 miliar XRP.


46. ​​Co-Founder, Larsen, dan Ripple Agent-1 kemudian mentransfer 80 miliar XRP ke Ripple dan 20 miliar XRP sisanya untuk mereka sendiri — masing-masing 9 miliar XRP ke Co-Founder dan Larsen dan 2 miliar XRP ke Ripple Agent-1 — sebagai kompensasi untuk para pendiri Ripple. Setelah transfer ini, Ripple dan pendirinya mengontrol 100% XRP.

Dengan pernyataan di atas, SEC secara pre-emptive menghapus argumen Ripple Labs bahwa token XRP didesentralisasi. Dengan pernyataan luas ini, SEC memiliki alasan kuat bahwa tidak seperti cryptocurrency lain yang sejauh ini dianggap bukan sekuritas seperti Bitcoin dan Ethereum, token XRP dikendalikan oleh sebagian kecil pemegang saham yang mendapat keuntungan besar dari pergerakan harga..

Dengan investor reguler tidak dapat memperoleh akses ke informasi material perusahaan, oleh karena itu ada kemungkinan bahwa meskipun Ripple Labs Inc tidak selalu memanipulasi harga, mereka memiliki kesempatan untuk melakukannya..

47. Seperti Cryptographer-1 — juru bicara Ripple yang dihormati dan terkenal — menyatakan dalam tweet baru-baru ini (di Twitter): “Orang yang membuat XRP hampir sama dengan orang yang membuat Ripple dan mereka awalnya menciptakan Ripple, antara lain, distribusikan XRP. ”

Meskipun pernyataan Twitter ini mungkin telah diambil di luar konteks, pernyataan itu membuat tuduhan bahwa satu-satunya tujuan di balik Ripple Labs Inc adalah untuk mendistribusikan token XRP..

B. Pengacara Ripple Memperingatkan Ripple dan Larsen bahwa XRP Bisa Menjadi Keamanan

51. Ripple meminta nasihat dari firma hukum internasional mengenai risiko hukum negara bagian dan federal tertentu yang terkait dengan distribusi dan monetisasi XRP. Kasus 1: 20-cv-10832 Dokumen 4 Diarsipkan 12/22/20 Halaman 9 dari 71

52. Firma hukum memberikan dua memo — satu pada 8 Februari 2012 dan satu lagi pada 19 Oktober 2012 (“Legal Memo”) – yang menganalisis risiko ini. Memo pertama ditujukan kepada Pendiri Bersama dan individu lain, dan memo kedua ditujukan kepada Larsen, Pendiri Bersama, dan Ripple.

53. Legal Memo memperingatkan bahwa ada beberapa risiko bahwa XRP akan dianggap sebagai “kontrak investasi” (dan dengan demikian keamanan) di bawah undang-undang sekuritas federal tergantung pada berbagai faktor. Ini termasuk, antara lain, bagaimana Ripple mempromosikan dan memasarkan XRP ke pembeli potensial, motivasi pembeli tersebut, dan aktivitas Ripple lainnya terkait dengan XRP. Jika individu membeli XRP “untuk terlibat dalam perdagangan investasi spekulatif” atau jika karyawan Ripple mempromosikan XRP sebagai potensi kenaikan harga, Memo Hukum memperingatkan bahwa Ripple akan menghadapi peningkatan risiko bahwa unit XRP akan dianggap sebagai kontrak investasi (dan juga sekuritas).

SEC dengan jelas menjabarkan kerangka kerja bahwa para eksekutif di Ripple Labs Inc memahami potensi kewajiban token XRP yang diklasifikasikan sebagai sekuritas. Memo yang disediakan oleh firma hukum ini dengan jelas menguraikan kemungkinan tinggi bahwa SEC menyelidiki masalah bahwa mereka akan mempertimbangkan sekuritas XRP di bawah Securities Act of 1933 (“Securities Act”) atau Undang-Undang Bursa Efek tahun 1934 (“Exchange Act”).

57. Pada 26 Mei 2014, Larsen menjelaskan dalam email kepada seseorang yang sebelumnya terkait dengan Ripple bahwa firma hukum internasional yang menulis Memo Hukum memberi tahu “bahwa investor dan karyawan tidak dapat menerima XRP” karena “dapat mengambil risiko penunjukan SEC [sebagai ] keamanan. ” Larsen juga menjelaskan bahwa XRP yang dia terima setelah Ripple didirikan adalah “kompensasi] untuk … secara pribadi mengasumsikan [e] risiko” dianggap sebagai penerbit sekuritas — yaitu, XRP.

Email ini adalah paku di peti mati bagi para eksekutif Ripple Labs Inc yang berpotensi mengklaim kurangnya pemahaman bahwa token XRP diklasifikasikan sebagai sekuritas di bawah Securities Act of 1933. Juga memberatkan bahwa informasi ini dirahasiakan dari investor.

59. Terlepas dari pengetahuan ini dan keakraban Larsen dengan Bagian 5 dari tindakan penegakan SEC yang telah diselesaikan perusahaan sebelumnya pada tahun 2008 sementara Larsen adalah CEO-nya, Ripple dan Larsen gagal untuk mengindahkan beberapa nasihat dan peringatan hukum dalam Memo Hukum. Tidak ada yang menghubungi SEC untuk mendapatkan kejelasan tentang status hukum XRP sebelum terlibat dalam distribusi skala besar. Selain itu, seperti yang dijelaskan secara lebih rinci di bawah, Ripple dan Larsen (dan kemudian Garlinghouse) menawarkan, menjual, dan mempromosikan XRP sebagai investasi — tepatnya jenis perilaku yang diperingatkan oleh Memo Hukum dapat mengarah pada penentuan bahwa XRP adalah sekuritas..

SEC dengan jelas menyusun garis waktu ketika para eksekutif Ripple Labs Inc menemukan bahwa XRP secara hukum akan diklasifikasikan sebagai sekuritas, tetapi kepemilikan gagal untuk bertindak atas informasi ini dengan maksud untuk memperkaya diri mereka sendiri. Akan sangat sulit bagi pengacara pembela untuk membantah hal ini.

60. Selain itu, Ripple dan Larsen (dan kemudian Garlinghouse) tidak pernah mengajukan pernyataan pendaftaran dengan SEC sebelum menawarkan atau menjual XRP. Mereka juga tidak membatasi penjualan XRP mereka untuk transaksi yang sesuai dengan pengecualian hukum untuk persyaratan pendaftaran Securities Act. Dengan kata lain, Ripple dan Larsen memulai pendistribusian XRP publik berskala besar yang tidak terdaftar dan — dengan tujuan mendapatkan keuntungan besar — ​​hanya mengasumsikan risiko bahwa mereka melanggar undang-undang sekuritas federal..

Kurangnya pernyataan pendaftaran jelas merupakan pelanggaran terhadap Securities Act of 1933, SEC memastikan bahwa kurangnya pendaftaran ini jelas. Tidak ada ruang untuk kebingungan tentang maksud di balik distribusi token atau kurangnya registrasi.

62. Pada saat yang sama (Catatan editor: 2013 & 2014), Ripple mulai membuat pernyataan publik sehubungan dengan XRP (kemudian Ripple Credits) yang mulai menciptakan ekspektasi keuntungan bagi investor berdasarkan upaya Ripple.

Jika pembeli token XRP membeli XRP dengan tujuan semata-mata untuk mendapatkan keuntungan dan menjadi investor, ini menghilangkan argumen bahwa token XRP hanyalah token utilitas. Harapan untung adalah masalahnya.

Kasus Howey Mahkamah Agung AS dan hukum kasus selanjutnya telah menemukan bahwa “kontrak investasi” ada bila ada investasi uang di perusahaan bersama dengan ekspektasi wajar keuntungan yang akan diperoleh dari upaya orang lain. Apa yang disebut “Uji Howey” berlaku untuk kontrak, skema, atau transaksi apa pun, terlepas dari apakah ia memiliki salah satu karakteristik sekuritas yang khas.

Dengan investor membeli token XRP dengan harapan mendapat untung, distribusi token XRP gagal dalam uji Howey..

63. Misalnya, dalam dokumen promosi Ripple yang diedarkan kepada calon investor sekitar Mei 2013, Ripple menjelaskan bahwa “model bisnisnya didasarkan pada keberhasilan mata uang aslinya,” bahwa ia akan “menyimpan antara 25% hingga 30%” dari XRP , dan mencatat “rekor tertinggi” harga yang dicapai aset digital lain sebagai sesuatu yang ingin ditiru Ripple untuk XRP.

Ini adalah indikator lain tentang bagaimana investor membeli XRP dengan tujuan semata-mata untuk mendapatkan keuntungan finansial dengan apresiasi aset yang mendasari (XRP)..

69. Dengan kata lain, rencana bisnis Ripple yang dinyatakan membuat perilaku Ripple yang dituduhkan di sini sebagai kesimpulan yang sudah pasti — Ripple menjadikannya bagian dari “strategi” untuk menjual XRP kepada sebanyak mungkin investor spekulatif. Sementara Ripple menggembar-gemborkan potensi penggunaan XRP di masa depan oleh lembaga-lembaga khusus tertentu, potensi penggunaannya akan menyebarkan dana investor untuk dicoba dibuat, Ripple menjual XRP secara luas ke pasar, khususnya kepada individu yang tidak “menggunakan” XRP seperti yang dijelaskan Ripple potensi “penggunaan” seperti itu dan sebagian besar ketika tidak ada penggunaan seperti itu.

Dengan kata lain, ketika investor membeli XRP, tidak ada kasus penggunaan untuk token XRP. Kepemilikan memilih untuk mengejar bank dan lembaga keuangan lainnya untuk secara artifisial membuat permintaan token, ini dilakukan dengan maksud untuk meningkatkan nilai kelas aset XRP.

AKU AKU AKU. Tergugat Menciptakan dan Mengontrol Pasar Perdagangan XRP Sambil Secara Selektif Mengungkapkan Informasi tentang Aktivitas Mereka.

166. Penawaran dan penjualan XRP Tergugat dalam Penawaran terjadi di pasar yang sebagian besar telah mereka ciptakan dan yang — konsisten dengan tujuan ganda mereka untuk mengumpulkan dana dari penjualan XRP mereka dan mengelola likuiditas pasar XRP — mereka memainkan peran penting mengawasi.

167. Upaya tergugat dalam hal ini pada prinsipnya melibatkan pemantauan waktu dan jumlah penjualan dan pembelian XRP mereka, terkadang bertepatan dengan pengumuman strategis tentang Ripple atau XRP, dan membangun escrow untuk kepemilikan XRP Ripple sendiri.

Di atas adalah beberapa tuduhan paling serius atas potensi perdagangan orang dalam dalam keluhan tersebut. Kepemilikan secara selektif menahan informasi dari investor tentang perubahan material pada bisnis. Kepemilikan kemudian menjual XRP kepada investor yang membeli atau menjual token XRP berdasarkan siaran pers, atau distribusi berita lainnya. Waktu berita bertepatan dengan penjualan token.

Itu SEC mendefinisikan perdagangan orang dalam sebagai:

Pedagang“Umumnya mengacu pada pembelian atau penjualan sekuritas, yang melanggar kewajiban fidusia atau hubungan kepercayaan dan keyakinan lainnya, saat memiliki informasi penting nonpublik tentang keamanan tersebut.

A. Ripple Mengelola Harga dan Likuiditas di Pasar XRP

169. Sepanjang Penawaran, Ripple — seperti yang diarahkan Garlinghouse dan Larsen pada berbagai waktu — melakukan upaya signifikan untuk memantau, mengelola, dan memengaruhi pasar perdagangan XRP, termasuk harga perdagangan dan volume XRP.

170. Sebagaimana dijelaskan dalam Bagian II, upaya ini termasuk: (1) menggunakan algoritma untuk menghitung waktu jumlah dan harga penjualan XRP Tergugat ke pasar; (2) memberikan insentif kepada pembuat pasar tertentu — beberapa di antaranya melibatkan Ripple untuk mempengaruhi Penjualan Pasar — ​​jika penjualan mencapai tingkat volume perdagangan tertentu di XRP; dan (3) membayar platform perdagangan aset digital untuk mengizinkan perdagangan XRP.

171. Upaya ini juga termasuk menentukan waktu harga dan jumlah penjualan XRP untuk mencapai apa yang dianggap Ripple sebagai volume perdagangan yang diinginkan atau tingkat harga dan fluktuasi sehubungan dengan XRP. Ripple berusaha untuk memaksimalkan jumlah yang dapat diperolehnya dari Penjualan Pasar XRP sambil meminimalkan volatilitas dan tekanan ke bawah pada harga pasar XRP yang disebabkan oleh suntikan konstan XRP baru Ripple ke pasar untuk mengumpulkan dana operasi..

Tuduhan di sini cukup serius. Ini menguraikan cara para eksekutif Ripple Labs Inc memanipulasi aliran informasi dengan tujuan mengambil untung dari penjualan token sekuritas XRP yang tidak terdaftar. Dengan memanipulasi harga baik ke atas maupun ke bawah, mereka menggunakan informasi orang dalam untuk mendapatkan keuntungan langsung dari pergerakan harga.

173. Mulai akhir 2015, Ripple mengarahkan Market Maker untuk membeli atau menjual XRP (terkadang waktunya secara strategis sekitar pengumuman Ripple), untuk memperhitungkan dampak volume perdagangan XRP, seperti yang dikatakan seorang eksekutif Ripple kepada Market Maker melalui email pada 20 September , 2016.

Dengan pernyataan ini tidak mungkin menyangkal manipulasi strategis harga berdasarkan waktu distribusi berita atau siaran pers.

174. Untuk mencapai hal ini, Ripple memiliki “Tim Pasar XRP” internal yang memantau harga dan volume XRP setiap hari dan secara teratur berkomunikasi dengan pembuat pasar XRP Ripple tentang strategi penjualan XRP Ripple, yang mengandalkan penjualan XRP dalam jumlah tidak lebih dari persentase tertentu dari Volume harian XRP, umumnya antara 10 dan 25 basis poin.

Jenis pemantauan harga yang canggih ini membuktikan bahwa SEC percaya bahwa ada dugaan niat untuk memanipulasi harga. Ini adalah tuduhan yang sangat serius.

185. Pada tanggal 15 Oktober 2016, Wakil Presiden Keuangan memberi tahu Market Maker bahwa, setelah pengumuman yang akan datang, Ripple “ingin menjual 1%” dari volume perdagangan dan meminta Market Maker untuk “berhati-hati / oportunis di sekitar waktu penerapan 1% “karena Ripple tidak” ingin menekan reli, melainkan memanfaatkan volume tambahan “. Dia lebih lanjut menginstruksikan Marker Maker “untuk mengambil lebih banyak uang dari meja,” jika ada kesempatan untuk melakukannya.

Ini adalah salah satu dari banyak senjata api dalam keluhan yang menuduh eksekutif Ripple Labs Inc membuat keputusan strategis untuk memanipulasi pergerakan harga token XRP, untuk mendapatkan keuntungan finansial dari pergerakan harga ini..

IV. XRP Adalah Keamanan Sepanjang Penawaran.

205. Sebagaimana dicatat, Mahkamah Agung menjelaskan dalam keputusan Howey tahun 1946 bahwa definisi apakah suatu instrumen adalah kontrak investasi dan oleh karena itu jaminan adalah “prinsip fleksibel daripada statis, yang mampu beradaptasi untuk memenuhi skema yang tak terhitung jumlahnya dan variabel yang dibuat oleh mereka yang mencari penggunaan uang orang lain dengan janji keuntungan. “

206. Di semua waktu yang relevan selama Penawaran, XRP adalah kontrak investasi dan oleh karena itu jaminan tunduk pada persyaratan pendaftaran undang-undang sekuritas federal..

Di sinilah SEC menegaskan bahwa XRP harus diklasifikasikan sebagai sekuritas berdasarkan Howey Test.

210. Demikian pula, dalam aplikasi resminya ke NYDFS untuk XRP II pada tahun 2016, Ripple mengakui bahwa pembeli “membeli XRP untuk tujuan spekulatif.”

Ini pada dasarnya menegaskan tanpa keraguan bahwa kepemilikan Ripple Labs Inc memahami bahwa seluruh tujuan di balik pembeli yang membeli XRP adalah untuk berspekulasi tentang potensi apresiasi aset. Ini sendiri mengklasifikasikan XRP sebagai sekuritas.

Setelah ini, ada lusinan halaman dalam keluhan yang menuduh eksekutif Ripple Labs Inc menggunakan media sosial, email, dan situs web Ripple untuk mengontrol jenis informasi yang dapat diakses oleh investor dengan tujuan untuk menaikkan harga aset XRP yang mendasarinya..

C. Ripple Membimbing Investor untuk Mengharapkan Keuntungan Secara Wajar dari Investasi Mereka yang Berasal dari Upaya Tergugat

289. Ripple juga membuat investor berharap secara wajar bahwa mereka dapat meraup untung dari investasi mereka ke XRP, yang berasal dari upaya Ripple dan agennya dalam perusahaan bersama mereka. Ripple melakukannya dengan, antara lain, menyatakan bahwa upaya Ripple berusaha meningkatkan “permintaan” untuk XRP; meyakinkan investor bahwa Ripple akan mengambil langkah-langkah untuk melindungi pasar untuk XRP, termasuk dengan mengembangkan pasar perdagangan XRP yang sudah tersedia; menyoroti kenaikan harga XRP dan terkadang mengaitkannya dengan upaya Ripple; dan menjual XRP ke investor institusi tertentu dengan harga diskon.

Masalah dengan semua upaya ini adalah bahwa Ripple Labs tidak pernah berusaha meningkatkan adopsi pasar XRP untuk penggunaan dunia nyata yang sebenarnya, sebaliknya niatnya adalah untuk meningkatkan nilai XRP. Ini akan serupa dengan perusahaan biasa yang mengabaikan bisnis inti fundamentalnya, alih-alih mengandalkan trik murah untuk memanipulasi harga saham, dengan mengumumkan kemitraan secara selektif atau dengan memanipulasi saat saham dibeli dan / atau dijual..

293. Eksekutif Ripple mengonfirmasi dalam email internal bahwa salah satu tujuan Ripple dalam mengumumkan Escrow XRP adalah untuk mendorong harga XRP naik. Pada tanggal 7 Mei 2017, “Pembaruan Pasar XRP” kepada eksekutif Ripple tertentu, Ripple Agent-2 mencatat bahwa “aktivitas XRP dalam beberapa hari terakhir sangat mengesankan, untuk sedikitnya,” dan bahwa aktivitas ini “tampaknya didorong oleh spekulasi di sekitar penguncian ”; dan menyoroti 50% “rall [y]” pada harga XRP setelah Ripple Agent-2 secara terbuka menyebutkan kemungkinan Escrow XRP untuk pertama kalinya.

Ini menegaskan tuduhan sebelumnya. Dengan kata-kata mereka sendiri, para eksekutif telah mengakui bahwa tindakan perusahaan pertama dan terutama dirancang untuk memanipulasi / meningkatkan nilai token XRP..

V. Dalam Penawaran, Ripple Tidak Menjual XRP untuk “Digunakan” atau sebagai “Mata Uang”

A. Tidak Ada “Penggunaan” Non-Investasi yang Signifikan untuk XRP, dan Ripple Tidak Menjual XRP dalam Penawaran untuk “Digunakan”

332. Potensi penggunaan pertama yang disebut-sebut Tergugat untuk XRP — sebagai “aset digital universal” dan / atau bagi bank untuk mentransfer uang — tidak pernah terwujud

333. Tidak sampai sekitar pertengahan 2018, Ripple pertama kali mulai dengan sungguh-sungguh menguji ODL — hingga saat ini satu-satunya produknya yang mengizinkan penggunaan XRP untuk tujuan apa pun. Potensi “pengguna” ODL yang menjadi target Ripple adalah pengirim uang.

Akan sangat sulit untuk membantah bahwa XRP dirancang sebagai token utilitas ketika eksekutif Ripple Labs Inc menunggu hingga 2018 untuk mendekati bank dan lembaga keuangan lain untuk mengintegrasikan XRP sebagai gateway pembayaran..

339. Banyak dari orientasi ke ODL tidak organik atau didorong oleh pasar. Sebaliknya, itu disubsidi oleh Ripple. Meskipun Ripple menyebut ODL sebagai alternatif yang lebih murah untuk rel pembayaran tradisional, setidaknya satu pengirim uang (“Money Transmitter”) menganggapnya jauh lebih mahal dan oleh karena itu bukan produk yang ingin digunakan tanpa kompensasi yang signifikan dari Ripple. 

340. Antara awal 2019 dan Juli 2020, “Money Transmitter” melakukan sebagian besar volume perdagangan XRP sehubungan dengan ODL. Ripple harus membayar kompensasi finansial yang signifikan kepada 58 Money Transmitter — sering kali dibayarkan dalam XRP — sebagai imbalan atas perjanjian Money Transmitter untuk membantu Ripple meningkatkan volume. Secara khusus, dari 2019 hingga Juni 2020, Ripple membayar Money Transmitter 200 juta XRP, yang kemudian dimonetisasi oleh Money Transmitter dengan menjual XRP ke pasar publik, biasanya pada hari-hari saat XRP menerima XRP dari Ripple. Money Transmitter secara terbuka mengungkapkan penghasilan lebih dari $ 52 juta dalam bentuk biaya dan insentif dari Ripple hingga September 2020.

Di sinilah letak masalah terkuat di balik distribusi token XRP. Di satu sisi Ripple Labs mengumumkan dalam siaran pers kemitraan tentang adopsi pasar oleh lembaga keuangan, untuk memberi kesan kepada investor bahwa kemajuan sedang dibuat. Investor tertipu untuk percaya bahwa bank dan institusi ini sedang menguji pengiriman dana dengan menggunakan XRP, dan dalam beberapa kasus akan segera mengadopsi metode pembayaran ini..

Di sisi lain, institusi yang sama ini menganggap opsi XRP terlalu mahal dan terlalu merepotkan, dan oleh karena itu hanya “onboarded” untuk mendapatkan keuntungan dari menjual XRP yang diberikan kepada mereka..

Ini menyebabkan pasar terpompa dengan investor yang membeli XRP pada tingkat yang meningkat. Untuk membongkar XRP investor perlu menunggu hingga pengumuman berita berikutnya, setelah itu siklus berulang.

Tampaknya tidak pernah ada niat untuk adopsi pasar yang sebenarnya dari solusi pembayaran ini.

343. Ripple dan Garlinghouse tidak mengungkapkan kepada investor XRP atau publik tentang insentif yang diberikan Ripple kepada Money Transmitter sebagai imbalan atas bantuannya dalam meningkatkan volume perdagangan XRP.

Seperti yang dinyatakan di atas, diduga bahwa investor dan masyarakat umum tidak menyadari bahwa pembayaran di balik layar telah dilakukan ke lembaga keuangan agar mereka dapat bermitra dengan Ripple Labs Inc. Tampaknya niat di balik pengumuman ini secara eksklusif untuk menjual XRP kembali ke pasar.

Sisa pengaduan menggambarkan bagaimana XRP tidak pernah terdaftar sebagai sekuritas dengan benar, dan bahwa penggugat sepenuhnya menyadari hal ini, dan bahwa banyak tindakan eksekutif dan perusahaan yang mereka kendalikan dirancang secara eksklusif dengan dugaan manipulasi harga..

Penolakan: Saya bukan pialang terdaftar, penasihat keuangan, atau profesional hukum, informasi ini diberikan hanya untuk tujuan pendidikan, dan bukan merupakan investasi atau nasihat hukum.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map