Bank Raiffeisen bekerja sama dengan FinTech Billon untuk Percontohan Mata Uang Nasional Digital

Transformasi industri pembayaran sedang berjalan lancar. Didorong oleh FinTechs, inovasi teknologi pembayaran menghadirkan cara baru untuk bertransaksi dalam skala global, dengan on-boarding yang lebih mudah, waktu tunggu yang lebih singkat, dan biaya yang lebih rendah.

Tidak mengherankan jika FinTech juga bereksperimen dengan platform berbasis blockchain yang memungkinkan representasi aset dengan token. Salah satu platform tersebut sedang dikembangkan oleh Billion, FinTech Inggris-Polandia yang saat ini bekerja dengan Bank Raiffesen dalam transfer mata uang nasional digital ujung ke ujung..

Raiffeisen untuk Proyek Percontohan Mata Uang Nasional Digital

Menurut a melaporkan, raksasa perbankan Austria berhasil menguji platform tokenisasi Billon, dijuluki RBI, dan memindahkan proyek dari bukti konsep menjadi proyek percontohan.

Ditanggung dari program percepatan Elevator Lab Raiffeisen Bank International (RBI), platform tokenisasi didasarkan pada teknologi buku besar terdistribusi (DLT) Billon dengan tujuan untuk mengaktifkan tokenisasi mata uang nasional.

Billon didirikan pada tahun 2015 dan merupakan perusahaan FinTech yang berupaya mengintegrasikan transaksi mata uang nasional, dokumen, dan alat manajemen identitas ke dalam satu arsitektur.

Tujuannya adalah untuk membawa kemampuan blockchain ke dunia yang diatur. Hal ini sejalan dengan tren global bank komersial dan bank sentral yang membangun infrastruktur berbasis blockchain yang mematuhi regulasi pembayaran dan data.

FinTechs Augmenting Banks

Sistem dari Billon memungkinkan bank untuk menyelesaikan transaksi yang memiliki kecepatan penyelesaian lebih tinggi, status pembayaran yang akurat, mengurangi penanganan pengecualian dan sebagai hasilnya mengurangi pertanyaan pelanggan..

Transaksi dengan sistem ini dapat memiliki data atau dokumen tambahan yang menyertainya, mempercepat proses verifikasi dan validasi untuk mis. sumber dana. Akibatnya, transfer dengan cepat diselesaikan dan dibersihkan sambil mempertahankan jejak audit yang bersih dan transparansi penuh.

Baik Billon dan Raiffeisen Bank International berencana untuk mengujicobakan mata uang digital pada akhir tahun ini. Uji coba diatur untuk menyertakan klien korporat dan institusional RBI. Jika periode pengujian berhasil, bank Austria dapat mulai menggunakannya di negara-negara Eropa Tengah dan Timur (CEE) yang memiliki keberadaan yang luas..

Stefan Andjelic, kepala hub blockchain di Raiffeisen Bank International, berbicara tentang perlunya bank harus bermitra dengan FinTech untuk memenuhi permintaan konsumen baru:

“Billon adalah contoh bagus dari fintech yang memahami bagaimana mengadaptasi blockchain untuk melayani kebutuhan bank dan klien mereka. Secara khusus, selama situasi COVID-19, bank perlu bermitra dengan fintech untuk berinovasi lebih cepat dan membantu klien dalam pemrosesan pembayaran dan kebutuhan likuiditas. ”

Manfaat sepenuhnya dari platform tokenized belum dirasakan saat digunakan dalam lingkungan kerja penuh, tetapi Billon mengharapkan bank untuk meningkatkan pengalaman pelanggan, membedakan penawarannya, dan mencapai efisiensi biaya di beberapa langkah selama proses tersebut..


Blockchain dan Perbankan

Ada tren nyata di antara bank komersial dan bank sentral untuk mengembangkan jalur pembayaran baru dan mengeksplorasi solusi berbasis blockchain.

Di antara nama-nama rumah tangga pertama di dunia keuangan yang mendukung gagasan mata uang digital adalah JP Morgan dengan JPM Coin-nya sendiri yang ditandai untuk menyelesaikan transfer internal untuk klien korporatnya. Meskipun demikian, hingga hari ini tidak ada pembaruan dari raksasa perbankan tentang penggunaan penuh JPM Coin.

Pada saat yang sama, banyak bank sentral di seluruh dunia mengambil langkah-langkah tegas untuk meluncurkan mata uang digital mereka sendiri, contoh yang jelas adalah Bank Rakyat China dengan Yuan digital dan Banque de France yang menguji versi digital dari Euro.

Di tingkat tertinggi, institusi mempelajari kelayakan mata uang digital dan bagaimana ini dapat diterapkan dalam lingkungan moneter saat ini.

VISA adalah perusahaan lain yang keterlibatannya dengan mata uang digital membuktikan perubahan yang membayang dalam cara pembayaran dilakukan. Raksasa pembayaran juga telah mengajukan paten di Amerika Serikat untuk mengembangkan mata uang fiat digital.

Tren Menuju Digital

Kesediaan untuk menghadirkan versi digital mata uang juga diperburuk oleh pandemi COVID-19 saat ini. Bertransisi ke pengalaman digital yang hampir sepenuhnya dapat menjadi hak prerogatif bagi banyak perusahaan.

Setelah ledakan pandemi, Bank for International Settlements (BIS) menerbitkan laporan tentang bagaimana uang tunai dapat menularkan virus, termasuk COVID-19. Karenanya, BIS menyarankan lembaga keuangan untuk memanfaatkan metode transaksi pembayaran digital, sambil mengadvokasi mata uang digital bank sentral (CBDC)..

Dengan inisiatif berbasis blockchain baru ini dengan Billon, Raiffeisen Bank jelas berada di jalur yang tepat untuk menghadirkan metode pembayaran digital yang lebih baik untuk penawaran mereka..

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map