COVID-19 Berdampak pada Sekuritas Digital

Pada titik ini, hampir tidak ada industri dan individu yang tersisa yang belum terpengaruh oleh COVID-19 dalam beberapa bentuk atau bentuk. Antara tindakan isolasi diri, kehilangan pendapatan karena penutupan bisnis, dan rasa takut secara keseluruhan, banyak yang merasa tidak nyaman karena perubahan radikal ini pada cara hidup sehari-hari..

Hari ini, kita akan melihat sekilas beberapa cara sekuritas digital, mata uang, dan blockchain secara keseluruhan telah dipengaruhi oleh pandemi global yang sedang berlangsung..

DTC Menangguhkan Sertifikat Kertas

Gangguan pertama ini terkait langsung dengan perdagangan sekuritas. The Depository Trust Company (DTC), telah menginstruksikan semua agen transfer, di Amerika Serikat, bahwa mereka menghentikan upaya mereka untuk memproses sekuritas berbasis kertas.

Berikut ini adalah daftar yang disediakan oleh DTC dalam pemberitahuan mereka, yang menguraikan penangguhan layanan mereka.

  • Semua simpanan fisik
  • Penarikan & sertifikat sesuai permintaan (COD)
  • Jendela New York (NYW)
  • Envelop Settlement Services (ESS)
  • Penahanan Reorg
  • Penyatuan SBA

Sementara langkah seperti ini diperlukan untuk mencegah COVID, mereka juga menjelaskan teknologi yang sedang berkembang yang digunakan untuk menggantikan sekuritas berbasis kertas tradisional – Token Keamanan.

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang situasinya, kami menjangkau Dave Hendricks, CEO Vertalo. Dia menguraikan situasinya, dengan berkomentar,

“Penangguhan penanganan sertifikat berbasis kertas oleh DTCC telah meninggalkan status banyak perdagangan dalam ketidakpastian. Dengan pengecualian aturan untuk Agen Transfer yang sekarang ada di bawah panduan SEC, beberapa transaksi berbasis kertas mungkin tidak diproses selama berminggu-minggu jika tidak berbulan-bulan. Di mana ini meninggalkan broker-dealer atau investor yang terpengaruh? Kami tidak tahu. Namun, kami tahu bahwa saham digital atau tokenized tidak akan terpengaruh, karena mereka tidak tunduk pada satu titik mekanisme kegagalan seperti pemrosesan kertas berbasis kantor terpusat. Kegagalan sistemik ini pada saat sangat membutuhkan likuiditas tentunya membutuhkan metode kepemilikan dan perdagangan baru untuk semua jenis aset. “

Hendricks melanjutkan, menyoroti perlunya menerapkan perubahan digital, dengan menyatakan,

“Sudah waktunya bagi emiten dan investor, terutama yang terkait dengan aset swasta, untuk melakukan transformasi digital dan meningkatkan ketahanan dan waktu respons transaksi sekuritas. Hanya agen transfer digital sepenuhnya seperti Vertalo yang mampu melakukan peningkatan fungsi bertahap semacam ini. ”

Sebagai perusahaan yang melayani sektor sekuritas digital dalam berbagai cara, termasuk sebagai agen transfer, Vertalo memiliki wawasan yang unik dan langsung tentang dampak COVID pada operasi terkait..

Homeland Security Menunjukkan Manajer Blockchain sebagai ‘Layanan Kritis’

Kami akan memulai bagian ini dengan kutipan dari yang baru-baru ini dirilis pernyataan oleh Departemen Keamanan Dalam Negeri AS.

“Jika Anda bekerja di industri infrastruktur kritis, seperti yang didefinisikan oleh Departemen Keamanan Dalam Negeri, seperti layanan perawatan kesehatan dan pasokan farmasi dan makanan, Anda memiliki tanggung jawab khusus untuk mempertahankan jadwal kerja normal Anda.”


Salah satu aplikasi teknologi blockchain yang paling menjanjikan ada di dalam rantai pasokan. Baik melacak asal berlian, keaslian barang bermerek, atau produk pertanian, proses ini tampaknya dibuat khusus untuk mendapatkan keuntungan dari blockchain..

Poin ini digarisbawahi oleh masuknya Manajer Blockchain baru-baru ini sebagai ‘Layanan Kritis’, oleh Homeland Security. Meskipun penggunaan blockchain mungkin masih dalam tahap awal, jelas bahwa blockchain telah memantapkan dirinya sebagai alat penting bagi mereka yang terlibat, khususnya di sektor Pangan dan Pertanian. Di luar efisiensi yang dimungkinkan melalui penggunaannya, rantai pasokan berbasis blockchain memiliki kemampuan untuk menyampaikan informasi secara akurat tentang produk, mulai dari tempat asal, tanggal pembuatan, rute perjalanan, dan banyak lagi..

Mencatat, dan mendapatkan akses cepat ke, informasi ini dapat berguna saat menyaring produk, dan memastikan saluran perdagangan terus beroperasi sebagaimana dimaksud.

Lipat @ Rumah

Melalui penggunaan daya komputasi yang dikumpulkan melalui jaringan terdistribusi global, Folding @ Home melakukan bagian mereka untuk membantu mempercepat pemahaman kita tentang COVID-19. Meskipun tidak secara eksplisit menggunakan blockchain, gagasan memanfaatkan jaringan terdistribusi untuk mencapai tujuan, dengan tingkat kecepatan dan efisiensi baru adalah tema umum. Jaringan terdistribusi yang digunakan oleh Folding @ Home terdiri dari siapa saja yang memiliki kelebihan daya komputasi.

  • Laptop idle
  • Desktop kelas atas
  • Perangkat ASIC mata uang kripto
  • Handphone

Bowman memimpin proyek superkomputer internasionalBowman memimpin proyek superkomputer internasional

Tonton video ini di YouTube

Daftarnya terus berlanjut. Secara kumulatif, diyakini bahwa jaringan Folding @ Home, yang dibangun di atas perangkat ini, telah berkembang untuk mengontrol lebih banyak daya komputasi daripada sebagian besar superkomputer di dunia..

Berkaitan dengan COVID-19, khususnya, Folding @ Home mengarahkan sebagian besar kekuatan pemrosesan kumulatif mereka untuk memahami struktur protein yang ditemukan di dalam virus. Dengan pemahaman tersebut diharapkan akan ditemukan pengobatan baru.

Baru-baru ini, apa yang dilihat perusahaan adalah masuknya kontributor besar-besaran – khususnya, dari mereka yang sudah berpengalaman dengan blockchain dan penambangan. Hal ini mengakibatkan jaringan mencapai lebih dari 450 Petaflops daya komputasi. Contohnya berasal dari spesialis penambangan kripto, CoreWeave. Perusahaan telah mengambil sikap yang serius, dan proaktif, terhadap COVID-19 dengan merelokasi 6.000 GPU kelas atas, biasanya digunakan untuk penambangan, ke jaringan Folding @ Home..

Tak perlu dikatakan, sungguh menggembirakan melihat individu dan perusahaan dari seluruh dunia berkumpul bersama dalam upaya menghentikan penyebaran COVID-19..

Mata Uang Digital Bank Sentral

Sementara berbagai negara di seluruh dunia telah mengumumkan niat mereka untuk mengembangkan, dan menerbitkan, mata uang digital bank sentral (CBDC), Amerika Serikat telah mengambil pendekatan yang lebih gentar. Ini, bagaimanapun, dapat berubah, karena munculnya COVID-19 telah memaksa banyak orang untuk memikirkan kembali manfaat dari upaya semacam itu..

Di luar manfaat yang sering dipuji di balik CBDC, manfaat baru yang terlihat baru-baru ini adalah kemampuan untuk membatasi penularan penularan. Uang fisik melewati tangan yang tak terhitung jumlahnya, dan lingkungan, secara sering. Sifat ini menjadikan uang sebagai kandidat utama untuk menyebarkan penyakit.

China adalah yang pertama menyadari hal ini, dan bertindak berdasarkan fakta dengan mengeluarkan uang tunai dari peredaran dan mendisinfeksi atau menghancurkannya. Hampir di belakang mereka adalah Amerika Serikat, setelah menerapkan tindakan pencegahan serupa. Tindakan pencegahan ini seputar uang yang secara khusus memasuki negara dari daerah berisiko tinggi, seperti Asia. Uang yang ‘sesuai dengan tagihan’, akan menjalani masa penyimpanan yang diperpanjang, memungkinkan untuk disinfeksi tagihan yang berpotensi terkontaminasi.

Di dunia yang dicengkeram oleh efek COVID-19, ini adalah saat di mana pencucian uang sebenarnya adalah hal yang baik (dalam arti harfiahnya).

Dalam skala yang lebih kecil, banyak yang telah melihat gangguan tajam dalam kemampuan bahkan menggunakan uang tunai yang mereka miliki. Dengan uang menjadi salah satu item yang paling sering ditransfer antar orang, banyak bisnis telah berhenti menerimanya sebagai bentuk pembayaran. Sebaliknya, banyak yang hanya mengandalkan jaringan debit dan kredit – lebih jauh menggarisbawahi potensi kebutuhan CBDC.

Perhatian terhadap CBDC A.S. telah berkembang ke titik yang sekarang sedang dibahas paket stimulus potensial.  Meskipun tidak ada yang konkret berhasil membuatnya menjadi draf akhir, jelas ada intrik seputar topik, dengan kerja keras yang signifikan dimasukkan ke dalam potensi penataan aset semacam itu..

Sebuah Jalan ke Depan

Ini hanya beberapa cara di mana COVID-19 telah berhasil mengganggu cara kami memandang blockchain, sekuritas digital, dan mata uang. Dengan pandemi yang masih terus meningkat, kami pasti akan menemukan implementasi baru seiring berjalannya waktu.

Kebutuhan adalah ibu dari penemuan, dan kita mungkin hanya melihat upaya berbasis blockchain memberikan jalan ke depan, untuk mencari solusi inventif..

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map