5 sorotan teratas dari DeFi pada tahun 2020 – Tahun peninjauan

DeFi Digest dari OKEx Insights mengulas sorotan utama dari ruang keuangan terdesentralisasi pada tahun 2020.

DeFi telah berkembang dari sekedar kata kunci menjadi sektor resmi tahun ini, dengan kemajuan signifikan dalam hal pengembangan dan adopsi. Saat 2020 berakhir, OKEx Insights melihat lima sorotan teratas dari ruang keuangan terdesentralisasi.

Dari jutaan hingga milyaran, DeFi menjadi besar

Pasar DeFi menyaksikan pertumbuhan yang luar biasa selama tahun 2020, dengan TVL – nilai total terkunci – naik dari $ 671 juta pada 1 Januari menjadi $ 13,95 miliar pada 23 Desember. Pertumbuhan besar-besaran TVL di ruang angkasa terutama didorong oleh hype seputar penambangan likuiditas dan pertanian hasil, dan itu dilengkapi dengan peluncuran Ethereum 2.0 yang diantisipasi dan munculnya oracle harga terdesentralisasi.

Nilai total terkunci dalam USD dari pasar DeFi pada tahun 2020. Sumber: DeFi Pulse

Pasar pinjaman DeFi juga gergaji pertumbuhan besar-besaran dalam volume pinjaman, naik dari $ 0,92 miliar menjadi $ 3,57 miliar. Sementara Maker mendominasi pasar peminjaman pada paruh pertama tahun 2020, Compound menggantikan Maker sebagai pemimpin peminjaman di paruh kedua, setelah peluncuran token tata kelola, COMP. Compound terus mendominasi pasar pinjaman dengan pangsa pasar sekitar 55%, diikuti oleh Maker (~ 30%) dan Aave (~ 10%).

Total volume pinjaman dari protokol peminjaman DeFi pada tahun 2020. Sumber: DeBank

Maraknya penambangan likuiditas dan petani hasil DeFi

Istilahnya "penambangan likuiditas" dan "hasil petani" telah menjadi kata kunci teratas di antara komunitas DeFi pada tahun 2020. Penambangan likuiditas mengacu pada pertanian hasil dengan menyediakan likuiditas ke pasar uang dengan imbalan imbalan dan komisi.

Penambangan likuiditas pertama kali diperkenalkan oleh Compound, yang memungkinkan pengguna untuk memasok likuiditas ke protokol untuk mendapatkan unit tambahan dari token tata kelola COMP. Setelah peluncurannya, harga COMP menjadi lebih dari tiga kali lipat, dan nilai total yang terkunci dalam protokol naik dari $ 90 juta menjadi lebih dari $ 600 juta selama minggu pertama. Protokol DeFi lainnya – seperti Balancer, SushiSwap dan Uniswap – mengikuti untuk meluncurkan layanan penambangan likuiditas untuk token tata kelola mereka sendiri.

Munculnya penambangan likuiditas juga menyebabkan munculnya pertukaran yang terdesentralisasi. Volume perdagangan DEX memulai pertumbuhan eksplosifnya pada bulan Juni, didorong oleh sensasi penambangan likuiditas yang dihasilkan oleh COMP. Volume perdagangan DEX mencapai tertinggi tahunan $ 27,8 miliar setelah peluncuran token tata kelola Uniswap, UNI.

Namun, hype seputar penambangan likuiditas telah mereda sejak Oktober, karena tidak ada protokol DeFi utama lainnya yang merilis token tata kelola baru untuk penambangan likuiditas. Cooldown juga terlihat pada volume perdagangan DEX yang menurun pada Q4 2020.

Volume perdagangan bulanan dari bursa terdesentralisasi pada tahun 2020. Sumber: Analisis Dune, OKEx Insights

Persaingan antara Uniswap dan SushiSwap


Penambangan likuiditas membawa pembuat pasar otomatis menjadi sorotan. Pertukaran berbasis AMM kegunaan seperangkat algoritme deterministik yang menetapkan parameter untuk mengumpulkan likuiditas dari pedagang dan membuat pasar otomatis. Alih-alih menggunakan buku pesanan tradisional untuk pesanan beli dan jual, dana untuk pembeli dan penjual di bursa berbasis AMM disimpan di kolam likuiditas on-chain..

Munculnya pembuat pasar otomatis juga menyebabkan persaingan antara Uniswap dan tiruannya, SushiSwap. Uniswap telah mendominasi lingkup DEX dalam hal volume perdagangan hingga akhir Agustus, di mana SushiSwap diluncurkan. Berdasarkan desain protokol Uniswap, SushiSwap bertujuan untuk memberikan insentif tambahan bagi petani hasil, memungkinkan mereka untuk mendapatkan sebagian dari biaya protokol dalam token SUSHI, bahkan jika mereka menarik likuiditas mereka dari protokol..

Uniswap telah mendominasi pasar DEX sejak Juli 2020. Sumber: Dune analytics

Setelah peluncurannya, harga SUSHI melonjak hingga lebih dari $ 9, dan nilai total protokol yang terkunci melampaui Uniswap selama dua minggu pertamanya. Namun, SushiSwap menuai kritik dari komunitas saat pendirinya, "Chef Nomi," Terjual beberapa saham dana pengembang.

Masyarakat prihatin dengan keluarnya pendiri, dan harga SUSHI turun dari $ 9,5 menjadi $ 1,13 hanya dalam lima hari. Namun, pada 11 September, Chef Nomi kembali ETH senilai $ 14 juta untuk perbendaharaan SushiSwap dan memutuskan untuk mundur dari peran kepemimpinan.

Uniswap kemudian mendapatkan kembali perhatian petani hasil setelah peluncuran token tata kelola sendiri, UNI, pada pertengahan September. TVL dari Uniswap sekali lagi naik dari $ 748 juta menjadi hampir $ 2 miliar tepat setelah peluncuran UNI, dan juga menyebabkan penurunan yang signifikan dalam likuiditas SushiSwap..

Sebagai reaksi, SushiSwap kemudian menerapkan beberapa perbaikan tata kelola, termasuk pembatasan total pasokan tokennya, dan menempatkan periode penguncian enam bulan untuk dua pertiga dari imbalan penambangannya. Selain itu, SushiSwap menerapkan model target Uniswap, yang mendistribusikan 0,05% dari total volume perdagangan kepada pemangku kepentingan xSUSHI..

Setelah Uniswap mengakhiri program hadiah penambangan likuiditas pada 16 November, TVL-nya merosot tajam dari $ 3 miliar menjadi $ 1,3 miliar. Sementara itu, SushiSwap menyediakan kolam likuiditas yang sama persis dengan Uniswap, tetapi dengan peningkatan hadiah, yang menyebabkan lonjakan jangka pendek di TVL SushiSwap, dari $ 293 juta menjadi $ 1 miliar.

Sebagai pertukaran terdesentralisasi berbasis AMM, baik Uniswap dan SushiSwap memiliki tujuan pengembangan strategis yang berbeda. Menyusul merger dengan Pickle Finance, Cream Finance, Cover Protocol dan Akropolis, yearn.finance, semacam penasehat robo untuk protokol pertanian hasil, baru-baru ini mengumumkan merger kelimanya, dengan SushiSwap. Sekarang, SushiSwap akan memanfaatkan keahliannya untuk membantu yearn.finance meluncurkan proyeknya yang akan datang, Derisswap, yang akan menggabungkan swap, opsi, dan pinjaman ke dalam satu platform. Sementara itu, Uniswap meluncurkan alat tata kelola, Sybil, untuk menemukan delegasi, dan tetap menjadi kompor gas terkemuka di jaringan Ethereum.

Total nilai terkunci (USD) dari Uniswap dan SushiSwap dengan acara pasar utama. Sumber: DeFi Pulse, OKEx Insights

Serangan pinjaman kilat

Sementara pasar DeFi telah berkembang pesat tahun ini, kerentanan keamanan, terutama serangan pinjaman kilat, tetap menjadi perhatian komunitas. Layanan pinjaman kilat memungkinkan pengguna untuk meminjam tanpa memberikan jaminan apa pun. Sementara produk telah mendapatkan popularitas di kalangan arbitrase, peretas memanfaatkan eksploitasi pinjaman flash untuk menguras dana di kolam likuiditas dan memanipulasi pasar DeFi..

Serangan pinjaman flash menjadi viral di paruh kedua tahun 2020, dan peretasan Eminence Finance dan Harvest Finance adalah yang paling terkenal. Eminence Finance, protokol yang belum selesai oleh pendiri keuangan kerinduan Andre Cronje, menderita serangan pinjaman kilat yang membuat peretas menghabiskan $ 15 juta. Salah satu serangan pinjaman kilat terbesar terjadi pada 1 November, ketika peretas mengeksploitasi kerentanan di lemari besi Harvest Finance dan mencuci dana melalui Uniswap dan Kolam Y di Curve finance. Serangan ini mengakibatkan kerugian $ 34 juta.

Serangan pinjaman flash mendominasi peretasan utama protokol DeFi pada tahun 2020. Sumber: OKEx Insights

Komunitas DeFi telah mengusulkan beberapa solusi untuk mengurangi serangan pinjaman kilat. Solusi pertama adalah dengan menerapkan mekanisme komit-dan-pengungkapan untuk setoran, membuat serangan pinjaman kilat tidak dapat dilakukan dengan menonaktifkan setoran dan penarikan dalam transaksi yang sama. Selain itu, penggunaan oracle harga eksternal seperti Chainlink membantu mengurangi manipulasi pasar. Namun, metode ini tidak sepenuhnya sangat mudah, dan ada kebutuhan untuk pengembangan lebih lanjut dalam hal ini.

Oracle blockchain dan transparansi harga

Blockchain dan kontrak pintar biasanya tidak dapat mengakses data dari luar jaringan masing-masing. Masalah ini mencegah penggunaan sumber data eksternal yang dapat menjadi penting untuk layanan tertentu. Oracle blockchain, yang merupakan layanan pihak ketiga yang memungkinkan kontrak pintar menerima informasi eksternal, memecahkan masalah ini. Oracle Blockchain telah memainkan peran penting dalam pengembangan DeFi, karena mereka meningkatkan keandalan dan akurasi data di berbagai protokol DeFi.

Chainlink, Compound dan Band adalah tiga proyek terkemuka di bidang ini, dan Chainlink diluncurkan data referensi harga DeFi pada Januari 2020. Data referensi ini cepat diadopsi oleh protokol DeFi dalam peminjaman, stablecoin, manajemen aset, dan perdagangan derivatif.

Terlepas dari popularitas di antara pengguna protokol DeFi, oracle blockchain juga menyuarakan kekhawatiran seputar kerentanan keamanan dan penggunaan sumber data terpusat. Contohnya adalah saat Compound dilikuidasi hampir $ 9 juta pada 26 November. Likuidasi besar-besaran disebabkan oleh fluktuasi harga yang ekstrem dari stablecoin DAI di Coinbase Pro. Karena Compound hanya menggunakan Coinbase Pro sebagai sumber harganya, hal itu menimbulkan kritik dan kekhawatiran seputar keandalan.

Meskipun ruang DeFi bukannya tanpa kekurangan, pertumbuhannya tahun ini telah membuktikan perlunya ekosistem produk keuangan yang tidak dapat dipercaya. Ke depan, kami berharap ruang ini tumbuh lebih jauh karena pengembang mengatasi masalah yang ada dan menciptakan antarmuka yang lebih kuat dan ramah pengguna untuk layanan keuangan terdesentralisasi..

OKEx Insights menyajikan analisis pasar, fitur mendalam, penelitian asli & berita yang dikurasi dari profesional crypto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map