Apakah DCEP crypto? Pakar industri membahas mata uang digital China yang baru lahir

Selama beberapa minggu terakhir, yuan digital China yang paling ditunggu – Pembayaran Elektronik Mata Uang Digital (DCEP) – mendapatkan kembali popularitasnya di kripto dan media arus utama karena lebih banyak berita tentang perkembangannya yang muncul. Sejak Januari, topik tersebut telah diliput oleh media arus utama termasuk CNBC, Forbes dan Berkabel.

Proyek, yang dipimpin oleh Bank Sentral China, PBoC, muncul kembali di radar industri pada 14 April, ketika sebuah tangkapan layar diterbitkan yang menunjukkan bahwa DCEP sedang diuji di Suzhou, Chengdu, Xiongan, dan wilayah lain. Bahkan lebih baru berita, dari 23 April, terungkap bahwa Starbucks dan Mcdonalds termasuk di antara raksasa ritel yang diundang untuk berpartisipasi dalam pengujian mata uang digital di satu wilayah..

Ketika media meliput DCEP – atau Central Bank Digital Currency (CBDC), dalam hal ini – cenderung ada asumsi bahwa a) mata uang tersebut berbasis blockchain dan b) keberadaannya relevan dengan industri crypto dan blockchain.

Kami meminta pakar blockchain, teknologi dan ekonomi untuk melihat lebih dekat DCEP, teknologi di baliknya, dan apa arti keberadaannya bagi industri..

Sejarah DCEP

DCEP adalah yang pertama diperkenalkan kepada publik oleh Zhou Xiaochuan, mantan gubernur PBoC, pada konferensi pers di Kongres Rakyat Nasional ke-13 pada 9 Maret 2018. Pada bulan Januari tahun ini, bank sentral Tiongkok diumumkan bahwa desain “tingkat atas” dari mata uang digitalnya telah selesai, menambahkan "Kami akan terus memajukan pengembangan mata uang digital legal. ” Bulan ini mengungkapkan sekali lagi mata uang digital China berjalan sesuai rencana.

Namun, profesor Universitas Teknologi dan Bisnis Chongqing, Changyong Liu, yang memegang gelar PhD dalam sejarah teori ekonomi dari Universitas Peking, mengatakan kepada OKEx bahwa bank sentral China telah mengerjakan mata uang digital selama bertahun-tahun. Dia menjelaskan asal mula perkembangan DCEP:

“Pada akhir 2013, bitcoin melakukan terobosan pertamanya ke China. Pada tahun 2014, Bank Sentral China mendirikan lembaga penelitian yang didedikasikan untuk mata uang digital dan mulai mempelajari cara menangani dampak cryptocurrency dan meningkatkan sistem Yuan China dengan teknologi blockchain.

Tetapi dari 2014 hingga 2018, kemajuan DCEP lambat, mungkin karena arsitektur bitcoin yang terdesentralisasi atau blockchain tidak sesuai dengan sifat mata uang nasional yang sah sebagai renminbi (RMB).

Akselerasi DCEP yang tiba-tiba pada akhir 2019 secara langsung disebabkan oleh persiapan […] Facebook untuk diluncurkan Libra. Terlepas dari klaimnya sebagai ultra-berdaulat dan layanan untuk keuangan global, pendiri Libra, anggota kemitraan, dan mata uang jangkar telah secara sadar menolak China..

Ini telah membuat bank sentral China merasakan tekanan persaingan internasional yang mendesak di bidang mata uang digital. “

Bagaimana DCEP China relevan dengan industri blockchain / kripto?

“DCEP tidak selalu menggunakan blockchain”

Prof. Liu juga mencatat bahwa “eksperimen” DCEP sejauh ini merupakan eksperimen yang berhati-hati, menambahkan:

“Oleh karena itu, sulit untuk menilai apakah tujuannya adalah untuk secara aktif mempromosikan reformasi moneter yang disesuaikan dengan ekonomi Internet atau untuk melindungi sistem perbankan tradisional secara pasif. Karena DCEP pada dasarnya masih merupakan mata uang fiat yang didominasi bank sentral, DCEP tidak dapat didesentralisasi.

Mu Changchun, direktur proyek DCEP, telah melakukannya tersebut bahwa DCEP tidak selalu menggunakan teknologi blockchain.


Saat ini, DCEP terutama merupakan transformasi teknis dari mekanisme penerbitan dan peredaran RMB. DCEP tidak cocok dengan kegilaan blockchain global. ”

Ketika berbicara tentang apakah DCEP bagus untuk industri blockchain, Prof Liu menyatakan:

“Ini terutama transformasi teknis, tidak mengubah sifat RMB dan sistem regulasi terkait, oleh karena itu, DCEP tidak akan membawa banyak kemudahan ke industri blockchain saat ini atau industri cryptocurrency..

Singkatnya, kami tidak memiliki gateway RMB ke bitcoin saat ini, dan kami tidak akan memiliki gateway DCEP ke bitcoin dalam waktu dekat. Meskipun DCEP tidak selalu menggunakan teknologi blockchain, ia menggunakan kriptografi asimetris, yang merupakan alasan mendasar untuk efisiensi dan keamanan pembayaran elektronik yang disediakan DCEP dan mungkin merupakan hubungan terpenting antara DCEP dan industri blockchain / kripto. ”

DCEP adalah kripto terpusat

Prof Liu bersikeras bahwa DCEP tidak akan berdampak besar pada cryptocurrency terdesentralisasi, dengan alasan:

“DCEP sendiri adalah mata uang kripto, tetapi ini bukan mata uang kripto yang terdesentralisasi – ini adalah mata uang kripto yang tersentralisasi.

Namun, DCEP memang memiliki dampak besar pada cryptocurrency terpusat, karena untuk cryptocurrency terpusat, semakin kuat pusatnya, semakin besar keunggulan kompetitifnya..

Sekarang ada sejumlah token yang diterbitkan secara pribadi. Token ini terpusat dan memiliki kredibilitas yang jauh lebih rendah daripada DCEP. Di masa lalu, ini memiliki beberapa keunggulan dibandingkan RMB, terutama melalui kriptografi. Keuntungan itu hilang ketika RMB juga diubah menggunakan kriptografi. “

Sifat DCEP yang dapat diprogram akan menjadikannya penting dalam jangka panjang

Yan Meng, wakil presiden Jaringan Pengembang Perangkat Lunak China (CSDN), yang berfokus pada penelitian ekonomi token untuk komunitas pengembang terbesar di negara itu, juga percaya bahwa DCEP tidak akan berdampak besar pada kripto dalam jangka pendek. Dia telah menyatakan:

“DCEP hanya memiliki dampak imajiner pada dunia kripto dalam jangka pendek, karena bank sentral kemungkinan besar akan secara ketat mengatur aliran DCEP di hari-hari awal. Beberapa orang di dunia kripto dapat memanfaatkan kesempatan ini untuk menciptakan sensasi, tetapi karena bank sentral memiliki sikap yang tidak ramah terhadap kripto, saya tidak melihat adanya peluang bahwa DCEP akan membantu kripto dengan cara apa pun. ”

Meng juga percaya, bagaimanapun, bahwa DCEP akan mengubah dunia crypto dalam jangka panjang:

“Desain DCEP mempertahankan fungsionalitas pemrograman, yang disebut ‘script’, dan para desainer berencana membuat mata uang digital dapat diprogram di masa depan. Jika suatu hari nanti regulator membuka fungsionalitas pemrograman untuk publik, komunitas crypto dapat dengan mudah memanfaatkannya dan mengintegrasikan DCEP ke dalam sejumlah DApps, terutama aplikasi DeFi. Kemudian lebih banyak orang akan terlibat dalam ekonomi kripto. “

Seperti Meng, Ken Huang – salah satu pendiri Metaverse DNA – juga berpendapat bahwa dampak DCEP akan signifikan karena dapat diprogram:

“Berkat sifat DCEP yang dapat diprogram, memanfaatkan kontrak pintar, seseorang dapat membangun aplikasi di atas DCEP untuk berbagai kasus penggunaan dunia nyata seperti subsidi pemerintah, pelacakan donasi amal, pembiayaan perdagangan, perpajakan, dan pembayaran lintas dewan di masa depan. Saya melihat akan ada adopsi bertahap selama beberapa tahun dan lonjakan kasus penggunaan yang tiba-tiba serta adopsi yang lebih luas dalam jangka waktu sekitar 5 hingga 10 tahun."

Huang percaya bahwa DCEP relevan dengan blockchain dari perspektif teknologi, yang menyatakan: “versi uji coba DCEP saat ini memanfaatkan teknologi blockchain utama seperti kriptografi kunci publik, UTXO, Kontrak Cerdas, dan Dompet Digital.”

“Dampak langsungnya adalah berbagi pikiran”

Berbicara tentang relevansi DCEP dengan dunia crypto, Shuyao Kong, a kolumnis berfokus pada pasar Cina di media kripto Decrypt, mengatakan kepada OKEx bahwa “peluncuran DCEP, terlepas dari arsitek, penggunaan, atau bahkan tujuannya, mengirimkan sinyal ke dunia bahwa blockchain dapat digunakan oleh entitas besar, meskipun terpusat." Dia melanjutkan:

"Saya pikir itu menimbulkan pertanyaan tentang apa yang dapat dilakukan jaringan blockchain dengan memperluas imajinasi kita tentang bagaimana mata uang yang mengalir secara nasional akan terlihat; Lihat saja bagaimana DCEP menjadi berita utama. Dampak langsungnya adalah berbagi pikiran. ”

Signifikansi keseluruhan DCEP

Signifikansi akan terlihat melalui iterasi

Mengenai potensi dampak mata uang digital yang dikeluarkan pemerintah, Decrypt’s Kong menyatakan:

“Saya memperlakukan DCEP hanya sebagai solusi perangkat lunak lain, yang berarti signifikansinya hanya dapat dilihat melalui putaran iterasi. Dari perspektif jangka pendek, signifikansinya mungkin retoris, tetapi mungkin sedikit meningkatkan cara fungsi masyarakat China dan cara orang diatur. “

Seperti Libra, dampak jangka pendek terlalu tinggi

Mengenai signifikansi proyek, Prof. Liu menyatakan bahwa “pentingnya DCEP saat ini terlalu dibesar-besarkan, karena DCEP hanyalah transformasi teknis dari penerbitan dan peredaran uang dalam sistem perbankan tradisional.." Dia melanjutkan:

"Pengujian dan aplikasinya saat ini tidak secara langsung berorientasi pada perusahaan pembayaran Internet yang paling penting (WeChat Pay / Alipay).

Penaksiran berlebihan saat ini tentang pentingnya DCEP sangat mirip dengan kasus Libra tahun lalu: keduanya meremehkan kesulitan perubahan dalam ekonomi tradisional dan melebih-lebihkan kekuatan teknologi blockchain dan institusi terpusat.

Dalam jangka panjang, saya percaya bahwa sama seperti dampak terbesar Libra adalah meningkatkan kesadaran tentang cryptocurrency di antara bank sentral dan publik, dampak terbesar DCEP adalah memprovokasi persaingan antar bank sentral di seluruh dunia, sistem moneter tradisional harus diubah secara pasif di kompetisi.”

Dampak bagi kliring internasional

Yin Cao, direktur pelaksana Digital Renaissance Foundation – yang baru-baru ini berpartisipasi dalam pembicaraan tentang DCEP yang dimoderatori oleh Direktur Pasar Keuangan OKEx, Lennix Lai – mengatakan kepada OKEx bahwa DCEP sebenarnya sudah signifikan, dengan alasan:

“DCEP telah menjadi kebijakan keuangan nasional China. Dari pusat Partai Komunis dan Bank Sentral China hingga pemerintah lokal dan bank komersial milik negara, persiapan untuk DCEP sedang dilakukan..

Saya kira secara eksternal DCEP dapat digunakan sebagai infrastruktur kliring untuk menggantikan kliring Dolar AS di wilayah negara-negara One Belt One Road, sehingga membentuk lingkaran ekonomi RMB..

Secara internal, ia dapat menerapkan berbagai kebijakan moneter dengan lebih baik, atau bahkan menerapkan kebijakan suku bunga negatif non-konvensional, dan ini akan memberikan ruang kebijakan moneter yang berharga untuk menghadapi gejolak ekonomi dan keuangan internasional yang lebih intens di masa depan. ”

Cao menambahkan:

“Tidak seperti strategi keuangan nasional sebelumnya, DCEP China untuk pertama kalinya mengundang perusahaan swasta seperti Alibaba dan Tencent untuk bergabung dan berpartisipasi secara mendalam, yang menunjukkan bahwa pemerintah China ingin dapat mengintegrasikan basis pengguna yang sangat besar dari perusahaan Internet China yang sangat besar. Teknologi perusahaan internet dan kapasitas implementasi strategis yang efisien ini dapat memberikan gambaran besar nasional. “

Pada topik ini, Huang dari Metaverse DNA percaya bahwa DCEP bukanlah pendekatan yang tepat untuk internasionalisasi RMB dan mengurangi dominasi kebijakan berbasis USD CEPAT sistem. Dia mencatat bahwa “Sistem Pembayaran Antar Bank Lintas Batas RMB (CIPS) diluncurkan pada 8 Oktober 2015, tetapi RMB hanya menyumbang 3% dari mata uang cadangan dunia (dolar AS melebihi 67%). DCEP sebagai mata uang cadangan menghadapi tantangan yang sama dengan CIPS. ”

Pandangan dan pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah sepenuhnya dari pembicara yang dikutip dan tidak selalu mewakili pandangan OKEx.

Komentar dari Changyong Liu dan Yin Cao diterjemahkan dari bahasa Mandarin oleh penulis artikel, analis OKEx, Yansong Liu.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map