Bitcoin di Ethereum: Apakah tokenisasi BTC Anda sepadan dengan risikonya?

OKEx Insights mempelajari lebih dalam minat yang muncul untuk tokenized BTC, serta risiko yang melekat.

Salah satu ceruk yang tumbuh paling cepat dalam industri cryptocurrency tahun ini adalah BTC tokenized. Investor semakin menemukan nilai dalam memanfaatkan likuiditas BTC yang tak tertandingi senilai miliaran dolar di berbagai blockchain. Solusi seperti Wrapped Bitcoin (WBTC), renBTC, sBTC, tBTC, dan lainnya memungkinkan pemegang untuk mempertahankan eksposur terhadap harga aset digital dominan sambil mendapatkan keuntungan dari waktu transaksi yang lebih cepat dan potensi pendapatan pasif yang menghasilkan keuangan terdesentralisasi.

Rumah bagi ekosistem DeFi yang paling berkembang, Ethereum telah menjadi blockchain pilihan untuk proyek BTC tokenized dan penggunanya. Pada awal tahun 2020, ada sekitar 1.110 BTC yang dibuatkan token di jaringan. Hari ini, Ethereum menjadi tuan rumah hampir 153.000 Token ERC-20 mewakili BTC. Nilai gabungannya, dengan harga BTC saat ini, lebih dari $ 2,3 miliar.   

Pendorong sebagian besar pertumbuhan ini adalah ledakan minat pada DeFi. Tahun ini telah menyaksikan nilai total yang terkunci di seluruh protokol keuangan terdesentralisasi berkembang secara dramatis. Setelah pulih dari kehancuran industri di bulan Maret ini, TVL di DeFi melewati angka $ 1 miliar untuk kedua kalinya pada akhir Mei. Pada 26 Oktober, angka itu sudah berdiri hampir $ 12,5 miliar.

Distribusi Bitcoin yang di-TokenDistribusi Bitcoin yang diberi token terkunci ke dalam proyek-proyek DeFi teratas. Sumber: Catallact

Dalam artikel ini, OKEx Insights mempertimbangkan pertumbuhan BTC di blockchain Ethereum dengan menjelaskan dengan tepat apa itu BTC yang dipatokkan dan mengeksplorasi alasan mengapa pengguna mungkin ingin membawa nilai BTC mereka ke blockchain lain. Selanjutnya, kami melihat beberapa proyek terbesar yang mentokenisasi BTC dan trade-off di antara mereka. Akhirnya, kami menyimpulkan dengan diskusi tentang risiko umum yang terkait dengan tokenisasi BTC dan mengintegrasikannya dengan aplikasi keuangan terdesentralisasi.

Apa itu Bitcoin Tokenisasi?

Dalam bahasa industri cryptocurrency, a "koin" mengacu pada mata uang digital yang asli dari blockchain. BTC berasal dari jaringan Bitcoin. Ether (ETH) berasal dari jaringan Ethereum.

Sedangkan a "token" adalah mata uang kripto yang bukan berasal dari jaringan blockchain tempatnya beroperasi. Jaringan Ethereum, misalnya, menampung banyak token. Ini termasuk token COMP dari Compound, token UNI Uniswap, dan bahkan token OKB OKEx.

"Tokenisasi" mengacu pada proses merepresentasikan aset yang bukan asli dari blockchain tertentu pada blockchain tersebut sebagai token. Aset seperti mata uang fiat, logam mulia, dan bahkan karya seni semuanya telah diberi token di berbagai jaringan blockchain. Jadi, juga punya BTC.

Umumnya, proses tokenisasi melibatkan penjaga yang memegang aset non-asli dan mencetak jumlah token yang diperlukan pada blockchain yang relevan. Setiap token yang mewakili suatu aset seharusnya didukung oleh setidaknya nilai yang sama dari aset tersebut. Oleh karena itu, pengguna dapat menebus aset yang diberi token untuk aset sebenarnya yang diwakilinya dengan membakarnya. Dengan dukungan pada rasio setidaknya 1: 1, nilai setiap token tetap setidaknya sama dengan nilai pasar aset nyata saat ini..

Protokol yang menyediakan layanan tokenisasi BTC biasanya memiliki BTC atau jaminan lainnya dengan kustodian terpusat, mesin virtual, atau kontrak pintar. Sifat kustodian itu sendiri menentukan proses pembuatan token baru yang didukung BTC. Solusi yang berbeda juga memberi pengguna serangkaian risiko mereka sendiri, serta keuntungan dan kerugiannya.

Setelah dicetak, pemegang dapat menggunakan BTC mereka yang diberi token untuk berinteraksi dengan berbagai protokol DeFi. Mereka juga dapat memperdagangkannya di pasar sekunder – menyediakan cara tambahan untuk mendapatkan eksposur ke harga BTC bagi mereka yang belum memilikinya.. 

Mengapa tokenisasi Bitcoin?


BTC sejauh ini merupakan mata uang digital paling mapan. Hampir 12 tahun setelah dimulainya, ia memimpin industri dengan hampir semua ukuran. Kapitalisasi pasar $ 240 miliar diperhitungkan lebih dari 60% dari seluruh pasar cryptocurrency. Sementara itu, hash rash jaringan, ukuran keamanannya secara keseluruhan, terus mengerdil gabungan dari semua mata uang digital lainnya.

Catatan historis Bitcoin, model keamanannya yang kuat, dan kapitalisasi pasarnya yang relatif besar membuat BTC menjadi pegangan yang relatif stabil bagi banyak investor. Selain itu, fungsionalitas sederhana jaringan mengurangi risiko teknis yang dihadapinya. Faktor-faktor ini, ditambah dengan batas pasokan yang sangat dipertahankan sebesar 21 juta BTC, menjadikannya kandidat terkuat untuk penyimpan nilai dalam industri mata uang kripto saat ini. Dimasukkannya BTC baru-baru ini di neraca perusahaan publik seperti MicroStrategy, Square, dan lainnya adalah bukti akan hal ini..

Namun, jaringan memiliki batasannya sendiri. Transaksinya lambat jika dibandingkan dengan jaringan blockchain lainnya. Sementara waktu blok Bitcoin 10 menit dan relatif kurangnya kompleksitas teknis sebenarnya memperkuat keamanan jaringan secara keseluruhan, faktor-faktor ini membatasi daya tarik penggunaan BTC untuk beberapa jenis aplikasi, seperti aplikasi DeFi, yang menarik pengguna ke jaringan blockchain lain..

Untuk mengatasi ini, beberapa pengembang berkomitmen menghadirkan fungsionalitas kontrak pintar ke jaringan Bitcoin. Namun, sebagian besar proyek yang bergantung pada kontrak pintar menyukai blockchain lain. Dengan waktu transaksi yang lebih cepat, opsi pemrograman yang lebih beragam, dan komunitas pengembang terbesar, Ethereum telah menjadi jaringan masuk bagi mereka yang membangun aplikasi terdesentralisasi. Dengan demikian, jaringan menawarkan sektor DeFi yang paling luas dan dinamis. Oleh karena itu, tidak mengherankan melihat Ethereum memimpin dalam hal jumlah BTC yang di-tokenisasi yang didukungnya juga.

Ilya Abugov, pimpinan OpenData di DappRadar, agregator data aplikasi terdesentralisasi, mengatakan kepada OKEx Insights:

"Ekosistem Ethereum DeFi memungkinkan pengguna untuk menggunakan modalnya, dan tidak banyak pilihan bagi pemegang BTC yang menyaingi pengembalian yang tersedia di DeFi."

Pengembang di balik proyek BTC tokenized melihat likuiditas besar cryptocurrency sebagai peluang untuk mendorong perluasan keuangan terdesentralisasi, tanpa perlu modal segar untuk memasuki industri cryptocurrency. Tanpa memanfaatkan likuiditas BTC, pertumbuhan di sektor ini dibatasi oleh ukuran kapitalisasi pasar dari jaringan yang jauh lebih kecil tempat aplikasi DeFi dibangun..

Dengan total nilai sekitar $ 11,5 miliar yang terkunci saat ini, keuangan terdesentralisasi masih mewakili sebagian kecil dari industri jasa keuangan tradisional, yaitu diperkirakan mencapai $ 26,5 triliun pada tahun 2022. Mengingat ukuran dan usia ceruk DeFi, menyerap likuiditas BTC tentu akan memberikan sektor ini legitimasi yang lebih besar bagi mereka yang bergerak di bidang keuangan yang belum memperhatikan industri cryptocurrency.

Jumlah BTC yang di-tokenized di Ethereum menunjukkan bahwa sudah ada permintaan yang signifikan untuk membawa likuiditas BTC ke blockchain lain. 2.700 koin tokenized di jaringan enam bulan lalu sekarang telah meningkat menjadi lebih dari 150.000.

Mengaitkan pertumbuhan cepat BTC tokenized ke ekspansi DeFi sendiri, chief operating officer Ren Project, Michael Burgess, mengatakan kepada OKEx Insights:

"Ini adalah pertama kalinya individu dapat mempertahankan eksposur ke BTC sekaligus mendapatkan hasil yang menarik atas aset dengan cara tanpa izin. Kombinasi atribut ini, bersama dengan kegilaan pertanian hasil panen selama musim panas, telah menyebabkan pertumbuhan yang telah kita lihat."

Demikian pula, Carolyn Reckhow, kepala pengembangan bisnis dan strategi di Keep Network, melihat penggunaan BTC di jaringan Ethereum sebagai hal yang wajar – terutama mengingat banyaknya peluang yang menghasilkan pendapatan pasif di DeFi:

"Bitcoin akan selalu menjadi ‘keuangan terdesentralisasi’ yang asli. Pada saat yang sama, 2020 telah menghadirkan peluang baru untuk menghasilkan uang di Ethereum DeFi, seiring pertumbuhan ekosistem itu. Masuk akal jika pemegang BTC ingin berpartisipasi dengan cara yang konsisten dengan nilai dan prioritas mereka."

Bitcoin di Ethereum: Proyek terbesar

Bitcoin yang Dibungkus (WBTC)

Diluncurkan pada awal 2019 oleh proyek yang sudah ada Kyber, Ren dan BitGo, Wrapped Bitcoin (WBTC) sejauh ini merupakan proyek yang paling mapan untuk membuat token BTC saat ini. Saat ini ada lebih dari 123.000 WBTC di Ethereum. Dalam istilah fiat, nilai totalnya mendekati $ 1,9 miliar, pada saat penulisan.

WBTC bergantung pada kustodian terpusat untuk mengawasi penyimpanan koin BTC, serta pencetakan dan pembakaran WBTC berikutnya. Ketika pengguna ingin mencetak WBTC, mereka melakukannya melalui salah satu pedagang proyek. Pedagang menyampaikan permintaan kepada kustodian, yang mencetak WBTC sesuai dengan jumlah BTC yang ditahan. Pedagang dan penjaga individu disetujui oleh organisasi otonom terdesentralisasi proyek, biasanya disebut sebagai DAO.

Meskipun jelas merupakan implementasi terpusat, WBTC berusaha untuk menjaga transparansi sebanyak mungkin. Pengguna dapat melihat file alamat hak asuh di mana dana disimpan dan bandingkan dengan jumlah WBTC yang dicetak di jaringan Ethereum. Berkat sifat publik dari blockchain Bitcoin dan Ethereum, membuktikan cadangan penuh WBTC yang beredar sangat mudah..

Menurut situs WBTC, saat ini terdapat 26 merchant. Ini termasuk proyek DeFi utama seperti Maker, Ren, Set Protocol, dan Aave. Sementara itu, ada 17 anggota DAO platform. Mereka yang akrab dengan keuangan terdesentralisasi akan mengenali nama-nama seperti Gnosis, OmiseGO, bZx dan Kyber, yang semuanya merupakan anggota DAO.

Melindungi BTC pengguna sebagai satu-satunya penjaga proyek adalah BitGo. Meskipun ketergantungan pada satu kustodian mungkin membunyikan bel alarm bagi beberapa pembaca, perusahaan ini adalah salah satu kustodian paling terkemuka di industri ini. Ini diatur oleh Divisi Perbankan di South Dakota dan menawarkan a $ 100 juta asuransi kebijakan dari Lloyd’s of London.

Terlepas dari kredensial, BitGo masih mewakili pihak ketiga tepercaya. Bagi banyak orang di industri, ini bertentangan dengan etos cryptocurrency. Jadi, juga kewajiban untuk mematuhi peraturan anti pencucian uang, seperti cek Know Your Customer, yang mengharuskan pengungkapan identitas seseorang sebelum membuat WBTC. Karena alasan ini, proyek lain berusaha membawa BTC ke jaringan Ethereum dengan cara yang lebih diminimalkan kepercayaan.

RenBTC

Proyek terbesar kedua yang mentokenisasi BTC di Ethereum didukung oleh Mesin Virtual Ren (RenVM). Token yang didukung BTC yang dibuatnya dikenal sebagai token renBTC. Saat ini ada lebih dari 25.000 renBTC, atau sekitar $ 320 juta, di Ethereum.

RenVM adalah jaringan mesin yang dikenal sebagai Darknodes. Mesin virtual bertindak sebagai penjaga bagi pengguna dengan membuat alamat setoran BTC satu kali yang harus dikirimi BTC oleh pengguna. Kunci pribadi ke alamat ini dirahasiakan sepenuhnya, bahkan dari node. Setelah transaksi dikonfirmasi, RenVM mencetak jumlah renBTC yang sesuai untuk digunakan dengan aplikasi DeFi yang didukung.

Sebagai jaringan tanpa izin, siapa pun dapat menjalankan RenVM Darknode. Namun, pendaftaran memang mengharuskan operator mempertaruhkan 100.000 token REN. Ini memastikan bahwa satu pengguna tidak dapat membanjiri jaringan dengan Darknode yang mereka kontrol untuk mempermainkan operasi mesin virtual sesuai keinginan mereka. Operator Darknode diberi insentif untuk berpartisipasi secara jujur ​​dengan bagian dari biaya transaksi yang dibebankan kepada mereka yang menggunakan RenVM.

Tidak seperti WBTC, yang mengharuskan pengguna untuk mematuhi persyaratan peraturan AML dan KYC, renBTC – dan mesin virtual yang mendukungnya – berfokus pada privasi. Ia menggunakan berbagai teknik kriptografi untuk memastikan bahwa semua proses – input, output, dan status – dirahasiakan dari semua peserta, termasuk operator Darknode. Seperti yang diuraikan dalam dokumentasi proyek, RenVM menggabungkan Berbagi Rahasia Shamir, zkSNARKs, dan protokol komputasi multipartai yang aman untuk mencapai fungsionalitas yang berfokus pada privasi ini..

Serta dilaporkan menjadi cara yang lebih diminimalkan kepercayaan dan pribadi untuk membawa likuiditas BTC ke blockchain lain, RenVM menawarkan keuntungan tambahan. Pertama, komposisinya memungkinkan proyek DeFi menambahkan inter-blockchain-operabilitas ke dalam aplikasi mereka sendiri – membuat pengalaman pengguna yang lebih lancar. Chief Operating Officer Ren, Michael Burgess, memberi tahu OKEx Insights bagaimana hal ini dapat memengaruhi pertumbuhan industri cryptocurrency yang lebih luas:

"Saat RenVM berkembang ke blockchain lain, pengguna akan dapat berinteraksi dengan aset asli (seperti BTC) dan tidak tahu di mana L1 yang mendasari dApps berada – yang, dalam pandangan kami, akan memindahkan interoperabilitas ke arus utama dan berdampak besar pada pengalaman pengguna ekosistem dan adopsi selanjutnya."

Selain itu, sepenuhnya berbasis protokol, membuat aset menggunakan RenVM membutuhkan sedikit lebih banyak waktu daripada yang diperlukan untuk mengonfirmasi transaksi pada blockchain yang dijembataninya. Ini membuatnya jauh lebih cepat daripada sistem yang membutuhkan otorisasi pusat.

Burgess berkomentar:

"Tidak ada mekanisme aset yang dibungkus lainnya yang dapat berpindah ke dan dari Ethereum secepat dan dengan cara yang hemat modal. Semua varian lainnya memiliki rintangan UX yang mencegah tingkat fluiditas dan efisiensi modal ini."

Saat ini ada lebih dari 6x jumlah token WBTC daripada token renBTCSaat ini ada lebih dari 6x jumlah token WBTC daripada token renBTC. Sumber: Catallact

Pertahankan tBTC Jaringan

WBTC dan renBTC bukanlah satu-satunya upaya untuk membawa likuiditas BTC ke sektor keuangan terdesentralisasi yang sedang berkembang. Sementara HBTC Huobi dan imBTC Tokenlon keduanya bergantung pada layanan kustodian terpusat – mirip dengan WBTC – yang lain berusaha untuk mewakili BTC di Ethereum dengan cara yang lebih sesuai dengan etos industri cryptocurrency yang lebih luas..

Diantaranya adalah tBTC oleh Keep Network. Tokenisasi BTC ini menggunakan node penandatanganan yang dipilih secara acak dan overcollateralized untuk mengambil alih BTC pengguna. Penandatangan ini menerima bagian dari biaya yang dibayarkan oleh pengguna platform dan dijaga kejujurannya dengan ikatan ETH senilai 150% dari BTC dalam tahanan mereka. Saat ini, ada sekitar 1.000 tBTC (~ $ 15 juta) yang beredar, menjadikannya salah satu implementasi yang lebih kecil dari tokenized BTC.

Meskipun mewakili bagian yang lebih kecil dari tokenized BTC di Ethereum, mereka yang berada di belakang tBTC percaya saat ini mewakili implementasi yang paling selaras secara ideologis dengan Bitcoin. Dengan kata-kata Reckhow sendiri:

"tBTC dibangun agar konsisten dengan nilai dan prioritas pemegang Bitcoin. Itu berarti mengutamakan desentralisasi dan keamanan. tBTC benar-benar tidak dapat dipercaya, yang berarti tidak ada perantara yang perlu keluar untuk menukarkan tBTC dengan BTC kapan saja."

sBTC

Pengembang di balik platform perdagangan derivatif terdesentralisasi Synthetix telah menemukan pendekatan lain untuk mewakili nilai Bitcoin di jaringan Ethereum. Token sBTC-nya sebenarnya adalah representasi sintetis dari nilai BTC. Tidak seperti WBTC, renBTC dan tBTC, sBTC tidak didukung oleh BTC. Sebagai gantinya, token SNX Synthetix memberikan jaminan yang diperlukan untuk membuat token sBTC. Pengguna yang ingin mencetak sBTC harus mengunci SNX senilai sekitar 700% dari nilai BTC. Jaminan berlebih ini diperlukan untuk melindungi sistem dari penurunan mendadak harga SNX versus BTC.

Mengingat bahwa SNX dan sBTC beroperasi pada blockchain Ethereum, aset yang diwakili oleh Synthetix tidak benar-benar menjembatani blockchain dengan cara yang sama seperti solusi lain. Sistem tidak melibatkan BTC yang sebenarnya. Oleh karena itu, sBTC tidak dapat ditukarkan dengan BTC. Oleh karena itu, sBTC memungkinkan pedagang untuk mengambil eksposur ke harga BTC saja dan tidak membawa likuiditas besar pasar BTC ke jaringan Ethereum..

Masalah yang diangkat oleh implementasi Bitcoin yang di-tokenized

Tidak ada upaya untuk membawa Bitcoin ke Ethereum saat ini tanpa kekurangan. Yang utama – setidaknya untuk saat ini – adalah persyaratan untuk mempercayai entitas pusat. Pada akhirnya, tekanan eksternal pada mereka yang menjalankan kontrol pusat dari sistem semacam itu dapat mengakibatkan sensor transaksi dan bahkan penyitaan BTC dalam tahanan..

Dengan WBTC, HBTC dan imBTC, kendali pusat tersebut dibuat cukup eksplisit. BTC dalam tahanan disimpan di dompet yang dikendalikan oleh entitas pusat. Pengguna percaya bahwa entitas pusat ini memang memegang satu koin untuk setiap BTC yang diberi token yang beredar dan tidak akan tiba-tiba menghilang dengan isi dompet kustodiannya. Apa yang tidak begitu jelas, bagaimanapun, adalah tingkat kendali pusat yang diperintahkan oleh mereka yang berada di belakang solusi yang mengklaim menawarkan tokenisasi BTC dengan cara yang lebih diminimalkan kepercayaan..

Baik tBTC dan renBTC sebelumnya telah menuai kritik atas klaim desentralisasi mereka sendiri. Pada 26 Agustus 2020, Wanchain Foundation menerbitkan a Posting sedang di mana ia mengidentifikasi perbedaan antara klaim renBTC dan implementasi aktualnya. Dinyatakan bahwa semua BTC dalam tahanan RenVM tetap dalam satu alamat BTC. Kontrol kunci pribadi itu akan memungkinkan penyerang untuk mentransfer semua BTC yang dimiliki proyek ke alamat mana pun di jaringan.

Proyek Ren menanggapi dengan posnya sendiri, beralasan bahwa desentralisasi penuh sejak awal mengundang persoalannya sendiri. Bug perangkat lunak – terutama saat berurusan dengan perangkat lunak canggih dan canggih – sering terjadi. Oleh karena itu, Proyek Ren mengikuti a peta jalan menuju apa yang digambarkannya sebagai desentralisasi penuh.

Postingan tersebut mengungkapkan bahwa mereka yang berada di belakang proyek tersebut memang dapat berkolusi secara internal untuk mengakses dana tersebut dalam tahanan RenVM. Namun, diklaim ada "insentif yang kuat untuk tidak melakukannya." Ini termasuk "membuang tahun kerja keras dan reputasi," serta potensi konsekuensi hukum dan daftar hitam aset curian, yang membatasi efektivitas exit scam semacam itu. Pada akhirnya, pengguna harus percaya bahwa tidak akan ada kolusi.

Masalah sebelumnya – kali ini, dengan tBTC – menyoroti masalah sentralisasi dan bagaimana desentralisasi penuh sejak awal dapat menghadirkan risiko mereka sendiri. Hanya beberapa hari setelah peluncuran tBTC pada Mei 2020, tim Keep Network terpaksa melakukannya memicu jeda setoran fungsi yang ditulis ke dalam kode proyek. Dengan memicu apa yang disebut "tuas merah," tim tersebut dapat mencegah hilangnya dana pengguna saat menangani masalah dengan sistem ikatan penandatangannya. Tanpa kendali pusat seperti itu, kerentanan yang teridentifikasi mungkin telah dieksploitasi.

Seperti Proyek Ren, Jaringan Keep dilaporkan berkembang menuju desentralisasi penuh untuk tBTC. Ini menguraikan proses terhuyung-huyung untuk menghilangkan titik-titik pusat kepercayaan. Ini dimaksudkan untuk memungkinkan penyelesaian masalah tumbuh gigi sambil tetap mempertahankan kendali atas aspek-aspek tertentu dari sistem untuk melindungi peserta jaringan dari kerentanan yang tidak terduga. Namun, jelas terlihat, masih ada beberapa persyaratan kepercayaan pengguna dalam solusi yang tampaknya diminimalkan kepercayaan ini.

Upaya untuk mengganti penjaga terpusat saat menjembatani berbagai blockchain mungkin lebih cocok dengan sifat desentralisasi cryptocurrency itu sendiri, tetapi kompleksitas relatif mereka mengundang vektor serangan potensial baru juga. Seperti halnya dengan banyak protokol mata uang kripto, kekurangan dalam kodenya, jika dieksploitasi, dapat mengakibatkan hilangnya dana pengguna. Ini adalah pertimbangan penting bagi siapa pun yang mempertimbangkan untuk membuat token kepemilikan BTC mereka sendiri.

Berbicara dengan OKEx Insights, Abugov mengomentari trade-off antara layanan kustodian terpusat dan mereka yang mencoba memberikan tokenisasi BTC dengan cara yang diminimalkan kepercayaan:

"Beberapa orang mungkin mengatakan bahwa pengguna ritel tidak memahami teknologi di balik produk keuangan terpusat mereka – mereka hanya membutuhkannya untuk bekerja. Itu mungkin benar tetapi, dengan produk terpusat, ada pihak yang bertanggung jawab yang teridentifikasi. Ada prosedur tentang apa yang terjadi jika terjadi kesalahan. Di DeFi, jauh lebih sedikit dari itu."

Risiko umum dan kekurangan BTC yang dipatokkan di Ethereum

Risiko kontrak pintar

Mengingat pertumbuhan BTC di Ethereum tahun ini, jelas bahwa ada banyak permintaan dari pemegang BTC untuk menempatkan nilai investasi mereka agar berfungsi di sektor DeFi yang sedang booming di Ethereum. Namun, penting untuk mempertimbangkan risiko yang melekat pada DeFi sebelum mencoba berinteraksi dengan aplikasi keuangan yang terdesentralisasi.

Seperti yang telah dieksplorasi OKEx Insights sebelumnya, komposabilitas aplikasi DeFi menciptakan permukaan serangan yang berpotensi luas bagi mereka yang ingin mengeksploitasi kerentanan dalam kode. Dalam banyak kesempatan selama tahun 2020, kontrak pintar telah dikuras oleh para oportunis dan aktor jahat. Secara alami, banyak serangan telah menargetkan proyek yang sama sekali tidak diaudit, yang mungkin juga menawarkan peluang menghasilkan pendapatan pasif menggunakan tokenized BTC.

Diberikan, terus bertambah proyek DeFi sekarang memilih layanan audit kontrak pintar. Namun, bahkan proyek yang diaudit dapat menimbulkan risiko. Sifat sektor yang terbuka dan tanpa izin dan interoperabilitas dari berbagai protokol dapat menciptakan kerentanan yang sulit untuk dilihat sampai sistem dijalankan – dan dengan modal nyata yang dipertaruhkan. Dalam ceruk yang baru dan serumit DeFi, yang melibatkan uang dalam jumlah yang semakin besar, sangat sulit dipercaya bahwa auditor dapat mempertanggungjawabkan setiap eksploitasi yang mungkin terjadi..

Burgess memberi tahu OKEx Insights tentang risiko penggabungan yang terlibat dengan tokenisasi Bitcoin:

"Dengan membawa aset ke Ethereum (melalui tokenisasi) dan menyimpannya ke dalam aplikasi DeFi, Anda menambah risiko blockchain Bitcoin, risiko blockchain Ethereum, risiko model tokenized, dan risiko aplikasi DeFi (kontrak pintar). Untuk aset yang diberi token di DeFi, ini tidak dapat dihindari dan harus disampaikan kepada pengguna, sehingga mereka dapat membuat keputusan yang tepat tentang model dan profil risiko mana yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka.."

Demikian pula, proyek dapat mengubah kode mereka setelah menerima penilaian positif dari perusahaan audit. Perubahan tersebut dapat memperkenalkan vektor serangan baru. Mereka yang berinteraksi dengan protokol tersebut dengan tokenized BTC (atau aset digital apa pun, dalam hal ini) mungkin berisiko, meskipun proyek tersebut telah diaudit sebelumnya..

Abugov mengomentari risiko yang terkait dengan protokol Bitcoin yang dipatokkan dan sektor DeFi secara lebih umum:

"Saya pikir ada risiko tambahan. Kami telah melihat selama beberapa bulan terakhir sejumlah proyek mengalami berbagai serangan. Token BTC menciptakan tingkat tambahan, setidaknya, risiko teknologi. Telah dikatakan sebelumnya bahwa, saat ini, ruang tersebut menyerupai ‘uji beta’ yang besar. Jadi, akan membantu jika mereka yang menggunakan aplikasi memahami apa yang mereka gunakan."

Harga gas mendorong Bitcoin ke jaringan lain

Kekurangan tambahan dalam berinteraksi dengan Ethereum DeFi melalui BTC yang dipatokkan terkait dengan skalabilitas. Tidak hanya jumlah BTC dan TVL dalam aplikasi DeFi di jaringan tumbuh pesat tahun ini, begitu juga dengan biaya transaksi..

Setiap interaksi dengan aplikasi berbasis Ethereum membutuhkan pembaruan blockchain. Dengan DeFi yang mendorong permintaan untuk ruang blok, harga bahan bakar telah meningkat ke tingkat yang harga semua-kecuali-terkaya dari bahkan menggunakan layanan keuangan yang seharusnya terbuka dan dapat diakses ini..

Kekurangan dari blockchain Ethereum, dalam implementasinya saat ini, mendorong para pendukung platform lain yang kompatibel dengan kontrak pintar untuk mengejar pengembangan DeFi dengan lebih serius. Jaringan TRON, misalnya, telah mencoba untuk memposisikan dirinya sebagai platform yang jauh lebih murah untuk keuangan terdesentralisasi. Upaya seperti itu Justswap DEX, pearl.finance, salmon.finance, dan lain-lain semuanya meminjam tidak hanya dari fungsionalitas rekan-rekan mereka yang berbasis Ethereum tetapi juga pencitraan merek mereka yang tidak sopan. Pesaing Ethereum lainnya yang melihat peningkatan pengembangan DeFi termasuk Polkadot, EOS dan Cosmos.

Dengan bertambahnya opsi untuk pengguna DeFi, tidak mengherankan melihat solusi BTC yang di-tokenized sekarang menyediakan jembatan antara blockchain Bitcoin dan jaringan non-Ethereum. BitGo mengumumkan pada akhir September bahwa mereka bekerja dengan TRON untuk membawa WBTC ke jaringan. Sementara itu, solusi buatan sendiri TRON adalah HANYA BTC. Demikian pula, Interlay sedang mengerjakan BTC tokenized pertama Polkadot implementasi, PolkaBTC, yang diharapkan dapat ditayangkan pada awal 2021.

Jika Anda memberi token BTC Anda?

Jika keamanan adalah perhatian utama Anda, jawabannya mungkin "tidak." Semua metode tokenisasi BTC yang ada di Ethereum menghadirkan beberapa risiko keamanan tambahan. Burgess merangkumnya dengan rapi:

"Tempat teraman untuk BTC dan aset lainnya ada di rantai asalnya. Tanpa pengecualian. Semua model tokenized (renBTC, WBTC, tBTC, dll) memiliki risiko majemuk, dan menyatakan sebaliknya tidak jujur. Pengguna perlu menyadari hal ini."

Namun, pemegang BTC senilai sekitar $ 2 miliar telah mengambil risiko itu. Sebagian besar dari mereka menyukai model kustodian terpusat dari WBTC sebagai pengganti sistem yang lebih kompleks seperti yang sedang dilakukan Proyek Ren dan Keep Network..

Mengomentari bahwa dia mengantisipasi permintaan yang berkelanjutan untuk solusi terpusat seperti itu di pasar institusional, Reckhow berbicara kepada OKEx Insights tentang trade-off antara proyek tokenisasi BTC yang tersentralisasi dan yang diminimalkan, dalam hal risiko:

"Pengguna harus memahami dan memenuhi syarat untuk diri mereka sendiri teknologi yang mereka pilih, dan menggunakannya jika mereka menerima risikonya. Ada banyak perbedaan antara proyek dan protokol DeFi dan crypto. Dengan proyek terpusat, risikonya terletak pada kebutuhan untuk mempercayai pihak ketiga seputar risiko keamanan atau rehypothecation (yaitu, risiko Bitfinex) dan, dengan proyek yang lebih terdesentralisasi, Anda melihat risiko kontrak teknis / cerdas."

Fakta bahwa WBTC, dengan penjagaan tertanggung-tetapi-terpusat yang terkemuka di industri, terus menyumbang lebih dari tiga perempat dari semua BTC di Ethereum menunjukkan selera pasar akan risiko. Sementara pengguna dengan senang hati mengambil risiko kontrak pintar untuk potensi imbalan berinteraksi dengan protokol DeFi, ada sedikit keuntungan dan banyak kerugian dari memilih untuk menggunakan salah satu solusi yang diminimalkan kepercayaan. Bagaimanapun, kita berbicara tentang mempercayai sistem baru, kompleks, dan teruji dengan sedikit pun dengan aset paling berharga di dunia kripto.

OKEx Insights menyajikan analisis pasar, fitur mendalam, dan berita hasil kurasi dari profesional kripto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map