Bitcoin pada 2017 vs. 2020 – Kali ini berbeda

Perbandingan kenaikan Bitcoin berjalan pada tahun 2017 hingga 2020 dan bagaimana pasar telah berubah

Komunitas crypto menyaksikan momen bersejarah minggu lalu ketika harga Bitcoin – yang telah menembus 2017 sepanjang masa pada 16 Desember 2020 – membukukan rekor baru $ 34.684 pada 3 Januari 2021. Melihat kembali ke tahun 2020, Bitcoin mengungguli kelas aset utama dan membukukan file keuntungan tahunan dari 303,5%, memulai tahun dengan $ 7.193 dan mengakhirinya dengan $ 29.022.

Sementara hype pasar crypto pada tahun 2017 didorong oleh munculnya penawaran koin awal dan perdagangan spekulatif, pasar pada tahun 2020 menunjukkan tanda-tanda kedewasaan yang didorong oleh fundamental jaringan yang kuat, permintaan institusional, dan adopsi yang meningkat di sektor ritel..

Untuk menyoroti perubahan ini, OKEx Insights membandingkan dan mengevaluasi pasar bull Bitcoin saat ini terhadap ledakan tahun 2017 sehubungan dengan faktor-faktor berikut:

  • Dasar-dasar jaringan
  • Permintaan cryptocurrency institusional
  • Pasar turunan Cryptocurrency
  • Adopsi ritel cryptocurrency

Dasar-dasar jaringan

Analisis tingkat hash dan alamat jaringan adalah salah satu metrik utama yang digunakan untuk menilai keadaan jaringan Bitcoin.

Tingkat hash mengukur kekuatan pemrosesan seluruh jaringan, dan meningkat seiring dengan semakin banyaknya penambang yang berkomitmen padanya. Tingkat hash yang tinggi secara efektif mengamankan jaringan dan mencegah vektor serangan seperti serangan 51%.

Dibandingkan dengan 2017, tingkat hash jaringan Bitcoin saat ini secara signifikan lebih tinggi, yang mencerminkan kepercayaan pemangku kepentingan secara umum. Pada tahun 2020, kami melihat tingkat hash tertinggi sepanjang masa sebesar 146 juta, yang juga menghasilkan tingkat kesulitan penambangan tertinggi sepanjang masa sebesar 19,99 triliun pada awal November. Ini sangat berbeda dengan tahun 2017 ketika tingkat hash hanya mencapai 15,26 juta pada puncaknya dan kesulitan penambangan diatasi 1,93 triliun.

Khususnya, kami juga melihat pembagian hadiah ketiga Bitcoin terjadi pada tahun 2020, dan sementara ada kekhawatiran tentang penambang yang meninggalkan jaringan karena profitabilitas yang menurun, kami malah melihat lebih banyak pertumbuhan sejak saat itu, yang mencerminkan kepercayaan pemangku kepentingan terhadap umur panjang Bitcoin..

Tingkat hash dan kesulitan penambangan Bitcoin mencapai titik tertinggi sepanjang masa pada akhir tahun 2020. Sumber: Blockchain.com

Pertumbuhan alamat aktif di jaringan Bitcoin juga mencerminkan adopsi sampai batas tertentu, karena ini menunjukkan pertumbuhan pengguna. Meskipun ada penurunan awal dalam jumlah alamat aktif setelah ledakan Bitcoin pada tahun 2017, jumlahnya sekali lagi mendapatkan momentum dan mencapai 1,19 juta pada akhir tahun 2020. Namun, itu belum melewati titik tertinggi sepanjang masa yaitu 1,25 juta dari tahun 2017. karena relatif kurangnya pendatang baru selama setahun terakhir ini.

Metrik on-chain berguna lainnya adalah jumlah alamat dengan 1.000 BTC atau lebih. Melihat statistik dari Glassnode, jumlah ini tumbuh dari 1.600 pada awal 2018 menjadi 2.275 pada Desember 2020. Ini menunjukkan akumulasi pada periode ini oleh paus dan institusi, yang merupakan pertanda positif dan mosi percaya pada jaringan dan prospek nilai Bitcoin..

Jumlah alamat dengan saldo minimal 1.000 BTC dari 2017 hingga 2020. Sumber: Glassnode

Bobby Ong, salah satu pendiri CoinGecko, memberi tahu OKEx Insights bahwa, secara umum, fundamental jaringan Bitcoin telah berkembang pesat sejak 2017:


"Saya akan mengatakan bahwa semua metrik jaringan fundamental telah tumbuh secara signifikan sejak 2017. Jaringan ini lebih matang dari sebelumnya, dan kami melihat institusi yang lebih besar mendukung BTC. Saat ini, perusahaan publik besar seperti MicroStrategy dan Square membawa BTC di Treasury mereka. PayPal juga mulai menjual BTC kepada pelanggannya. Bank-bank besar juga telah mulai [termasuk] cakupan Bitcoin dalam laporan penelitian mereka. Semua ini menandakan kedewasaan dalam ekosistem Bitcoin."

Permintaan cryptocurrency institusional

Dibandingkan dengan ledakan Bitcoin pada tahun 2017, kenaikan harga Bitcoin saat ini terutama didorong oleh permintaan institusional yang kuat dalam mata uang kripto. Pertumbuhan permintaan ini terlihat pada segmen-segmen berikut:

  • Investasi Bitcoin yang cukup besar dari lembaga keuangan terkemuka
  • Pertumbuhan besar-besaran dalam dana kripto dan paus Bitcoin institusional
  • Persaingan di antara raksasa Wall-Street untuk meluncurkan layanan terkait kripto

Investasi Bitcoin yang cukup besar dari lembaga keuangan terkemuka

Selama ledakan Bitcoin pada tahun 2017, institusi sangat skeptis terhadap aset kripto dan sangat penting untuk prospek pertumbuhan mereka. Misalnya, berulang kali CEO JPMorgan Chase Jamie Dimon dibanting Bitcoin tahun itu dan berdampak negatif pada harganya.

Sejak itu, kami telah melihat perubahan besar dalam sentimen kelembagaan karena nama-nama besar mulai mencari Bitcoin dan eksposur kripto selama setahun terakhir. MicroStrategy, misalnya, mengungkapkan pembelian Bitcoin $ 250 juta pada Juli 2020, diikuti oleh $ 50 juta lainnya membeli di awal Desember. Tiga bulan setelah investasi pertama MicroStrategy, Square Inc.. diinvestasikan $ 50 juta dalam Bitcoin, sementara raksasa asuransi MassMutual diumumkan pembelian Bitcoin sebesar $ 100 juta dan akuisisi saham NYDIG senilai $ 5 juta.

Tren ini, yang akan terus berlanjut, sangat kontras dengan 2017, dan ini mencerminkan penerimaan Bitcoin yang semakin meningkat sebagai aset alternatif, sehingga memberinya nilai lebih..

Pertumbuhan besar-besaran dana lindung nilai kripto dan paus institusional

Meskipun ada sedikit investasi institusional dalam Bitcoin selama 2017, investasi crypto dari hedge fund telah mengalami pertumbuhan besar-besaran selama tiga tahun terakhir. Total aset yang dikelola oleh dana lindung nilai kripto global dua kali lipat menjadi lebih dari $ 2 miliar pada tahun 2019 dan sekarang diharapkan menjadi tiga kali lipat pada akhir tahun 2020. Selain itu, persentase dana lindung nilai kripto dengan AUM lebih dari $ 20 juta meningkat dari 19% menjadi 35% pada tahun 2019.

Akumulasi Bitcoin oleh investor institusional juga dapat dilihat pada arus masuk dan pola transaksi yang tidak terpakai atau UTXO. Seperti yang terlihat pada grafik di bawah ini, telah terjadi akumulasi Bitcoin yang signifikan pada institusi setahun terakhir ini, terutama dari November dan seterusnya.

Akumulasi besar-besaran BTC oleh paus yang terlihat pada bulan November dan Desember. Sumber: Whalemap, OKEx Insights

Grayscale adalah paus Bitcoin paling awal dan terbesar di antara lembaga keuangan. Sebagai sarana investasi mata uang digital pertama yang mencapai status perusahaan pelaporan Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat, Grayscale Bitcoin Trust pertama kali membeli BTC pada tahun 2015, dan sahamnya dipegang oleh lebih dari 30 investor institusi. Grayscale juga meningkatkan kepemilikan BTC-nya selama bull run Bitcoin baru-baru ini, menambahkan 55.015 BTC pada bulan November dan 72.950 BTC di bulan Desember. Pada 4 Januari 2021, GBTC memiliki 572.644 BTC atau $ 18,99 miliar aset yang dikelola.

Investasi Grayscale Kepemilikan BTC selama enam bulan terakhir. Sumber: bybt.com

Raksasa Wall Street bersaing untuk meluncurkan layanan perdagangan kripto

Sementara sebagian besar nama besar di Wall Street sangat skeptis terhadap Bitcoin pada tahun 2017, kami telah melihat perubahan pendapat oleh para skeptis yang sama, yang telah mulai meluncurkan layanan terkait kripto baru-baru ini..

Fidelity Investments adalah salah satu raksasa Wall Street perintis yang memasuki ruang crypto. Perusahaan pertama kali mendirikan lengan digitalnya, Fidelity Digital Assets, dan meluncurkan layanan penahanan crypto pada tahun 2018. Untuk memenuhi permintaan Bitcoin yang terus meningkat dari kantor keluarga, Fidelity juga diluncurkan Fidelity Digital Funds di bulan Agustus. Dana tersebut dikelola dan disimpan secara pasif oleh Fidelity Digital Assets. Selain Fidelity, lengan fintech Standard Chartered, SC Ventures, juga bermitra dengan Northern Trust untuk meluncurkan solusi hak asuh kripto untuk klien institusional.

Dibandingkan dengan penyimpanan kripto, perdagangan kripto adalah medan perang yang lebih panas di antara raksasa perbankan karena permintaan institusional yang sangat besar. Belarusbank, misalnya, diluncurkan platform perdagangan kripto pertama negara itu pada bulan November, dan ini diikuti oleh usulan peluncuran awal dari DBS Digital Exchange didukung oleh bank terbesar di Singapura pada bulan Desember. Raksasa perbankan lain juga dilaporkan meluncurkan meja perdagangan kripto mereka sendiri, termasuk Standard Chartered, BBVA, Bank Negara India dan Jepang SBI Holdings.

Ong di CoinGecko percaya bahwa persaingan dalam meluncurkan layanan terkait kripto di antara raksasa Wall Street hanya akan meningkat di masa depan, menghasilkan merger dan akuisisi profil tinggi. Dia memberi tahu OKEx Insights:

"Akhirnya Wall Street akan menginginkan sepotong kue kripto ini dan akan ada M yang aktif&A dalam ruang di mana institusi akan berusaha untuk memperoleh pemain yang ada untuk membeli pengetahuan industri dan hubungan pelanggan. Kami belum melihatnya tetapi itu akan segera terjadi."

Pasar turunan Crypto menunjukkan kematangan pada tahun 2020

Terlepas dari hype pasar yang didorong oleh ICO, ledakan Bitcoin pada tahun 2017 juga menandai awal dari pasar derivatif kripto yang sedang berkembang. Cboe adalah penyedia layanan tradisional pertama meluncurkan kontrak berjangka Bitcoin arus utama pada 10 Desember 2017, dan setiap kontrak mewakili 1 BTC. CME mengikuti Cboe ke meluncurkan Bitcoinnya sendiri berjangka seminggu kemudian, dan setiap kontrak CME mewakili 5 BTC.

Sedangkan Cboe berhenti mencantumkan Bitcoin berjangka pada Maret 2019 karena kurangnya minat ritel, turunan kripto telah berkembang pesat sejak saat itu. Didorong oleh permintaan institusional yang kuat, minat terbuka agregat di masa depan Bitcoin tercapai tertinggi sepanjang masa lebih dari $ 10 miliar pada awal Januari 2021.

Bunga terbuka teragregasi untuk Bitcoin berjangka. Sumber: condong

Pasar derivatif kripto yang berkembang ini adalah salah satu faktor fundamental yang mendukung kenaikan Bitcoin di tahun 2020. Sebaliknya, pasar yang sama bisa dibilang meletuskan gelembung 2017.

Mengomentari keadaan turunan kripto, Emannuel Goh, salah satu pendiri perusahaan analisis data condong, mengatakan kepada OKEx Insights:

"Produk turunan telah mengalami pertumbuhan yang luar biasa sejak tahun 2017, pertama dengan kemunculan yang cepat dari kontrak berjangka dan pertukaran terus menerus dan sekarang dengan opsi. Kami yakin ini telah berkontribusi pada proses penemuan harga yang lebih baik untuk Bitcoin dan pada akhirnya membantu mengurangi volatilitasnya."

Adopsi Bitcoin secara eceran

Adopsi ritel Bitcoin menerima dorongan besar-besaran pada tahun 2020 menyusul keputusan PayPal untuk mendukung Bitcoin dan mata uang kripto terkemuka lainnya. Penawaran crypto raksasa pemrosesan pembayaran sekarang tersedia kepada pelanggan A.S., dan perusahaan berencana untuk memperluas layanan ke Venmo pada tahun 2021.

Khususnya, ada banyak upaya awal untuk meningkatkan adopsi ritel Bitcoin pada tahun 2017. Misalnya, bank digital yang berbasis di Inggris Raya, Revolut. diluncurkan layanan cryptocurrencynya pada tahun 2017, memungkinkan pengguna untuk membeli dan memperdagangkan BTC, LTC, ETH, BCH, XRP, dan XLM di wilayah yang didukung. Sementara Revolut telah melihat pertumbuhan yang signifikan sejak saat itu, penawarannya tidak membuat Bitcoin lebih dapat digunakan.

Dengan bergabungnya PayPal tahun lalu, kita dapat mengharapkan dorongan adopsi besar-besaran di tahun mendatang. Dibandingkan dengan Revolut yang punya 12 juta pengguna, Paypal memiliki ratusan juta, dan selanjutnya dapat memanfaatkan anak perusahaannya Venmo, yang memiliki 52 juta pengguna dan mendominasi pasar pembayaran seluler di kalangan milenial Amerika.

Seperti yang dirangkum oleh Henri Arslanian, pemimpin kripto global PwC, PayPal adalah kemenangan besar untuk Bitcoin:

"Sementara perusahaan pembayaran lain di AS, seperti Robinhood atau Square, sudah menawarkan akses ke crypto, PayPal jauh lebih besar dan lebih internasional.."

Kesimpulan

Ledakan Bitcoin 2017 sebagian besar didorong oleh spekulasi dan sensasi ICO. Hype ini mulai mereda pada awal 2018 karena tekanan regulasi dari U.S. SEC, yang ketuanya, Jay Clayton, diperingatkan investor menentang ICO karena manipulasi harga dan masalah legalitas. Perkembangan ini, ditambah dengan ketersediaan masa depan, menghasilkan musim dingin kripto sepanjang tahun 2018 dan sebagian besar tahun 2019.

Dibandingkan dengan booming Bitcoin pada tahun 2017, kenaikan harga baru-baru ini tidak didorong oleh sensasi ICO. Alih-alih, kami menyaksikan perubahan luas – baik itu meningkatkan minat institusional, kejelasan peraturan, kematangan pasar, adopsi ritel, atau fundamental jaringan yang lebih kuat – yang memvalidasi Bitcoin dan memberinya pengakuan sebagai kelas aset valid yang layak dipertimbangkan. Singkatnya, kali ini benar-benar berbeda.

OKEx Insights menyajikan analisis pasar, fitur mendalam, penelitian asli & berita yang dikurasi dari profesional crypto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map