Cara Kerja Crypto OTC Trading: Wawasan Dari Penyedia Likuiditas Teratas

Cara Kerja Crypto OTC Trading: Wawasan Dari Penyedia Likuiditas Teratas

Bagi sebagian besar pelaku pasar cryptocurrency – dan pedagang ritel, khususnya – pasar over-the-counter umumnya merupakan fenomena buram dan bahkan misterius. Digunakan di pasar keuangan dan kripto tradisional, perdagangan OTC diketahui melibatkan perdagangan volume tinggi antara dua pihak secara langsung, tanpa pertukaran.

Khususnya untuk perdagangan crypto OTC, cara kerja dalam perdagangan ini meninggalkan banyak pertanyaan tentang likuiditas, selip harga, bagaimana perdagangan sebenarnya bekerja, bagaimana dealer melindungi risiko dan potensi efek perdagangan OTC pada harga Bitcoin (BTC).

Dalam upaya untuk menerangi sisi crypto yang tidak terlihat ini, OKEx Insights mewawancarai beberapa meja perdagangan OTC paling terkenal di industri untuk mengetahui bagaimana mereka benar-benar bekerja..

Apa itu perdagangan crypto over-the-counter?

Perdagangan over-the-counter adalah perdagangan yang dilakukan langsung antara dua pihak dan terjadi tanpa mediasi pertukaran. Ini diatur di antara kelompok dealer di pasar tanpa lokasi pusat. Untuk perdagangan kripto OTC, kedua pihak memperdagangkan kripto-ke-kripto atau kripto-ke-fiat. Umumnya salah satu pihak adalah firma yang dikenal dengan sebutan OTC desk.

Pasar OTC paling populer di antara semua kelas aset adalah valuta asing, atau valas, di mana mata uang diperdagangkan melalui jaringan bank alih-alih pertukaran.

Bagaimana likuiditas bersumber

Menurut penyedia likuiditas yang kami ajak bicara, perdagangan cryptocurrency over-the-counter mirip dengan mitra valasnya. Penetapan harga relatif sederhana dan transparan. Selain itu, likuiditas sudah tersedia – tetapi likuiditas itu juga terpecah-pecah di banyak tempat.

Setiap meja kripto OTC memiliki buku pesanan teragregasi sendiri yang menggabungkan likuiditas antar-dealer, buku pesanan beberapa bursa, dan pesanan dari pelanggan lain. Meja-meja ini disiapkan untuk menghubungkan beberapa penyedia likuiditas untuk memperdagangkan aset dalam jumlah besar tanpa kemudian menggerakkan pasar.

Selain menghindari selip secara umum – perbedaan antara harga yang diharapkan dan harga aktual yang dieksekusi dari suatu perdagangan – meja OTC juga dapat memberikan “harga penguncian” untuk jangka waktu tertentu. Salah satu pendiri perusahaan keuangan kripto Amber Group Tony He memberi tahu OKEx Insights bahwa periode lock-in untuk penawaran harga biasanya satu menit – hanya cukup waktu untuk, dalam istilah industri, “mengisi atau membunuh”.

Sebagai bonus tambahan, meja OTC berpotensi menghemat uang klien dengan memberikan harga yang lebih baik daripada rata-rata campuran yang tersedia di buku pesanan bursa..

Cryptocurrency mana yang diperdagangkan OTC?

Dalam hal pasangan perdagangan cryptocurrency yang tersedia untuk perdagangan over-the-counter, Cameron Dickie, – kepala Penjualan Eropa, Timur Tengah dan Afrika di penyedia likuiditas crypto B2C2 – memberi tahu OKEx Insights bahwa meja OTC-nya fokus pada pasangan perdagangan paling likuid. Ini termasuk:

  • BTC
  • Eter (ETH)
  • Bitcoin Cash (BCH)
  • EOS
  • Litecoin (LTC)
  • Tether (USDT)
  • Stellar (XLM)
  • XRP

Selain itu, B2C2 mendukung banyak mata uang fiat, termasuk USD, GBP, EUR, JPY, SGD, CAD, CHF, dan AUD.


Kepercayaan diperlukan saat menjalankan pesanan

Sisi gelap dari perdagangan over-the-counter adalah risiko gagal bayar pihak lawan yang lebih tinggi – yang berarti bahwa kepercayaan adalah faktor kunci.

He dari Amber Group menjelaskan kepada OKEx Insights bahwa pesanan yang dijual bebas dapat dilakukan dengan berbagai cara. Biasanya, rekanan berkomunikasi satu sama lain untuk menemukan pesanan offset. Beberapa dealer OTC menyediakan likuiditas yang dikumpulkan dari beberapa bursa. Pesanan yang lebih kecil cenderung melalui bursa. Faktanya, sekitar 20% dari total volume perdagangan OTC sebenarnya diperdagangkan melalui bursa, menurut salah satu pendiri Amber Group.

Kolam menyala dan kolam gelap

Pasar kripto yang dijual bebas memiliki dua jenis kolam berbeda: kolam yang menyala dan kolam gelap. Kolam lit lebih umum, dan mereka menunjukkan berbagai tawaran dan penawaran dalam aset yang berbeda ke jaringan dealer. Kumpulan ini membentuk sebagian besar likuiditas yang tersedia untuk meja OTC.

Alternatifnya, ada dark pool – yaitu, bursa pribadi yang memungkinkan investor institusional untuk membeli atau menjual produk keuangan dalam jumlah besar tanpa buku pesanan yang terlihat. Ed Hindi, mitra di hedge fund dan penyedia likuiditas kripto TYR Capital, memberi tahu OKEx Insights bahwa dark pool di crypto tetap terbelakang dan relatif kecil.

Begitu pula Richard Astle, seorang pedagang penjualan di broker crypto prime Covario, memberi tahu OKEx Insights bahwa institusi tidak terlalu tertarik pada dark pool. Dia menjelaskan:

“Saya pernah mendengar tentang pertukaran yang menawarkan kolam gelap tetapi, dalam pandangan saya, sudah ada cukup konflik dengan beberapa bursa yang mengoperasikan meja perdagangan mereka sendiri sebelum membicarakan kolam gelap. Di sisi teknologi perdagangan dark pool, pertukaran atom memiliki pasar potensial serta mengurangi risiko penyelesaian. Untuk saat ini, institusi lebih memilih untuk mengetahui rekanan mereka. “

Bagaimana dealer OTC melakukan lindung nilai

Dealer over-the-counter dapat memisahkan perdagangan mereka antara pelanggan dan pasar antar-dealer. Hal ini memungkinkan mereka untuk membeli dan menjual dengan dealer lain untuk melindungi nilai risiko yang mungkin timbul dari mengambil pesanan pelanggan.

Tony He dari Amber Group menambahkan selama percakapannya dengan OKEx Insights bahwa tidak setiap pesanan perlu dilindungi nilai. Praktik ini sebagian besar berkorelasi dengan kondisi pasar, seperti volatilitas. Pada saat yang sama, perusahaan akan selalu mempertimbangkan lini bisnis lain di dalam perusahaan dan melakukan lindung nilai terhadap eksposur perusahaan secara keseluruhan. Hedging dapat dilakukan melalui crypto futures dan option, dan ini sebagian besar merupakan praktik manajemen risiko dan manajemen inventaris.

Beberapa meja OTC mungkin mengambil lebih banyak risiko karena mereka memberi harga aset sesuai dengan arah pergerakan pasar. Misalnya, jika meja yakin tentang kenaikan harga jangka pendek, itu mungkin memberi pelanggan harga yang lebih rendah dari biasanya sambil terus membeli, bertaruh bahwa pasar akan naik lebih tinggi.

Apa itu proses perdagangan OTC?

Memperdagangkan kripto secara bebas lebih mudah dari yang diperkirakan beberapa orang.

Menurut sumber OKEx Insights, pelanggan umumnya datang ke meja OTC melalui aplikasi obrolan dan mengajukan permintaan penawaran.

Meja OTC kemudian memeriksa likuiditas yang tersedia dari buku pesanan pertukaran agregat dan jaringannya sebelum memberikan harga beli atau jual untuk jumlah aset yang diminta. Jika pelanggan mengkonfirmasi perdagangan, meja akan mengeksekusi pesanan.

Namun, harus disebutkan bahwa, sebelum berdagang, pelanggan harus menyelesaikan proses KYC dan menyetor dana atau koin.

Seberapa besar pasar crypto OTC?

Aliran kripto yang dijual bebas sulit diukur.

Dalam laporan 2018, firma riset pasar modal TABB Group diklaim bahwa pasar mata uang kripto OTC setidaknya dua hingga tiga kali lebih besar dari pasar pertukaran kripto. Saat itu, pasar pertukaran Bitcoin sendiri sedang diproses sekitar $ 4 miliar dalam perdagangan per hari. Mengikuti perkiraan TABB, itu berarti $ 8 miliar– $ 12 miliar diperdagangkan di luar bursa per hari. Perkiraan yang lebih baru dari Maret tahun ini memperkirakan volume Bitcoin yang diperdagangkan melalui OTC $ 20 miliar per hari. (Menurut CoinGecko, volume spot harian saat ini untuk BTC lebih dari $ 26 miliar.)

Covario’s Astle membahas topik volume perdagangan OTC, memberi tahu OKEx Insights:

“2-3x pasar spot adalah perkiraan yang adil karena risiko dapat dilindungi nilai di bursa dan karenanya tercermin dalam volume bursa.”

TYR Capital Hindi, bagaimanapun, berpikir pasar crypto over-the-counter jauh lebih kecil dari yang diiklankan – memperkirakan $ 50 miliar hingga $ 70 miliar dalam volume bulanan. Hindi juga menambahkan bahwa stablecoin USDT yang dipatok USD memainkan peran penting dan membuat porsi yang jauh lebih besar dari total volume OTC daripada yang diyakini kebanyakan orang..

Amber Group’s He menambahkan bahwa, dalam hal pembelian Bitcoin, USDT dapat mencapai setengah dari total volume perdagangan OTC. Stablecoin terkemuka biasanya digunakan dalam arbitrase, karena banyak bursa tidak memiliki onramp fiat yang efisien.

Apakah perdagangan OTC berdampak pada harga pasar spot?

Hindi percaya bahwa pertumbuhan pasar derivatif kripto telah mengambil alih peran utama yang sebelumnya dimiliki pasar over-the-counter dalam hal memengaruhi harga spot Bitcoin. Perdagangan OTC – terutama jika pembuat pasar berada di satu sisi perdagangan – masih memiliki dampak jangka pendek di pasar, tetapi pertumbuhan volume harian di bursa spot dan derivatif mengurangi efek itu..

BTC Futures – Volume Harian Agregat. Sumber: Condong

Astle menjelaskan:

“Dalam hal perdagangan aksi harga, over-the-counter seharusnya tidak memiliki dampak langsung yang nyata. Jika ya, pelaku pasar OTC akan mulai mengatur dirinya sendiri dengan garis terputus untuk pedagang yang memiliki manajemen risiko yang buruk. OTC harus memungkinkan stabilitas harga dan mengurangi selip saat menjalankan pesanan ukuran institusional. “

Seperti apa masa depan perdagangan kripto OTC?

Perdagangan over-the-counter adalah kebutuhan mutlak bagi pemain crypto volume tinggi seperti dana dan penambang besar, karena meja OTC dapat membantu mereka untuk membeli dan menjual dalam jumlah besar tanpa menarik perhatian..

Selain itu, kami telah melihat bahwa meja OTC telah memainkan peran penting dalam pembentukan crypto sebagai kelas aset yang muncul, yang pada akhirnya dapat meningkatkan penerimaan kelembagaan. Astle dari Covario memberi tahu OKEx Insights bahwa menurutnya perdagangan OTC hanya akan terus tumbuh karena lebih banyak pemain institusional memasuki pasar crypto:

“Dalam pandangan saya, volume OTC akan mengalami pertumbuhan yang tinggi karena ukuran tiket institusional terlalu besar untuk diserap oleh bursa ritel serta kebutuhan layanan sarung tangan putih dari manajer canggih yang berdagang dengan banyak rekanan melalui broker utama.”

Penafian: Materi ini tidak boleh dijadikan sebagai dasar untuk membuat keputusan investasi, atau ditafsirkan sebagai rekomendasi untuk melakukan transaksi investasi. Perdagangan aset digital melibatkan risiko yang signifikan dan dapat mengakibatkan hilangnya modal yang Anda investasikan. Anda harus memastikan bahwa Anda sepenuhnya memahami risiko yang terlibat dan mempertimbangkan tingkat pengalaman Anda, tujuan investasi, dan mencari nasihat keuangan independen jika perlu..

OKEx Insights menyajikan analisis pasar, fitur mendalam, dan berita hasil kurasi dari profesional kripto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map