Ethereum 2.0: Dampak pada Pengguna, DApps, DeFi, dan Pasar

Ethereum (ETH), cryptocurrency terbesar kedua oleh kapitalisasi pasar, diharapkan peluncurannya yang sangat dinantikan Peningkatan ETH 2.0 pada paruh kedua tahun 2020. Peningkatan ini menandai perubahan besar untuk jaringan blockchain saat ia mengalihkan mekanisme konsensusnya dari Bukti dari-Pekerjaan (PoW) untuk Proof-of-Stake (PoS) dalam upaya untuk meningkatkan skalabilitas dan memperkenalkan fitur baru.

Juga dikenal sebagai Ketenangan, peningkatan ETH 2.0 pertama kali diumumkan selama salah satu pendiri Ethereum Pidato Devcon 2018 Vitalik Buterin. Menurut rencana awal, ada 4 fase dari peningkatan (fase 0-3). Sementara Fase 0 dijadwalkan untuk 2019 dan Fase 3 diharapkan selesai pada 2022, peluncurannya telah dilakukan terlambat berkali-kali karena perubahan dalam struktur tata kelola tim pengembangan inti.

Namun, dengan Buterin baru-baru ini menunjuk menjelang Q3 2020 sebagai kerangka waktu yang memungkinkan untuk peluncuran, OKEx Insights memeriksa pentingnya transisi ke PoS dan fitur-fitur baru, seperti mempertaruhkan, dan dampak peningkatan pada ekosistem yang ada seperti Keuangan Terdesentralisasi (DeFi) dan Aplikasi Terdesentralisasi (DApps).

PoW vs PoS – penghematan energi dipertaruhkan

Keputusan Ethereum untuk mengubah mekanisme konsensusnya telah menghidupkan kembali perdebatan antara pendukung PoW dan PoS. PoW adalah mekanisme konsensus asli untuk blockchain, diuraikan oleh Satoshi Nakamoto di Laporan resmi Bitcoin. Ini membutuhkan apa yang disebut “penambang” untuk memverifikasi transaksi dan membuat blok baru menggunakan daya komputasi.

Namun, saat persaingan meningkat dan kesulitan penambangan bitcoin baru naik, kebutuhan daya komputasi juga naik, mengakibatkan konsumsi energi yang tinggi dan masalah lingkungan. Menurut Indeks Konsumsi Energi Bitcoin, perkiraan konsumsi energi Bitcoin tahunan adalah 58,6 TWh per tahun. Jika Bitcoin adalah sebuah negara, ia akan menempati peringkat ke-48 dalam konsumsi energi, mengalahkan negara-negara seperti Bangladesh dan Rumania.

Konsumsi energi BitcoinKonsumsi energi menurut negara. Sumber: bitcoinenergyconsumption.com

Kekhawatiran seputar konsumsi energi Bitcoin, selama bertahun-tahun, telah menyebabkan munculnya mekanisme konsensus alternatif, salah satunya adalah PoS. Protokol ini menghilangkan kebutuhan untuk daya komputasi (menghemat energi) dan menggantikan penambang dengan “validator” yang memverifikasi transaksi dan membuat blok baru.

Dalam komentar untuk OKEx Insights, Jehan Chu, pendiri komunitas Ethereum Hong Kong dan salah satu pendiri Kenetic Capital, mengutip penghematan energi sebagai salah satu keuntungan dari peningkatan mendatang untuk Ethereum:

“Dengan peningkatan ke Proof of Stake, pemegang ethereum akan dapat berpartisipasi secara lebih langsung dan mendapatkan keuntungan dari memelihara jaringan dengan mempertaruhkan (minimal 32 eth) daripada menjalankan perangkat keras yang rumit dan membakar listrik.”

Chu menambahkan bahwa dia tidak percaya bahwa Bitcoin akan dapat melakukan peralihan seperti itu, terlepas dari potensi manfaat lingkungan:

“Meskipun perpindahan Ethereum ke POS adalah sinyal kuat bagi industri, kecil kemungkinannya Bitcoin akan pindah ke POS karena ukuran, nilai, dan model tata kelola yang besar. Ini membuat kesuksesan Bitcoin pahit karena dampak lingkungan hanya akan memburuk saat Bitcoin mendapatkan nilai. “

Sementara dampak lingkungan positifnya kemungkinan akan menjadi peningkatan yang disambut baik, peningkatan PoS Ethereum akan disertai dengan beberapa perubahan dan pertanyaan baru untuk pengguna dan pengembang dalam ekosistem..

Migrasi ETH 1.0 ke 2.0: Apa yang akan terjadi pada ETH Anda?

Bagi mereka yang bertanya-tanya, migrasi dari blockchain Ethereum saat ini ke rantai ETH 2.0 melibatkan dua tahap: transfer ETH pengguna dan transisi status dari blockchain Ethereum.


Migrasi dimulai pada tahap pertama peningkatan ETH 2.0, yang disebut Fase 0, dan dimulai dengan peluncuran Rantai Suar – blockchain PoS baru untuk Ethereum.

Migrasi Ether direncanakan melalui a "jembatan satu arah" mekanisme, di mana pengguna akan dapat mengunci eter mereka di blockchain Ethereum saat ini ke dalam kontrak dan mendapatkan jumlah eter yang sama di Beacon Chain.

Pengguna kemudian dapat mempertaruhkan eter yang dikreditkan (jika mereka memiliki lebih dari 32 eter) dan mulai mendapatkan hadiah pada rantai ETH 2.0. Transaksi transfer ke ETH 2.0 adalah satu arah, karena eter pengguna di blockchain Ethereum asli kemudian dibakar.

Meskipun ini adalah mekanisme yang sederhana dan aman untuk mentransfer ETH ke rantai baru, sifat transaksi yang tidak dapat dibalik menambah "mengunci risiko." Risiko ini mengacu pada fakta bahwa pengguna mempertaruhkan ETH mereka di blockchain PoS baru "terkunci" bahwa ETH (artinya tidak dapat dijual) untuk periode tertentu, mempertaruhkan harga ETH dapat turun dan mereka tidak dapat menjualnya.

Sedangkan pengembang utama ETH 2.0 Danny Ryan bersama Adanya minat masyarakat untuk membuat jembatan dua arah, ia yakin usulan tersebut bisa dikaji di kemudian hari. Ryan juga menunjukkan bahwa, untuk pengguna atau pemegang ETH, pengembang mencoba melakukan transisi ke blockchain baru "semulus mungkin."

Transisi status – memindahkan data ETH 1.0 ke 2.0

Transisi status mengacu pada pemindahan data blockchain yang ada ke arsitektur baru. Awalnya, direncanakan bahwa rantai ETH 1.0 saat ini akan ditransfer ke a "beling" (sebagian jaringan) pada rantai ETH 2.0. Namun, ada berbagai tantangan untuk transisi semacam itu, yang sekarang sedang ditangani dengan cara baru usul oleh Buterin.

Menurut Ryan, proposal baru Buterin didukung oleh pengembang inti dan kemungkinan akan segera diimplementasikan.

Mengesampingkan masalah migrasi, peningkatan ETH 2.0 terutama memberikan dukungan untuk taruhan dan skalabilitas, yang dapat memengaruhi beberapa ekosistem yang ada yang bergantung pada jaringan, seperti keuangan dan aplikasi yang terdesentralisasi..

Staking support untuk pemegang ETH

Staking menggantikan penambangan di jaringan PoS dan validator yang mengunci koin mereka mendapatkan hadiah staking untuk mempertahankan buku besar blockchain. Imbalan ini mirip dengan bunga yang diperoleh dari simpanan uang, membuat taruhan menjadi salah satunya peluang pendapatan pasif tersedia di ruang kripto.

Itu Laporan Staking Ecosystem Ethereum 2.0 oleh ConsenSys menunjukkan bahwa peserta dapat mempertaruhkan ETH mereka dengan menjalankan node validator mereka sendiri atau menggunakan penyedia taruhan pihak ketiga. Laporan tersebut juga merangkum temuan survei dari 287 responden, 32,8 persen di antaranya berencana untuk menjalankan node validator mereka sendiri dan 33,1 persen berencana menggunakan penyedia pihak ketiga..

Menurut laporan tersebut, peserta yang berniat untuk mempertaruhkan ETH mereka dan menjalankan node validator diberi insentif dengan rata-rata pengembalian yang diharapkan sebesar 5,8 persen, sedangkan mereka yang berniat untuk mempertaruhkan melalui penyedia pihak ketiga dapat mengharapkan hadiah rata-rata yang lebih tinggi sebesar 7,6 persen..

Jumlah alamat Ethereum saat ini yang memiliki setidaknya 32 ETH (minimum yang dibutuhkan oleh jaringan untuk menjadi validator dan mendapatkan hadiah) dapat memberi kami wawasan tentang jumlah potensi validator ETH 2.0. Mulai 5 Mei 2020, data Glassnode mengungkapkan bahwa ada 114.550 alamat Ethereum dengan 32 ETH atau lebih.

Alamat ETH di atas 32Alamat Ethereum dengan saldo setidaknya 32 ETH. Sumber: Glassnode

Pada akhirnya, dukungan Ethereum untuk staking diharapkan dapat menarik partisipasi jaringan yang lebih luas dibandingkan dengan menambang di versi yang lebih lama. Charles d’Haussy dari ConsenSys menjelaskan insentif ini dalam komentarnya di OKEx Insights:

“Untuk orang-orang yang memegang ETH, Proof of Stake menandai cara yang lebih inklusif untuk menjaga keamanan jaringan ETH 2.0, bersama dengan penghargaan yang relatif tinggi untuk berkontribusi pada biaya keamanan … platform seperti pertukaran, dana, dan dompet yang menawarkan staking akan menjadi cara yang bagus untuk berkontribusi dan mendapatkan manfaat dari ETH 2.0. ”

Dalam komentar untuk OKEx Insights, Chu dari Kenetic Capital menyoroti aksesibilitas solusi pihak ketiga yang dapat dipertaruhkan "semudah mendaftar untuk mendapatkan alamat email":

“Bilah teknis tinggi mencegah banyak pengguna untuk berpartisipasi dalam jaringan, tetapi perusahaan yang mendukung ETH 2.0 dengan solusi siap pakai seperti Alchemy atau Blockdaemon (dan akhirnya pertukaran favorit Anda), membuat taruhan secepat dan semudah mendaftar untuk alamat email. Ini sangat penting dalam mengamankan jaringan dengan grup validator yang masif, beragam, dan terdesentralisasi untuk menjamin keamanan dan ketahanan selama 100 tahun ke depan dan banyak lagi! ”

Solusi DeFi menjadi lebih kompetitif

Keuangan Terdesentralisasi memiliki tempat yang menonjol dalam ekosistem Ethereum, akuntansi untuk 60 persen dari total nilai Ethereum DApps pada Mei 2020. Pada saat penulisan, lebih dari 2,5 juta ETH (lebih dari $ 600 juta) terkunci di DeFi DApps, dan jumlahnya diperkirakan akan bertambah seiring pengguna mencari alternatif layanan keuangan tradisional.

Namun, skalabilitas tetap menjadi batu sandungan ketika aplikasi keuangan terdesentralisasi dibandingkan dengan aplikasi tradisional mereka, seperti jaringan Visa, yang dapat memproses ribuan transaksi per detik (tps). Saat ini, jaringan Ethereum dibatasi kurang dari 50 tps paling banter.

Pembaruan ETH 2.0 memungkinkan pengembang untuk mendapatkan keuntungan skalabilitas dengan implementasi teknologi seperti sharding, yang diharapkan meningkat secara dramatis jumlah transaksi per detik di jaringan. Ini dapat membuat aplikasi DeFi sejalan dengan solusi tradisional.

DApps untuk mendapatkan keuntungan dari skalabilitas dan peluang baru

Melihat seluruh ekosistem DApps, data dari Dapp.com menunjukkan bahwa Ethereum masih menjadi platform dominan dalam hal volume perdagangan harian. Ethereum saat ini memiliki 71 persen pangsa pasar, sedangkan saingan utamanya EOS hanya menyumbang 24 persen.

volume transaksi dappVolume transaksi harian DApps oleh platform blockchain utama. Sumber: Dapp.com

Jon Jordon, direktur komunikasi di DappRadar, percaya bahwa ETH 2.0 merupakan tonggak penting bagi pengembang di ekosistem DApp. Dia memberi tahu OKEx Insights:

“Dalam beberapa hal, pengguna seharusnya tidak terlalu peduli dengan ETH 2.0. Misalnya, mereka tidak perlu melakukan sesuatu yang berbeda. Skalabilitas yang disertakan dengan Eth 2.0 akan memungkinkan pengembang untuk membuat DAppsapp yang jauh lebih menarik dan lancar [sic], yang merupakan sesuatu yang menarik. ”

Sementara Jordan percaya semua kategori DApps akan menjadi penerima pembaruan ETH 2.0, dia menambahkan bahwa skalabilitas harus memungkinkan untuk jenis DApps baru:

“DApp apa pun yang membutuhkan transaksi lebih cepat akan mendapatkan keuntungan; bermain game jelas berada di urutan teratas. Tapi yang menurut saya paling menarik adalah peluang untuk DApps jenis baru yang belum kami lihat di Ethereum, tetapi kami melihat di dunia Web 2.0 normal seperti DApps sosial. ”

Perubahan besar lainnya di ETH 2.0 adalah penghapusan file "gas" biaya dari jaringan Ethereum, yang selanjutnya dapat meningkatkan penggunaan DApp. Gas adalah biaya untuk melakukan transaksi di jaringan Ethereum. Saat jaringan mendapatkan popularitas, ada beberapa contoh di mana penggunaan DApps menjatuhkan karena kenaikan biaya gas. Secara khusus, pertumbuhan penggunaan versi stablecoin Tether (USDT) berbasis Ethereum secara rutin menyebabkan kemacetan di jaringan Ethereum..

harga gas eth dappDampak kenaikan harga gas pada aktivitas harian dari 5 game Ethereum teratas. Sumber: DappRadar

Dalam memeriksa dampak biaya gas pada game DApps di Ethereum, Jordon di DappRadar memberi tahu OKEx Insights:

“Harga bahan bakar yang lebih tinggi umumnya mengurangi aktivitas pengguna karena memerlukan biaya lebih banyak untuk memvalidasi transaksi. Namun, ini berdampak pada kategori DApps yang berbeda secara berbeda. Untuk pengguna yang berpindah-pindah nilai dalam jumlah besar – katakanlah + $ 1.000 – di DeFi atau tukar dapps, fakta bahwa harga gas telah meningkat beberapa dolar bukanlah faktor yang besar..

Untuk game dan dapps lain yang nilai transaksinya jauh lebih kecil, harga bensin mungkin lebih tinggi. Tidak masuk akal untuk membelanjakan $ 5 pada transaksi $ 2 sehingga penggunaan menurun. Di ETH 2.0 tidak ada biaya gas karena menggunakan bukti konsensus saham. “

Pasar sedang mempersiapkan ETH 2.0

Dengan ETH 2.0 diharapkan segera, minat pasar masuk Opsi Eter tumbuh penting. Pilihannya adalah a jenis turunan produk yang memberi pemegang hak, tetapi bukan kewajiban, untuk membeli atau menjual aset (dalam hal ini ETH) dengan harga tertentu sebelum tanggal tertentu di masa depan.

Berdasarkan Condong, Open Interest of ETH options baru-baru ini mencapai titik tertinggi baru sepanjang masa sebesar $ 151 juta, yang mencerminkan aliran masuk modal baru.

Deribit dan OKEx adalah pertukaran mata uang kripto utama yang menawarkan perdagangan opsi ETH dan lonjakan minat terbuka berpotensi menjadi sinyal bullish untuk Ethereum.

eth open interestTotal opsi ETH open interest. Sumber: Condong

Para ahli berharap peningkatan ETH menghasilkan banyak manfaat

Peningkatan versi 2.0 bertujuan untuk menghadirkan skalabilitas yang sangat dibutuhkan ke jaringan Ethereum dan berjanji untuk meningkatkan keamanan jaringan tanpa mengorbankan riwayat sebelumnya – pandangan yang dibagikan dengan OKEx Insights oleh d’Haussy, Direktur di ConsenSys:

“ETH 2.0 terutama akan menguntungkan skalabilitas, throughput, dan keamanan mainnet publik Ethereum. ETH 2.0 tidak akan menghilangkan riwayat data, catatan transaksi, atau kepemilikan aset apa pun dari rantai ETH 1.0. “

D’Haussy juga menyoroti potensi ETH 2.0 untuk memperluas ruang aplikasi yang terdesentralisasi:

“Ethereum tetap menjadi kandidat terbaik untuk menjalankan fungsi sebagai kerangka acuan umum tingkat terendah untuk sistem terdistribusi. Eth2 selanjutnya akan memperluas jangkauan aplikasi yang dapat dilayani. ”

Sementara itu, Chu dari Kenetic Capital percaya bahwa model ekonomi ETH 2.0 yang diusulkan dapat mengarah pada a "siklus yang baik dari nilai dan pertumbuhan ekosistem":

“ETH 2.0 mengubah model ekonomi dengan menciptakan akses yang lebih mudah untuk berpartisipasi dalam jaringan, mengurangi dampak lingkungan, dan secara langsung memberi insentif pada taruhan jangka panjang token untuk mendukung jaringan.

Penguncian ini dikombinasikan dengan peningkatan penggunaan eter untuk pembangkit listrik dapps menciptakan proposisi yang kuat untuk akrual nilai dalam token itu sendiri, dan mudah-mudahan mengarah pada siklus nilai dan pertumbuhan ekosistem yang baik. ”

Mengomentari dampak ETH 2.0 pada sentimen pasar, Lennix Lai, Direktur Pasar Keuangan di OKEx, menyatakan:

“[Peningkatan] ETH 2.0 yang akan datang akan mendorong lebih banyak orang untuk mempertaruhkan ETH dan pada akhirnya menguntungkan sentimen pasar crypto secara keseluruhan.”

Mengingat posisi dominan Ethereum di ruang kripto, setiap perubahan atau peningkatan yang dialaminya berpotensi mengubah tren pengembangan dan sentimen pasar.

Selain itu, dengan kecepatan di mana industri teknologi (dan kripto khususnya) bergerak, peningkatan rutin adalah kebutuhan untuk bertahan hidup, bahkan untuk pemimpin pasar. Meskipun ada banyak antisipasi seputar peluncuran ETH 2.0, dampaknya selama beberapa tahun ke depan akan membuat diskusi yang jauh lebih menarik, asalkan itu benar-benar terjadi sesuai jadwal kali ini..

OKEx Insights menyajikan analisis pasar, fitur mendalam, dan berita hasil kurasi dari profesional kripto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map