Libra 2.0: Apakah Cryptocurrency Facebook Kehilangan Jiwanya?

facebook libra novi

Sistem pembayaran berbasis blockchain yang diusulkan Facebook, Libra, mendapat perhatian luas sekali lagi ketika dompet digitalnya diubah namanya dari Calibra menjadi Novi pada 27 Mei 2020. Seperti yang dinyatakan dalam pengumuman resmi, nama “Novi” berasal dari inspirasi kata Latin “novus” untuk “baru” dan “via” untuk “cara”.

Novi adalah dompet digital yang belum diluncurkan yang dimaksudkan untuk memfasilitasi transfer uang lintas batas melalui aplikasi mandiri, Facebook Messenger dan WhatsApp. Menurut Facebook, semua pengguna Novi harus diverifikasi dengan memberikan bukti KTP yang dikeluarkan pemerintah.

Saat Facebook meluncurkannya kertas putih Libra pertama pada 18 Juni 2019, beberapa komunitas blockchain dan cryptocurrency percaya Libra akan menjadi proyek paling menjanjikan untuk mengantarkan adopsi mata uang digital secara umum. Yang lain mengkritik proyek tersebut, mengutip kekhawatiran dengan sentralisasi dan privasi. Hampir setahun setelah buku putih awal dirilis, Libra masih belum diluncurkan dan tim telah memperbaruinya kertas putih ke versi kedua.

OKEx Insights mempelajari dua buku putih dan menyoroti perbedaan penting antara mata uang dan prosedur kepatuhan yang dijelaskan dalam kedua versi. Kami juga memeriksa visi Libra untuk mencapai "tidak memiliki rekening bank" dan status terbaru organisasi di balik sistem pembayaran, Libra Association.

Libra, versi satu: kekhawatiran atas kedaulatan moneter

Di kertas putih Libra pertama, "Koin Libra" digambarkan sebagai cryptocurrency digital yang stabil. Buku putih tersebut mengklaim bahwa Libra didukung oleh sekeranjang aset dengan volatilitas rendah, seperti deposito bank dan sekuritas pemerintah jangka pendek dalam mata uang dari bank sentral terkemuka. Ini berarti Libra tidak ditetapkan untuk dipatok ke satu mata uang. Saat nilai aset acuan bergerak, nilai satu koin Libra dalam mata uang lain juga akan berfluktuasi.

Seperti yang dinyatakan dalam buku putih, aset yang mendukung nilai koin Libra harus disimpan oleh Cadangan Libra, yang dipegang oleh jaringan penjaga global dengan peringkat kredit tingkat investasi. Namun, komposisi aset di Libra Reserve tidak dirinci.

Munculnya konsep mata uang Libra segera mendapat pengawasan ketat, terutama di Amerika Serikat. Regulator menyoroti potensinya untuk mengancam kedaulatan moneter berbagai negara.

Friedrich Hayek, ekonom pemenang Hadiah Nobel, mengusulkan konsep Denasionalisasi Uang dalam bukunya “Denasionalisasi Uang: Argumen Dimurnikan”Pada tahun 1976. Konsep ini menganjurkan visi bahwa penerbitan uang tidak semata-mata dikendalikan oleh pemerintah dan bank sentral. Sebaliknya, lembaga swasta didorong untuk berinovasi dan menerbitkan mata uangnya sendiri, sehingga proses penerbitan uang menjadi terdenasionalisasi.

Basis pelanggan Facebook yang sangat besar menjadikan Libra kandidat yang menjanjikan untuk mencapai denasionalisasi uang. Pada Q1 2020, Facebook memiliki 2,6 miliar pengguna aktif bulanan – yang sebagian besar berasal dari Asia-Pasifik dan belahan dunia lainnya, seperti Afrika dan Amerika Selatan. Anak perusahaan Facebook, WhatsApp dan Instagram, memiliki 1,5 miliar satu miliar pengguna, masing-masing.

pengguna aktif bulanan facebookPengguna aktif bulanan Facebook. Sumber: Laporan Penghasilan Q1 Facebook 2020

Berbagai pemimpin global telah menyatakan keprihatinan mereka tentang dampak Libra sebagai substitusi mata uang fiat.

Tepat setelah buku putih pertama dirilis tahun lalu, presiden AS Donald Trump dinyatakan bahwa Libra Facebook memiliki sedikit ketergantungan dan raksasa media sosial itu harus mematuhi peraturan perbankan yang ada jika ingin meluncurkan Libra. Kira-kira pada waktu yang sama, Maxine Waters, Ketua dari Komite Jasa Keuangan Rumah dan skeptis terhadap Libra Facebook, dikritik ambisinya untuk menciptakan sistem keuangan global baru yang dimaksudkan untuk melemahkan dolar AS.

https://twitter.com/realdonaldtrump/status/1149472284702208000?lang=en


Pemerintah AS tidak sendirian dalam menekankan potensi ancaman terhadap kedaulatan moneter yang dibawa oleh Libra Facebook. Setelah peluncuran buku putih Libra pertama, Wang Xin, Kepala Riset di The People’s Bank of China (PBoC), menyatakan kekhawatirannya tentang Libra selama acara di Institut Keuangan Digital Universitas Peking. Xin bertanya:

“Jika Libra digunakan secara luas untuk pembayaran lintas batas, apakah ia dapat berfungsi sebagai uang dan memiliki pengaruh besar pada kebijakan moneter, stabilitas keuangan, dan sistem moneter internasional?”

Secara luas diyakini bahwa Libra Facebook telah mempercepat pengembangan Pembayaran Elektronik Mata Uang Digital (DCEP) China dan mata uang digital bank sentral (CBDC), secara keseluruhan. Para ahli juga mengutip perkembangan pesat CBDC, yang didorong oleh Libra, sebagai salah satu alasan meningkatkan minat institusional dalam cryptocurrency. Henri Arslanian, PwC Global Crypto Leader, berbagi dengan OKEx Insights prediksinya tentang minat institusional dalam cryptocurrency:

“Saya berharap untuk melihat minat institusional pada aset kripto meningkat selama beberapa bulan mendatang. Hal ini tidak hanya karena perkembangan makro, dari CBDC hingga Libra, tetapi juga pertimbangan penting seperti kejelasan peraturan dan penerapan praktik terbaik. ”

Sekali lagi, buku putih Libra awal telah mengusulkan satu cryptocurrency digital yang didukung oleh sekeranjang aset dengan volatilitas rendah. Hal ini menimbulkan kekhawatiran di kalangan regulator tentang kedaulatan moneter, serta potensi penggunaan ilegal, seperti pencucian uang..

Untuk memenuhi masalah regulasi, pada pertengahan April 2020, tim Libra meluncurkan versi baru dari buku putihnya, dengan perubahan pada desain sistem dan praktik kepatuhan..

Libra, versi dua: stablecoin mata uang tunggal

Buku putih Libra versi kedua menggambarkan proyek sebagai “sistem pembayaran global” yang menampilkan stablecoin mata uang tunggal dan Koin Libra multi-mata uang.

Buku putih tersebut mengakui bahwa “perhatian utama yang dibagikan adalah potensi multi-mata uang Libra Coin (≋LBR) untuk mengganggu kedaulatan moneter dan kebijakan moneter jika jaringan mencapai skala yang signifikan dan sejumlah besar pembayaran domestik dilakukan di ≋ LBR. ”

Akibatnya, tim Libra mengusulkan penyertaan stablecoin mata uang tunggal selain ≋LBR. Stablecoin pada awalnya akan dilambangkan dalam USD, EUR, GBP dan SGD. Lebih lanjut, ≋LBR diusulkan bukan sebagai aset digital yang terpisah dari stablecoin mata uang tunggal. Sebaliknya, ini adalah gabungan digital dari beberapa stablecoin mata uang tunggal yang tersedia di jaringan Libra.

Untuk meredakan kekhawatiran atas ancaman kedaulatan moneter, buku putih terbaru juga mengakui perkembangan CBDC dan menekankan bahwa mereka dapat langsung diintegrasikan ke dalam jaringan Libra. Jika bank sentral mengembangkan CBDC yang dilambangkan dalam USD, EUR atau GBP, buku putih mencatat bahwa CBDC dapat menggantikan stablecoin mata uang tunggal Libra yang sesuai. Selain itu, komposisi mata uang aset di Libra Reserve akan sesuai dengan komposisi stablecoin mata uang tunggal yang beredar. Ini diharapkan untuk memenuhi Otoritas Pengawas Pasar Keuangan Swiss (FINMA) lisensi sistem pembayaran yang memitigasi suku bunga dan risiko kredit.

Selain stablecoin mata uang tunggal, buku putih baru ini juga berupaya memberikan kejelasan lebih lanjut tentang desain ≋LBR. ≋LBR akan ditentukan dalam bobot nominal tetap, seperti Hak Penarikan Khusus (SDR) yang dipelihara oleh Dana Moneter Internasional (IMF). Untuk aset yang dipegang oleh Libra Reserve, buku putih terbaru menyatakan bahwa Cadangan akan memegang setidaknya 80 persen dalam sekuritas pemerintah jangka pendek dan 20 persen sisanya akan disimpan dalam bentuk tunai – dengan menyapu semalam ke dana pasar uang yang berinvestasi. dalam sekuritas pemerintah jangka pendek.

Tim Libra juga menyatakan bahwa pihaknya menyambut baik pengawasan dan kontrol atas komposisi keranjangnya dari bank sentral dan organisasi internasional di bawah bimbingan FINMA..

Namun, tampaknya pertanyaan tetap ada setelah peluncuran buku putih kedua Libra. Anggota Kongres Sylvia Garcia dikabarkan pernyataan pada hari yang sama saat dirilis, 16 April, yang menyatakan bahwa tim Libra masih belum menyampaikan niatnya untuk mengembangkan mata uang kripto dan kekhawatiran dengan potensi dampak Libra terhadap ekonomi global.

Pada musim gugur 2019, Garcia mensponsori RUU, “H.R.5197 – Stablecoin yang Dikelola adalah Securities Act of 2019”, Yang menyatakan bahwa stablecoin harus diklasifikasikan sebagai sekuritas dan karenanya tunduk pada undang-undang sekuritas saat ini Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC). Jika diberlakukan, RUU tersebut dapat berlaku untuk stablecoin mata uang tunggal Libra yang diusulkan.

Khususnya, buku putih Libra versi kedua telah kehilangan visi asli dari satu mata uang global. Makalah itu menekankan bahwa koin Libra adalah pelengkap, tetapi bukan pengganti, mata uang fiat – terbukti berusaha meredakan masalah peraturan. Penerapan stablecoin mata uang tunggal akan bergantung pada bagaimana regulator mengklasifikasikan stablecoin di berbagai yurisdiksi..

Terlepas dari desain Libra, prosedur Know-Your-Customer (KYC) yang disempurnakan yang diuraikan di buku putih kedua juga membedakannya dari buku putih asli..

Libra KYC

Buku putih Libra awal memperkenalkan Libra Association – yang disebut sebagai “organisasi keanggotaan nirlaba independen” yang akan “mengatur” Libra Blockchain dan Libra Reserve. Asosiasi juga digambarkan bertanggung jawab untuk menetapkan kebijakan dan prosedur tentang perubahan komposisi keranjang aset di Cadangan Libra. Namun, tidak ada prosedur kepatuhan konkret yang ditulis di kertas putih pertama. Ini memicu kekhawatiran yang meluas di kalangan regulator bahwa koin Libra, melalui dompet Calibra yang awalnya bernama, berpotensi digunakan sebagai alat untuk pencucian uang atau pendanaan teroris..

Buku putih Libra kedua mengambil langkah besar menuju kepatuhan dengan memperhatikan hukum dan peraturan yang berlaku. Buku putih kedua menetapkan proposal terperinci tentang program kepatuhan dan keselamatan berdasarkan standar yang ditetapkan oleh pencucian uang antar-pemerintah dan regulator pendanaan teroris. Satuan Tugas Aksi Keuangan (FATF). Proposal yang dituangkan dalam buku putih terbaru memberikan pedoman untuk empat kategori peserta di jaringan Libra:

  • Dealer yang ditunjuk
  • Penyedia layanan aset virtual teregulasi (VASP)
  • VASP bersertifikat
  • Dompet belum dihosting

Kepatuhan berbasis FATF

Sebagaimana dinyatakan dalam buku putih Libra kedua, program kepatuhan yang diusulkan telah mencantumkan persyaratan umum dan khusus untuk VASP agar sesuai dengan standar FATF. Program kepatuhan berbasis FATF yang diusulkan diperluas ke VASP yang diatur dan disertifikasi.

VASP yang diatur

Seperti yang dinyatakan dalam Pedoman FATF, VASP mencakup pertukaran aset digital, penyedia dompet, dan penyedia layanan keuangan yang terkait dengan penerbitan, penawaran, atau penjualan aset virtual.

"VASP yang diatur" merujuk pada mereka yang terdaftar atau dilisensikan sebagai VASP di yurisdiksi anggota FATF.

Seperti yang dinyatakan dalam buku putih Libra terbaru, entitas yang akan berusaha menjadi “VASP teregulasi” di jaringan Libra harus menyerahkan bukti pendaftaran FATF dan menunjukkan program kepatuhan regulasi berbasis risiko kepada Libra Association.

Setelah verifikasi berhasil, VASP yang diatur diizinkan untuk bertransaksi di jaringan tanpa batas saldo alamat dan transaksi. Makalah ini juga menyatakan bahwa status VASP yang diatur perlu disertifikasi ulang setiap tahun.

VASP bersertifikat

Menurut buku putih, “VASP bersertifikat” mengacu pada VASP yang tidak memenuhi syarat sebagai VASP yang diatur tetapi telah disertifikasi berdasarkan standar yang ditetapkan oleh Libra Association. Level VASP bersertifikat tertinggi diharapkan memenuhi persyaratan dari Libra Association dan pedoman FATF.

VASP bersertifikat, seperti VASPS yang diatur, diizinkan untuk bertransaksi di jaringan Libra tanpa batas saldo transaksi dan alamat. Juga, seperti VASP yang diatur, mereka memerlukan sertifikasi ulang tahunan.

Aturan perjalanan off-blockchain

Libra Association telah menyatakan dalam whitepaper keduanya bahwa mereka akan mengembangkan protokol off-blockchain untuk memfasilitasi kepatuhan oleh VASP yang diatur dan bersertifikat. Protokol ini akan memfasilitasi pertukaran informasi oleh VASP untuk mematuhi peraturan perjalanan dan persyaratan pencatatan.

Libra Association mengatakan akan memelihara direktori publik VASP yang teregulasi dan tersertifikasi untuk pelacakan status.

Matthew Unger, CEO di perusahaan manajemen kepatuhan iComply, memberi tahu OKEx Insights bahwa peran VASP yang diatur dan bersertifikat dalam program kepatuhan yang diusulkan Libra memang mampu memenuhi persyaratan aturan perjalanan FATF:

“Di Libra tahap pertama, sekarang Novi [sic], saya akan terkejut jika mereka memiliki masalah dengan aturan perjalanan FATF. Struktur Novi adalah lembaga keuangan tunggal yang menjalankan jaringan bersama dengan anggota yayasan yang beroperasi.

Komponen utama dari aturan perjalanan adalah transfer dana dari satu VASP ke VASP lain atas nama klien mereka. Dalam kasus Novi, hanya ada satu VASP dan semua dana tetap berada di jaringan itu setiap saat. Saat ini, pemroses pembayaran yang diatur tampaknya menjadi satu-satunya cara untuk mendapatkan dana masuk atau keluar dari jaringan. ”

Kepatuhan berbasis non-FATF

Buku putih Libra terbaru juga mencantumkan kriteria kepatuhan yang tidak berdasarkan pedoman FATF. Kriteria lain berlaku untuk dealer yang ditunjuk dan dompet yang tidak dihosting.

Dealer yang ditunjuk

Menurut buku putih Libra terbaru, dealer yang ditunjuk adalah entitas dengan hak untuk membeli atau menjual koin Libra di jaringan Libra. Mereka dapat bertransaksi di jaringan Libra tanpa transaksi dan alamat batas saldo jika memenuhi standar entri yang ditetapkan oleh Libra Association.

Libra Association menyatakan akan melakukan pemeriksaan sanksi, memeriksa pemilik manfaat, dan secara umum melakukan uji tuntas pada dealer yang ditunjuk dalam sistem pembayaran Libra..

Dealer resmi yang ditunjuk adalah satu-satunya saluran untuk mendistribusikan koin Libra yang dicetak oleh jaringan Libra, menurut buku putih Libra terbaru. Seperti yang dijelaskan, dealer yang ditunjuk adalah entitas yang membeli dan menjual koin Libra ke bursa dan over-the-counter (OTC) meja untuk memfasilitasi likuiditas koin Libra bagi pengguna akhir.

Dompet yang belum dihosting

Asosiasi Libra berulang kali mengakui pentingnya inklusi keuangan dalam buku putih terbaru. Dengan demikian, proyek tersebut menciptakan cara bagi semua pengguna lain yang tidak sesuai dengan kategori yang dijelaskan di atas untuk menggunakan jaringan Libra. Individu dan entitas dapat menggunakan jaringan Libra melalui apa yang disebut dompet yang tidak dihosting.

Namun, pengguna ini tunduk pada beberapa batasan: Protokol Libra akan memberlakukan batas transaksi dan saldo alamat maksimum pada setiap alamat dompet yang belum dihosting. Dompet yang tidak dihosting harus bekerja dengan VASP yang diatur atau bersertifikat jika mereka ingin bertransaksi di luar batas yang ditentukan.

Bagaimana dengan perpajakan?

Terlepas dari pengenalan stablecoin mata uang tunggal dan prosedur KYC yang ditingkatkan, buku putih Libra kedua tidak berusaha untuk mengatasi masalah perpajakan atau mengatasi masalah privasi jaringan Libra.

Untuk stablecoin mata uang tunggal, seperti LibraGBP, jika nilainya berfluktuasi dalam GBP, hal ini akan menyebabkan kerumitan tambahan untuk menentukan potensi keuntungan dan kerugian modal kena pajak – yang dapat menghambat adopsi LibraGBP secara luas..

Segalanya bisa menjadi lebih rumit ketika bisnis dan pelanggan bertransaksi dengan stablecoin Libra yang berbeda dari mata uang fiat negara asalnya.. Robert Sharpe firma hukum Clifford Chance mengomentari OKEx Insights tentang kewajiban pajak untuk pelanggan dan bisnis yang bertransaksi "non-pribumi" Stablecoin Libra:

“Konsumen dan bisnis yang bertransaksi dengan stablecoin LBR non-pribumi (misalnya pengguna Inggris yang bertransaksi di EURLibra) juga menghadapi kewajiban pajak dan kewajiban pelaporan pajak. Setiap kali mereka menggunakan LBR non-asli, konsumen atau bisnis perlu menghitung keuntungan / kerugian modal mereka yang dinyatakan dalam mata uang asal mereka..

Keuntungan / kerugian agregat pengguna tersebut umumnya perlu dihitung dan dilaporkan ke otoritas pajak rumah mereka, dan jika ada keuntungan maka pengguna sering kali harus membayar pajak. Ini akan sering menjadi hasil pajak yang lebih buruk daripada jika pengguna hanya bertransaksi dalam mata uang asing secara langsung, karena peraturan pajak capital gain di banyak negara termasuk pengecualian untuk keuntungan mata uang asing (tetapi keuntungan cryptocurrency jarang dikecualikan). ”

Untuk ≋LBR, karena nilai ≋LBR akan berfluktuasi terhadap mata uang tunggal mana pun dari waktu ke waktu, setiap transaksi di ≋LBR menimbulkan keuntungan atau kerugian modal – sesuatu yang juga berlaku untuk Bitcoin dan mata uang kripto lainnya yang sudah ada di beberapa yurisdiksi, seperti US Sharpe diuraikan tentang kewajiban pajak bertransaksi di ≋LBR:

“Masalah pajak utama bagi pengguna adalah bahwa LBR multi-mata uang akan berfluktuasi nilainya terhadap mata uang asal pengguna, yang berarti bahwa keuntungan atau kerugian modal akan sering terjadi saat mereka menggunakannya. Jika seorang pengguna Inggris membeli LBR multi-mata uang seharga GBP 10, tetapi ketika mereka membelanjakan LBR beberapa minggu kemudian, LBR multi-mata uang tersebut bernilai GBP 12, maka pengguna tersebut telah membuat capital gain yang berpotensi terkena pajak sebesar GBP 2.

Pengguna perlu melacak keuntungan / kerugian modal mereka pada setiap transaksi yang mereka lakukan, yang berarti potensi biaya pajak paling buruk dan setidaknya sakit kepala kepatuhan."

Masalah privasi tetap ada

Terlepas dari ambiguitas dalam kewajiban perpajakan Libra, skandal privasi Facebook yang terkenal di masa lalu menghadirkan tantangan lain sebelum jaringan Libra dapat diluncurkan..

Sementara buku putih Libra kedua memberikan kejelasan tentang mata uang yang ditawarkan dan peran peserta jaringan, Unger iComply percaya bahwa proyek tersebut perlu mengatasi tantangan peraturan lain yang ada seputar privasi:

“Proyek ini memiliki tantangan peraturan lainnya – terutama, rekam jejak Facebook untuk identifikasi pengguna dan otentikasi klien yang kuat sangat buruk.

Satu perkiraan menunjukkan bahwa hingga 25 persen akun Facebook palsu, yang merupakan fondasi yang buruk untuk berfungsi sebagai penyedia layanan keuangan teregulasi. Meskipun Facebook telah memperoleh banyak identitas dan penyedia KYC dalam 4 tahun terakhir – semua perusahaan ini dibatasi oleh alur kerja yurisdiksi tunggal.

Hingga Facebook menemukan cara untuk meningkatkan privasi, keamanan, dan identitas pengguna – sepertinya proyek ini akan terus mendapatkan lebih banyak berita utama PR daripada mendapatkan pengguna baru. ”

Dengan Facebook sebelumnya skandal privasi, membangun sistem identitas digital tepercaya di jaringan Libra dapat menjadi tantangan – karena jaringan Libra melibatkan berbagai kategori peserta. Dalam komentar untuk OKEx Insights, Hans Lombardo, chief operating officer di Blockpass, mengakui pentingnya standar identitas terbuka dan area regulasi utama yang harus diperhatikan oleh tim Libra:

“Kami selalu percaya bahwa standar identitas terbuka penting untuk mencapai interaksi aman yang diperlukan untuk Web 3.0, seperti yang terbukti dalam protokol DID W3C. Namun, sangat penting bahwa standar identitas digital harus memungkinkan kontrol atas identitas dan data dengan pengguna, mendekati tingkat kedaulatan diri dan kemampuan pengetahuan nol..

Terkait regulasi, terdapat konflik antara rezim seperti GDPR yang mensyaratkan hak privasi data, dengan yang dikemukakan oleh FATF, yaitu ‘aturan perjalanan’ dan transparansi pada mereka yang memperdagangkan dan mentransfer aset digital. Ini masih kompatibel dengan standar identitas yang berpusat pada pengguna, selama pengguna memiliki kebebasan untuk memilih untuk berdagang dan mengirim & menerima aset. “

Perbankan yang tidak memiliki rekening bank

Buku putih Libra versi pertama dan kedua memiliki visi yang sama untuk menjangkau mereka yang tidak memiliki rekening bank dan memfasilitasi inklusi keuangan. Di versi terakhir, tim Libra membuat daftar dua alat untuk mencapai tujuan ini: ≋LBR dan dompet yang tidak dihosting.

Seperti yang dinyatakan dalam buku putih Libra terbaru, ≋LBR dapat berfungsi sebagai aset netral dan volatilitas rendah untuk negara-negara yang tidak memiliki stablecoin mata uang tunggal di jaringan Libra. Tim Libra mengklaim bahwa ≋LBR dapat digunakan sebagai koin penyelesaian dalam transaksi lintas batas, di mana pengguna dapat mengubah ≋LBR menjadi mata uang lokal mereka untuk membeli barang dan jasa..

Tim Libra memperkenalkan dompet yang tidak dihosting untuk memberikan akses langsung bagi populasi yang tidak memiliki rekening bank dan yang tidak memiliki rekening bank, yang mungkin tidak memiliki akses ke VASP yang diatur atau bersertifikat.

Saat ini ada 1,7 miliar individu yang tidak memiliki rekening bank di seluruh dunia. Populasi yang tidak memiliki rekening bank mengacu kepada mereka yang tidak memiliki akses ke layanan keuangan yang disediakan oleh lembaga keuangan atau melalui penyedia uang seluler.

SEBUAH belajar oleh Oxford Economics dan proyek FinTech yang berbasis di San Francisco, Juvo yang diterbitkan pada November 2019 mengakui potensi pertumbuhan ekonomi yang dibawa oleh populasi yang tidak memiliki rekening bank. Studi tersebut menunjukkan bahwa, dengan mengidentifikasi dan menyelesaikan kebutuhan populasi yang tidak memiliki rekening bank, produk domestik bruto (PDB) global diharapkan meningkat sebesar $ 250 miliar, dengan potensi peningkatan tabungan rumah tangga global sebesar $ 512 miliar dan peningkatan rata-rata PDB sebesar enam persen. per kapita di negara berpenghasilan rendah.

peta tidak memiliki rekening bankProporsi penduduk dewasa yang tidak memiliki akses ke layanan keuangan. Sumber: Ekonomi Oxford

Masalah populasi yang tidak memiliki rekening bank berasal dari fakta bahwa ada satu miliar orang yang tidak memiliki bukti identitas resmi, pada 2018. Secara khusus, penduduk yang tidak terdaftar adalah sangat terkonsentrasi di sub-Sahara Afrika dan Asia Selatan. Kesenjangan identifikasi global seperti itu dijelaskan oleh kurangnya sistem pencatatan sipil (CR) yang berfungsi dengan baik di banyak negara berpenghasilan rendah dan menengah. Sistem CR yang tidak berfungsi dengan baik ini tidak menyimpan catatan yang benar tentang kelahiran, kematian, pernikahan, dan peristiwa kehidupan lainnya.

populasi tidak terdaftarPopulasi Tidak Terdaftar menurut Wilayah. Sumber: Set Data Global ID4D (2018)

Populasi yang tidak memiliki rekening bank menyajikan peluang pertumbuhan yang sangat besar dari potensi penggunaan telepon seluler dan internet. Bagi masyarakat yang tidak memiliki rekening bank, ponsel dan internet memungkinkan mereka untuk mengakses layanan keuangan. Statistik dari Groupe Speciale Mobile Association (GSMA) menyoroti bahwa tingkat penetrasi ponsel untuk kawasan sub-Sahara Afrika hanya 45 persen pada 2019 – jauh lebih rendah dari rata-rata global sebesar 67 persen..

Angka ini diperkirakan akan meningkat menjadi 50,2 persen pada tahun 2025. Diharapkan koneksi 4G akan menjadi sumber utama pertumbuhan di sub-Sarahan Afrika, dari 10 persen pada 2019 menjadi 27 persen yang diperkirakan pada 2025, menurut laporan GSMA.

penetrasi internetTingkat penetrasi pelanggan seluler unik pada tahun 2019. Sumber: GSMA

Untuk penetrasi internet, GSMA mengharapkan kawasan sub-Sahara Afrika akan tumbuh dari 26 persen pada 2019 menjadi 39 persen pada 2025. Pengguna internet seluler di kawasan sub-Sahara Afrika diharapkan dapat tumbuh. mencapai 483 juta pada tahun 2025. Untuk kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara (MENA), tingkat penetrasi internet diperkirakan akan meningkat dari 41 persen pada 2019 menjadi 50 persen pada 2025.

Dengan potensi pertumbuhan yang sangat besar dalam penetrasi seluler dan internet, ditambah dengan 63 persen orang dewasa tidak memiliki rekening bank, tampaknya Afrika sub-Sahara adalah wilayah inti bagi Libra untuk “menjangkau mereka yang tidak memiliki rekening bank.”

penetrasi internetPenetrasi Pengguna Internet berdasarkan Wilayah. Sumber: GSMA

Libra juga untuk Facebook

Selain potensi besar Libra untuk menjangkau mereka yang tidak memiliki rekening bank, Libra Coin dapat dilihat sebagai alat untuk meningkatkan bisnis Iklan Facebook yang sangat besar. Selama rapat pemegang saham tahunan Facebook yang diadakan pada 27 Mei 2020, Mark Zuckerberg, CEO Facebook, kata bahwa Libra sangat penting untuk memungkinkan pembayaran yang cepat dan lancar dalam ekosistem e-commerce Facebook.

Pada Q1 tahun ini, pendapatan iklan akun untuk 98 persen dari keseluruhan pendapatan Facebook – menjadikannya inti dari model bisnis raksasa internet.

Bisnis Iklan adalah model lelang di mana bisnis dapat menawar iklan dengan harga yang ditargetkan. Artinya, Facebook dapat menawarkan harga serendah mungkin bagi bisnis untuk berpartisipasi dalam pelelangan iklan Facebook.

Setelah Libra diluncurkan, CEO menjelaskan, pengguna dapat mengklik iklan di Facebook dan membeli barang dan layanan terkait langsung dengan Libra Coin. Zuckerberg juga menyatakan bahwa dia mengharapkan integrasi Libra akan menurunkan biaya dalam konversi mata uang dan mendorong bisnis untuk menawar lebih tinggi dalam iklan – yang, pada gilirannya, meningkatkan pendapatan Facebook..

Peluncuran Libra dapat meningkatkan pendapatan iklan raksasa media sosial itu di “wilayah yang tidak memiliki rekening bank,” seperti Afrika sub-Sahara, khususnya. Pendapatan iklan Facebook saat ini dari pengguna di “seluruh dunia” (di luar AS dan Kanada, Eropa, dan Asia Pasifik) hanya menyumbang sembilan persen dari total pendapatan iklan dari pengguna Facebook berdasarkan geografi, pada Q1 2020.

Mengingat klaim Facebook bahwa peluncuran Libra Coin dapat membuka akses keuangan bagi populasi yang tidak memiliki rekening bank di Afrika dan Asia Selatan, Libra berpotensi menurunkan dominasi bagi hasil di AS, Kanada, dan Eropa dalam periklanan..

penghasilan facebook 2020 q1Pendapatan iklan menurut geografi pengguna Facebook, mulai Q1 2020. Sumber: Laporan Penghasilan Q1 Facebook 2020

Jalan Asosiasi Libra di depan

Sejak didirikan pada Juni 2019, Libra Association telah mengalami beberapa perubahan penting dalam komposisi keanggotaannya. Setelah penarikan resmi PayPal pertama pada Oktober 2019, Mastercard, Visa, Mercado Pago, Booking Holdings, eBay dan Stripe mengikutinya. Hilangnya pembayaran ini dan raksasa e-commerce hanya menyisakan 21 perusahaan yang menandatangani piagam Libra Association.

Gelombang penarikan berlanjut pada 2020 saat Vodafone mengumumkan penarikannya dari Libra Association pada bulan Januari, mengutip niatnya untuk fokus pada platform pembayaran selulernya sendiri. Asosiasi Libra sejak itu onboarded platform perdagangan digital Shopify pada Februari 2020. Heifer International dan Checkout.com bergabung dengan asosiasi pada April 2020. Temasek, Paradigm dan Slow Ventures adalah tambahan terbaru dari Libra Association pada Mei 2020. Ada 27 anggota hingga saat ini.

Asosiasi Libra juga baru-baru ini ditunjuk Stuart Levey sebagai CEO-nya. Levey adalah pejabat Departemen Keuangan A.S. dan telah menjabat di HSBC Holdings Plc sejak 2012 sebagai chief legal officer.

Pada hari yang sama ketika buku putih baru dirilis, Asosiasi Libra juga mengumumkannya dimulai aplikasi lisensi sistem pembayaran dengan FINMA.

Libra: Keuangan alternatif atau tradisional?

Whitepaper Libra kedua telah membuat pengorbanan penting pada ambisi asli Libra: mata uang global yang sederhana. Dengan kekhawatiran tentang kedaulatan moneter dan stabilitas keuangan, tim Libra bermaksud untuk menerbitkan beberapa stablecoin mata uang tunggal di jaringan Libra..

Seperti yang dinyatakan dalam buku putih versi kedua, “[t] jaringan Libra dirancang untuk menjadi sistem pembayaran yang dapat diakses secara global dan berbiaya rendah – pelengkap, bukan pengganti, mata uang domestik.”

Ini juga berarti bahwa jika ingin bertahan hidup, Libra harus menjadi bagian dari sistem keuangan internasional, alih-alih berfungsi sebagai alternatif. Frances Coppola, kolumnis CoinDesk, bersama pemikirannya dalam artikel opini baru-baru ini, yang menyatakan bahwa Libra hanya dapat berhasil jika menjadi proyek semi-pemerintah:

“Proyek Menara Babel sudah berakhir. Libra akan memenuhi semua yang diminta pemerintah, dan sebagai gantinya, Libra akan diserap ke dalam sistem keuangan internasional yang ada.

Pelajaran dari kapitulasi Libra adalah bahwa jika Anda benar-benar ingin menantang otoritas pemerintah, Anda tidak mengikat diri Anda ke dalam sistem yang ada. Anda menyiapkan alternatif untuk itu, dan Anda mempertahankannya sampai habis. “

Setelah peluncuran buku putih Libra terbaru, pada bulan April, David Gerard, penulis Attack of the 50-Foot Blockchain, tHaild medsayaSebuah bahwa visi asli Facebook Libra tidak dapat diwujudkan:

“Visi asli Libra adalah mimpi crypto liar tentang uang pribadi, bebas regulasi. Ini tidak akan pernah terbang. Facebook adalah perusahaan yang nyata dan dapat disentuh. Anda dapat menyalahgunakan informasi pribadi seseorang – tetapi pemerintah menangani uang dengan sangat serius. ”

Namun, terlepas dari konsesi yang dibuat dalam whitepaper Libra yang baru, tujuan proyek Libra yang dinyatakan untuk “mencapai adopsi massal” masih tetap hidup – untuk saat ini. Salah satu anggota Libra Association, CEO Bison Trails Joe Lallouz, percaya bahwa buku putih Libra versi kedua adalah “satu langkah lebih dekat” ke tujuan Libra:

“Hal terpenting untuk mencapai tujuan adopsi massal adalah membawa proyek keluar dan sampai ke tangan orang-orang yang paling membutuhkannya.”

Dalam wawancara baru-baru ini dengan Bloomberg yang diterbitkan pada 1 Juni, Katie Haun, seorang mitra umum di Andreessen Horowitz, klaim bahwa Libra Facebook mewakili era baru uang internet dan kasusnya dapat menjadi preseden untuk diikuti oleh proyek serupa lainnya:

“Kami masih dalam babak awal kategori uang internet. Babak yang sangat awal. Pikirkan tentang hari-hari awal internet dial-up. Facebook Libra memiliki terobosan teknologi yang hebat, tetapi belum siap untuk prime time, tetapi sedang menuju ke sana. Dan Anda tidak dapat memberikannya ke publik sampai siap dan tampil. “

OKEx Insights menyajikan analisis pasar, fitur mendalam, dan berita hasil kurasi dari profesional kripto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map