Lima Fakta yang Perlu Anda Ketahui Tentang DCEP

DCEP telah menjadi salah satu kata kunci di ruang blockchain baru-baru ini, antarmuka jejak yuan digital yang ditawarkan oleh Bank Pertanian China (ABC) telah menjadi berita utama di dalam dan luar negeri dalam beberapa minggu terakhir..

Sedangkan proyek Libra yang didukung Facebook telah perampingan dari aslinya dan mencoba merayu regulator global, China telah meningkatkan di bidang mata uang digital dan dilaporkan merilis skenario aplikasi DCEP pertamanya di Suzhou.

Langkah berani dari negara yang tidak bersahabat dengan kripto tampaknya tidak hanya menunjukkan bahwa mata uang digital menjadi tren global, itu juga bukti kuat bahwa teknologi blockchain akan menjadi bagian penting dari sistem keuangan global di masa depan..

Pertanyaan terakhirnya adalah, apa itu DCEP dan mengapa China ingin mengembangkannya? Sekarang, duduk dan nikmati saat kami menyajikan lima fakta teratas yang perlu Anda ketahui tentang teknologi yang mengganggu ini.

Apa itu DCEP?

DCEP, alias Pembayaran Elektronik Mata Uang Digital, adalah proyek Mata Uang Digital Bank Sentral (CBDC) yang dipimpin oleh People’s Bank of China. Rencananya adalah bagian dari tanggapan kepada pendukung Presiden Xi Jinping untuk “merebut peluang” dari teknologi blockchain. Yuan digital adalah tersusun pada sistem moneter dua tingkat. (1) CBDC yang diterbitkan oleh bank sentral untuk bank umum dan (2) CBDC yang diterbitkan oleh bank umum yang berfokus pada publik.

Rupanya, itu tangkapan layar yang menunjukkan antarmuka dari ABC menunjukkan bahwa uji coba telah difokuskan pada penggunaan konsumen.

Mengapa Cina Mengembangkannya?

Awal proyek DCEP China dimulai dari tahun 2014 ketika PBOC didirikan tim peneliti yang berspesialisasi dalam cryptocurrency dan mapan Institut Penelitian Mata Uang Digital pada tahun 2017.

Anda mungkin bertanya-tanya mengapa pemerintah Tiongkok mengembangkan mata uang digitalnya ketika pembayaran seluler telah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari banyak warga Tiongkok. Wakil Direktur departemen pembayaran PBOC, Mu Changchun, memberi jawabannya: “Ini untuk melindungi kedaulatan moneter dan status mata uang hukum kita. Kita perlu merencanakan hari hujan. ” Mu juga menekankan bahwa DCEP tidak dirancang untuk menyalin Libra, dan akan dipatok 1: 1 ke RMB.

Pro

Dibandingkan dengan uang fisik, DCEP memiliki kelebihan tersendiri. Bagi pemerintah, yuan digital dapat menghilangkan biaya pencetakan uang.

Bagi bank komersial, DCEP dapat memfasilitasi lebih banyak transaksi uang dengan biaya lebih rendah, meningkatkan inovasi bisnis sekaligus meminimalkan risiko.

Bagi publik, DCEP dapat menyelamatkan mereka dari biaya transaksi tidak langsung untuk transfer antar bank. Pembayaran domestik dan lintas batas juga akan mengurangi gesekan.

Tentu saja, ada lebih banyak keuntungan yang dapat diberikan DCEP, dan kita harus merangkul perubahan serta masa depan mata uang..


Apa artinya bagi pasar mata uang kripto?

Mungkin itu adalah perhatian terbesar dari pasar crypto. Kita dapat membayangkan bahwa peluncuran DCEP akan memperluas penerimaan masyarakat terhadap teknologi blockchain dan mengurangi prasangka orang terhadapnya. Dengan pemahaman yang lebih baik dan aplikasi kehidupan nyata dari teknologi inovatif ini, komunitas investasi tradisional bisa lebih terbuka untuk investasi blockchain. Pergeseran sikap potensial ini dapat membawa dampak positif pada ruang kripto yang ada. Meskipun ada kekhawatiran tentang ruang stablecoin saat ini, namun tampaknya masih terlalu dini untuk mengakses bagaimana DCEP akan memengaruhi pasar stablecoin..

Apa yang bisa kita harapkan dalam CBDC?

Kami dapat memperkirakan bahwa akan ada lebih banyak negara dan wilayah yang mengikuti CBDC setelah China, dan AS bisa menjadi salah satunya. Sehubungan dengan pandemi COVID-19 baru-baru ini, beberapa pembuat undang-undang AS mengalaminya dibahas tentang bagaimana dolar digital dapat menjadi bagian dari paket stimulus. ECB juga telah mengambil tindakan yang lebih proaktif pendekatan ketika datang ke studi tentang memiliki EUR yang didukung blockchain. Sementara di Hong Kong, mantan Chief Executive HKMA disarankan bahwa mata uang digital yang mencakup empat wilayah (Cina, Jepang, Korea, dan Hong Kong) harus dipromosikan. Ia percaya bahwa inisiatif ini tidak hanya akan mengurangi ketidaknyamanan pembayaran lintas batas untuk perusahaan. Selain itu, akan lebih baik mengatasi stagnasi ekonomi di Asia Timur.

Kesimpulan

Sekarang setelah peluncuran resmi DCEP tampaknya sudah dekat, kita harus lebih mempersiapkan diri untuk masa depan yang lebih digital, nyaman, dan lebih baik..

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map