Memetakan Ekosistem Blockchain India – laporan Coinpaprika & OKEX

Laporan ini ditulis bersama oleh Coinpaprika & OKEx. Ini bertujuan untuk berbagi wawasan dari perspektif global tentang berbagai pasar baru yang berkembang pesat di seluruh dunia dalam hal volume perdagangan. Laporan ini adalah bagian dari seri yang berfokus pada pasar crypto India.

Kami menghubungkan kekuatan pendorong perkembangan pasar cryptocurrency India dengan tiga faktor utama, yaitu imigran, keuangan, dan kebijakan pemerintah. India adalah salah satu pasar crypto dengan pertumbuhan tercepat, secara bertahap mengejar perkembangan cryptocurrency. Diharapkan pangsa pasar global transaksi crypto di pasar India akan meningkat secara signifikan pada tahun 2020-2022. Perlu juga dicatat bahwa persaingan antara pertukaran kripto utama lokal dan global di pasar India akan menjadi semakin sengit. Pertukaran diharapkan untuk mengarahkan fokus mereka pada peningkatan stabilitas produk turunannya dan menawarkan saluran penyetoran yang lebih beragam bagi pengguna..

Untuk meringkas, laporan ini bertujuan untuk menganalisis pihak-pihak utama yang terlibat dalam pengembangan pasar crypto India, serta masalah jangka pendek dan jangka panjang yang mungkin mereka hadapi. Kami berharap laporan ini dapat membantu Anda lebih memahami alasan di balik perkembangan pesat pasar crypto India.

Permintaan Pengiriman Uang Besar India Mempromosikan Penggunaan Cryptocurrency.

Cryptocurrency memiliki dua permintaan aplikasi utama di India. Yang pertama digunakan sebagai media pengiriman uang lintas batas; yang kedua adalah sebagai sarana untuk konversi ke mata uang fiat yang lebih stabil. India adalah negara dengan populasi keluar terbesar di dunia, dengan lebih dari 17 juta imigran pada tahun 2019, diikuti oleh Meksiko dan Cina.

India adalah negara dengan ikatan keluarga yang kuat, dan sejumlah besar imigran telah menimbulkan permintaan yang kuat untuk pengiriman uang ke India. Jumlah pengiriman uang oleh imigran India telah menjadi yang tertinggi di dunia selama bertahun-tahun.

Biaya pengiriman uang global tidak merata. Biaya pengiriman uang yang tinggi di banyak negara Afrika telah menaikkan rata-rata global, menghasilkan biaya pengiriman uang rata-rata sebesar USD 7,4. Sementara India sekitar USD 6,82, sedikit di bawah rata-rata, karena permintaan yang besar untuk pengiriman uang di India, biaya pengiriman uang di India pada tahun 2019 mencapai USD 5,67 miliar..

Permintaan Pengiriman Uang Besar India Mempromosikan Penggunaan Bitcoin.

Menggunakan Bitcoin atau mata uang kripto lainnya, seperti XRP, sebagai media pembayaran lintas batas, orang India sebenarnya dapat menghemat banyak biaya pengiriman uang. Saat ini, Meksiko adalah negara pengiriman uang migran terbesar kedua setelah India, sejumlah besar pengiriman uang lintas batas antara Peso Meksiko dan Dolar AS dilakukan oleh transaksi mata uang kripto. Menurut

ke media blockchain The Block, pada Q1 2020, pertukaran cryptocurrency Bitso telah menangkap lebih dari 2% pasar pengiriman uang AS ke Meksiko, bahkan raksasa perbankan Spanyol Santander sekarang membawa solusi pembayaran bertenaga Ripple ke Meksiko tahun ini untuk mengikuti tren.

Kami percaya bahwa dengan dibukanya kebijakan, India akan menjadi Meksiko berikutnya, dan cryptocurrency sebagai media pembayaran lintas batas akan membuat perbedaan besar di pasar India. Karena permintaan pengiriman uang yang besar, ini akan mendorong kemakmuran pertumbuhan mata uang digital di India untuk waktu yang lama.

Cryptocurrency sebagai sarana untuk mengubah Rupee India menjadi mata uang fiat lain yang lebih stabil.


Nilai Rupee India tidak stabil, terutama selama epidemi COVID-19. Nilai tukar antara Rupee dan USD terus meningkat, menyebabkan Rupee memasuki depresiasi konstan.

Namun, India memiliki permintaan yang besar untuk dolar AS, seperti belanja online di Amazon, langganan Netflix, dll. Baik itu karena pelestarian Rupee atau permintaan konsumen, dengan depresiasi terus-menerus terhadap Rupee, orang India memiliki kebutuhan yang kuat untuk mengubah Rupee mereka menjadi mata uang fiat yang lebih stabil.

Namun, karena peraturan valuta asing yang ketat, sangat sulit untuk mengonversi Rupee langsung ke Dolar AS. Oleh karena itu, sebagian besar orang India akan memilih untuk mengonversi Rupee ke Bitcoin dan kemudian ke Dolar AS melalui platform perdagangan C2C seperti LocalBitcoins dan Paxful..

Seperti terlihat pada grafik di bawah ini, volume perdagangan C2C di India terus meningkat, terutama di Paxful. Selama epidemi, volume perdagangan Rupee mencapai titik tertinggi baru. Selain perdagangan C2TC, sejumlah besar Rupee ditukar dengan Bitcoin melalui grup obrolan, seperti WhatsApp, Telegram, dan Facebook, yang kemudian diubah menjadi Dolar AS. Untuk mempertahankan nilai aset mereka, cryptocurrency digunakan sebagai sarana untuk mengubah Rupee menjadi mata uang fiat yang lebih stabil di India.

Perhatikan bahwa faktor politik sangat mempengaruhi tindakan ini. Ketika ekonomi mulai bergerak menuju pasar yang lebih bebas dan lebih adil, di mana orang India diizinkan untuk menukar Dolar AS dengan bebas, Bitcoin akan menjadi tidak diperlukan bagi mereka. Selain itu, apakah cryptocurrency digunakan untuk pembayaran lintas batas atau konversi ke mata uang legal yang lebih stabil, India hanya menggunakan cryptocurrency sebagai media. Itu memang menghasilkan volume perdagangan yang sangat besar, tetapi itu tidak berarti bahwa mereka akan memegang Bitcoin atau cryptocurrency lainnya untuk waktu yang lama.

Kebijakan yang Dilonggarkan Mempromosikan Perkembangan Cryptocurrency di India

Selain dua tuntutan di atas, pelonggaran kebijakan pemerintah juga membantu mendorong perkembangan pasar mata uang kripto India. Sejak 4 Maret 2020, Mahkamah Agung India telah mencabut larangan perbankan Reserve Bank of India (RBI) terhadap cryptocurrency, pasar cryptocurrency secara keseluruhan di India menjadi makmur lagi, terutama tercermin dalam volume perdagangan bursa.

Dari perspektif bursa lokal di India, dengan mengambil CoinDCX dan WazirX sebagai contoh, kita dapat melihat bahwa mulai 4 Maret 2020, volume perdagangan telah meningkat..

Setelah kebijakan dilonggarkan, peningkatan volume perdagangan tidak hanya tercermin di bursa lokal, tetapi juga bursa global utama..

Menurut data dari Similarweb, selama 2020 Q1, lalu lintas situs web bursa utama dari India telah meningkat. Diantaranya, kunjungan OKEx dari India mengalami peningkatan tertinggi, mencapai 545,56%. Dan, menurut OKEx, pengguna baru yang terdaftar dari India naik 4100% selama periode yang sama. OKEX juga mengungkapkan bahwa mereka akan segera meluncurkan platform perdagangan P2P di India, dan pengguna India akan dapat membeli Bitcoin 、 USDT dan mata uang kripto lainnya dengan Rupee India melalui berbagai saluran pembayaran. Selain itu, peringkat kedua bursa internasional Kraken juga mengumumkan akan melebarkan sayap ke pasar India pada tahun 2020. Diperkirakan persaingan pasar di India akan semakin ketat..

Memetakan Ekosistem Blockchain India

Saat ini, ekosistem cryptocurrency India masih dalam pengembangan dan secara bertahap meningkat dalam hal pertukaran, media, dan yayasan.

Pada April 2018, Bank Sentral India mengeluarkan larangan melingkar untuk mengatur lembaga keuangan agar tidak menyediakan layanan untuk bisnis crypto. Bank kemudian menutup akun pertukaran aset kripto, menyebabkan kerusakan parah pada industri kripto. Beberapa bursa telah ditutup karena pembatasan perbankan, seperti Koinex, Coindelta, Coinome, dan Zebpay. Pertukaran yang tersisa mengatasi larangan tersebut dengan meluncurkan platform perdagangan C2C, seperti WazirX, Buyucoin, dan Giottus.

Sejak Maret 2020, Mahkamah Agung India telah mencabut larangan perbankan RBI terhadap cryptocurrency, Banyak pertukaran telah menghubungkan kembali setoran bank, beberapa pertukaran tertutup dimulai kembali, dan beberapa pertukaran baru akan dibuka. Di bawah ini adalah bursa yang ada di India.

WazirX

WazirX didirikan pada Feb 2014 dan diakuisisi oleh Binance pada November 2019. WazirX juga merupakan salah satu bursa lokal cryptocurrency terbesar di India. Ini menyediakan perdagangan spot, termasuk C2C dan pasar spot.

Selain itu, WazirX juga menyediakan bantuan bagi pengguna untuk mengonversi mata uang fiat ke USDT, namun ada batasan jumlah konversinya. Bergantung pada ukuran portofolio pengguna, mereka dapat membeli hingga 3000 USDT dalam satu Pesanan Beli.

Dalam hal setoran, pengguna dapat menyetor INR melalui UPI / IMPS / NEFT / RTGS.

Volume perdagangan rata-rata Wazirx mencapai USD 2,8 juta pada April 2020, di mana 16% berasal dari BTC / INR; 14% berasal dari USDT / INR. Saat ini, WazirX adalah bursa lokal terbesar di India.

Bitbns

Bitbns didirikan pada Desember 2017. Bitbns menyediakan perdagangan spot, termasuk C2C dan pasar spot. Ia juga menawarkan perdagangan margin dengan leverage 1x. Dalam hal setoran, Bitbns mendukung beberapa opsi setoran, termasuk UPI, BHIM, Tez, Paytm, Phonepe, NEFT / IMPS / RTGS. Pada April 2020, volume perdagangan rata-rata Bitbns mendekati USD 600.000. Diantaranya, 51% berasal dari BTC / INR, dan 39% berasal dari USDT / INR.

Coindcx

Coindcx didirikan pada April 2018 dan merupakan salah satu bursa lokal cryptocurrency terbesar di India. Ini menyediakan perdagangan spot, futures dan perdagangan margin. Di antaranya, masa depan – dikenal sebagai DCXfutures – didukung oleh kemitraan strategis OKEx, dan sebagai imbalan untuk memberikan OKEx pijakan di pasar India. Dengan menggunakan DCXfutures, orang India akan dapat memperdagangkan turunan kripto. Dalam hal setoran, pengguna dapat menyetor INR melalui IMPS atau UPI. Jika pengguna belum menyelesaikan verifikasi KYC, mereka hanya dapat menyetor / menarik hingga 10.000 INR; Pengguna yang diverifikasi KYC dapat menyetor hingga 1,00,000 INR & menarik hingga 2.00.000 INR.

Volume perdagangan Coindcx meningkat pada akhir April 2020, dengan rata-rata volume perdagangan 24 jam dipertahankan pada USD 200.000. Diantaranya, 85% volume perdagangan dikontribusikan oleh BTC / INR.

ZebPay

ZebPay didirikan pada Oktober 2014, dan pada Sep 2018, ia mengumumkan penutupan operasi, menyalahkannya pada peraturan mata uang kripto pemerintah India. Pada Maret 2020, ZebPay dibuka kembali di India. Ini menyediakan perdagangan spot, termasuk pasar C2C (INR & AUD) dan pasar spot. Dalam hal setoran, pengguna dapat menyetor INR melalui NEFT, RTGS, atau IMPS. Setelah pembukaan kembali, pertumbuhan volume perdagangan ZebPay menjadi kuat dan volume perdagangan rata-rata mencapai USD 1,2 juta pada April 2020, di mana 73% berasal dari BTC / INR.

Lain

Selain itu, ada banyak pertukaran mata uang kripto lainnya di India:

Ringkasan

Berbagai kekuatan pendorong mempromosikan perkembangan pesat pasar cryptocurrency India, termasuk

  • Permintaan pengiriman uang yang besar dari India mendorong penggunaan mata uang kripto;
  • Cryptocurrency sebagai sarana untuk mengubah Rupee menjadi mata uang fiat yang lebih stabil;
  • Melonggarkan bantuan kebijakan pemerintah untuk mempromosikan pengembangan pasar mata uang kripto di India.

Berdasarkan faktor-faktor di atas, volume perdagangan bursa lokal India, seperti WazirX, CoinDCX, Zebpay, dll telah meroket seiring dengan bursa utama global seperti OKEx, Kraken, Bitstamp, dll. Lalu lintas dari India juga melonjak di Kuartal I tahun 2020. Diperkirakan persaingan pasar di Tanah Air akan semakin ketat di tahun 2020.

Tapi kita juga bisa melihat beberapa masalah jangka pendek dan jangka panjang di pasar India. Dalam jangka pendek, karena tidak adanya kejelasan peraturan saat ini, beberapa bank terus menolak layanan pertukaran kripto. Pasar cryptocurrency membutuhkan kebijakan regulasi yang lebih menguntungkan, termasuk kewajiban pajak. Dalam jangka panjang, apakah cryptocurrency digunakan untuk pembayaran lintas batas atau untuk konversi ke mata uang legal yang lebih stabil, bitcoin telah digunakan di sana bukan sebagai penyimpan nilai akhir, melainkan sebagai saluran, sehingga tidak akan diadakan. untuk waktu yang lama. Dan itu juga sangat dipengaruhi oleh faktor politik. Itu berarti ketika ekonomi bergerak menuju pasar yang lebih bebas dan lebih adil, bitcoin tidak lagi diperlukan bagi orang India. Tetapi bahkan sebagai token utilitas, permintaan bitcoin telah meningkat secara dramatis di negara-negara di mana mata uang fiat telah terdepresiasi secara signifikan. Kami akan terus mengamati.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map