Transaksi Bitcoin besar menunjukkan institusi telah terakumulasi

Laporan penelitian asli yang menganalisis data transaksi BTC untuk menilai perilaku dan tren pasar pada tahun 2020.

Ditulis oleh OKEx Insights | Didukung oleh Catallact

PDF dari laporan berikut telah disertakan di bagian bawah halaman ini sehingga pembaca dapat melihat, mengunduh, dan membagikannya kapan saja..

Sejak setidaknya tahun 2013, Bitcoin dan cryptocurrency telah mengalami peningkatan jumlah investor institusional dan besar "uang pintar" pemain mengakumulasi BTC. Fenomena ini telah dipercepat selama beberapa tahun terakhir – dengan industri mencatat peningkatan investasi institusional setiap kali dana terkenal lainnya ikut serta – tumbuh seiring dengan kebangkitan pasar derivatif Bitcoin.

Pada Mei 2020, file "institusi ada di sini" Narasi didukung lagi ketika investor makro terkenal Paul Tudor Jones mengumumkan bahwa dananya akan diinvestasikan di BTC futures sebagai lindung nilai terhadap inflasi. Kisah ini diperkuat lebih lanjut oleh berita bahwa perusahaan intelijen bisnis MicroStrategy yang terdaftar di Nasdaq senilai $ 1,2 miliar mengakuisisi 21.454 BTC – pada saat itu bernilai lebih dari $ 250 juta – dalam upaya untuk mempertahankan perbendaharaan cadangannya terhadap inflasi fiat..

Dengan cerita seperti ini yang menjadi berita utama, mudah untuk setuju dengan narasi umum bahwa BTC semakin menjadi lebih menarik bagi investor institusional dan pemain besar – terutama, mungkin, pada tahun 2020. Tapi apa yang diceritakan oleh data Bitcoin on-chain kepada kita tentang perilaku investor skala besar tahun ini?

Untuk menjawab pertanyaan ini, OKEx Insights dan firma data blockchain Catallact sekali lagi bekerja sama untuk melihat data transaksi yang terjadi di blockchain Bitcoin. Dalam laporan ini, kami memeriksa apakah kami dapat membuat argumen bahwa investor institusional dan pemain uang besar, pada kenyataannya, telah mengakumulasi BTC tahun ini..

Catatan tentang bagaimana kami menafsirkan data on-chain

Tapi pertama-tama, beberapa kata peringatan. Meskipun laporan ini berbasis penelitian, data on-chain tidak dapat memberi tahu kita segalanya, dan analis perlu berhati-hati saat mencoba menarik kesimpulan darinya..

Misalnya, kami dapat memeriksa transaksi BTC besar, tetapi kami tidak dapat dengan jelas membedakan berapa banyak di antaranya adalah pembelian, penjualan, pergerakan transaksi agregat dari pertukaran mata uang kripto, atau pergerakan besar dari institusi dan dana. Namun, melihat transaksi BTC yang besar ini, kami dapat melakukan pengamatan yang cermat dan menyajikan kemungkinan kesimpulan.

Selain itu, data yang diperiksa dalam laporan ini dimulai pada Januari 2020 dan berakhir pada awal Agustus 2020. Oleh karena itu, tidak memperhitungkan transaksi BTC selama sebagian besar Agustus dan awal September, ketika harga mengalami penurunan dari tertinggi baru-baru ini di bulan Juli.

Transaksi BTC besar jarang terjadi

Sebelum kita menggali terlalu jauh ke dalam data on-chain, mari kita mulai dengan dasar-dasarnya.


Saat kami memeriksa jumlah transaksi yang terjadi di blockchain Bitcoin dan memplotnya dengan jumlah koin yang ditransaksikan, kami melihat hasil yang sama sekali tidak terduga – tetapi penting untuk dicatat, meskipun demikian.

Transaksi terkecil – antara 0 dan 1 BTC – merupakan bagian terbesar dari perubahan alamat nilai USD di blockchain Bitcoin. Jumlah transaksi yang lebih kecil ini, dari waktu ke waktu, umumnya melacak harga BTC. Sementara itu, seiring bertambahnya ukuran transaksi BTC, jumlah transaksi menurun.

Jumlah transaksi berkurang seiring dengan peningkatan jumlah BTC yang ditransaksikan. Sumber: Catallact

Singkatnya, semakin besar pergerakan koin di blockchain Bitcoin, semakin jarang hal itu terjadi.

Meskipun ini mungkin tidak tampak seperti poin yang perlu disebutkan, penting untuk dipahami bahwa jumlah transaksi yang membawa sejumlah kecil BTC jauh lebih besar daripada jumlah transaksi yang membawa koin dalam jumlah menengah hingga besar. Dengan demikian, jika dan ketika kami melihat jumlah transaksi BTC besar yang sangat tinggi atau rendah yang terjadi, kami bebas untuk berhipotesis dan menarik kesimpulan tertentu..

Namun, sebelum kita sampai pada kesimpulan tersebut, mari kita bekerja terlebih dahulu melalui data on-chain yang lebih spesifik terkait dengan jumlah transaksi berdasarkan ukuran (dalam BTC) dalam upaya untuk menemukan inkonsistensi yang patut dicatat..

Ritel mengambil pendekatan menunggu dan melihat pada $ 10.000 di bulan Mei

Mari kita mulai dari jenis transaksi BTC yang paling umum – transaksi kurang dari sepersepuluh koin. Untuk semua maksud dan tujuan, kami dapat merasa nyaman memanggil transaksi ini "eceran," mengingat bahwa institusi dan pemain besar jauh lebih kecil kemungkinannya untuk bertransaksi dalam jumlah kecil BTC daripada rata-rata individu Anda.

Tidak mengherankan, jumlah transaksi harian yang kurang dari 0,1 BTC sangat erat mengikuti pergerakan harga mata uang digital. Ini menunjukkan bahwa investor ritel membeli dan menjual BTC dalam jumlah yang relatif kecil karena harga cryptocurrency berfluktuasi dan mungkin lebih mudah. "terguncang" pasar pada saat volatilitas tinggi dan penurunan harga yang dramatis.

Jumlah transaksi BTC kecil harian menurun dan mengambil pendekatan menunggu dan melihat begitu harga BTC mencapai $ 10.000 pada bulan Mei. Sumber: Catallact

Deviasi paling menarik yang dapat kita lihat dari grafik di atas adalah yang terjadi sepanjang Mei 2020, ketika BTC mendekati pembagian hadiah blok ketiganya. Harga BTC kembali ke level psikologis $ 10.000, yang terakhir dicapai sebelum jatuhnya harga besar pada pertengahan Maret. Sepanjang bulan, jumlah harian transaksi ritel kecil menurun dan menyimpang dari tren harga – menunjukkan bahwa investor ritel mengambil pendekatan tunggu dan lihat saat BTC memulai periode akumulasi pasca-crash sepanjang musim..

Aktivitas transaksi berukuran sedang menurun setelah crash di bulan Maret

Beralih ke transaksi menengah – yang lebih mungkin berasal dari penambang dan / atau pemain ritel yang lebih besar – kami melihat pola yang berbeda muncul.

Saat kami memeriksa jumlah transaksi antara 10 dan 100 BTC per hari, kami melihat dua hal yang perlu diperhatikan:

  1. Jumlah rata-rata transaksi menurun segera setelah jatuhnya pasar terkait COVID pada bulan Maret dan tetap lebih rendah dari sebelumnya.
  2. Jumlah rata-rata transaksi telah meningkat sejak akhir Juni.

Jumlah transaksi antara 10 dan 100 BTC menurun setelah jatuhnya harga Maret, tetapi mulai meningkat dalam beberapa bulan terakhir. Sumber: Catallact

Saran di sini adalah bahwa kejatuhan bulan Maret mengguncang beberapa pemain ritel yang lebih besar, sementara aktivitas transaksi dari penambang Bitcoin menurun setelah hadiah blok cryptocurrency dibagi dua. Namun, jumlah transaksi sebesar ini terus meningkat sejak akhir Juni.

Melompat ke tingkat berikutnya dalam pengelompokan ini, kami segera melihat bahwa jumlah transaksi harian antara 100 dan 1.000 BTC sebelum jatuhnya bulan Maret lebih rendah daripada antara 10 dan 100 BTC. Hal ini sejalan dengan apa yang kita catat sebelumnya, bahwa jumlah transaksi secara keseluruhan menurun seiring dengan meningkatnya nilai transaksi.

Namun, pada bulan Maret, jumlah transaksi antara 100 dan 1.000 BTC terlihat menyimpang dari tren yang mereka bentuk ketika pasar Bitcoin dan cryptocurrency jatuh dalam periode kepanikan terkait COVID..

Jumlah transaksi antara 100 dan 1.000 BTC melonjak ketika harga Bitcoin jatuh di bulan Maret. Sumber: Catallact

Setelah itu, ia segera melanjutkan tren normalnya – menunjukkan bahwa lonjakan transaksi dari peristiwa angsa hitam tidak mendorong perubahan mendasar di antara paus ritel besar dan / atau penambang..

Paus membeli bagian bawah dan menumpuk selama musim panas

Akhirnya, ketika kami mulai melihat transaksi paus yang bonafid – yaitu, transaksi skala besar lebih dari 1.000 BTC – kami melihat satu hal yang sangat menarik..

Selain lonjakan transaksi pada bulan Maret dan lonjakan berikutnya saat BTC mendekati level psikologis $ 10.000 lagi pada bulan Mei, kita dapat dengan jelas melihat, pada grafik di bawah ini, tren kenaikan dalam jumlah transaksi antara 1.000 dan 5.000 BTC sejak akhir Juni. Jumlah transaksi per hari naik secara bertahap dari bulan Juni, bahkan saat harga cryptocurrency terkonsolidasi.

Jumlah rata-rata transaksi antara 1.000 dan 5.000 BTC telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir. Sumber: Catallact

Tren kenaikan ini menunjukkan kemungkinan bahwa institusi dan / atau pemain besar sibuk mengakumulasi BTC karena langkah-langkah stimulus ekonomi dari bank sentral mendorong pembelian aset keras. Namun, karena kami tidak dapat dengan jelas membedakan aktivitas aktual apa yang terjadi dari jumlah transaksi saja, ini hanya kemungkinan spekulatif..

Menariknya, tren ini tidak berlanjut dengan transaksi dalam kisaran 5.000-10.000 BTC – kisaran terbesar yang pernah kami lacak.

Namun, di sinilah kita melihat, mungkin, anomali paling menarik dalam dataset on-chain. Jumlah transaksi antara 5.000 dan 10.000 BTC mengalami lonjakan berulang sepanjang musim konsolidasi harga BTC, dari pertengahan Mei hingga akhir pertengahan Juli tahun ini..

Jumlah transaksi antara 5.000 dan 10.000 BTC mengalami peningkatan dramatis sepanjang musim panas konsolidasi harga Bitcoin. Sumber: Catallact

Lonjakan dalam transaksi harian antara 5.000 dan 10.000 BTC membawa kita pada dua kesimpulan potensial:

  1. Karena kami tidak dapat membedakan antara transaksi pertukaran dan transaksi non-pertukaran, ada kemungkinan bahwa satu atau lebih pertukaran mata uang kripto – yang menyimpan sejumlah besar BTC – mengocok koin ke dalam berbagai dompet karena banyak alasan, kemungkinan besar terkait dengan keamanan..
  2. Sebagai alternatif, ada kemungkinan bahwa pemain institusional besar dan paus uang besar mengakumulasi atau mendistribusikan BTC dalam jumlah besar selama periode konsolidasi ini dengan harapan bahwa harga cryptocurrency terkemuka akan meningkat lebih jauh atau menurun..

Opsi kedua, terutama mengenai kemungkinan akumulasi, akan sesuai dengan narasi yang telah ada sejak pandemi COVID-19 mendatangkan malapetaka di pasar global – yaitu, bahwa investor institusional seperti Paul Tudor Jones dan perusahaan miliaran dolar seperti MicroStrategy telah mengalokasikan kekayaan ke dalam BTC sebagai lindung nilai terhadap inflasi uang fiat.

Kemungkinan pemain uang besar dan institusi mengakumulasi BTC selama musim panas juga dapat dilihat ketika kami memeriksa persentase total transaksi BTC yaitu 100 BTC atau lebih. Data ini dengan jelas menunjukkan tidak hanya penyimpangan dari kecelakaan terkait COVID pada bulan Maret tetapi juga penyimpangan dari pertengahan Juni hingga Agustus – menyoroti kemungkinan bahwa paus mengambil waktu ini untuk menumpuk dengan ekspektasi bahwa harga akan naik..

Persentase nilai total transaksi lebih dari 100 BTC menyimpang dari harga Bitcoin pada bulan Maret dan dari pertengahan Juni hingga Agustus. Sumber: Catallact

Namun, persentase total transaksi yang 100 BTC atau lebih juga termasuk apa yang kami anggap sebagai pemain menengah, seperti penambang Bitcoin. Untuk mencoba melihat investor institusional secara khusus, kami dapat mempersempit data untuk melihat persentase total transaksi lebih dari 1.000 BTC..

Saat kami memeriksa data on-chain ini, kami dapat menarik kesimpulan serupa.

Persentase nilai total transaksi lebih dari 1.000 BTC meningkat segera setelah harga terendah pasca-crash BTC dan mencapai tertinggi YTD baru saat ini. Sumber: Catallact

Persentase transaksi besar ini meningkat segera setelah bagian bawah jatuhnya harga bulan Maret dan kembali meningkat dari pertengahan Juni hingga saat ini. Ini mungkin berpotensi menjadi catatan yang paling menarik dari semuanya, karena kita dapat melihat tahun baru tertinggi dalam pangsa transaksi besar ini hingga awal Agustus..

Kesimpulan

Setelah menganalisis data on-chain untuk transaksi BTC sepanjang tahun 2020, kami dapat menarik kesimpulan spekulatif tertentu.

Pertama, tampaknya investor ritel kecil "terguncang," agak, selama kepanikan terkait COVID pada bulan Maret dan kemudian mengambil pendekatan menunggu dan melihat begitu harga BTC kembali ke level sebelum crash pada bulan Mei..

Kedua, transaksi BTC berukuran sedang menurun segera setelah crash pada bulan Maret dan seiring dengan pengurangan hadiah blok ketiga Bitcoin. Namun, jumlah transaksi ini – yang mungkin berasal dari pemain ritel dan penambang yang lebih besar – terus meningkat sepanjang musim panas sementara harga BTC tetap datar. Artinya, terjadi akumulasi dari pelaku pasar menengah selama periode konsolidasi ini.

Pemain besar di ruang Bitcoin menjadi sangat aktif ketika harga BTC jatuh. Ini menunjukkan bahwa paus dan / atau investor institusi "membeli saus." Selain itu, transaksi besar terus meningkat sepanjang musim panas, karena harga BTC terkonsolidasi – menyoroti kemungkinan terjadinya akumulasi.

Akhirnya, pemain terbesar di ruang BTC menjadi paling aktif selama konsolidasi harga BTC musim panas ini. Data tersebut juga menyoroti kemungkinan bahwa mereka terakumulasi secara besar-besaran dengan harapan bahwa BTC akan meningkat nilainya dalam jangka panjang.

Jika menurut Anda analisis ini berwawasan, Anda dapat melihat, mengunduh, dan membagikan versi PDF dari laporan ini di bawah:

Lihat Layar Penuh

OKEx Insights menyajikan analisis pasar, fitur mendalam, penelitian asli & berita yang dikurasi dari profesional crypto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map