Cryptocurrency dan Blockchain Digibyte: Analisis DGB Coin

Ulasan digibyte

Cryptocurrency terdesentralisasi digibyte berspesialisasi dalam keamanan teknologi blockchain berbasis aset digital dengan throughput volume transaksi yang tinggi melalui token $ DGB-nya.

Jared Tate, pencipta blockchain Digibyte, penulis Blockchain 2035 (buku pertama yang ditulis oleh pendiri blockchain), adalah pemimpin dari proyek ramah pengembang berbasis komunitas yang merupakan cabang dari kode sumber bitcoin, bukan blockchain BTC itu sendiri, yang berspesialisasi dalam keamanan aset digital terdistribusi.

Mirip dengan peluncuran Satoshi dari perangkat lunak protokol Bitcoin pada 3 Januari 2009 dengan pesan dari surat kabar, penemu Jared Tate juga melakukan hal yang sama dengan Digibyte lima tahun dan satu minggu kemudian pada 10 Januari 2014 dengan pesan dari USA Today’s 1 / 10/2014 membaca “Target: Data dicuri dari hingga 110 juta pelanggan.” Juga seperti Bitcoin, tidak ada pra-tambang atau peluncuran ICO dan pesan ini ada di blok pertama dari blockchain $ DBG.

Teknologi DigiByte Blockchain memiliki cukup banyak variasi yang dibuat dari kode sumber dan whitepaper Bitcoin asli. Kami akan membahas ini di bawah ini seperti 21 miliar koin yang dikeluarkan dalam 21 tahun (penurunan bertahap 1% bulanan vs 4 tahun utama), atau menjadi 40x lebih cepat dari Bitcoin dengan waktu blok 15 detik (vs 10 menit) dan melakukan 560 transaksi per detik versus hanya 7 untuk BTC.

  • Nama: Digibyte
  • Simbol: $ DGB
  • Tanggal Peluncuran: 10 Januari 2014
  • Situs Resmi: digibyte.io
  • Harga Tertinggi Sepanjang Masa: $ 0,128895 DBG / USD nilai tukar pada 6 Januari 2018
  • Produk Aplikasi: DigiAssets, MultiAlgo, MultiShield, DigiSpeed, SegWit, DiguSign, Digi-ID
  • Pembuat: Jared Tate (Duta Besar Josiah Spackman dan Anggota Yayasan)
  • Tim Inti: Gary Mckee, Noah Seidman, GTO90, Yoshi Jager, ploenne, Rudy Bouwman
  • Whitepaper: Tidak [“kami ingin menjadi pelaku. Bukan pemompa kertas putih, untuk di bawah janji dan pengiriman berlebihan. “]
  • Fitur: Cryptocurrency altcoin pertama yang mengadopsi SegWit, penyesuaian kesulitan waktu nyata
  • Fungsi: Blockchain Digibyte memiliki tiga lapisan; lapisan protokol inti, lapisan aset digit, dan lapisan aplikasi
  • Ekstra: Blokir Explorer, Forum BitcoinTalk
  • Acara: DigiByte Global Summit (19 April 2019) https://digibytesummit.io/
  • Profil Media Sosial: Indonesia, Telegram, Reddit, GitHub
  • Buku: Blockchain 2035: DNA Digital Internet 3.0
  • Layanan Humas: Layanan Cassiopeia
  • Kontak Dukungan: formulir kontak situs web resmi

Mari kita tinjau koin cryptocurrency Digibyte dan teknologi blockchain untuk melihat bagaimana sistem komunikasi terdesentralisasi yang unik ini bekerja serta bagaimana lapisan DigiAssets yang menjanjikan bekerja untuk membantu membawa penerbitan aset digital, token, identitas digital, kontrak pintar dan banyak lagi untuk hidup..

Ulasan Digibyte: Cara Kerja DGB Coin

  • Apa itu DigiByte?
  • Blockchain DigiByte – DigiByte DGB
  • Perkembangan DigiByte
  • Anggota Tim Lainnya
  • Teknologi DigiByte
  • 5 Algoritma Penambangan
  • Riwayat Harga: Lonjakan dan Kerusakan DigiByte
  • Masa Depan DigiByte
  • Alasan Berinvestasi di DigiByte
  • Membeli dan Menyimpan DigiByte
  • Membeli DigiByte
  • Menyimpan DigiByte
  • Cara Mendapatkan Dompet DigiByte
  • Ringkasan

Industri cryptocurrency dimulai dengan peluncuran Bitcoin lebih dari satu dekade yang lalu, dan Bitcoin berhasil menguasai blockchain sampai aset digital baru yang disebut “altcoin” keluar. Altcoin ini sering mengikuti lintasan Bitcoin selama bertahun-tahun, tetapi ada banyak aset yang berhasil bertahan di aset teratas berdasarkan kapitalisasi pasar karena mereka telah membuktikan nilainya..

Apa itu DigiByte?

Apa itu DigiByte DGB

Sebelum menyelami sepenuhnya segala hal yang dapat dilakukan DigiByte, bagian terpenting dari teka-teki ini adalah memahami dengan tepat apa itu. DigiByte adalah salah satu altcoin pertama di seluruh dunia, dibuat pada tahun 2014. Namun, sebagian besar pada tahun itu sendiri, meluncurkan penjualan token awal dan tidak memiliki banyak publisitas pada saat itu.

DigiByte telah mengumpulkan banyak pendukung selama beberapa tahun terakhir, dan mendukung status token yang lebih terukur dan aman daripada mata uang kripto lainnya di pasar. Pendukung yang sama percaya bahwa ini adalah pesaing kuat melawan Bitcoin, Litecoin, dan opsi teratas lainnya di pasar, dan sudah memiliki sekitar 100.000 node di seluruh dunia. Namun, seperti Bitcoin, DigiByte dibuat dengan pasokan maksimum 21 miliar DGB. Dengan batas ini, tidak ada lagi DGB yang dapat dibuat. Aset digital cryptocurrency DGB memiliki rasio 1.000: 1 terhadap BTC dan akan ditambang dalam 21 tahun (2014-2035).

Terlepas dari popularitas di antara penggunanya, adopsi token agak lambat, dan masih dianggap tidak jelas, dibandingkan dengan pesaing token. Dengan kinerja lama DigiByte, tidak mengherankan bahwa ia juga telah membangun blockchainnya sendiri – DigiByte DGB.

Blockchain DigiByte – DigiByte DGB

Blockchain DigiByte

Peluncuran dengan aset crypto DigiByte adalah blockchain, menjadikannya blockchain yang berjalan paling lama di seluruh dunia. Ada banyak fitur yang dimilikinya yang membuatnya berpotensi lebih cepat daripada yang lain, tetapi tahun itu hanya ada beberapa proyek blockchain publik lainnya yang diperkenalkan pada saat itu. Blockchain memiliki komunitas aktif, meskipun mungkin tidak pernah mencapai popularitas seperti Bitcoin.


manfaat digibyte-coin

Tinjauan DigiByte menyatakan bahwa blockchain sebenarnya memproses dengan kecepatan yang jauh lebih cepat daripada Bitcoin, dan kecepatan itu telah meningkat. Berdasarkan proyeksi dari perusahaan, blockchain seharusnya dapat menangani 2.000 transaksi per detik pada tahun 2020.

Perkembangan DigiByte

manfaat digibyte

DigiByte dibuat oleh seorang pria bernama Jared Tate pada 2013, yang meluncurkan blok genesis cryptocurrency pada Januari 2014. Setelah peluncuran dimulai, Tate memutuskan untuk mendedikasikan seluruh waktunya untuk pengembangan proyek, mendanai proyek dengan sumbangan dari yayasan DigiByte. Pernyataan dari CoinCentral.com menyatakan bahwa ada kemungkinan tim yang terlibat dengan token memiliki banyak DGB sendiri, karena proses penambangan yang diperlukan untuk aset tersebut..

Rudy Bouwman adalah sekretaris dan wakil ketua DigiByte Foundation, meskipun dia baru diangkat ke posisi itu pada November 2019, menurut profil LinkedIn-nya. Sebelumnya, dia adalah CMO dan salah satu pendiri DigiByte Awareness Team.

Anggota Tim Lainnya

Meskipun situs resmi untuk DigiByte tidak menyebutkan siapa timnya, namun LinkedIn menunjukkan beberapa pengembang yang menyatakan bahwa mereka terlibat dalam proyek tersebut. Bersama dengan Tate dan Bouwman, tim tersebut tampaknya terdiri dari:

digibyte-team-influencers-community

  • Mohamed Rashad, penambang sejak Januari 2017
  • Glenn Grider, anggota inti dalam penghubung pertukaran dan penelitian sejak April 2016
  • Nana Esi Hammah, ekonom dan rekan penjangkauan sejak Mei 2018
  • Michelle Dougherty, anggota dari DigiByte Blockchain Awareness sejak Maret 2019
  • Suhas Hegde, seorang arsitek blockchain sejak Februari 2016

Karyawan tambahan terdaftar di DigiByte dengan total kurang dari 30 orang, meskipun nama mereka saat ini tidak tersedia.

Teknologi DigiByte

teknologi kripto digibyte

Situs web untuk DigiByte diisi dengan banyak informasi pemasaran, tetapi detail di sisi teknis agak sulit. Aset tersebut dianggap sebagai mata uang kripto berbasis UTXO, yang berarti bahwa setiap transaksi baru menyertakan pengenal khusus pada setiap koin. Setiap kali koin memasuki dompet pengguna, itu dikategorikan sebagai “tidak digunakan”, dan mengirimkan koin itu ke orang lain membuatnya “dibelanjakan”, yang secara inheren menghentikan mata uang digital agar tidak dibelanjakan secara berlebihan dan menyelesaikan masalah keamanan lainnya.

Token DigiByte ditambang dengan cara yang sama seperti Bitcoin – dengan algoritme penambangan Proof-of-Work. Namun, tidak seperti Bitcoin, platform ini menggunakan lima algoritma penambangan yang berbeda – Qubit, Skein, Groestl, Scrypt, dan SHA256.

Ada tiga lapisan yang terkait dengan infrastruktur perangkat lunak mata uang digital DigiByte. Ketiga lapisan tersebut meliputi:

  • Komunikasi inti dan jaringan global
  • Buku besar publik dan aset digital
  • Aplikasi

5 Algoritma Penambangan

Dengan mengambil lima algoritma penambangan, perusahaan menciptakan peluang yang lebih baik untuk menambang desentralisasi daripada apa yang dilakukan cryptocurrency ramah ASIC lainnya. Algoritma SHA256 digunakan oleh Bitcoin, sedangkan algoritma Scrypt digunakan oleh Litecoin dan Dogecoin. Setiap 15 hingga 18 detik, satu blok baru ditambang, menggunakan algoritme berbeda, jadi masing-masing dari lima algoritme menambang satu blok setiap 1,5 menit.

DigiByte bertanggung jawab untuk memperkenalkan teknologi Segregated Witness, menjaga blockchain tetap kecil dan dapat diskalakan dengan ukuran transaksi terbatas. Karena ukuran kecil dan rekam jejak lima tahun ini, blockchain dalam proyek ini adalah yang terlama, bahkan melampaui Bitcoin..

Setiap DigiByte memasuki sirkulasi dengan menggunakan penambangan, meskipun penambang perlu menggunakan daya komputasi mereka untuk memproses transaksi ini, menambahkan blok ke jaringan. Diperlukan CPU, CPU, atau ASIC untuk melakukannya, yang akan membutuhkan perangkat lunak penambangan khusus dan dompet DigiByte. Konsumen dapat menambang sendiri atau bergabung dengan kumpulan penambangan, yang dibuat saat beberapa penambang mengumpulkan sumber daya mereka bersama-sama untuk berbagi kekuatan pemrosesan mereka. Anggota kumpulan penambangan membagi hasil dari usaha mereka secara merata. Banyak konsumen akhirnya memilih untuk menambang di kolam, karena penambangan tunggal dengan tingkat hash rendah mengurangi peluang untuk memecahkan sebuah blok.

Algoritme penambangan yang berbeda dibuat untuk bekerja dengan perangkat keras penambangan yang berbeda. SHA256 dan Scrypt sebagian besar digunakan oleh penambang ASIC. Skein dan Groestl sebagian besar digunakan dengan GPU. Namun, Qubit bekerja pada kombinasi berbagai jenis perangkat keras. Mempertimbangkan tingginya biaya perangkat keras penambangan khusus, mungkin lebih murah untuk membeli DigiBytes secara langsung, jika pengguna belum memiliki perangkat keras komputasi yang diperlukan.

Dengan penggunaan beberapa algoritme, penambang DigiByte tidak dapat mengambil kendali 51%, yang berarti sentralisasi tidak dapat dicapai, dan jaringan diamankan dari serangan..

Riwayat Harga: Lonjakan dan Gangguan DigiByte

Riwayat harga koin digibyte (DGB)

Harga DigiByte telah berubah-ubah dalam sejarah baru-baru ini, mencatat aktivitas yang relatif konstan hingga 2017 dengan pertumbuhan minimal. Namun, ada beberapa lonjakan dan benturan selama 2017 dan 2018.

Lonjakan pada Juni 2017 bertepatan dengan kemungkinan pengumuman yang akan dirilis di Twitter. Investor bertindak cepat untuk terlibat dengan membeli DigiByte, yang menaikkan harga. Sementara perusahaan mengisyaratkan pengumuman yang akan datang, rilis pengumuman yang sebenarnya tidak sampai beberapa hari kemudian, yang menyatakan bahwa perusahaan meluncurkan dompet baru dengan beberapa fitur baru. Namun, bahkan sebelum pengumuman keluar, harga sudah turun di bawah harga DigiByte bahkan sebelum petunjuknya keluar..

Lonjakan berikutnya terjadi sekitar waktu yang sama dengan lonjakan Bitcoin, yang membuat Bitcoin mendekati $ 20.000. Dari Desember 2017 hingga Januari 2018, harganya naik, menyusul tweet dari John McAfee, yang menyebutkan bahwa DigiByte adalah perusahaan yang patut diawasi. Lonjakan tersebut berlangsung hingga awal 2018, tetapi koreksi pasar cryptocurrency pada akhir Januari 2018 menurunkan sebagian besar aset kripto, termasuk DigiByte..

digibyte-dgb-coin-price-history

Grafik riwayat harga digibyte: tertinggi dan terendah bulan demi bulan untuk koin DGB dalam dua tahun terakhir

Terlepas dari periode singkat di Q3, tidak ada fluktuasi nyata untuk cryptocurrency pada tahun 2018. Kenaikan harga pada waktu itu sekitar waktu yang sama ketika perusahaan mengumumkan bahwa dompet mereka akan tersedia untuk iOS dan Android. Saat itu, Apple App Store juga mulai memungkinkan untuk melakukan pembayaran di DigiByte.

Selama 2019, cryptocurrency sebagian besar tetap stabil dengan beberapa lonjakan – Maret 2019, April 2019, dan antara akhir Mei dan awal Juli. Namun, sejak pertengahan Juni, nilai cryptocurrency terus turun, turun dari $ 0,016274 menjadi $ 0,0065, pada 24 November 2019..

Masa Depan DigiByte

masa depan koin digibyte

Dengan sedikit perubahan dalam beberapa tahun terakhir pada cryptocurrency, DigiByte tampaknya mendapatkan lebih banyak perhatian di industri game. Di platform lain yang dikembangkan oleh pencipta yang disebut DigiByte Gaming, gamer ditawarkan kesempatan untuk mendapatkan DGB sebagai hadiah untuk meluangkan waktu pada game yang disertakan..

CEO DigiByte – Tate – telah berkomitmen untuk mendorong fokus yang lebih besar pada DigiByte Foundation dan jangkauan publik. Adopsi DigiByte telah menjadi salah satu tantangan yang lebih sulit yang dihadapi tim, meskipun kemajuan berkelanjutan dari aset ini bergantung padanya. Meskipun token tersebut secara historis memiliki pengikut yang solid dan setia, token tersebut turun drastis tahun ini.

Kecepatan transaksi yang cepat dan skalabilitas DigiByte membuatnya siap untuk jangka panjang di pasar cryptocurrency. Prediksi oleh CoinSwitch tahun lalu menunjukkan bahwa nilai total DGB akan mencapai $ 9,20 pada tahun 2021.

Linimasa Riwayat Digibyte (DGB):

Oktober 2013 = Pengerjaan DigiByte dimulai

10 Januari 2014 = Peluncuran resmi DigiByte

28 Februari 2014 = DigiShield Hardfork

1 September 2014 = MultiAlgo Hardfork

10 Desember 2014 = MultiShield Hardfork

4 Desember 2015 = DigiSpeed ​​Hardfork

28 April 2017 = SegWit Diaktifkan

19 Sep 2018 = DigiByte Core 6.16.5 Dirilis

April, 2019 = DigiAssets Dirilis

21 Juli 2019 = Odocrypt Hardfork

Pertukaran Crypto Digibyte untuk memperdagangkan DGB di:

  • Bittrex
  • Cryptopia
  • HitBTC
  • Huobi
  • KuCoin
  • Litebit
  • Livecoin
  • OKEx
  • Poloniex
  • Shapeshift
  • Sistemkoin
  • Upbit
  • Yobit

Alasan Berinvestasi di DigiByte

investasi digibyte

Ada banyak alasan bagi konsumen untuk berinvestasi dalam aset kripto DigiByte, dimulai dengan fakta bahwa hanya membutuhkan waktu sekitar 15 detik untuk memproses transaksi, tidak seperti menunggu 10 menit Bitcoin. Untuk menambah keamanan yang ditawarkan oleh platform, pencipta DigiByte mengimplementasikan DigiShield dan MultiShield, mendukung blockchain terpanjang di dunia..

Sekarang, DigiByte membuat teknologi tersedia untuk sistem pembayaran global, memungkinkan pedagang, konsumen, dan masyarakat arus utama di seluruh dunia. Dengan DigiByte Gaming, aset tersebut bahkan dapat digunakan dalam gameplay, memberinya potensi jangka panjang dan peluang untuk memperluas nilainya. Namun, seiring berkembangnya Bitcoin dan cryptocurrency lainnya, mereka dapat menciptakan persaingan untuk DigiByte. Ada gambar pemasaran Digibyte (DGB) yang beredar di internet membandingkannya dengan Bitcoin dan Litecoin:

digibyte-bitcoin-litecoin-blockchain

dan

digibyte-dgb-bitcoin-btc-blockchain

dan

manfaat digibyte-blockchain

Namun, terlepas dari persaingan, DigiByte tetap menjadi salah satu dari 100 cryptocurrency teratas berdasarkan kapitalisasi pasar, ditempatkan langsung di tengah.

Membeli dan Menyimpan DigiByte

cara membeli digibyte

Saat ini, DGB diterima di berbagai pasar mata uang kripto, termasuk Bittrex, Poloniex, Sistemkoin, HitBTC, Kucoin, Upbit, dan YoBit, yang menunjukkan volume perdagangan yang tinggi. Tidak pernah ada penawaran koin perdana, meskipun perusahaan mengadakan putaran pembiayaan investasi swasta pada proyek tersebut pada bulan Desember 2014 dengan modal awal yang dirahasiakan terdaftar.

Membeli DigiByte

Untuk membeli DigiByte, konsumen harus mendaftar di situs web bursa, seperti Bittrex, Huobi, atau Poloniex. Namun, Binance adalah cerita lain. Selama beberapa tahun terakhir, ini telah menjadi pertempuran yang tidak menguntungkan, meskipun laporan pada akhir 2018 menyatakan bahwa DigiByte bahkan tidak perlu terdaftar di Binance. Pada Maret 2019, Tate bahkan menyatakan bahwa Binance Coin adalah “token penghisap darah” dan “parosite.”

CoinSwitch mengiklankan bahwa mereka memiliki metode bagi konsumen untuk mendapatkan harga terbaik untuk pembelian mereka. CoinSwitch adalah platform konversi mata uang kripto. Konsumen juga dapat menggunakannya sebagai cara untuk menukar cryptocurrency lain dengan crypto DGB.

Menyimpan DigiByte

DigiByte menawarkan dompet yang kompatibel dengan semua sistem operasi, yang membuatnya mudah digunakan dari perangkat apa pun yang kompatibel. Dompet dari DigiByte harus diunduh dari situs web resmi. Namun, ada juga beberapa dompet pihak ketiga yang sudah mendukung DGB, termasuk Coinomi, Ledger, Trezor, Guarda, Exodus, Satowallet, dan lainnya..

Cara Mendapatkan Dompet Aset Digital DigiByte (DGB)

dompet digibyte

Untuk mengamankan dompet DigiByte, konsumen harus mengunduhnya dari situs web resmi mereka. Konsumen harus memilih dompet berdasarkan sistem operasi mereka. Saat ini, situs web tersebut memiliki opsi untuk:

  • DigiByte Core Windows (32 dan 64 bit)
  • DigiByte Core Mac OS X
  • DigiByte Core Linux (32 dan 64 bit)
  • DigiByte Android
  • IPhone DigiByte & iOS
  • Dompet DigiByte Go (Ekstensi Chrome)

Setelah mengunduh dompet, dompet perlu dipasang di perangkat, tempat dompet dapat dibuka. Konsumen disarankan untuk menerima default dan waktu yang dibutuhkan untuk menyinkronkan dompet mungkin sedikit lebih lama. Untuk perlindungan terbaik, cadangkan dompet juga.

Situs web ini juga menyertakan dompet pihak ketiga yang dapat diunduh konsumen untuk menyimpan DGB mereka, termasuk Trezor, Ledger, KeepKey, SafePal, Trezor, SecuX, Coinomi, Exodus, ABRA, Jaxx Liberty, OwnBit, EdgeWallet, Atomic, Trust, Satowallet. dan Guarda. Konsumen yang ingin melihat dompet tambahan dapat mengunjungi DigiByteWallets.com.

Siapa Jared Tate?

Seperti yang disebutkan, Jared, seorang programmer komputer yang berbasis di Texas dari Arco, Idaho, adalah pencipta Digibyte dan salah satu penulis buku Blockchain 2035..

Jared telah terlibat dengan Bitcoin sejak 2012, yang pada musim gugur 2013 dia menemukan perbaikan yang harus dilakukan dalam kode sumber Bitcoin dan tidak dapat menerapkan perubahannya jadi kami pergi dan membuat DGB pada tahun 2014 setelah perbaikan protokol inti bitcoin ditolak dan menerapkannya dalam aset digital baru, DGB.

Berikut beberapa video wawancara yang telah dia lakukan:

dan

dan

Ringkasan

Setiap cryptocurrency dibuat dengan tujuan yang berbeda karena masing-masing pencipta menafsirkan masalah saat ini dengan cara untuk menyelesaikan masalah ini. Mata uang digital memungkinkan kemungkinan transaksi dan transfer instan yang dapat melintasi batas dan bahkan dapat digunakan untuk layanan dan barang fisik. Namun, mereka juga dapat dibatasi untuk komunitas tertentu, seperti jejaring sosial dan game online. Pada akhirnya, ketika ada ribuan koin kripto yang dapat dipilih, blockchain Digibyte dan mata uang kripto DGB berfokus pada kecepatan, skala, dan keamanan serta menawarkan komunitas yang penuh semangat yang di pasar saat ini tampaknya sangat diremehkan dan pasti akan mendapat manfaat dari pasar berikutnya. banteng berjalan lebih dari kebanyakan pesaingnya. Kami tidak akan terkejut melihat $ DGB dan koin Digibyte menjadi token 10-20 teratas mengingat semua inovasi dan kemajuan yang mereka bawa ke ekosistem.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map