Panduan Ripple (XRP): Harga XRP / USD Langsung dan Prospek Koin 2020

Contents

Harga XRP Langsung: Nilai Nilai Tukar USD Real-Time Ripple Coin

Ripple adalah salah satu perusahaan terbesar di ekosistem kripto, koin XRP mereka adalah token yang sangat Anda benci.

Ripple, dijalankan oleh Ripple Labs (aslinya Opencoin), adalah platform dan mata uang. Ini terdiri dari protokol pembayaran tanpa blokir yang dirancang sebagai jaringan pertukaran komisi rendah sehari-hari menggunakan teknologi yang dipatenkan perusahaan, algoritma konsensus protokol Ripple (RPCA). Protokol pembayaran Ripple berharap dapat diadopsi dan diintegrasikan ke dalam bank-bank yang ada saat ini untuk memfasilitasi transaksi internasional yang cepat di seluruh dunia dengan menyediakan layanan pengiriman uang lintas batas tanpa gesekan untuk membantu mengirim uang secara global.

Dari pendiri Chris Larsen dan Jed McCaleb hingga CEO saat ini Brad Garlinghouse, ulasan tentang perusahaan Ripple dan cryptocurrency XRP ini akan menjadi penyelaman mendalam tentang bagaimana koin XRP yang didambakan (saat ini menduduki peringkat # 3 dalam kapitalisasi pasar total) digunakan untuk mewakili dan nilai transfer di Jaringan Ripple.

Karena basis pengguna Ripple (XRP) terus tumbuh dengan prediksi harga bullish, mari kita tinjau ‘crypto lain’.

Apa itu Ripple dan Cara Kerja XRP

Ripple vs Stellar, xrp vs xlm, mana yang lebih baik, Ripple (XRP) Vs Stellar (XLM), ripple xrp vs stellar xlm

Dalam pengertian yang paling mendasar, Ripple dapat dianggap seperti sistem penyelesaian bruto real-time yang, bersama dengan mata uang kripto terkait ‘XRP’, telah dirancang untuk membuat transaksi moneter lebih ramping dan bebas kerumitan bagi penggunanya. Proyek ini diluncurkan kembali pada tahun 2012 sebagai sarana untuk menyediakan komunitas keuangan global dengan pemrosesan pembayaran lengkap dan ekosistem pengiriman uang yang dapat digunakan oleh beberapa entitas berbeda seperti:

  • 300 lembaga keuangan / perbankan (di 40 negara dan 6 benua)
  • Startup
  • Pemilik bisnis
  • Konsumen

Sesuai whitepaper proyek, Ripple berusaha untuk mengganti infrastruktur pembayaran global yang saat ini digunakan di seluruh dunia dengan sistem yang tidak hanya ‘terdesentralisasi’ tetapi juga berbasis open source dan mudah diakses oleh orang-orang terlepas dari latar belakang keuangan mereka. Selain itu, dengan menggunakan sistem pembuatan token aslinya, platform memungkinkan penggunanya untuk merancang mata uang kripto dan fiat mereka sendiri. Sebagai hasil dari fitur-fitur ini, Ripple telah diadopsi oleh beberapa perusahaan perbankan yang berbeda serta organisasi keuangan karena pertumbuhan RippleNet-nya menjadi biaya yang instan, andal, dan murah..

Seiring berlanjutnya era Ripple dan XRP, keuntungan RippleNet memiliki kecepatan, kepastian, manajemen likuiditas, dan transparansi menempatkan perusahaan dan koin kripto dalam posisi unik mengingat ribuan aset kripto di pasar saat ini..

Meninjau Asal Usul Ripple: The Who, What and When

riak mengirim dan menerima xrp

Sebelum kita dapat masuk ke resume kemitraan Ripple yang mengesankan seperti American Express, MoneyGram, Santander, PNC, SBI Remit dan BeeTech atau mengakui bahwa XRP berdagang di lebih dari 100 pasar dan bursa, mari kembali ke awal dan gali beberapa asal organik perusahaan dan token.

Seperti yang mungkin diketahui oleh beberapa pembaca reguler kami, pekerjaan pada proyek Ripple dimulai pada tahun 2004 ketika pengembang Jed McCaleb, Arthur Britto, dan David Schwartz menjadi terinspirasi oleh sistem pembayaran terdesentralisasi yang disebut RipplePay.com yang dirancang oleh pengembang web Kanada bernama Ryan Fugger. Namun, ide McCaleb adalah menggunakan teknologi blockchain untuk membuat sistem yang disebutkan di atas lebih transparan serta menghilangkan banyak inefisiensi yang terkait dengan ekosistem Bitcoin (seperti konsumsi daya yang berlebihan, kecepatan tx yang buruk dan sentralisasi) – (yang akan nanti berubah menjadi Stellar Lumens (XLM)).


Dalam hal ini, perlu disebutkan bahwa tidak seperti Bitcoin, semua transaksi berbasis XRP diverifikasi melalui penggunaan suara konsensus komunitas, alih-alih pengguna harus bergantung pada penambang untuk menyoroti transaksi mereka..

Pada tahun 2012, tim pengembang inti Ripple menyambut Chris Larsen yang kemudian meminta Fugger untuk memberikan izin yang diperlukan kepada timnya untuk terus bekerja di RipplePay.com dan mengubah platform tersebut menjadi sistem mata uang kripto dan moneter yang lengkap. Perkembangan ini membantu memacu pembuatan OpenCoin – sebuah organisasi yang nantinya akan dinamai ulang sebagai Ripple Labs.

Sekitar waktu ini, Larsen dan rekannya juga mulai mencurahkan banyak waktu untuk pembuatan apa yang sekarang kita kenal sebagai Ripple Transaction Protocol (RTO), sebuah sistem yang memungkinkan pengguna untuk memfasilitasi transfer instan terlepas dari lokasi fisik mereka. Untuk lebih spesifik, protokol ini kompatibel dengan sejumlah mata uang digital serta media aset lainnya. Tim memprogram kerangka inti RTP sedemikian rupa sehingga hanya mengandalkan buku besar pusat yang akan dikelola oleh beberapa server berbeda secara terus menerus untuk keperluan verifikasi transaksi..

Selain itu, untuk membantu dalam pemrosesan transaksi individu yang lebih cepat, tim di belakang Ripple merancang mata uang kripto yang disebut XRP yang dirancang untuk membantu pengguna memindahkan dana mereka dengan cara yang sangat efisien. Jika itu tidak cukup, Ripple juga menautkan Bitcoin ke negara asalnya, sehingga memungkinkan para penggemar kripto menggunakan platform untuk mengirim pembayaran langsung ke dompet BTC pilihan mereka..

Semua ini pada dasarnya akan terbentuk ke dalam RippleNet hari ini, yang merupakan jaringan pembayaran global Ripple. Berikut cara kerjanya:

Selama paruh pertama tahun 2013, Ripple Labs mengumumkan perilisan klien dan server referensi platformnya sebagai perangkat lunak sumber terbuka, sehingga memungkinkan pengembang independen untuk berkontribusi terhadap kemajuan masa depan yang dipastikan Ripple. Tidak hanya itu, pada awal tahun 2014, tim pengembang inti Ripple telah mulai mengalihkan fokusnya pada sektor perbankan, untuk mencoba dan mengganti sistem lama yang masih digunakan oleh banyak bank hingga hari ini untuk memfasilitasi mereka. transaksi sehari-hari. Dalam hal ini, hanya beberapa bulan kemudian, Fidor Bank yang berbasis di Munich menjadi entitas keuangan utama pertama yang mengadopsi Ripple Transaction Protocol (RTP). Berita ini segera diikuti oleh berita bahwa Cross River Bank yang berbasis di New Jersey dan CBW Bank yang berbasis di Kansas juga mengikutinya.

Pada akhir 2014, Ripple, yang ingin menjadi jaringan pembayaran global paling andal di dunia, telah mengumumkan beberapa kemitraan penting dengan pemain terkenal seperti Western Union, Commonwealth Bank of Australia, Royal Bank of Canada dan Earthport, sebuah layanan pembayaran global yang berafiliasi dengan perusahaan seperti Bank of America dan HSBC. Namun, pada tahun berikutnya, Ripple Labs didenda total $ 700.000 oleh Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan (FinCEN) karena pelanggaran tertentu terkait dengan Undang-Undang Kerahasiaan Bank. Sebagai akibat dari hukuman tersebut, orang-orang di Ripple dengan cepat melanjutkan untuk menambahkan beberapa modul pemantauan AML ke protokol mereka untuk membuatnya sepenuhnya sesuai dengan undang-undang keuangan AS yang ada..

Selama 2-3 tahun terakhir, Ripple Labs telah berkembang cukup pesat, dengan kantor organisasi sekarang hadir di sejumlah negara berbeda seperti Australia, Inggris Raya, dan Luksemburg.

Berikut adalah gambar hasil kurasi dari semua investor Ripple Labs dari 2013 hingga 2016:

investor-laboratorium-riak

Poin-Poin Utama yang Patut Dipikirkan

Ketika berbicara tentang ekosistem Ripple, transaksi asli hanya terjadi ketika pengguna memfasilitasi transaksi yang ditandatangani secara kriptografis melalui XRP atau mata uang fiat unik pilihan mereka. Dalam hal ini, harus diperhatikan bahwa semua transaksi aset digital XRP dipantau menggunakan sistem buku besar internal Ripple, Buku Besar XRP..

XRP adalah aset digital terdesentralisasi sumber terbuka yang dibuat untuk pembayaran ~ situs web resmi Ripple.com

Sejak framework tx lintas batas Ripple digunakan oleh beberapa bank di seluruh dunia, semakin banyak orang mulai melihat teknologi yang mendukung kripto dengan pikiran yang lebih terbuka.

Karena adopsi Ripple yang terus meningkat di berbagai domain keuangan arus utama, sejumlah besar investor dan pedagang sekarang mulai mempercayai platform tersebut. Dan sementara kita berada pada topik penting yang menarik dalam ekosistem Ripple, mari kita tempelkan pernyataan ini di sana karena ini adalah salah satu poin pembicaraan makro yang lebih besar tentang debat Ripple vs XRP yang akan kita ulas di bawah ini..

riak-xrp-sentralisasi-brad-garlinghouse-kutipan

Ripple dan Penambangan

Tidak seperti cryptocurrency populer lainnya seperti Bitcoin, Ethereum dan Monero, XRP tidak dapat ditambang. Ini karena sementara BTC dan aset digital serupa lainnya menggunakan penambang untuk memproses transaksi asli mereka, transfer yang terkait dengan Ripple difasilitasi melalui penggunaan kerangka kerja konsensus pengguna di seluruh sistem (yang pada dasarnya menjadikan konsep penambangan tidak berguna).

Selain itu, juga harus ditunjukkan bahwa pada awal berdirinya, tim desain inti Ripple hanya membuat total 100.000.000.000 XRP – angka yang tidak goyah sejak saat itu, meskipun keluhan komunitas terus berlanjut tentang hal yang sama. Juga, perlu disebutkan bahwa setelah XRP dirilis, sejumlah orang mengkritik bagaimana mata uang itu didistribusikan, dengan para pendiri mempertahankan 20 persen dari semua token XRP..

Terakhir, karena “potensi penambangan nol,” sejumlah penggemar kripto menyebut mata uang digital karena terlalu tersentralisasi. Tidak hanya itu, fakta yang disebutkan di atas juga telah membatasi penggunaan dan pertumbuhan proyek secara keseluruhan dalam beberapa hal.

Yang Membedakan XRP dari Cryptocurrency Premier Lainnya?

Tidak seperti Bitcoin, Ripple didukung oleh ekosistem moneter lengkap yang dapat digunakan untuk berbagai tujuan. Demikian pula, jika dibandingkan dengan Ethereum (platform yang dirancang terutama untuk tujuan komputasi) Ripple berurusan secara eksklusif dengan fungsi keuangan seperti pengiriman uang, cross-border txs, dll. Inilah alasan utama mengapa Ethereum, EOS, Bitcoin belum diadopsi oleh perbankan. lembaga – karena mereka tidak memiliki infrastruktur dasar yang diperlukan untuk memproses transfer moneter dalam jumlah besar.

Apa itu Protokol Transaksi Ripple dan siapa yang mengendalikannya?

Ripple Transaction Protocol (RTP) adalah kerangka digital tempat semua proses moneter Ripple berlangsung. Ini sangat berbeda dengan cryptocurrency lain yang menggunakan algoritma konsensus blockchain untuk memfasilitasi / memproses transaksi mereka.

Sementara kami membahas topik ini, akan berguna juga bagi pembaca kami untuk memahami bahwa semua transaksi yang terjadi dalam ekosistem Ripple memerlukan tingkat kepercayaan yang sudah ada sebelumnya untuk melanjutkan. Artinya adalah jika dua pengguna belum menjalin hubungan kepercayaan, tx yang dipermasalahkan akan tetap dalam ketidakpastian sampai jalur linier yang melibatkan semua pihak terkait dibuat. Konsep tersebut dipinjam dari prinsip-prinsip perbankan Islam di mana semua pertukaran uang dilakukan melalui hubungan saling percaya alih-alih membebankan suku bunga kepada orang lain..

Sekarang, berbicara tentang siapa yang mengontrol Ripple, sekilas melihat infrastruktur inti proyek, kita dapat melihat bahwa proyek tersebut jauh lebih terpusat jika dibandingkan dengan sejumlah cryptocurrency lainnya. Ini karena Ripple Labs masih mempertahankan peran utama dalam pengembangan XRP. Tak hanya itu, organisasi juga memiliki sebagian besar saham dari seluruh XRP yang beredar saat ini.

XRP: Tampilan Koin Cryptocurrency Ripple yang mendalam

Dalam pengertian yang paling mendasar, XRP dapat dipandang sebagai mata uang kripto yang menggerakkan ekosistem Ripple. Dalam hal ini, perbandingan analog yang sempurna adalah platform Ether dan Ethereum.

Dalam hal nilai XRP, harga mata uang ditentukan hanya oleh berapa banyak orang (pada titik waktu tertentu) yang menganggap aset tersebut berguna. Selain itu, karena utilitas luar biasa Ripple sebagai platform layanan keuangan, sejumlah bank mapan telah mulai mengadopsi teknologi tersebut untuk meningkatkan efisiensi tx mereka secara keseluruhan. Ini telah membantu memacu harga XRP dan memberinya kekuatan pasar yang saat ini dinikmati oleh sangat sedikit mata uang digital lainnya.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, saat Ripple pertama kali diluncurkan, tim pengembang inti proyek membuat total 100.000.000.000 XRP yang dimaksudkan untuk digunakan untuk semua tujuan terkait transaksi. Juga, tidak seperti cryptocurrency lainnya, XRP tidak dapat ditambang, tetapi total suplai sirkulasi dapat ditingkatkan – namun, tidak ada rencana untuk melakukan hal seperti itu dalam waktu dekat..

Dari sudut pandang akuisisi, kita dapat melihat bahwa seperti kebanyakan cryptocurrency lain di pasar saat ini, XRP juga dapat dibeli dari sejumlah bursa dan platform perdagangan yang berbeda dengan satu sentuhan tombol. Demikian pula, menyimpan XRP juga cukup mudah dan dapat dilakukan menggunakan sejumlah solusi dompet yang berbeda.

Keuntungan Apa yang ditawarkan Ripple?

Adopsi Arus Utama: Ripple saat ini didukung oleh banyak lembaga keuangan utama dan penyedia pembayaran termasuk HSBC, Western Union, CBA, dan Royal Bank of Canada. Ini menempatkan Ripple pada posisi unik penerimaan arus utama yang saat ini dinikmati oleh beberapa mata uang digital lainnya.

Peraturan Lampu Hijau dan Keserbagunaan: Sejak awal, Ripple sangat mementingkan penetapan kerangka kerja intinya sejalan dengan persyaratan peraturan berbagai lembaga keuangan di seluruh dunia. Untuk lebih memahami skenario, kita dapat melihat bahwa Ripple dapat digunakan untuk menghasilkan token khusus sementara XRP dapat diperdagangkan terhadap sejumlah komoditas digital seperti mil frequent flyer, menit ponsel, dll..

Biaya Tx Rendah: Jika dibandingkan dengan banyak penawaran kripto terkaitnya, Ripple memiliki sejumlah keunggulan khusus (seperti biaya transaksi rendah, kebebasan pembayaran, dan ketersediaan global) yang membuatnya unik. Tidak hanya itu, XRP juga merupakan salah satu aset digital tercepat di pasaran saat ini (yang juga menjadi alasan mengapa mata uang tersebut telah diadopsi oleh begitu banyak institusi perbankan.)

Kerugian XRP Coin

Pasokan Terbatas: Salah satu masalah terbesar Ripple adalah pasokannya yang terbatas – yang saat ini dibatasi pada angka 100.000.000.000. Dan meskipun komunitas pendukung inti proyek berulang kali menyerukan agar pasokan mata uang ditingkatkan, tim pengembang Ripple berkali-kali menolak untuk membuat lebih banyak XRP – sesuatu yang mengarah pada penciptaan masalah deflasi / pasokan tertentu yang terkait dengan proyek tersebut..

Sentralisasi: Seperti yang disebutkan sebelumnya, 20% kekalahan dari total pasokan XRP adalah milik pendiri Ripple. Selain itu, Ripple tidak dapat ditambang, sebuah aspek yang dianggap sebagai salah satu kelemahan terbesar dari aset utama..

Masalah Masa Lalu: Di masa lalu, Ripple Labs menghadapi tindakan hukum dari otoritas regulasi seperti FINCEN. Misalnya, harus ditunjukkan bahwa pada tahun 2015, lembaga pemerintah mendenda Ripple Labs sebesar $ 700.000 karena melanggar Undang-Undang Kerahasiaan Bank. Demikian pula, Ripple juga digugat tahun lalu karena dugaan penipuan terkait skema ICO.

Kurangnya Transparansi: Masalah utama dengan Ripple adalah bahwa transaksi XRP dapat dibekukan oleh sistem. Contohnya adalah ketika beberapa tahun yang lalu, salah satu pendiri Jed McCaleb mencoba melikuidasi kepemilikan XRP senilai $ 1 juta – tindakan yang dihentikan oleh entitas pihak ketiga. Episode ini tidak hanya meninggalkan kesan buruk pada komunitas crypto global (mengenai keseluruhan utilitas XRP) tetapi juga mengakibatkan banyak orang berpendapat bahwa gagasan tentang transaksi yang dihentikan oleh entitas pihak ketiga bertentangan dengan fondasi dari apa teknologi blockchain dan crypto berdiri untuk.

Bagaimana Ripple Bekerja?

Karena popularitas Ripple yang meluas terus melonjak, semakin banyak institusi mulai menggunakan XRP sebagai mediator dalam pertukaran mata uang fiat mereka. Ini karena sejumlah besar aset keuangan yang berbeda tidak dapat ditukar satu sama lain secara langsung. Sebaliknya, mereka perlu diperdagangkan melalui penggunaan dolar AS – yang berfungsi sebagai fasilitator pertukaran perantara. Dalam hal ini, Ripple memenuhi fungsi yang sama, tetapi dengan biaya pemrosesan, yang jauh lebih rendah daripada tx berbasis USD.

Selain itu, seperti yang disebutkan di bagian sebelumnya, Ripple sekarang juga digunakan oleh banyak bank internasional untuk mempercepat transaksi lintas batas mereka. Untuk menguraikan masalah ini, kita dapat melihat bahwa Ripple saat ini menawarkan tingkat TPS empat detik per transaksi. Angka ini tidak hanya jauh lebih tinggi jika dibandingkan dengan mata uang digital sejenis lainnya, tetapi juga jauh lebih cepat jika dibandingkan dengan kapasitas tx dari berbagai sistem perbankan tradisional..

Terakhir, ekosistem Ripple telah dirancang sedemikian rupa sehingga memungkinkan pengguna merancang token khusus mereka sendiri yang didukung oleh XRP.

Keamanan: Apakah menggunakan XRP benar-benar Aman?

Langsung keluar dari pintu, perlu dijelaskan bahwa sistem moneter apa pun yang mengandalkan komputer atau platform digital lainnya tidak akan pernah bisa 100 persen aman. Namun, sehubungan dengan Ripple, kita dapat melihat bahwa teknologinya menggunakan sejumlah protokol yang membuatnya sangat aman – sedemikian rupa sehingga banyak bank telah memutuskan untuk melepaskan penggunaan sistem natve tx mereka demi platform blockchain tx Ripple..

Juga, sejak awal, sudah cukup jelas bagi komunitas crypto global bahwa Ripple dirancang terutama untuk bekerja dalam batasan hukum keuangan yang ada saat ini – yang pada dasarnya berarti bahwa platform tersebut sesuai dengan peraturan yang sama dengan bank konvensional dan penyedia pembayaran. harus mematuhi.

Terakhir, selama 4-5 tahun terakhir, sejumlah penggemar mata uang digital telah meremehkan Ripple karena terlalu tersentralisasi. Hal ini telah melahirkan banyak ketakutan bahwa proyek tersebut mungkin, pada kenyataannya, hanyalah skema ponzi yang rumit atau penipuan. Namun, karena Ripple telah mematuhi berbagai peraturan keuangan mainsteram sejak hari pertama, narasi ini gagal mengumpulkan momentum nyata apa pun..

Ripple vs Bitcoin

Sebuah pertanyaan yang sering ditanyakan oleh banyak investor crypto pemula dan penggemar teknologi adalah, “Jika Ripple jauh lebih maju daripada BTC, kenapa penggunaannya masih cukup terbatas jika dibandingkan dengan cryptocoin andalan?”. Jawaban sederhananya adalah Bitcoin dan XRP memiliki dua fungsi yang sangat berbeda. Misalnya, BTC dimaksudkan sebagai SOV yang juga dapat digunakan untuk transaksi keuangan. Namun, Ripple lebih merupakan platform layanan keuangan terkonsolidasi yang membuat tx lebih cepat, efisien, dan aman bagi penggunanya. Dengan demikian, kesederhanaan Bitcoin adalah yang membuatnya lebih menarik bagi banyak investor dibandingkan aset digital utama lainnya seperti ETH, EOS, ADA, dan XRP..

Dari sudut pandang adopsi, Ripple menghadapi pertempuran yang cukup berat karena banyak vendor masih lebih suka menggunakan BTC karena reputasi pasarnya dan kemudahan penggunaan secara keseluruhan..

Saat ini, jumlah pedagang yang menggunakan BTC jauh melebihi mereka yang menggunakan XRP.

Bagaimana XRP sebagai Kendaraan Investasi?

Sementara banyak orang terus menyimpan di BTC dan ETH karena mereka pikir aset ini akan terus berlipat ganda nilainya saat kita bergerak ke masa depan, pertanyaan apakah XRP dapat digunakan untuk tujuan serupa juga mendapatkan banyak momentum dalam beberapa tahun terakhir..

Meskipun XRP tidak menjamin keuntungan apa pun, fakta bahwa platform induknya (Ripple) menjadi semakin populer di antara seluruh lembaga keuangan arus utama, menempatkan mata uang dalam posisi profitabilitas yang unik daripada koin kripto lainnya yang saat ini tidak dinikmati.

Selain itu, berkat keserbagunaan jaringan Ripple secara keseluruhan, semakin banyak perusahaan yang menemukan cara baru untuk memanfaatkan teknologi ini. Ini telah mendorong XRP ke ranah cryptocurrency yang paling banyak diperdagangkan di dunia.

Kemitraan Perusahaan Ripple Saat Ini

Di bagian ini, kita akan melihat daftar terperinci dari semua lembaga keuangan yang saat ini menjadi bagian dari RippleNET – ekosistem beragam yang terdiri dari bank sentral / swasta, perusahaan pengiriman uang, pialang, dan penyedia pembayaran yang menggunakan satu atau lebih Ripple’s. sistem pengiriman uang (yaitu xRapid, xCurrent, dan xVia). Platform ini telah diuji secara menyeluruh dan banyak peneliti independen telah menemukan bahwa mereka terbukti lebih baik daripada protokol SWIFT dalam hal:

  • Waktu transaksi
  • Biaya proses
  • Ketidakpastian dalam pelaksanaan transaksi

Bagi pembaca kami yang mungkin tidak mengetahui apa itu SWIFT, ini dapat dianggap sebagai jaringan perpesanan yang saat ini digunakan oleh beragam bank / lembaga keuangan untuk mengirim dan menerima informasi (serta uang) dari satu sama lain.

Juga, perlu disebutkan bahwa semua entitas yang saat ini menjadi bagian dari RippleNET dapat menggunakan jaringan untuk memfasilitasi intl mereka. transaksi dengan cara yang sangat efisien.

Berkenaan dengan beberapa bank yang saat ini menggunakan berbagai layanan lintas batas Ripple termasuk pemain mapan seperti Standard Chartered, RBC, SBI, Axis, dan RakBank of UAE sudah aktif dan berjalan. Selain itu, sejumlah perusahaan raksasa (seperti Accenture, Deloitte, Santander, UBS, UniCredit) juga menggunakan kerangka kerja Ripple untuk membuat transaksi internal mereka lebih lancar dan lebih bebas repot..

Di bawah ini adalah daftar terperinci dari semua bank yang telah menandatangani kemitraan / perjanjian dengan Ripple:

(i) Amerika Utara dan Kanada:

  • American Express
  • Standard Chartered
  • Bank of America Merrill Lynch
  • Layanan Keuangan PNC
  • Cuallix
  • Koperasi Kredit Federal Perusahaan Catalyst
  • Koperasi Kredit Star One
  • CBW Bank
  • Cross River Bank
  • Royal Bank of Canada
  • DH Corporation
  • Bank Perdagangan Kekaisaran Kanada
  • Scotiabank
  • Bank of Montreal
  • ATB Keuangan
  • TD Bank Canada
  • Saldo

(ii) Inggris, Spanyol, Prancis, Jerman, dan Negara-negara Eropa yang lebih kecil lainnya:

  • Antar bank
  • Bank Exim Euro
  • Bank of England (Bank sentral)
  • HSBC
  • Barclays
  • Vitesse
  • Royal Bank of Scotland
  • Credit Agricole
  • Natixis
  • Banco Santander
  • BBVA
  • Banca Intesa Sanpaolo
  • UniCredit
  • Reise Bank
  • Bank Fidor
  • Rabobank
  • Grup Erste AG
  • UBS
  • Credit Suisse
  • Nordea
  • Skandinaviska Enskilda Banken AB
  • Akbank

(iii) Timur Tengah – Israel, Kuwait, Lebanon, Arab Saudi,

  • Bank Leumi Le-Israel
  • Bank Nasional Kuwait
  • Kuwait Finance House
  • Bank Dhofar
  • Otoritas Moneter Arab Saudi (Bank sentral)
  • Bank Pertama Abu Dhabi
  • RakBank
  • Bank Al Rajhi

(iv) Asia – Singapura, Thailand, Vietnam, India, Indonesia, Jepang, dan Korea Selatan

  • Grup DBS
  • Bank OCBC
  • United Overseas Bank
  • Bursa Singapura
  • Krungsri
  • Bank of Thailand (Bank sentral)
  • Bank Indonesia (Bank sentral)
  • Siam Commercial Bank
  • Cargills Bank
  • Kotak Mahindra Bank
  • Bank IndusInd
  • Bank Axis
  • Ya Bank
  • Bank Faysal
  • Shanghai Huarui Bank
  • Woori Bank
  • SBI Holdings
  • Mitsubishi UFJ Financial Group
  • Bank Fukui
  • Star Bank
  • Bank Aomori
  • Bank Ashikaga
  • Awa Bank
  • AEON Bank
  • Bank Senshu Ikeda
  • Iyo Bank
  • Bank Oita
  • Orix Bank
  • Bank Gumma
  • Bank Keiyo
  • San-In Godo Bank
  • Bank Sikoku
  • 77 Bank
  • Shimizu Bank
  • Juroku Bank
  • Bank Sentral Shinkin
  • Bank Shinsei
  • Bank Hachijuni
  • Bank of Yokohama
  • SBI Sumishin Net Bank

(v) Australia dan Selandia Baru

  • ANZ
  • Westpac
  • Commonwealth Bank of Australia
  • Macquarie Group
  • National Australia Bank

Sekarang kami telah mencantumkan sebagian besar bank yang saat ini menggunakan RippleNET, mari kita lihat beberapa penyedia pembayaran / pengiriman uang utama yang juga telah memindahkan sistem mereka yang ada ke salah satu platform pembayaran lintas batas Ripple. Beberapa nama kunci meliputi:

  • Pembayaran Internasional American Express FX
  • InstaRem
  • SendFriend
  • Beetech
  • Viamericas
  • Transpaygo
  • UniPAY
  • MoneyGram
  • Zip Remit
  • Itau Unibanco
  • Western Union
  • Bursa UEA
  • TransferGo
  • SBI Remit
  • FlashFX
  • Earthport
  • Merkuri FX
  • Pembayaran Cambridge Global
  • Finastra
  • Davis + Henderson (D + H)
  • Finablr
  • LianLian Pay
  • IDT
  • GoLance
  • AirWallex
  • Dlocal
  • TAS Group

Ripple: Garis Waktu Singkat Koin XRP

Ripple vs Stellar, xrp vs xlm, mana yang lebih baik, Ripple (XRP) Vs Stellar (XLM), ripple xrp vs stellar xlm2011 – The Origins

Meskipun tidak banyak yang diketahui tentang bagaimana Arthur Britto, Jed McCaleb, dan David Schwartz berkumpul, itu adalah fakta yang terdokumentasi dengan baik bahwa orang-orang yang disebutkan di atas bertemu satu sama lain sekitar musim semi 2011. Selama tahun ini, kecil ini grup terus bekerja pada pengembangan kerangka buku besar dasar XRP.

2012 (Agustus) – Larsen bergabung dengan kru

Selama Agustus 2012, McCalen, Britto dan Schwartz bergabung dengan pengembang terkenal dan penggemar blockchain bernama Chris Larsen, yang sebelumnya bekerja untuk sejumlah proyek fintech yang sukses seperti E-Loan dan Prosper.

2012 (Oktober) – Fugger memberikan izin

Beberapa bulan setelah Larsen bergabung dengan Ripple (saat itu tidak dikenal dengan nama itu), tim tersebut mendekati Ryan Fugger – pembuat situs web RipplePay asli pada tahun 2004 – untuk melanjutkan pekerjaan pengembangan atas gagasannya. Fugger setuju untuk mendukung proyek baru dan dengan demikian mendorong terciptanya perusahaan baru bernama OpenCoin.

2013 (Februari) – Promosi dimulai

Selama paruh kedua Februari 2013, OpenCoin mulai mengiklankan dirinya sendiri di Bitcointalk.org (portal web kripto populer). Kampanye promosi berlangsung selama beberapa bulan, dengan ketentuan kesepakatan yang cukup sederhana – semua pendaftar baru menerima 1.000 XRP.

2013 (Maret – Mei) – Pendanaan dan pertumbuhan

Selama paruh pertama tahun 2013, Ripple terus membuat gebrakan di seluruh dunia. Ini karena selama periode 2-3 bulan, perusahaan mampu mengumpulkan sejumlah besar uang dari sejumlah angel investor yang sudah mapan seperti:

  • Pantera Capital
  • Andreessen Horowitz
  • Mitra Usaha Lightspeed
  • FF Angel LLC
  • Vast Ventures
  • Dana Peluang Bitcoin
  • IDG Capital Partners
  • Google

Selain itu, juga harus ditunjukkan bahwa selama periode pendanaan operasi awal Ripple, Ripple Labs pada dasarnya memberikan persentase tertentu kepemilikan perusahaan kepada berbagai investor yang telah menunjukkan kepercayaan pada proyek tersebut..

2013 (Q3) – OpenCoin mengubah namanya secara resmi

Sebagai bagian dari Money 2020 Expo 2013, perwakilan OpenCoin mengumumkan bahwa perusahaan mereka secara resmi mengubah namanya dari OpenCoin menjadi Ripple Labs. Langkah tersebut, jika dipikir-pikir, terbukti menjadi keputusan PR yang luar biasa, karena istilah Ripple sekarang telah menjadi identik dengan industri crypto..

2013 (November) – Kolaborasi baru diumumkan

Selama minggu terakhir bulan November, Ripple Labs memutuskan untuk berkolaborasi dengan inisiatif Computing for Good (C4G) Georgia Tech.

2014 (Januari-Maret) – Volume tx harian XRP terus meningkat

Selama paruh pertama tahun 2014, throughput transaksi XRP terus meningkat, dengan banyak bursa melaporkan volume tx harian mata uang tersebut menjadi sekitar $ 40 juta..

2014 (Oktober-November) – Lonjakan popularitas terus berlanjut

Berkat kemampuan teknologi Ripple yang luar biasa, platform ini terus menjadi semakin populer di seluruh dunia. Tidak hanya itu, banyak developer yang mulai memperhatikan proyek tersebut dan mempromosikan potensinya di sektor keuangan global. Dengan nada yang sama, selama paruh kedua November, Ripple mulai memperkenalkan teknologinya ke berbagai lembaga perbankan dan penyedia pengiriman uang..

2015 (Maret) – Sebuah kontroversi meletus

Dalam peristiwa yang tiba-tiba, Ripple Labs membatasi Jed McCaleb (salah satu pendiri Ripple) untuk menjual kepemilikan XRP pribadinya. Secara keseluruhan, dilaporkan bahwa Jed mencoba melepaskan total 100 juta XRP kepada individu tak dikenal dengan jumlah yang cukup besar yaitu $ 1 juta..

Untuk menghentikan penjualan, Bitstamp memilih untuk membekukan token USD-nya di dompet Jed.

2015 (April) – Ekspansi terus berlanjut

Berkat popularitas Ripple yang terus meningkat, proyek ini terus memperluas operasinya dan mendirikan kantor baru di lokasi di seluruh dunia. Pada bulan April, Ripple Labs membuka pusat penelitian baru di Sydney, Australia untuk meningkatkan R-nya&D berusaha keras.

2015 (September) – Munculnya XRPChat dan jatuhnya XRPTalk

Dalam satu bulan, XRPTalk – platform independen yang menyediakan jalan bagi para penggemar Ripple untuk berkumpul dan berdebat / mendiskusikan berita terkait XRP (tanpa hal negatif yang menyelimuti Bitcointalk.org) – ditutup. Proyek ini adalah gagasan dari seorang individu yang disebut sebagai Hurukan. Pada akhir bulan, forum tidak lagi online dan proyek baru bernama XRPChat mulai mendapatkan daya tarik di antara komunitas crypto global. Mirip dengan pendahulunya, XRPChat juga menyediakan forum bagi penggunanya untuk mendiskusikan beragam hal terkait Ripple, XRP, dan Interledger Protocol..

2016 (Januari) – Garlinghouse mengambil alih

Selama minggu kedua bulan Januari, Ripple secara resmi memperkenalkan Brad Garlinghouse sebagai CEO barunya. Garlinghouse dulunya adalah CEO dan Chairman Hightail dan sebelumnya juga pernah menduduki posisi tinggi di sejumlah perusahaan lain seperti AOL (President of Consumer Applications) dan Yahoo (Senior Vice President).

2016 (Februari) – Gugatan McCaleb diselesaikan

Setelah berbulan-bulan gugatan tersebut tetap tidak jelas, Jed McCaleb dan Ripple Labs akhirnya mencapai kesepakatan di mana Jed menyetujui sejumlah persyaratan penjualan kembali terkait dengan kepemilikan XRP pribadinya..

2016 (Maret-Juli) – Ekspansi terus berlanjut

Pengaruh Ripple terus meningkat secara global, dengan perusahaan membuka serangkaian kantor Eropa di kota-kota utama seperti London (Maret) dan Luksemburg (Juni). Setelah periode ini, ada juga peningkatan signifikan dalam volume perdagangan harian XRP.

2016 (September) – Investor baru terus berbondong-bondong menuju Ripple

Pada akhir September, penawaran teknologi Ripple terus memikat semakin banyak investor terkenal. Beberapa nama besar termasuk Piagam Standar, Accenture, SCB Digital Ventures, SBI Holdings, Santander Innoventures, CME Group, dan Seagate Technologies.

2016 (November) – Tiffany Hayden membuat kehadirannya terasa

Suatu saat selama pertengahan November, Tiffany Hayden, CEO XRP, dinobatkan sebagai salah satu pemimpin paling berpengaruh dalam industri blockchain oleh outlet media yang dihormati. Ini membantu meningkatkan profil pasar perusahaan dan semakin meningkatkan minat konsumen pada Ripple / XRP.

2017 (Maret-April) – Fitur baru ditambahkan

Antara bulan Maret dan April, tim pengembangan Ripple mengumumkan penambahan dua fitur baru ke ekosistem keuangan yang ada – yaitu, Escrow dan Saluran Pembayaran. Fitur-fitur ini membantu meningkatkan performa umum dan skalabilitas The Ripple Consensus Ledger (RCL). Tidak hanya itu, mereka juga memungkinkan perusahaan untuk mengadopsi RCL serta Interledger Protocol (ILP) dengan lebih mudah..

Sekitar waktu yang sama, Ripple merilis postingan blog yang mengumumkan keputusannya untuk menandatangani kemitraan dengan total 10 bank baru. Beberapa nama besar dalam hal ini antara lain:

  • BBVA di Spanyol
  • MUFG di Jepang
  • Akbank di Turki
  • SEB di Swedia
  • Axis Bank dan Yes Bank di India

2017 (Mei-Juli) – Pasangan perdagangan XRP termasuk di Kraken

Selama Mei, Kraken – salah satu platform pertukaran mata uang kripto teratas di dunia saat itu – mengumumkan keputusannya untuk menambahkan total empat pasangan perdagangan XRP yang berbeda (RP / EUR, XRP / JPY, XRP / USD, dan XRP / CAD) ke antarmuka tx aslinya.

2017 (September) – Gugatan diajukan terhadap Ripple oleh R3

Beberapa hari setelah September, R3 LLC, sebuah perusahaan teknologi blockchain perusahaan, menuntut Ripple sehubungan dengan perjanjian hukum tertentu di mana perusahaan tersebut telah setuju untuk menjual hingga 5 miliar XRP dengan harga tertentu. Sebagai gantinya, Ripple membalas R3 yang menyatakan bahwa perusahaan telah mengingkari sejumlah janji kontrak, dan gugatan itu adalah cara untuk menguangkan XRP yang meningkatkan kesuksesan moneter. Pada akhirnya, hakim Delaware memberikan putusan yang berpihak pada cerita versi Ripple.

2018 – sekarang

Selama minggu pertama Januari 2018, harga XRP mencapai titik tertinggi sepanjang masa, dengan perdagangan token tunggal dengan jumlah kekalahan $ 3. Namun, di bulan-bulan berikutnya, aset menyaksikan penurunan bertahap, dengan mata uang menutup tahun pada titik harga yang suram $ 0,37. Dalam nada yang sama, perlu disebutkan bahwa kinerja XRP sepanjang 2019 tetap cukup mengecewakan. Misalnya, selama 9 bulan terakhir, aset digital terus merosot – dengan nilainya terus menurun hingga 15% selama periode yang disebutkan di atas..

Terakhir, perlu disebutkan bahwa selama pertengahan 2018, gugatan class action diajukan terhadap Ripple di mana penggugat menuduh bahwa perusahaan tersebut telah menyebarkan penggunaan penipuan yang memungkinkannya untuk “mengumpulkan ratusan juta dolar melalui penjualan tidak terdaftar dari token XRP-nya. ” Kasus ini masih dalam proses pengadilan dan mudah-mudahan akan segera mendapatkan penyelesaian.

Selanjutnya, mari beralih ke dua poin ulasan riak terakhir kami dalam membahas kesalahpahaman antara perbedaan Ripple vs XRP, menjadi perusahaan dan koin, dan akhirnya prediksi yang menjanjikan dan ekspektasi menarik datang dari Ripple untuk XRP..

Ripple (Perusahaan), XRP (Koin) dan Hubungannya

Ripple dan XRP umumnya menciptakan kesalahpahaman di komunitas cryptocurrency. Bisakah kita menggunakannya secara bergantian? Apakah XRP sama dengan Ripple? Apakah XRP keamanan? Ini adalah konsep yang belum menimbulkan keraguan bagi investor dan pengguna kripto. Namun demikian, dalam artikel terbaru yang dirilis oleh Thomas Silkjaer di Forbes, ia memberikan jawaban yang jelas atas 14 kesalahpahaman umum tentang Ripple dan XRP..

Untuk memperluas di atas, mari kita tinjau perbedaan antara Ripple dan XRP dan coba untuk menjernihkan kesalahpahaman yang beredar di sekitar komunitas tentara XRP..

Ripple adalah perusahaan yang bertujuan meningkatkan transaksi lintas batas dengan produk dan layanan yang telah dikembangkannya. Secara umum, bank dan lembaga keuangan memiliki layanan yang sangat mahal untuk mengirim dana ke luar negeri karena industri pengiriman uang global untuk pembayaran lintas batas internasional berada di utara $ 1 triliun per tahun. Mereka tidak hanya mahal bagi pengguna tetapi juga tidak efisien karena membutuhkan waktu lama untuk diselesaikan.

Kesalahan Paling Umum Tentang XRP dan Ripple

Ripple telah mengembangkan dua produk lintas batas utama: xCurrent dan juga xRapid (yang sekarang menjadi On-Demand Liquidity (ODL). Hingga saat ini, produk yang paling banyak diadopsi adalah xCurrent, sejak xRapid diluncurkan pada akhir 2018. xCurrent adalah a sistem penyelesaian yang memungkinkan peserta untuk mengirim pesan, menghapus dan menyelesaikan transaksi.

Layanan yang diberikan oleh produk ini sangat efisien sehingga bersaing dengan solusi terkini yang disediakan oleh SWIFT, pemimpin pasar. Sistem SWIFT memungkinkan perusahaan dan perusahaan untuk menyelesaikan pembayaran dalam beberapa hari.

Jika menyelesaikan transaksi menggunakan xCurrent cepat dan lebih murah, mengapa menggunakan aset digital XRP? Solusi yang penulis dari artikel yang memberikan adalah bahwa segala sesuatu dapat dilakukan dengan lebih cepat dan dengan cara yang lebih murah.

Dengan menggunakan soluton xCurrent, jika bank memiliki pengaturan nostro / vostro, Ripple dapat mengubah saldo di kedua akun dalam beberapa detik. Karena fakta bahwa xCurrent dibuat menggunakan protokol Interledger, maka dimungkinkan untuk menggunakan kurs FX secara real time.

Tentang itu, Ripple Insights menjelaskan:

“Biaya dan kerumitan memegang rekening (nostro / vostro) ini di seluruh dunia adalah salah satu alasan mengapa hanya segelintir bank yang dapat memproses transaksi global. Beban mempertahankan akun nostro di seluruh dunia tidak dapat dipertahankan untuk sebagian besar organisasi. “

Dengan xRapid Anda dapat menghilangkan kebutuhan untuk menggunakan akun ini. xRapid sumber likuiditas sesuai permintaan memungkinkan institusi untuk membeli XRP untuk Fiat, melakukan transaksi, dan menjual XRP untuk fiat sekali lagi. Ini dapat diproses hanya dalam beberapa detik.

Jadi, poin pertama yang dibuat Silkjaer adalah bahwa XRP tidak diperlukan untuk memproses transaksi, tetapi dapat digunakan oleh perusahaan jika mereka ingin mengurangi biaya lebih jauh..

Kesalahpahaman kedua yang dia bicarakan terkait dengan volatilitas XRP dan bagaimana bank dapat terpengaruh olehnya. XRP jelas mudah menguap. Beginilah cara kerja mata uang virtual. Mereka dapat berfluktuasi hanya dalam beberapa jam. Artinya, bank terekspos pada fluktuasi nilai tukar ini dalam jangka waktu yang lama.

Namun demikian, tidak diperlukan institusi untuk memegang cryptocurrency XRP. Pada saat yang sama, produk xRapid bekerja dengan sangat cepat. Institusi membeli aset, melakukan transfer, dan menjual XRP dalam beberapa detik. Sebuah transaksi dapat memakan waktu hanya 4 detik untuk dikonfirmasi oleh jaringan. Ini jauh kurang dari 10 menit yang diperlukan untuk Bitcoin (BTC) diselesaikan.

Secara umum, menangani mata uang fiat untuk jangka waktu yang lama terkait dengan volatilitas. Euro baru saja turun hampir 1,2% terhadap dolar AS hanya dalam beberapa menit pada 7 Maret. Hanya dalam setahun, Euro turun 10% dibandingkan dengan dolar AS.

Singkatnya, pihak yang menggunakan XRP tidak perlu memiliki mata uang digital. Mereka hanya perlu menanganinya selama beberapa detik. Alih-alih, menggunakan mata uang fiat di akun nostro / vostro, tingkat fluktuasi untuk periode waktu yang lebih lama dapat memiliki efek yang lebih besar pada institusi..

Stablecoin juga dapat memainkan peran penting dalam membantu perusahaan memproses transaksi lintas batas. Karena mereka terkait dengan mata uang fiat dan nilainya berfluktuasi sangat sedikit dibandingkan dengan XRP, mereka mungkin menjadi pilihan yang baik dalam beberapa situasi..

Namun, menangani stablecoin tidak sama dengan nilai bergerak lintas batas. Bitcoin, Litecoin (LTC) atau XRP tidak menjanjikan nilai. Mereka adalah aset berharga itu sendiri. Sementara itu, stablecoin hanyalah janji nilai di masa depan.

Stablecoin dapat dengan mudah dipindahkan dan memberikan stabilitas, tetapi nilainya pada akhirnya bergantung pada dana di belakangnya. Dengan demikian, stablecoin sama volatilnya dengan mata uang yang dipatok dan dikeluarkan oleh pihak ketiga yang memiliki fiat yang diperlukan untuk mendukung semuanya..

Menggunakan XRP mata uang virtual lain yang berbasis di jaringan blockchain terdesentralisasi tidak mengharuskan perusahaan untuk mempercayai institusi lain. Seluruh jaringan bekerja dengan sendirinya dan jika transaksi diproses, transaksi akan tiba dan nilainya akan dipindahkan.

Pembahasan lain yang dibawa Silkjaer adalah terkait mata uang digital yang dikeluarkan oleh bank sentral. Bisakah mereka bersaing dengan XRP? Jelas, mereka mampu melakukannya. Sama seperti stablecoin. Perusahaan keuangan dan firma harus menaruh kepercayaan mereka pada otoritas terpusat yang merupakan lembaga yang sama yang menciptakan mata uang fiat yang mendukung mata uang digital bank sentral (CBDC).

Untuk memahami apakah CBDC lebih cocok untuk perusahaan keuangan, penting untuk memperhitungkan likuiditas koridor tertentu, dan apakah itu fiat yang lebih baik daripada XRP untuk transaksi khusus ini..

Penulis artikel memperdebatkan topik yang sangat kontroversial. Apakah XRP adalah mata uang kripto yang nyata? Ada individu yang mengklaim bahwa XRP bukanlah cryptocurrency. Tetapi penting untuk memahami apa itu mata uang digital. Silkjaer memberi pembaca tiga definisi berbeda dari Kamus Oxford, dari Merriam-Webster dan dari Wikipedia.

Dia merangkum tiga definisi dalam kenyataan bahwa mereka membutuhkan teknik enkripsi untuk memverifikasi transaksi, sistem desentralisasi dan tidak ada otoritas penerbit atau pengatur pusat. Seperti yang diyakini oleh penulis artikel, ini berlaku untuk XRP.

Dia menjelaskan bahwa kesalahpahaman mengenai masalah ini terkait dengan fakta bahwa XRP tidak menggunakan Proof-of-Work (PoW) atau Proof-of-Stake (PoS) sebagai algoritma konsensus. XRP menggunakan mekanisme konsensus dan peserta tidak memiliki penghargaan karena menjadi bagian dari jaringan ini.

Apakah XRP terdesentralisasi? Ini adalah topik kontroversial lain yang cenderung dievaluasi dan didiskusikan oleh pasar crypto. PoW dan PoS mengandalkan perhitungan hash untuk memverifikasi transaksi dan membuka hadiah untuk penambang dan pemegang taruhan.

Ripple didasarkan pada Konsensus, yang berbeda dari PoW dan PoS. Konsensus menghilangkan risiko pengeluaran ganda di jaringan yang pada akhirnya dapat dialami PoS dan PoW dalam kasus serangan 51%. Selain itu, Ripple memiliki validator berbeda yang bekerja di seluruh dunia dan Ripple Labs hanya menyumbang 4 persen dari total jumlah validator di jaringan..

Selain itu, mekanisme Konsensus memungkinkan terjadinya percabangan. Ada beberapa node yang berpartisipasi yang masing-masing mempercayai sejumlah validator berbeda. Seperti yang dijelaskan Silkjaer, bagian pertama dari Konsensus adalah menyetujui transaksi mana yang termasuk dalam buku besar yang akan datang. Bagian kedua dari Konsensus adalah validasi.

Validator memvalidasi transaksi secara independen. Ini menghasilkan hash yang mengidentifikasi buku besar. Hash kemudian digunakan untuk membandingkan hasil di antara validator, dan setelah konsensus terpenuhi, buku besar versi “pemenang” akan digunakan.

Salah satu kesalahpahaman yang dimiliki masyarakat tentang XRP terkait dengan biaya yang harus mereka keluarkan untuk melakukan transaksi. Dalam hal ini, menggunakan buku besar XRP sudah termasuk biaya. Biaya yang lebih besar akan memungkinkan transaksi diproses lebih cepat oleh validator.

Namun, biaya yang dibayarkan oleh pengguna tidak dikembalikan ke otoritas pusat, melainkan dibakar, menjadikan XRP mata uang deflasi. Saat membuat akun di buku besar XRP, Anda perlu memiliki “cadangan” kecil. Biaya dan cadangan dibuat untuk menghindari spam dan serangan jahat. Saat ini, cadangan dasar adalah 20 XRP.

Topik kontroversial lainnya terkait dengan siapa yang membuat XRP. Penulis artikel tersebut menyebutkan bahwa pada tahun 2004, seorang pengembang bernama Ryan Fugger mengembangkan protokol pembayaran dan platform terdesentralisasi yang disebut Ripplepay..

Kemudian pada tahun 2011, Arthur Britto, Jed McCaleb dan David Schwartz mulai mengerjakan buku besar XRP untuk menghilangkan risiko serangan 51% yang pada akhirnya dapat dialami oleh Bitcoin..

Pada 2012, Chris Larsen bergabung dengan tim dan Fugger memutuskan untuk memulai perusahaan baru yang dikenal sebagai OpenCoin. Hingga 2013 mereka mengumpulkan $ 9 juta dan mereka menciptakan perusahaan Ripple Labs yang membuat kode sumber menjadi publik.

Para pendiri perusahaan memutuskan untuk menyumbangkan XRP ke perusahaan (OpenCoin pada saat itu) dan mereka juga menyimpan sejumlah dana untuk diri mereka sendiri..

Tentang Ripple yang mengeluarkan XRP, dia berkomentar:

“Apakah Ripple mengeluarkan XRP paling-paling tidak jelas. Buku besar XRP dikembangkan sebelum perusahaan dibentuk, tetapi para pendiri perusahaan juga merupakan orang yang mengembangkan buku besar. “

Ada beberapa orang yang percaya bahwa Ripple dapat mencetak lebih banyak XRP. Namun, tidak ada metode saat ini untuk mewujudkannya. Tidak mungkin membuat lebih banyak XRP. Karena jaringan “terdekentalisasi”, seperti yang dijelaskan sebelumnya oleh Silkjaer, untuk membuat lebih banyak XRP, seluruh jaringan perlu menyetujui perubahan kode utama.

Ripple mengontrol sekitar 60% dari total pasokan XRP dan berfungsi sebagai bagian dari model pendapatannya. Namun, perusahaan tidak dapat mengakses XRP dalam jumlah besar. Dana ini terkunci dalam escrow dan perusahaan hanya dapat mengeluarkan 1 miliar setiap bulan. Tujuannya adalah untuk menghindari membanjiri pasar dan masalah lebih lanjut lainnya. Jadi, mereka menjual koin XRP di OTC atau investor institusi.

Ripple menjual XRP untuk mempertahankan bisnisnya, tetapi begitu dana habis, mereka tidak akan mendapatkan pendapatan dari cryptocurrency XRP. Namun demikian, karena perangkat lunak Ripple “kemungkinan” berbasis langganan (yang detailnya tentang rilis Beranda RippleNet baru), klien orientasi akan terus memberikan aliran pendapatan.

Ada banyak hal lain yang salah dipercaya oleh pengguna tentang Ripple. Namun, XRP telah terbukti bermanfaat bagi banyak perusahaan di seluruh dunia dan individu yang ingin memproses transaksi lintas batas dengan cara yang mudah. Salah satu perusahaan yang menerapkan teknologi Ripple adalah BeeTech Global, sebuah perusahaan yang berlokasi di Brasil dan memungkinkan pelanggan untuk memproses pembayaran di seluruh dunia dengan cara yang cepat dan murah.

Seperti Apa Dunia Untuk Ripple di 2020: Ekspektasi XRP?

Meskipun telah memecah anggota komunitas crypto sejak muncul di panggung, Ripple tetap tertanam sebagai solusi pembayaran berkinerja kuat untuk lembaga keuangan, sementara juga menjadi salah satu dari 5 cryptocurrency teratas di kancah dengan XRP. Ini sangat mengesankan mengingat itu adalah salah satu cryptocurrency yang menanggung beban tren bearish panjang yang melambangkan tahun 2018..

Bahkan dengan mengingat kemunduran ini, investor menaruh banyak penekanan dan keyakinan pada Ripple sebagai pesaing pesaing teratas dalam ruang crypto, tetapi bahkan dengan harapan tinggi ini, masa depan tetap menjadi hal yang menantang untuk diprediksi, karena ada banyak faktor-faktor yang perlu kami pertimbangkan sebagai pedagang.

Beberapa pertanyaan yang perlu ditanyakan adalah apa yang sebenarnya akan mendorong pertumbuhan Ripple selama tahun ini? Dan apakah mungkin bagi XRP untuk menembus batas $ 10, apalagi margin harga $ 5 atau $ 1 selama tahun ini??

Langkah pertama yang terbaik, untuk pertanyaan-pertanyaan ini, adalah melihat elemen teknis dan keuangan.

Apakah Ripple Masih Merupakan Kekuatan Yang Kuat?

Tujuan mendasar dari Ripple dalam konsepsinya adalah untuk menyediakan sistem yang lebih efektif dan cepat dalam menyelesaikan pengiriman uang dan pembayaran lintas batas dengan cara yang terbukti jauh lebih cepat daripada sistem kelembagaan ‘Nostro Accounts’.

Untuk Ripple, dan produknya seperti xRapid, pembayaran lintas batas dilakukan dengan menggunakan token XRP, yang sebagian besar dipegang oleh pengembang itu sendiri. Token ini digunakan sebagai media transaksi internasional, dengan pengguna mengubah mata uang fiat menjadi kripto ini agar dapat ditukar dengan cepat di luar negeri..

Seberapa cepat hal ini dibandingkan dengan sistem transaksi internasional ‘saat ini’? Sistem keuangan Ripple sendiri membutuhkan waktu sekitar empat detik.

Dengan pemikiran ini, mengapa sebenarnya Ripple terbukti sangat maju secara teknis jika dibandingkan dengan aset kripto lain yang ada di pasaran? Hal ini terutama disebabkan oleh fakta bahwa komisi di bursa Ripple jauh lebih rendah daripada para pesaingnya, terutama bila dilakukan melalui lembaga perbankan besar ($ 0,00001).

Karena atribut inilah yang terbukti jauh lebih mampu, dan berhasil mendapatkan daya tarik dari waktu ke waktu, terutama karena skalabilitas dan dampak kemacetan pada Ethereum, dan kecepatan transaksi yang lambat menghambat Bitcoin..

Intinya – Bank suka bank cepat, bank suka murah, jadi dengan Ripple dan xRapid, mereka berhasil mendapatkan keduanya sebagai solusi untuk sistem lama yang memakan waktu dan mahal dari solusi pembayaran lintas batas.

Beberapa keuntungan yang berhasil dibanggakan oleh Ripple meliputi:

  • Sistem transaksi cepat yang memakan waktu kurang lebih 4 detik.
  • Jauh lebih tahan terhadap masalah dengan waktu henti jaringan, serta ketahanan dalam menghadapi serangan siber.
  • Biaya transaksi yang sangat rendah, terutama jika dibandingkan dengan rekan-rekannya.
  • Ripple memungkinkan untuk pertukaran segala jenis mata uang fiat atau aset dunia nyata (Komoditas seperti Minyak dan / atau Emas) dengan kisaran komisi yang seragam.
  • Blockchain yang mendasari dikendalikan dan dikelola oleh Ripple Labs, yang memberikan XRP dan Ripple tingkat legitimasi yang lebih besar di mata institusi, termasuk bank multinasional besar, seperti Union Credit, UBS, Santander, dan banyak lagi..

Keadaan Ripple – Perkiraan Harganya Selama 2020 dalam Ketentuan Teknis

Ada berbagai macam situs web dan pertukaran yang membanggakan analis dan kepribadian kripto yang menawarkan semacam prediksi ketika datang ke dunia Ripple. Untuk orang-orang dan prediksi ini, mereka mendasarkannya pada analisis teknis grafik prakiraan, kinerja harga XRP dari waktu ke waktu, dan tren yang mendasari yang dapat sangat mempengaruhi pasar..

Jadi dengan semua metrik potensial ini untuk digunakan, apakah ada konsensus umum?

Satu hal yang mereka tampaknya sampai pada kesimpulan yang sama adalah bahwa nilai XRP tidak akan naik di atas angka $ 1 di masa mendatang. Contohnya termasuk perkiraan dari Wallet Investor yang, selama 2019, berpendapat bahwa XRP akan mencapai batas atas $ 0,05 tetapi tidak akan naik lebih tinggi.

Sebagai perbandingan, DigitalCoin percaya bahwa titik harga tinggi XRP akan mencapai $ 0,62 pada kuartal terakhir tahun 2019. Meskipun demikian. disetujui oleh sejumlah prakiraan keuangan dan analis, ada situs web di luar sana yang. memberikan pandangan XRP yang jauh lebih optimis. Contohnya termasuk Express.co.uk dan FXStreet, keduanya percaya bahwa XRP akan mencapai poin tertinggi $ 3-5 selama 2019.

Jadi dengan berbagai perkiraan yang disediakan oleh investor di ruang kripto, siapa pengguna yang seharusnya percaya pada situasi ini? Dan mengapa sebenarnya ada perbedaan antara prakiraan subjektif dan prakiraan yang lebih tidak bias?

Penerapan praktis prakiraan ini sering kali menunjukkan bahwa mendasarkan strategi pada salah satu dari prakiraan tersebut dengan sepenuh hati tidak akan berhasil dengan baik. Sebagai hasilnya, pengguna harus memastikan bahwa mereka mengambil kendali metaforis dari investasi mereka, memanfaatkan berbagai analitik serta pengetahuan dan pengalaman pribadi..

Jadi, Apa Kata Para Ahli Tentang Materi tersebut?

Salah satu hal yang benar-benar meningkatkan ambisi para spekulan dan investor selama tahun 2018 adalah pengenalan sistem xRapid baru (yang sekarang berganti nama menjadi ODL atau Likuiditas Sesuai Permintaan). Itu diterima dengan sangat baik dan secara umum diantisipasi bahwa investor dengan jujur ​​percaya bahwa XRP dapat melonjak hingga $ 500 dengan rilisnya.

Sementara terobosan ini diharapkan, terobosan besar tidak pernah membuahkan hasil bagi XRP dan pendukungnya – XRP, seperti banyak lainnya, disimpan dalam pemeriksaan berbasis nilai karena penurunan penurunan dramatis yang menyelimuti pasar crypto secara keseluruhan..

Terlepas dari tren turun bearish, CEO Ripple, Brad Garlinghouse menjelaskan optimismenya tentang xRapid selama salah satu wawancaranya:

“Saya secara terbuka menyatakan bahwa pada akhir tahun ini saya memiliki keyakinan bahwa bank-bank besar akan menggunakan xRapid sebagai alat likuiditas, tahun kalender ini. Pada akhir tahun depan [2019], saya pasti berharap kita akan melihat dalam urutan lusinan. ”

Ada sejumlah ahli di luar sana yang tentunya memiliki perasaan yang sama, percaya bahwa Ripple memiliki potensi yang serius. Mereka keluar dengan pendapat berikut:

Ahli Take mereka
Sistem Kecemerlangan Puncak: Roman Guelfi-Gibbs “Ripple memiliki lebih banyak potensi untuk membuat lompatan pada 2019. Karena pasar menerapkan lebih banyak proyek berdasarkan Ripple, itu akan mengungguli Ethereum. Di tahun 2018, masih terlalu dini bagi Ripple untuk berkuasa, sekarang adalah waktu yang tepat. “
Shidan Gouran (Teknologi Blockchain Global): “Ripple sepertinya tidak akan mengungguli Bitcoin dan Ethereum karena tiga alasan. Pertama, kapitalisasi pasarnya yang rendah. Kedua, Ripple tidak cocok untuk pembelian sehari-hari. Ketiga, Ripple tidak dibeli dengan uang fiat – diperlukan ETH atau BTC untuk itu. Oleh karena itu, permintaan untuk ETH dan BTC hanya akan terus berkembang. ”
John-Paul McCaffrey (Universitas Long Island): Meskipun tidak ada pertukaran fiat untuk Ripple, itu mungkin akan segera berubah.
Samson Williams (SeedUps): “Ripple adalah produk bank, dan kami akan menyaksikan lonjakannya setelah resesi 2018.”

Meskipun mereka optimis tentang potensi Ripple, dengan masing-masing dari mereka percaya bahwa rantai tersebut memiliki kemampuan untuk benar-benar menguasai pasar. Tetapi masing-masing ahli ini berhenti memberikan prediksi yang tepat dalam hal harga.

Apa yang Akan Mendorong Pertumbuhan Ripple di tahun 2020?

Apa yang sebenarnya menunjukkan jenis kesuksesan yang telah dialami Ripple sejak dimulai? Jawaban terbaik untuk ini adalah fakta bahwa jumlah bursa yang bersikeras untuk mendaftarkannya bertindak untuk menunjukkan hal ini.

Baru-baru ini Ripple dituduh melakukan pembayaran ke pasar Coinbase, dengan perwakilan dari Ripple Labs menyangkal fakta tersebut. 2018 adalah tahun yang cukup sibuk untuk XRP, karena berhasil melonjak hingga 200 persen, sebagian besar berkat upaya kolektif dari kedua pembuat di platform serta komunitasnya yang berdedikasi..

Jadi dengan 2019 akan segera berakhir dan 2020 di tikungan, apa kemungkinan lonjakan ini terjadi di sini? Dan apa sebenarnya yang akan membantu menaikkan harga Ripple selama ini?

  • Dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya yang mendahului dunia cryptocurrency, 2019 siap menjadi tahun yang benar-benar menentukan untuk adopsi massal. CEO Ripple, Brad Garlinghouse berpendapat bahwa gelombang adopsi massal ini akan memberikan kondisi untuk peningkatan yang mendalam untuk pasar aset kripto, dengan jumlah pertukaran yang saat ini menjadi tuan rumah XRP tampaknya akan meningkat seiring waktu. pertukaran kripto yang lebih baru yang telah menambahkan Ripple ke pasarnya. Bersama dengan Bitrue, Kraken telah mengumumkan pasangan perdagangan XRP dan Bitcoin Cash (BCH). Dengan pasangan perdagangan baru membuat kabar baik untuk ekosistemnya secara keseluruhan.
  • Ada tingkat minat yang meningkat dari bank dan lembaga keuangan. Dan minat inilah yang menjadi kekuatan pendorong yang kuat untuk Ripple dan kesuksesannya di masa depan. Semakin banyak bank berbasis di Jepang yang tertarik untuk bekerja dengan Ripple di masa depan, dan perhatian yang didapatnya berkat keefektifan xRapid akan terus bertambah. Suku bunga yang semakin meningkat ini kemungkinan akan mendorong nilai XRP naik.
  • Seiring dengan tingkat ketertarikan yang meningkat ini, Ripple mendapatkan kepercayaan yang jauh lebih besar. Menurut sejumlah survei dari akhir 2018 menunjukkan bahwa pedagang memiliki sedikit keraguan bahwa XRP memiliki semua potensi untuk memberikan keuntungan besar kepada investor selama 2019. Bahkan dengan kapitalisasi pasar yang jauh lebih kecil daripada yang lebih berpengaruh. saingan seperti Bitcoin dan Ethereum, Ripple lebih mungkin, dan lebih baik ditempatkan untuk memberikan beberapa pengembalian spektakuler selama tahun ini, sebagian besar karena kasus penggunaan nyata serta popularitas yang semakin meningkat berdasarkan aplikasi dunia nyata ini.
  • Ada jumlah kemitraan yang jauh lebih besar yang akan segera terjadi untuk Ripple. Dan minat untuk berkolaborasi dengan Ripple tidak hanya datang dari bank dan lembaga keuangan internasional. R3 dan Corda Network-nya bermaksud untuk bermitra dengan Ripple dan memanfaatkan XRP untuk Jaringannya. Secara total, ini membuat jumlah total kemitraan yang telah diamankan Ripple menjadi lebih dari 280. Dan di antaranya, ada a jumlah bank sentral yang dapat dimasukkan dalam daftar ini. SBI Holdings, yang juga berupaya untuk berkolaborasi dengan Ripple, karena bermaksud untuk benar-benar merevolusi dunia keuangan Jepang selama lima tahun ke depan, dengan Ripple bermaksud menjadi batu kunci utama dalam hal ini..

Menempa RippleNet – Bank PNG Melompat Ke Blockchain dan Ripple

Peringkat di antara sepuluh besar dunia perbankan di Amerika Serikat, Bank PNC telah resmi bergabung dengan RippleNet. Akibatnya, nasabah bank akan memiliki kemampuan untuk menggunakan pembayaran internasional waktu nyata berkat sistem milik Ripple..

  • Berasal dari dunia pengiriman uang global, Western Union memiliki minat khusus untuk berkolaborasi dan bekerja sama dengan Ripple. Dengan melakukan itu, ini akan membantu secara drastis mengurangi biaya yang timbul dari proses pembayaran dan pengiriman uang internasional saat ini..
  • Pasar Timur Tengah yang beragam dan semakin berkembang adalah salah satu yang menjadi perhatian khusus Ripple. Di antara kawasan ini, Ripple mengarahkan pandangannya pada. pasar Dubai yang matang dan berkembang pesat serta wilayah di sekitarnya dan di Pantai Teluk yang makmur. Di wilayah inilah terdapat permintaan yang sangat besar untuk pembayaran dan pengiriman uang internasional, dan Ripple adalah merek yang berada dalam posisi terbaik untuk menyediakannya ke wilayah ini. Ini memiliki ceruk tertentu di pasar yang diurus agar negara-negara ini benar-benar mendapatkan keuntungan.
  • Dengan rangkaian produk baru yang masuk ke pasar dengan nama luas – RippleNet (dan RippleNet Home baru), telah mendapatkan banyak pers dari pihak yang berkepentingan. Ini termasuk produk seperti xRapid, xVia, serta xCurrent dan InterLedger Protocol. Masing-masing produk ini akan memungkinkan Ripple untuk benar-benar menempatkan dirinya di atas dan di luar jenis produk lain yang ada di luar sana.

Tentu ada sejumlah besar elemen yang akan melihat pertumbuhan XRP yang berkelanjutan selama tahun 2019. Dengan mempertimbangkan semua faktor ini, ini adalah masalah kapan dibandingkan dengan apakah pada subjek pertumbuhan ekonomi XRP. Selama rencana dan sasaran ini terpenuhi di mata mitra dan investornya, Ripple akan dapat benar-benar membangun momentum dan memulai langkah yang gemilang..

Singkatnya, Ripple mungkin tidak memenangkan terlalu banyak pendukung jika mereka menilainya berdasarkan desentralisasi, atau seberapa besar anonimitas yang diberikannya kepada penggunanya. Ini menyeimbangkan hal ini dengan dukungan dan stabilitas institusional yang terus bertambah, termasuk minat pemain pasar besar yang terus tumbuh. Apakah ada kekuatan pendorong yang cukup untuk mendukung pertumbuhannya.

Apakah Ada Perkiraan Berapa Nilai XRP pada akhir 2019?

Seiring dengan jumlah minat yang dihasilkan Ripple di antara investor institusional dan perusahaan keuangan, ada tingkat spekulasi yang lebih besar yang ditempatkan pada harga yang dapat dipenuhi Ripple pada akhir 2019..

Ada orang-orang yang mengklaim bahwa XRP akan dapat mencapai margin $ 100, bahkan jika tidak menembus angka $ 500 dalam waktu dekat tahun 2019, tetapi itu tetap spekulasi kosong sampai saat ini. Dan sudah ada lebih dari cukup diskusi tentang prospek nyata yang berada tepat di belakang kemungkinan nyata yang akan memungkinkan pertumbuhan XRP..

Dan sementara ada harapan besar bahwa XRP akan mampu melampaui awal yang sederhana, bahkan melanggar penanda $ 5-10 akan menjadi prestasi yang sulit bagi XRP..

Perspektif Jangka Pendek

Selama beberapa bulan terakhir, kami telah melihat pembuatan dua wedge yang jatuh, yang keduanya telah bertindak sebagai titik awal untuk serangkaian breakout yang terjadi tak lama kemudian. Yang pertama memakan waktu sekitar 260 hari, dan memungkinkan kenaikan dramatis 192 persen dalam nilai dasar XRP; mengambilnya dari $ 0,26 menjadi $ 0,86.

Yang kedua saat ini sedang berlangsung, dan telah berlangsung selama 150 hari sejauh ini, dan kita dapat mengharapkan penembusan akan terbentuk dalam waktu dekat. Untuk saat ini, harga Ripple sedang bergerak sideways. Jika terobosan terbentuk untuk XRP, kita bisa mengharapkannya mencapai $ 0,57 atau bahkan $ 0,80.

Meskipun ada banyak pekerjaan yang dilakukan untuk benar-benar menyempurnakan dan meningkatkan kinerja XRP dan Ripple secara keseluruhan, kami tidak dapat mengecilkan dampak pasar crypto terhadap aset digital secara keseluruhan..

Ripple, meskipun terus mengalami peningkatan, telah mempertahankan kapitalisasi pasar yang relatif statis sebesar $ 12 miliar, dan dengan sebagian besar XRP-nya dipegang oleh perusahaan yang bersangkutan, bahkan jika ada pelanggaran di support atas untuk nilainya, investor tidak dapat memanfaatkan ini secara besar-besaran, seperti yang mungkin dilakukan dari cryptos lain.

Bisakah dan Akankah Ripple Mencapai $ 10 pada tahun 2020?

Ada sejumlah ahli di luar sana bahwa Ripple dapat menembus level pertahanan $ 0,40 hingga $ 0,50 yang telah menahan Ripple dalam stasis harga untuk beberapa waktu. Ini akan memungkinkan XRP untuk memutus lingkaran yang sebelumnya berorientasi pada harga ini dan memungkinkannya untuk mendorong hingga $ 1.

Tetapi meskipun hal ini diharapkan akan terjadi, apakah itu sesuatu yang dapat kita harapkan selama kuartal pertama tahun 2019? Analis yang sama ini percaya bahwa itu dapat menembus titik-titik resistensi ini, tetapi tidak pada K1 – hanya ada sedikit jika ada faktor yang mendukung klaim semacam itu..

Sementara ini adalah kenyataan yang tidak menguntungkan yang harus diakui oleh tipe optimis. Begitu ada arus masuk yang lebih besar dari investasi institusional ke dalam ekosistem Ripple, hal-hal dan kekayaan mungkin berubah menjadi lebih baik. Jika ini terjadi, kita dapat mengharapkan nilai yang mendasari XRP mencapai:

  • Sekitar $ 1-2 selama Q2 2019
  • Sekitar $ 3-5 selama Q3 2019
  • Sekitar $ 5-10 selama Q4 2019 (ini adalah skenario yang ideal)

Apa yang Menghentikan Ripple Berkembang Lebih Jauh?

Kami dapat dengan mudah membuat daftar jenis keuntungan yang datang dengan aplikasi Ripple. Tetapi dengan itu, tidak ada kerugian ketika datang ke kerugian yang perlu diperbaiki. Berikut adalah beberapa hal yang mungkin membuat investor tertekan saat berhubungan dengan Ripple:

  • Ripple adalah mata uang dengan banyak sentralisasi yang terlibat di dalamnya. Itu dikendalikan oleh Ripple Labs terutama. Dan dengan sekitar 61 persen dari volume XRP yang ada dipegang oleh perusahaan yang bersangkutan. Hasil akhirnya adalah merusak potensi likuiditas, dengan pedagang sering meluangkan waktu untuk menuduh Ripple mengubah pasar..
  • Saat ini, Ripple tidak dapat dibeli dengan mata uang fiat saat ini. Sebagai gantinya, para pedagang, hanya dapat menukarnya dengan jenis mata uang kripto lain, dengan mata uang kripto alternatif yang sama ini mendapat manfaat dari faktor ini.
  • Ripple membutuhkan banyak waktu untuk fokus pada keuangan institusional dan bank. Akibatnya, ini tidak dapat langsung digunakan untuk melakukan pembelian online secara individual, kehilangan banyak fleksibilitas. Kurangnya keserbagunaan ini adalah sesuatu yang tidak akan membantu jika Ripple bermaksud untuk bersaing dengan cryptocurrency yang berjuang untuk sampai ke tangan pembeli dan penjual individu..
  • Pada saat ini – pasar cryptocurrency sedang mengalami masa pendinginan. Dan seiring dengan ini, hari-hari di mana perusahaan dapat mengumpulkan sejumlah besar uang dari ICO dan buku putih yang hampir tidak berdasar telah terkikis di masa lalu. Akibatnya, kami melihat jauh lebih banyak skeptisisme dari pasar yang telah bangkit dari tren bullish yang sangat terhipnotis. Pedagang membuat keputusan yang lebih tepat, dan tidak akan menanggung risiko tinggi dengan janji hasil yang lebih tinggi lagi.

Pada saat ini, pasar cryptocurrency perlu mengalami perombakan besar-besaran, untuk benar-benar mendorong XRP keluar dari lingkaran nilai yang lebih rendah yang saat ini berada di dalamnya..

Intinya adalah Ini

Rippler akan tetap beriak. Tentara XRP dan komunitas Ripple global dengan mudah menjadi salah satu yang terbesar untuk mewakili penyebab umum dalam mempermudah pembayaran global. Dari dukungan kerumunan twitter crypto hardcore XRP hingga University Blockchain Research Initiative (UBRI), garis bawah Ripple masih bullish seperti biasa untuk tahun 2020 dan seterusnya..

Jika salah satu dan / atau semua dari berbagai prediksi harga XRP ini menjadi kenyataan, maka kita mungkin akan melihat Ripple menembus level resisten $ 0,25 yang lebih rendah, dan bahkan mungkin mengalahkan rekor harga tertinggi sebelumnya di $ 3,65. Ini tampaknya menjadi situasi yang paling mungkin terjadi setelah Ripple berhasil menerapkan sepenuhnya Likuiditas Sesuai Permintaan (xRapid) selama tahun ini..

Namun, kami tidak fokus pada harga XRP atau nilai tukar koin Ripple hari ini, melainkan mempelajari tentang Ripple, perusahaan, dan XRP, mata uang kripto; dan apa yang mereka wakili secara individu, kolektif, dan sebagai bagian besar dari ekosistem aset digital dan mata uang virtual yang dipimpin bitcoin yang sedang berkembang.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map