Apa yang Menghentikan Produsen Ponsel dari Adopsi Crypto Global?

Adopsi crypto yang meluas menimbulkan sejumlah tantangan terlepas dari industrinya, membuat pasar ponsel tidak terkecuali. Ada sejumlah upaya yang dilakukan untuk meningkatkan adopsi cryptocurrency. Ini termasuk uluran tangan dari Mastercard, yang telah meluncurkan yang baru kartu pembayaran multi-mata uang. Namun, tampaknya produsen ponsel masih belum sepenuhnya yakin.

Selama dekade terakhir, telah terjadi pertumbuhan yang stabil dalam adopsi dan penggunaan kripto, meningkat di banyak negara berbeda di seluruh dunia. Cryptocurrency, Bitcoin yang pertama dari jenisnya, yang diluncurkan pada tahun 2009 dan sejak itu menelurkan berbagai cryptocurrency lainnya, membuka prospek baru untuk transaksi barang dan investasi. Bagan di bawah ini memberi kami gambaran yang baik tentang persentase orang yang memiliki dan menggunakan kripto di negara-negara terpilih ini.

Apa yang Menghentikan Produsen Ponsel dari Adopsi Crypto Global?

(Sumber: Statista)

Perdagangan kripto meminimalkan biaya transaksi, menawarkan pembayaran tanpa batas, akses untuk semua pihak yang terlibat, dan menawarkan penyelesaian segera. Setelah kertas putih diterbitkan oleh Satoshi Nakamoto yang masih membuka kedok yang menguraikan penggunaan Bitcoin, tidak ada yang bisa meramalkan seberapa populer dan mengubah permainan revolusi crypto akan menjadi, dan itu juga, dalam waktu yang sesingkat itu..

Adopsi kripto global

Berdasarkan Indeks Adopsi Cryptocurrency Global Chainanalysis, Rusia, Ukraina, dan Venezuela telah menjadi tiga negara teratas untuk adopsi kripto pada tahun 2020. Tabel di bawah menguraikan 10 negara teratas yang telah mengadopsi mata uang kripto pada tahun 2020, menunjukkan bahwa negara-negara berkembang termasuk di antara pengguna paling populer, mendorong adopsi kripto ritel dengan pemimpin Ukraina jalan.

Apa yang Menghentikan Produsen Ponsel dari Adopsi Crypto Global?

(Sumber: Wawasan)

Meskipun China dan AS masih memberikan porsi yang cukup besar dari nilai transaksi kripto secara global, sepuluh grafik teratas mencerminkan betapa negara-negara kecil adalah pengguna mata uang digital yang jauh lebih aktif dari 154 negara yang dianalisis..

Dua belas dari negara tersebut memiliki aktivitas mata uang digital yang sangat sedikit sehingga mereka diberi skor 0, menyiratkan crypto masih memiliki jalan panjang. Dengan mengingat hal ini, mari kita jelajahi beberapa alasan mengapa produsen ponsel mungkin enggan melangkah ke adopsi kripto.

Ketakutan akan adopsi kripto di antara produsen ponsel

Meskipun produsen ponsel pintar besar terus menambahkan fitur kripto ke ponsel mereka, mereka tampaknya malu-malu dalam hal menerima kripto sebagai metode pembayaran. Dipercaya bahwa ini sebagian besar disebabkan, tidak hanya naik turunnya minat crypto tetapi juga ekonomi dan stabilitasnya secara keseluruhan..

Tampaknya juga ada sejumlah besar masalah kepercayaan yang datang dengan menggunakan crypto seperti perlu memasukkan peraturan dan mencerminkannya untuk mencerminkan daerah tempat produk mereka dijual dan reputasi organisasi itu sendiri. Privasi dan kepercayaan serta skalabilitas sejauh mana produk mereka akan digunakan menggunakan kripto juga merupakan faktor pertimbangan lainnya.


Banyak pabrikan takut bahwa kenaikan positif dalam crypto secara alami akan runtuh, menyebabkan mereka kehilangan file keuntungan yang cukup besar, terutama jika mereka mengizinkan konsumen untuk membeli produknya menggunakan mata uang digital. Sehubungan dengan mata uang fiat, ada tingkat fluktuasi yang dapat dimengerti, yang diwakili oleh perekonomian secara keseluruhan, tetapi risikonya tampaknya jauh lebih kecil..

Pada 2019, HTC meluncurkan ponsel blockchain mereka yang hanya dapat dibawa dengan cryptocurrency. Sayangnya, upaya mereka tidak terbukti berhasil, sehingga mereka merevisi strategi mereka dan mulai menerima mata uang fiat. Ini adalah indikasi yang jelas tidak hanya keengganan konsumen membeli dengan crypto tetapi juga kurangnya permintaan untuk itu.

Statistik terbaru seperti di atas dapat membantu membuat produsen ponsel mengambil lompatan kepercayaan untuk mengadopsi cryptocurrency sebagai metode pembayaran untuk produk mereka, tetapi hanya di negara-negara tertentu di mana ada peningkatan, dan bisa dibilang permintaan, untuk menerima mata uang digital.

Bisa jadi pasar ponsel yang stagnan juga jadi masalah?

Di pasar ponsel yang sudah tersandung, pandemi telah mengubah segalanya dari buruk menjadi lebih buruk. Penurunan angka penjualan handset di pasar yang sudah stagnan jelas tidak disambut baik. Dibandingkan dengan masa lalu, pengguna smartphone belum mengupgrade handset mereka yang menyebabkan pasar melambat.

Meskipun persaingan antar rival masih sengit, rangkaian ponsel yang diluncurkan dari tahun ke tahun tidak cukup untuk membuat konsumen ingin membelanjakan uang mereka, terutama karena banyak dari mereka merasa handset mereka saat ini masih memiliki sisa masa pakai yang baik. Berdasarkan Gartner, penjualan smartphone global turun 20% pada tahun 2020.

Apa yang Menghentikan Produsen Ponsel dari Adopsi Crypto Global?

Sayangnya, angka-angka yang disajikan pada tabel di atas menunjukkan gambaran yang sangat suram bagi masyarakat pasar smartphone secara keseluruhan di semua raksasa teknologi untuk tahun 2020. Dapat dimaklumi, tahun 2020 telah menjadi tahun yang penuh tantangan dalam banyak hal, tetapi penurunan minat yang dipasangkan dengan pasar yang sudah stagnan menunjukkan bahwa bentuk pemulihan tahun ini akan sulit. Untuk alasan ini, bisa juga dikatakan bahwa produsen ponsel enggan terjun ke lautan cryptocurrency.

Namun, lapisan perak untuk ini adalah bahwa pasar yang stagnan telah memaksa produsen untuk mendorong inovasi, yang bertujuan untuk meluncurkan produk baru yang lebih canggih. smartphone dengan teknologi yang lebih canggih. Dengan pemikiran ini, masa depan pasar ponsel cerdas dapat terlihat sangat berbeda dari sekarang, mendorong mereka untuk melompat mengadopsi kripto..

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map