Proyek DeFi Semakin Tunduk pada Peretasan

Keuangan Terdesentralisasi atau ‘DeFi’ seperti yang biasa disebut, mengacu pada layanan keuangan yang memanfaatkan teknologi seperti blockchain. Ledakan baru-baru ini di belakang DeFi sebagian besar didasarkan pada janji yang sama yang dibuat oleh blockchain selama bertahun-tahun sekarang – transparansi, sumber terbuka, tanpa batas, tanpa izin.

Beberapa implementasi teknologi yang saat ini sedang menarik perhatian pasar antara lain,

  • Platform Pinjaman
  • Platform Prediksi
  • Bursa Terdesentralisasi

Sayangnya, setiap kali ada banyak hype tentang teknologi atau layanan baru, akan ada pelaku pasar yang bermaksud baik, tetapi kurang informasi. Akibatnya, perusahaan yang menawarkan layanan tersebut sering menjadi korban peretasan, dan dengan demikian pelaku pasar yang mempercayakan dananya kepada mereka..

Berikut ini hanyalah beberapa dari berbagai contoh dalam beberapa bulan terakhir di mana hal ini terjadi.

Peretasan

Protokol Asal

Perusahaan muda ini secara aktif membangun rangkaian layanannya yang memungkinkan pembuatan toko e-commerce terdesentralisasi, didukung melalui stablecoin OUSD-nya.

Protokol Asal baru saja diumumkan pada 17 November, ini telah menjadi proyek DeFi terbaru yang menjadi korban peretasan – yang mengakibatkan kerugian setidaknya $ 7 juta USD.

“OUSD telah diretas, dan ada dana pengguna yang hilang. Kami sedang menyelidiki masalah ini secara aktif. Kami berkomitmen untuk memperbaikinya. “

Akropolis

Pinjam / pinjam, rekening tabungan, dan organisasi otonom terdesentralisasi (DAO) yang dapat disesuaikan – masing-masing adalah layanan keuangan yang ditawarkan oleh perusahaan yang dikenal sebagai Akropolis.

Pada 12 November, Akropolis mengalami pencurian sebesar sekitar $ 2 juta USD.

“Pada ~ 14: 36 GMT kami melihat ketidaksesuaian dalam APY dari kumpulan stablecoin kami dan mengidentifikasi bahwa ~ 2,0 juta DAI telah dikeringkan dari kumpulan yCurve dan sUSD … Kumpulan ini telah diaudit oleh dua perusahaan independen, namun, serangan tersebut vektor yang digunakan dalam eksploitasi tidak teridentifikasi di kedua audit. Inti dari eksploitasi yang dimaksud adalah kombinasi dari serangan masuk kembali dengan asal pinjaman flash dYdX. “

Protokol Nilai

Meskipun layanannya beragam, Protokol Nilai paling dikenal dengan ‘Value Vaults’, yang bertindak sebagai agregator pertanian hasil.


Pada 14 November, Value Protocol menjadi korban dari serangan lain, mengakibatkan hilangnya dana pengguna.

“Pada 14 November 2020 pukul 03:36:30 UTC, seorang peretas melakukan eksploitasi pinjaman cepat di brankas MultiStables dari protokol ValueDeFi, yang mengakibatkan kerugian bersih sekitar $ 6 juta.”

Metode Serangan

Menariknya, dalam setiap kasus di atas, metode serangan yang serupa digunakan. Dikenal sebagai ‘pinjaman kilat’, peretas akan mengambil pinjaman dalam jumlah besar pada aset tertentu, cukup besar untuk mengayunkan harga pasarnya. Penyerang kemudian akan menggunakan dana dari pinjaman tersebut untuk membeli kembali aset tersebut dengan harga yang mendevaluasi. Setelah melakukannya, penyerang akan membayar kembali pinjaman awal, dengan keuntungan yang signifikan.

Penerimaan Campuran

Karena masalah seputar DeFi, para kepala figur dalam industri tampak terpecah apakah potensi DeFi itu nyata, dan / atau cukup untuk mengatasi potensi bubble yang telah terbentuk..

Binance CEO, Changpeng Zhao, mempertahankan sikap positif, menyatakan,

“Saya pikir beberapa pro-inovasi akan tetap ada. Penyedia likuiditas, “pertanian yang menguntungkan”, sekarang memberikan persentase pendapatan tahunan yang tinggi. Ini mungkin tidak berlangsung lama… Perusahaan membuat token baru, menerbitkannya sebagai hadiah. Ini bukan cerita yang berjalan lama. Tapi saya pikir DeFi ada di sini untuk tinggal. Bahkan sekarang, dengan popularitas Bitcoin yang meningkat lagi, DeFi masih populer. Menurut kami, ada banyak potensi pertumbuhan di DeFi. ”

Ekonom, Nouriel Roubini, yang terkenal sebagai ‘anti-blockchain’, telah mengambil sikap berbeda, menyamakan DeFi dengan vapourware.

“DeFi adalah vaporware sejak awal. Sekarang benar-benar goyah karena blockchain selalu menjadi teknologi paling populer dalam sejarah manusia. “

Tempat Berbahaya untuk Dituju

Jika pesan dari contoh yang disebutkan di atas belum jelas, ini adalah – DeFi adalah tempat yang berbahaya saat ini. Banyaknya hype seputar apa yang sering kali hanya sekedar ‘kata kunci’, telah menghasilkan jumlah peretasan yang semakin meningkat.

Dikombinasikan dengan pertumbuhan cepat DeFi dan peretasan ini, sektor ini mengingatkan pada ledakan ICO 2017, di mana pasar dibanjiri dengan masalah serupa. Meskipun DeFi mungkin memiliki potensi tak terbatas untuk cara kita memandang keuangan, berhati-hatilah saat terjun ke medan perang.

Jika uang yang hilang melalui peretasan tidak cukup menakutkan, mungkin jumlah penipuan yang terus meningkat akan dilakukan untuk mencegah investor yang tidak berpendidikan..

Untuk melihat lebih detail tentang apa itu DeFi, dan apa yang ditawarkannya, pastikan untuk membaca artikel ‘DeFi 101’ kami DI SINI.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map