PwC Perkiraan Adopsi Blockchain Utama – Mengidentifikasi Kasus Penggunaan Teratas

‘The Big Four’ adalah sebutan yang sering digunakan saat mengacu pada jaringan akuntansi terbesar di dunia. Dengan demikian, ketika salah satu raksasa industri ini meramalkan ekonomi masa depan, dunia mendengarkan. PricewaterhouseCoopers (PwC) baru-baru ini merilis file melaporkan melihat kasus penggunaan teknologi blockchain, dan bagaimana hal itu berdampak pada produk domestik bruto (PDB) global di tahun-tahun mendatang.

Dengan memperhatikan kemampuan blockchain untuk meningkatkan, “… kepercayaan, transparansi, dan efisiensi di seluruh organisasi”, PwC telah melukiskan masa depan yang cerah untuk teknologi yang baru lahir..

Gunakan Kasus

Salah satu daya tarik di balik blockchain adalah potensinya untuk mengubah perkumpulan industri menjadi lebih baik. Meskipun kasus penggunaan ini banyak, PwC telah menghubungi apa yang diyakini sebagai 5 aplikasi yang paling ‘mengubah permainan’ untuk teknologi tersebut..

1. Asal

Kemampuan untuk melacak, memverifikasi, dan merekam siklus hidup suatu produk, dimulai dari titik asalnya dikenal sebagai asal. Istilah ini, meski sering dikaitkan dengan seni rupa, dapat diterapkan saat merujuk pada rantai pasokan. Ketika diterapkan pada rantai pasokan, blockchain, dan sifatnya sebagai buku besar digital, memiliki kemampuan untuk menghemat uang dengan menghilangkan barang palsu, melacak kontaminasi industri makanan, dan banyak lagi..

Contohnya adalah layanan seperti ‘tracr’- layanan blockchain yang digunakan oleh De Beers Group untuk memverifikasi keaslian dan asal berlian.

PwC mengharapkan penerapan ini untuk memperhitungkan dorongan $ 962 miliar USD ke PDB global pada tahun 2030.

2. Pembayaran

Mata Uang Digital Bank Sentral (CBDC), cryptocurrency, dan stablecoin masing-masing mengandalkan blockchain untuk berfungsi. Meskipun masing-masing menggunakan blockchain dengan cara yang berbeda-beda, mereka semua memberikan beberapa manfaat utama bagi pengguna akhir:

  • Transparansi keuangan
  • Peningkatan efisiensi
  • Transaksi seketika
  • Tingkatkan inklusi keuangan

Contohnya adalah Bitcoin – cryptocurrency terbesar, yang dapat digunakan untuk mentransfer nilai antar individu di seluruh dunia, tanpa memerlukan perantara.

PwC mengharapkan penerapan ini untuk memperhitungkan dorongan $ 433 miliar USD ke PDB global pada tahun 2030.

3. Identitas

Meskipun blockchain dapat menawarkan transparansi keuangan, ia juga dapat digunakan untuk melindungi data sensitif, dan dalam prosesnya mencegah pencurian identitas. Data ini dapat mencakup semuanya, mulai dari paspor, hingga nomor asuransi sosial, dan banyak lagi.


Contohnya adalah layanan seperti ‘IBM Verify Credentials’- layanan berbasis blockchain yang dibuat untuk melindungi, sekaligus menyediakan distribusi kredensial yang mudah sesuai perintah.

PwC mengharapkan penerapan ini untuk memperhitungkan peningkatan $ 224 miliar USD ke PDB global pada tahun 2030.

4. Kontrak dan Penyelesaian Sengketa

Salah satu aspek paling menarik dari blockchain, adalah kemampuan untuk menghosting ‘kontrak pintar’. Protokol blockchain yang mendukung kontrak pintar memberikan kemampuan untuk menyandikan syarat dan ketentuan yang telah ditentukan sebelumnya ke dalam kontrak digital. Dengan demikian, banyak proses dapat menjadi otomatis, sekaligus menyediakan jejak digital untuk tujuan audit.

Contohnya adalah berbasis blockchain, ‘kemauan dan wasiat‘- dokumen hukum yang secara otomatis akan mentransfer kepemilikan properti berdasarkan parameter yang telah ditentukan sebelumnya (kematian pembuat).

PwC mengharapkan penerapan ini untuk memperhitungkan dorongan $ 73 miliar USD ke PDB global pada tahun 2030.

5. Keterlibatan Pelanggan

Program loyalitas / penghargaan telah ada selama beberapa dekade. Sayangnya, mereka mengakibatkan pengguna akhir diharuskan memiliki banyak akun yang berbeda, sambil membawa kartu untuk masing-masing akun. Blockchain memungkinkan untuk mengembangkan platform agregasi – memberikan pengguna akses ke akun mereka yang berbeda-beda melalui satu portal. Dengan melakukan itu, blockchain dapat menghidupkan kembali sistem yang tidak lagi populer dengan generasi berikutnya dengan memperkenalkan kembali kenyamanan, dan memberi insentif pada pengeluaran..

Contohnya adalah rilis yang diantisipasi Program hadiah Bakkt, yang memungkinkan poin loyalitas dikonversi menjadi cryptocurrency.

PwC mengharapkan penerapan ini untuk memperhitungkan dorongan $ 54 miliar USD ke PDB global pada tahun 2030.

Secara kumulatif, PwC mengharapkan penggunaan blockchain dalam aplikasi ini, dan lainnya akan secara langsung bertanggung jawab atas penambahan sekitar $ 1,76 triliun ke produk domestik bruto global (PDB). Ini diharapkan terjadi hanya dalam 9 tahun.

Dengan PDB global saat ini sekitar $ 80 triliun, ini berarti bahwa pada $ 1,76 triliun, blockchain akan bertanggung jawab atas sekitar 1,4% dari PDB global – jika ekonom PwC benar.

Menyesuaikan dengan Agenda

Membangun dari 5 kasus penggunaan yang disebutkan sebelumnya, blockchain memiliki potensi untuk membantu PwC sendiri dalam mencapai tujuan yang baru-baru ini diumumkan – ’emisi karbon nol bersih pada tahun 2030′.

Satu bidang di mana hal ini dimungkinkan adalah melalui peningkatan efisiensi dalam rantai pasokan antara PwC dan banyak mitranya di seluruh dunia.

Rantai pasokan telah lama dicap tidak efisien dan perlu diubah. Contoh lain dari proyek berbasis blockchain yang ingin mengubah narasi ini adalah ‘TradeLens’. Proyek ini, yang bekerja untuk mendigitalkan rantai pasokan global, adalah yang paling sukses baru-baru ini diadopsi oleh raksasa perkapalan Kanada ‘Canada Pacific’.

PwC berkomitmen menjadi nol bersih pada tahun 2030, secara globalPwC berkomitmen menjadi nol bersih pada tahun 2030, secara global

Tonton video ini di YouTube

Laporan Pajak

Jika tidak jelas, blockchain adalah topik hangat saat ini. Dengan keresahan ekonomi yang dialami di seluruh dunia, individu dan bisnis sama-sama secara aktif mencari solusi untuk sejumlah besar masalah. Namun, Blockchain bukanlah solusi sempurna untuk semua. Dengan teknologi yang berpotensi menjungkirbalikkan berbagai industri (seperti kasus penggunaan yang disebutkan di atas), juga muncul serangkaian masalah baru – panduan regulasi dan perpajakan..

PwC telah mencatat rintangan ini, dan baru-baru ini merilis file melaporkan tentang perlunya pertumbuhan berkelanjutan seputar regulasi aset digital seperti cryptocurrency – salah satu implementasi blockchain yang paling umum, dan biasanya digunakan sebagai bentuk pembayaran.

Dalam laporannya, PwC menyoroti sikap berbagai negara di dunia terhadap aset digital seperti cryptocurrency. Jika satu hal dibuat jelas, itu adalah bahwa sementara kemajuan telah dibuat, lebih banyak lagi yang dibutuhkan.

“… Pekerjaan signifikan telah dilakukan selama beberapa tahun terakhir oleh otoritas pajak untuk memberikan panduan bagi para pembayar pajak. Namun, kami juga mengamati bahwa pedoman yang telah dikeluarkan tidak mengikuti perkembangan terkini di industri. ”

Itu terus berlanjut,

“Mengingat tingkat perubahan di industri, serta luasnya aplikasi untuk aset keuangan digital, penting bahwa pedoman yang diterbitkan di masa mendatang harus berdasarkan prinsip dan tidak terlalu bersifat preskriptif. Ini akan menghindari panduan menjadi usang sebelum dirilis dan mencegah pajak menahan pengembangan model bisnis baru yang menarik yang mungkin belum disusun oleh pembuat kebijakan. “

PwC

Didirikan pada tahun 1998, PricewaterhouseCoopers (PwC), memiliki kantor pusat di London, Inggris. Saat ini, jaringan PwC dikenal sebagai salah satu firma akun terbesar di dunia, yang mempekerjakan lebih dari 250.000 individu di seluruh dunia.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map