Bagaimana Berinvestasi di Saham – Memilih Saham dan Mengelola Portofolio Anda

Dalam dua artikel sebelumnya, kami menjelaskan apa yang perlu Anda lakukan untuk mulai membeli saham, dan memperkenalkan beberapa cara berbeda untuk menghasilkan uang di pasar saham. Kami sekarang siap untuk memperluas topik ini secara lebih detail, dengan beberapa tip tentang memilih saham dan membangun portofolio.

Memilih saham

Dengan ribuan saham untuk dipilih, ada baiknya mengembangkan proses untuk menemukan dan memilih saham. Anda hanya perlu 15 hingga 20 saham dalam portofolio Anda, jadi sangat penting untuk sangat selektif.

Apa yang diwakili oleh sebuah saham?

Sebelum Anda mulai, ada baiknya Anda mengetahui dengan tepat apa yang Anda beli ketika Anda membeli saham sebuah perusahaan. Saham, saham, dan ekuitas semuanya mengacu pada hal yang sama: saham dalam ekuitas (kepemilikan) perusahaan. Ada berbagai jenis saham, tetapi dalam banyak kasus, Anda akan membeli saham biasa, disebut juga saham biasa atau saham biasa.

Setiap saham biasa memberi pemegangnya hak-hak berikut:

  • Hak untuk satu suara pada masalah penting perusahaan.
  • Hak atas porsi kepemilikan yang sama. Jika perusahaan dilikuidasi, aset akan dibagi rata di antara pemegang saham, tetapi hanya setelah kreditor, pemegang obligasi, dan pemegang saham preferensi telah dibayar..
  • Hak untuk menerima dividen – jika dibayarkan. Setiap keuntungan yang tidak diinvestasikan kembali dalam bisnis dibayarkan sebagai dividen.
  • Hak untuk mentransfer kepemilikan. Dengan kata lain, Anda bisa menjual saham Anda.
  • Hak atas informasi. Perusahaan tercatat wajib memberikan informasi tertentu kepada pemegang saham.
  • Hak untuk menuntut tindakan yang salah. Pemegang saham dapat menuntut perusahaan jika hak mereka tidak dihormati.

Bagikan penilaian

Memiliki saham perusahaan mungkin memberikan hak yang disebutkan di atas, tetapi pada akhirnya Anda mungkin berinvestasi untuk mendapatkan keuntungan modal. Itu berarti Anda berharap untuk menjual sahamnya dengan harga yang lebih tinggi daripada yang Anda bayarkan. Di sinilah penilaian masuk.

Harga dan nilai bukanlah hal yang sama. Harga saham mewakili harga di mana penawaran dan permintaan berada dalam ekuilibrium. Namun, pembeli mungkin percaya nilainya lebih tinggi dari harga itu, sementara penjual percaya nilainya lebih rendah dari harga itu.

Dalam banyak kasus, agar harga saham naik, penilaian pasar terhadap perusahaan harus naik. Tidak ada cara khusus yang benar atau salah untuk menilai perusahaan, tetapi tiga metode berikut dapat dipertimbangkan:

  • Nilai intrinsik, nilai aset bersih dan nilai buku, yang semuanya serupa tetapi tidak identik metrik, hanya mempertimbangkan nilai aset perusahaan. Metode ini mengabaikan nilai keuntungan masa depan.
  • Model arus kas diskonto (DCF) mengabaikan nilai aset dan sebaliknya mempertimbangkan arus kas masa depan yang diharapkan. Metode ini akan lebih akurat jika arus kas masa depan diketahui dengan pasti – tetapi umumnya tidak demikian.
  • Model diskon dividen mempertimbangkan nilai dividen masa depan yang diharapkan, yang memudahkan untuk membandingkan saham dengan obligasi bebas risiko. Sekali lagi, metode ini didasarkan pada asumsi yang mungkin salah.

Apa yang menyebabkan valuasi naik?

Pasar cenderung menilai perusahaan yang tumbuh dan menguntungkan dengan mempertimbangkan pendapatan, laba, dan arus kas di masa depan. Di sisi lain, perusahaan yang sedang berjuang seringkali dinilai berdasarkan nilai asetnya.

Biasanya, untuk menjual saham lebih dari yang Anda bayarkan, nilai yang dirasakan perlu meningkat selama periode waktu tertentu. Lantas, apa yang menyebabkan nilainya naik? Agar nilai perusahaan naik, laba (atau penghasilan) harus naik. Ada tiga cara untuk meningkatkan keuntungan:

  • Peningkatan pendapatan (Penjualan) dapat terjadi jika sebuah perusahaan meningkatkan pangsa pasarnya, atau jika pangsa pasarnya tetap stabil sementara ukuran pasar tumbuh.
  • Sebuah Meningkatkan margin kotor dapat disebabkan oleh harga jual yang lebih tinggi atau biaya penjualan yang lebih rendah. Terkadang perusahaan mendapatkan keuntungan dari skala ekonomi dan biaya setiap penjualan turun seiring dengan peningkatan pendapatan.
  • Sebuah meningkatkan profit margin dapat terjadi akibat pengurangan biaya atau overhead, atau bahkan dari mempertahankan biaya overhead sementara margin kotor naik.

Harga saham biasanya akan naik ketika pasar mulai percaya bahwa semua hal di atas akan terjadi atau meningkat di masa depan. Jika pasar yakin angka-angka ini akan turun, harga saham akan turun.


Harga saham juga bisa naik karena alasan lain. Jika ia menaikkan dividennya atau jika tampaknya perusahaan itu mungkin menjadi target pengambilalihan, harganya bisa naik. Perubahan manajemen atau rilis produk baru juga dapat mengakibatkan kenaikan harga jika investor mengira peristiwa ini dapat menghasilkan pendapatan yang lebih tinggi.

Rasio kunci

Saat memilih saham untuk diinvestasikan, Anda akan sering perlu membandingkan satu perusahaan dengan perusahaan lainnya. Rasio penilaian memiliki nilai terbatas saat digunakan untuk menilai satu saham tetapi tidak ternilai jika dibandingkan dengan nilai pasar beberapa perusahaan. Mereka juga dapat digunakan untuk membandingkan nilai saham saat ini dengan nilai historisnya.

Rasio PE

Rasio harga-pendapatan, atau rasio PE, dihitung dengan membagi harga saham saat ini dengan EPS tahunan perusahaan (laba per saham). Jika harga saham adalah $ 20 dan EPS perusahaan untuk tahun lalu berjumlah $ 1, rasio PE adalah 20/1, atau 20. Rasio PE juga menormalkan nilainya, terlepas dari harga saham sehingga Anda dapat membandingkan perdagangan saham dengan $ 2 dengan perdagangan saham seharga $ 50.

Pada September 2020, rasio pasar saham PE tertimbang menurut kapitalisasi pasar di S&Indeks P 500 adalah 28. Rata-rata historisnya sekitar 16, jadi nilai saham secara historis cukup tinggi. Perusahaan dewasa dengan pertumbuhan yang relatif rendah biasanya berdagang dengan rasio PE antara 10 dan 15. Perusahaan yang tumbuh pesat berdagang dengan rasio PE yang jauh lebih tinggi – terkadang mencapai 1000.

Jika pendapatan aktual digunakan untuk menghitung rasio PE, ini dikenal sebagai PE historis atau trailing. Jika estimasi pendapatan masa depan digunakan, ini disebut sebagai forward PE.

Rasio Harga terhadap Penjualan

Seringkali perusahaan yang berkembang pesat menginvestasikan kembali semua keuntungan mereka, atau bahkan merugi. Dalam hal ini, rasio PE tidak dapat dihitung. Hal terbaik berikutnya adalah rasio harga terhadap penjualan, dihitung dengan membagi harga saham dengan pendapatan per saham.

 EV / EBITDA

Ini adalah cara yang sedikit lebih akurat untuk membandingkan penilaian perusahaan tetapi jauh lebih rumit untuk dihitung. EV adalah singkatan dari nilai perusahaan dan dihitung dengan menambahkan hutang dan kas ke kapitalisasi pasar perusahaan.

EBITDA adalah singkatan dari Earnings Before Interest, Taxes, Depreciation, and Amortization. Metrik ini memberikan cerminan kinerja operasi perusahaan yang lebih benar daripada angka EPS dasar.

Rasio EV / EBITDA dapat digunakan untuk membandingkan perusahaan dengan struktur modal dan model operasi yang sangat berbeda.

Metrik lain untuk dipertimbangkan

Rasio dan metrik lain yang tak terhitung jumlahnya digunakan untuk menganalisis perusahaan – tetapi berikut ini adalah angka yang lebih penting untuk dipertimbangkan.

Kapitalisasi pasar

Kapitalisasi pasar dihitung dengan mengalikan harga saham tetapi jumlah saham beredar. Ini adalah nilai yang ditempatkan investor pada perusahaan. Perusahaan yang lebih besar biasanya lebih mapan, dan harga saham mereka tidak terlalu fluktuatif, sementara perusahaan yang lebih kecil memiliki lebih banyak risiko, tetapi dapat tumbuh lebih cepat.

Sebagai pedoman umum, perusahaan dengan nilai kurang dari $ 1 miliar dapat membawa risiko yang cukup besar, sedangkan perusahaan yang bernilai lebih dari $ 10 miliar sebagian besar merupakan investasi dengan risiko yang lebih rendah..

Tingkat pertumbuhan pendapatan

Ini adalah tingkat pertumbuhan pendapatan setiap tahun. Idealnya, tingkat pertumbuhan harus tumbuh secara konsisten setiap tahun, jika tidak mengalami percepatan.

Tingkat pertumbuhan EPS

Tingkat pertumbuhan EPS mencerminkan persentase pertumbuhan tahunan dalam EPS. Kecuali jika perusahaan sepenuhnya berfokus pada pertumbuhan pendapatan, EPS juga harus tumbuh secara konsisten.

Margin kotor

Margin kotor adalah laba kotor sebagai persentase dari total pendapatan. Laba kotor dihitung dengan mengurangkan harga pokok penjualan barang atau jasa dari pendapatan. Ini adalah keuntungan perusahaan tidak termasuk biaya dan item satu kali.

Batas operasi

Margin operasi dihitung dengan mengurangi biaya normal dari laba kotor dan kemudian membagi hasilnya dengan pendapatan total. Margin ini mencerminkan profitabilitas bisnis inti perusahaan.

 Margin keuntungan

Margin laba mirip dengan margin operasi tetapi memperhitungkan biaya yang tidak terkait dengan bisnis inti perusahaan.

KIJANG

Pengembalian ekuitas perusahaan dihitung dengan membagi laba bersih dengan ekuitas pemegang saham. Ini menunjukkan seberapa efektif perusahaan menggunakan aset dan modalnya untuk menghasilkan keuntungan. Aturan umum yang umum adalah ROE perusahaan harus di atas 15%.

Hutang terhadap ekuitas

Rasio hutang perusahaan terhadap ekuitas menunjukkan kepada Anda berapa banyak hutang yang dimiliki perusahaan relatif terhadap ekuitasnya. Rasio hutang terhadap ekuitas bervariasi dari industri ke industri dan harus dibandingkan dengan perusahaan serupa. Sebagai pedoman umum, rasio hutang terhadap ekuitas harus kurang dari 2.

Hasil dividen dan rasio penutup dividen

Hasil dividen dihitung dengan membagi total pembayaran dividen selama tahun lalu dengan harga saham saat ini. Ini memungkinkan Anda untuk membandingkan saham dengan aset penghasil pendapatan lainnya. Tidak semua perusahaan membayar dividen, pada kenyataannya, sebagian besar perusahaan yang berkembang pesat sering kali lebih memilih untuk menginvestasikan kembali semua keuntungannya dalam bisnis. Jadi, hasil dividen hanya relevan untuk perusahaan tertentu.

Rasio penutup dividen adalah rasio EPS terhadap dividen tahunan. Ini akan memberi Anda gambaran apakah perusahaan dapat terus membayar dividen jika pendapatannya menurun. Rasio tiga atau lebih disukai.

Harapan vs kenyataan

Harga saham biasanya mencerminkan ekspektasi pasar tentang masa depan. Perubahan harga yang substansial terjadi ketika ekspektasi berubah – baik di tingkat perusahaan, tingkat sektor, atau di tingkat pasar atau ekonomi secara keseluruhan. Jika tidak ada alasan untuk ekspektasi perusahaan untuk berubah, harga saham biasanya akan mengikuti sektornya atau pasar secara keseluruhan..

Berita harus selalu dipertimbangkan dalam konteks ekspektasi. Kabar baik bisa menjadi bearish jika pasar mengharapkan kabar baik, dan berita buruk bisa menjadi bullish jika pasar mengharapkan berita buruk.

Beli rendah, jual tinggi – atau, beli tinggi, jual lebih tinggi?

Orang mungkin berasumsi bahwa cara menghasilkan uang dari saham adalah membeli rendah dan menjual tinggi. Memang, beberapa investasi jangka panjang terbaik dapat dilakukan saat harga saham turun. Tapi itu bukan satu-satunya cara untuk mendekati investasi. Terkadang Anda dapat membeli rendah dan menjual tinggi, tetapi terkadang Anda perlu membeli tinggi dan menjual lebih tinggi.

Beli rendah, jual tinggi

Ada tiga jenis situasi di mana membeli rendah dan menjual tinggi masuk akal. Yang pertama adalah ketika seluruh pasar mengalami koreksi (penurunan sekitar 10%) atau crash (penurunan 20% atau lebih). Ini adalah waktu terbaik untuk membeli saham karena Anda akan menemukan perdagangan saham berkualitas tinggi dengan penilaian rendah. Di saat inilah Anda harus membeli saham blue-chip untuk disimpan dalam waktu yang lama.

Yang kedua adalah ketika harga satu saham turun karena berita khusus saham. Seringkali harga akan jatuh terlalu jauh, menawarkan peluang besar. Kuncinya adalah dengan hati-hati mempertimbangkan seberapa besar kemungkinan harga saham benar-benar akan pulih – apakah berita yang menyebabkan jatuhnya kemunduran sementara, atau apakah itu mengubah gambaran jangka panjang bagi perusahaan? Jika kemunduran itu hanya sementara, Anda mungkin memiliki peluang untuk melakukan investasi jangka panjang yang bagus

Terakhir, beberapa industri bersifat siklus, dan saham perusahaan di industri ini terkadang diperdagangkan dalam rentang perdagangan yang ditentukan dengan jelas. Contohnya termasuk pertambangan, energi, dan konstruksi. Waktu untuk membeli saham siklikal adalah setelah mereka berbelok ke sudut di tepi bawah kisaran perdagangan. Waktu untuk menjualnya adalah jika atau saat mereka kehilangan momentum di ujung atas kisaran.

Beli tinggi, jual lebih tinggi

Beberapa saham pemimpin pasar tetap berada dalam tren bullish yang kuat selama bertahun-tahun. Para investor yang menunggu koreksi seringkali tidak pernah mendapatkannya, dan kehilangan beberapa pengembalian terbaik yang bisa mereka peroleh. Ini biasanya adalah saham pertumbuhan dengan momentum harga yang kuat, dan sering diperdagangkan dengan rasio PE yang sangat tinggi. Untuk jenis saham ini, seringkali tidak ada alternatif selain membeli tinggi dan menjual lebih tinggi.

Berinvestasi dalam saham momentum memang memiliki lebih banyak risiko penurunan daripada membeli saham yang sudah jatuh, jadi Anda perlu mengelola risiko dengan hati-hati. Anda dapat mengelola risiko Anda dengan melakukan hal berikut:

  • Hanya beli momentum atau saham pertumbuhan terbaik. Tetap berpegang pada perusahaan dengan keunggulan kompetitif yang unik di pasar yang sedang berkembang.
  • Mulailah dengan posisi kecil. Jika sebuah investasi berhasil, itu akan tumbuh menjadi posisi yang berarti dalam portofolio Anda sendiri.
  • Putuskan seberapa banyak Anda siap kehilangan sebelum berinvestasi – setelah posisi menunjukkan keuntungan, Anda dapat mengambil risiko lebih banyak, tetapi jangan biarkan diri Anda kehilangan lebih dari jumlah awal yang Anda siapkan untuk kehilangan.

Bagaimana menemukan saham untuk dibeli

Dengan ribuan stok untuk disaring, ada baiknya menggunakan alat yang mempermudah pekerjaan. Anda dapat menemukan banyak penyaring saham online yang dapat Anda gunakan secara gratis. Salah satu yang paling populer adalah Finviz, penyaring saham yang dapat Anda gunakan untuk menyaring lebih dari 7.500 saham menurut 70 kriteria berbeda. Beberapa pialang juga memiliki pemindai saham di situs web mereka.

Kapan sebaiknya Anda menjual?

Dalam banyak hal, menjual saham pada waktu yang tepat lebih penting daripada keputusan awal untuk membeli saham. Terkadang hal yang benar untuk dilakukan adalah menahan saham untuk waktu yang sangat lama dan mengatasi volatilitas apa pun. Untuk saham lain, mungkin yang terbaik adalah menjual setelah pergerakan kuat dan saat momentum melambat. Dan, ada kalanya hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah menjual dengan kerugian kecil sebelum menjadi kerugian besar.

Kriteria Anda dalam menjual saham harus selalu terkait dengan alasan Anda memilikinya. Jika Anda berinvestasi di sebuah perusahaan karena Anda yakin bisnis tersebut berpotensi untuk terus berkembang dalam waktu yang lama, maka sebaiknya Anda menahan saham tersebut hingga Anda yakin perusahaan tersebut tidak dapat berkembang lagi. Harga akan naik dan turun di sepanjang jalan, tetapi aksi harga seharusnya tidak memengaruhi keputusan Anda untuk menjual.

Jika Anda membeli saham yang Anda tahu cukup mahal dan sudah memperkirakan banyak pertumbuhan di masa depan, Anda mungkin perlu melihat pergerakan harganya dengan lebih cermat. Stok momentum dapat dengan mudah turun 50% atau lebih – dalam hal ini Anda perlu harga naik 100% hanya untuk kembali ke titik impas. Tidak ada gunanya menahan saham seperti ini setelah tren naik pecah. Dalam hal ini, Anda mungkin perlu mengambil sedikit kerugian atau menyerahkan sebagian dari keuntungan Anda, tetapi Anda selalu dapat masuk kembali ketika harga stabil dan mulai naik lagi.

Mengelola portofolio Anda

Realitas investasi adalah bahwa beberapa investasi berhasil sementara yang lain tidak. Ini hanyalah salah satu alasan untuk menyebarkan investasi Anda ke seluruh portofolio saham. Seiring waktu Anda dapat bertahan dengan para pemenang dan melepaskan yang kalah dan mereka yang Anda yakini telah berlari terlalu jauh. Anda juga dapat mengelola profil risiko portofolio Anda dengan membeli berbagai jenis saham.

Diversifikasi dan alokasi aset – kunci manajemen risiko

Diversifikasi adalah cara terbaik untuk mengelola risiko dalam portofolio. Saat Anda menambahkan lebih banyak saham, Anda mengurangi dampak dari satu pick buruk terhadap portofolio Anda. Namun, penelitian menunjukkan bahwa keuntungan dari diversifikasi menjadi marginal ketika jumlah saham melebihi 20. Tidak ada salahnya untuk memiliki lebih banyak saham, tetapi sejauh diversifikasi itu tidak diperlukan. Ada juga sesuatu yang bisa dikatakan untuk menjaga hal-hal tetap fokus dengan 15 hingga 20 saham.

Mengurangi volatilitas

Jika seluruh portofolio Anda terdiri dari saham-saham yang tidak stabil, Anda harus melihat nilainya naik dan turun secara substansial. Hal ini dapat menyebabkan Anda bertindak impulsif dan menjual saham pada waktu yang salah. Anda dapat mengurangi volatilitas portofolio dengan memasukkan jenis saham dan ETF berikut:

  • Saham defensif adalah saham perusahaan yang tidak terlalu sensitif terhadap siklus ekonomi. Ini adalah perusahaan yang memiliki aliran pendapatan yang relatif dapat diprediksi dan berhasil menjual barang dan jasa mereka terlepas dari keadaan ekonominya. Contohnya adalah perusahaan yang menjual produk rumah tangga (Procter and Gamble, Johnson and Johnson, dll), perusahaan farmasi, dan utilitas (listrik, air, dll).
  • Obligasi memiliki tingkat pengembalian rata-rata yang lebih rendah daripada saham, tetapi juga tidak begitu mudah berubah. Mengalokasikan 10 hingga 20% portofolio ke ETF obligasi dapat berdampak besar pada volatilitas.
  • Emas merupakan salah satu aset yang sangat sering naik saat harga saham turun. Alokasi kecil (2 hingga 5%) ke ETF emas juga dapat mengurangi volatilitas.
  • Uang tunai jelas merupakan aset yang paling tidak mudah berubah, meskipun pengembaliannya juga sangat rendah. Namun demikian, memegang sejumlah uang tunai adalah cara yang baik untuk mengurangi volatilitas.

Seiring waktu, pengembalian Anda mungkin akan datang dari saham lain dalam portofolio Anda – blue-chip, saham pertumbuhan, dan topi kecil, tetapi memegang beberapa saham defensif dan ETF akan membantu Anda mengatasi volatilitas apa pun tanpa kehilangan keberanian Anda..

Pilih Pialang Saham

Langkah pertama dalam perjalanan Anda harus memilih pialang saham.

Broker yang kami rekomendasikan adalah Firstrade.

Bagaimana Berinvestasi di Saham - Memilih Saham dan Mengelola Portofolio Anda Bagaimana Berinvestasi di Saham - Memilih Saham dan Mengelola Portofolio Anda Bagaimana Berinvestasi di Saham - Memilih Saham dan Mengelola Portofolio Anda
★★★★★ ★★★★★ Ulasan Firstrade

Peringkat Securities.io ditentukan oleh tim editorial kami. Formula penilaian untuk pialang saham memperhitungkan lebih dari lusinan faktor, termasuk biaya dan minimum akun, platform perdagangan, dukungan pelanggan, badan pengatur, dan opsi investasi.

★★★★★ ★★★★★ Ulasan Keuangan M1

Peringkat Securities.io ditentukan oleh tim editorial kami. Formula penilaian untuk pialang saham memperhitungkan lebih dari lusinan faktor, termasuk biaya dan minimum akun, platform perdagangan, dukungan pelanggan, badan pengatur, dan opsi investasi.

★★★★★ ★★★★★ Ulasan Public.com

Peringkat Securities.io ditentukan oleh tim editorial kami. Formula penilaian untuk pialang saham memperhitungkan lebih dari lusinan faktor, termasuk biaya dan minimum akun, platform perdagangan, dukungan pelanggan, badan pengatur, dan opsi investasi.

Biaya

Komisi Nol

Biaya

Komisi Nol

Biaya

Komisi Nol

Akun Minimum

Tidak ada

Akun Minimum

$ 100

Akun Minimum

Tidak ada

Promosi

Saham Gratis *

* Lihat situs web untuk detailnya.

Promosi

Tidak ada

Promosi

Tidak ada

Kesimpulan

Artikel ini membahas tentang berinvestasi pada saham individu. Seperti yang disebutkan di artikel sebelumnya, Anda juga bisa berinvestasi di saham dengan membeli ETF. Anda juga dapat melakukan keduanya, dengan kepemilikan ETF inti dan beberapa saham yang benar-benar ingin Anda miliki. Jika Anda baru memulai perjalanan investasi Anda, pendekatan yang masuk akal adalah memulai dengan ETF dan secara bertahap menambahkan saham individu saat Anda mempelajari lebih lanjut tentang pasar..

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map