Cara Membeli Saham – Panduan Langkah demi Langkah untuk Berinvestasi di Pasar Saham

Berinvestasi dalam saham adalah cara yang paling mudah diakses oleh kebanyakan orang untuk berpartisipasi dalam pertumbuhan ekonomi. Selama lebih dari 100 ratus tahun, pasar saham telah mengungguli kelas aset lainnya seperti obligasi, komoditas, dan real estat. Ya, ada ribuan saham yang tersedia untuk investor, dan berinvestasi bisa jadi rumit – tetapi sebenarnya tidak harus begitu. Ada cara yang sangat sederhana untuk berinvestasi, dan Anda dapat memulai dengan modal yang relatif kecil. Jika menurut Anda ide membeli saham menakutkan, proses langkah demi langkah berikut akan membantu Anda memulai.

1. Tentukan strategi investasi Anda

Langkah pertama Anda adalah memutuskan strategi investasi, karena ini akan membantu Anda memutuskan broker terbaik untuk kebutuhan Anda. Jika Anda berencana menggunakan pendekatan lepas tangan seperti beli dan tahan, pasif, atau investasi nilai, Anda hanya akan melakukan sedikit perdagangan, jadi komisi yang Anda bayarkan tidak akan berdampak besar pada akun Anda. Anda juga tidak memerlukan platform yang sangat canggih untuk melakukan perdagangan, meskipun akses ke beberapa penelitian mungkin bisa membantu.

Di sisi lain, jika Anda berencana untuk mengadopsi gaya investasi langsung, seperti investasi momentum atau pertumbuhan, Anda akan lebih sering berdagang, dan komisi perdagangan Anda akan bertambah. Jadi, tingkat komisi akan menjadi faktor penting dalam memilih broker. Anda mungkin juga membutuhkan platform dengan lebih banyak fitur, dan akses ke penelitian terkini.

Penting juga untuk membuat perbedaan antara investasi dan perdagangan. Jika Anda berinvestasi, Anda prihatin dengan nilai saham, apakah nilainya akan naik, dan seberapa besar perbedaan harga saham dari nilainya. Jangka waktu Anda biasanya dari satu hingga lima tahun, dan Anda tidak akan bereaksi terhadap pergerakan harga jangka pendek.

Perdagangan adalah tentang jangka pendek, penawaran dan permintaan, serta aksi harga. Pedagang memiliki kerangka waktu yang jauh lebih pendek, mulai dari menit hingga bulan. Pedagang sering menggunakan leverage untuk meningkatkan pengembalian mereka juga.

Trading bisa sangat menguntungkan tetapi memiliki lebih banyak risiko dan lebih banyak memakan waktu. Jika Anda berencana untuk berdagang secara aktif, Anda mungkin ingin memilih broker yang memberi Anda akses ke akun margin atau derivatif juga.

2. Pilih broker

Untuk membeli saham di perusahaan yang terdaftar, Anda memerlukan akun dengan pialang saham. Sebenarnya, dimungkinkan untuk membeli saham dengan cara lain, tetapi jauh lebih mudah dengan akun perdagangan di pialang. Pialang saham adalah perusahaan yang menjadi anggota bursa dan bertanggung jawab untuk mengirimkan pesanan beli Anda ke bursa yang akan dicocokkan dengan pesanan jual dari klien pialang lain. Pialang saham juga bertanggung jawab untuk menyelesaikan perdagangan setelah cocok.

Di zaman sekarang ini, broker online hampir selalu menjadi pilihan yang tepat. Komisi lebih rendah dan dalam beberapa kasus gratis, dan platform perdagangan online memberi Anda banyak kendali atas pesanan Anda. Jika Anda siap untuk membayar lebih, Anda dapat membuka akun dengan pialang layanan penuh, memungkinkan Anda untuk memesan melalui telepon dan meminta nasihat..

Beberapa broker bahkan menawarkan akun bebas komisi sekarang, meskipun Anda mungkin perlu membayar biaya lain untuk mempertahankan akun tersebut.

Saat memilih broker, Anda perlu mempertimbangkan komisi dan biaya lainnya, platform, alat, dan penelitian yang mereka tawarkan, serta tingkat dukungan yang dapat Anda harapkan. Coba cari beberapa review independen dari masing-masing broker untuk mengetahui apa saja kelebihan dan kekurangan mereka. Anda kemudian harus dapat membuat keputusan tentang broker yang tepat untuk kebutuhan Anda.

Broker yang kami rekomendasikan adalah Firstrade.

Cara Membeli Saham - Panduan Langkah demi Langkah untuk Berinvestasi di Pasar Saham Cara Membeli Saham - Panduan Langkah demi Langkah untuk Berinvestasi di Pasar Saham Cara Membeli Saham - Panduan Langkah demi Langkah untuk Berinvestasi di Pasar Saham
★★★★★ ★★★★★ Ulasan Firstrade

Peringkat Securities.io ditentukan oleh tim editorial kami. Formula penilaian untuk pialang saham memperhitungkan lebih dari lusinan faktor, termasuk biaya dan minimum akun, platform perdagangan, dukungan pelanggan, badan pengatur, dan opsi investasi.

★★★★★ ★★★★★ Ulasan Keuangan M1

Peringkat Securities.io ditentukan oleh tim editorial kami. Formula penilaian untuk pialang saham memperhitungkan lebih dari lusinan faktor, termasuk biaya dan minimum akun, platform perdagangan, dukungan pelanggan, badan pengatur, dan opsi investasi.

★★★★★ ★★★★★ Ulasan Public.com

Peringkat Securities.io ditentukan oleh tim editorial kami. Formula penilaian untuk pialang saham memperhitungkan lebih dari lusinan faktor, termasuk biaya dan minimum akun, platform perdagangan, dukungan pelanggan, badan pengatur, dan opsi investasi.

Biaya

Komisi Nol

Biaya

Komisi Nol

Biaya

Komisi Nol

Akun Minimum

Tidak ada

Akun Minimum

$ 100

Akun Minimum

Tidak ada

Promosi

Saham Gratis *

* Lihat situs web untuk detailnya.

Promosi

Tidak ada

Promosi

Tidak ada

3. Buka dan danai akun Anda

Setelah Anda memutuskan seorang pialang saham, Anda harus membuka akun. Kebanyakan broker membuat ini semudah mungkin. Anda perlu memberikan beberapa detail pribadi, dan beberapa dokumen untuk membuktikan bahwa Anda adalah yang Anda katakan. Keseluruhan proses tidak akan memakan waktu lebih dari beberapa menit.

Setelah akun Anda diverifikasi dan disetujui, Anda akan dapat mendanainya. Transfer kawat biasanya merupakan cara tercepat untuk memasukkan uang ke akun perdagangan Anda, tetapi Anda juga dapat mendanai akun Anda dengan cek.

4. Pelajari cara menggunakan platform perdagangan

Biasanya, broker online mengizinkan Anda membuka akun demo. Ini adalah akun dengan uang fiktif di dalamnya, tetapi dengan akses ke harga langsung dan semua alat yang sama seperti akun langsung.

Alasan utama akun demo adalah bagi pedagang aktif untuk berlatih perdagangan, juga dikenal sebagai perdagangan kertas. Ini lebih relevan untuk trader jangka pendek daripada investor, tetapi juga memberi Anda kesempatan untuk mengenal platform. Anda dapat berlatih memasukkan pesanan, membuat daftar pantauan, dan mencari tahu alat mana yang mungkin ingin Anda gunakan di masa mendatang.

Saat Anda memasukkan ‘perintah latihan’, penting untuk memastikan bahwa Anda sebenarnya masuk ke akun demo, dan bukan akun live Anda.

Sebelum Anda memulai, ada baiknya mengetahui istilah-istilah berikut yang akan sering muncul:

  • Bid – Bid adalah perintah untuk membeli saham.
  • Harga Penawaran – Harga penawaran tertinggi adalah harga penawaran pasar.
  • Penawaran – Perintah untuk menjual saham adalah penawaran. Harga suatu penawaran adalah harga yang diminta.
  • Ask Price – Harga ask / offer terendah adalah harga permintaan pasar.
  • Spread – spread adalah perbedaan antara harga bid dan ask pasar, juga dikenal sebagai ‘bid-offer spread’. Harga bid dan ask juga dikenal sebagai ‘double’.
  • Market order – Perintah pasar dieksekusi segera pada harga pasar saat ini. Perintah pasar untuk membeli akan dieksekusi pada harga yang diminta, sementara perintah pasar untuk menjual akan dieksekusi pada harga penawaran.
  • Limit order – order limit adalah perintah untuk membeli atau menjual saham dengan harga atau batasan tertentu. Limit order hanya dieksekusi ketika order yang sesuai dengan harga limit dimasukkan ke pasar.
  • Perintah stop-loss – Perintah stop-loss dieksekusi jika harga melewati level ambang batas. Jika Anda membeli saham, Anda dapat memasukkan perintah stop-loss untuk menjual jika harga turun di bawah harga tertentu. Ini dilakukan untuk membatasi kerugian.
  • GTC – Bagus sampai pesanan yang dibatalkan tetap ada di pasar sampai dibatalkan.
  • GFD – Baik untuk pesanan harian tetap ada di pasar selama sisa hari perdagangan.
  • FOK – Fill or kill order secara otomatis dibatalkan jika tidak segera diisi.

5. Buat daftar pantauan saham

Daftar pantauan adalah daftar saham, atau sekuritas lainnya, beserta harganya – baik harga langsung maupun harga penutupan harian. Semua broker online memberi Anda kemampuan untuk membuat daftar pantauan. Selain harga, Anda dapat menambahkan kolom lain seperti volume, harga penawaran, harga permintaan, dan persentase perubahan harga harian ke daftar pantauan Anda.

Anda juga harus menambahkan beberapa indeks ke daftar pantauan Anda sehingga Anda dapat membandingkan kinerja setiap saham dengan kinerja pasar secara keseluruhan. Indeks penting yang harus diperhatikan adalah S&P 500 dan Nasdaq 100. Jika Anda tidak dapat menambahkan indeks itu sendiri ke daftar pantauan Anda, Anda dapat menambahkan ETF yang melacak indeks tersebut. Kinerja SPY (S&P 500) dan ETF QQQ (Nasdaq 100) akan hampir identik dengan indeks yang mereka lacak.

Saham di daftar pantauan Anda adalah yang akan Anda lacak dan pelajari lebih lanjut, tetapi tidak harus dibeli. Mulailah dengan perusahaan yang Anda sukai dan kagumi – karena ini adalah perusahaan yang mungkin sedikit Anda ketahui.

Setelah Anda memiliki beberapa saham di daftar pantauan, Anda dapat mulai membandingkan kinerjanya dengan pasar. Anda juga harus mulai belajar lebih banyak tentang perusahaan dan seberapa baik mereka melakukannya. Cari tahu apakah pendapatan mereka tumbuh dan seberapa menguntungkan mereka dibandingkan dengan perusahaan serupa. Saat Anda melakukan penelitian ini, Anda mungkin akan menemukan saham lain yang layak untuk diselidiki, dan Anda juga dapat menambahkannya ke daftar pantauan Anda..

Jika Anda tidak yakin tentang memilih saham individu, Anda dapat mempertimbangkan ETF. ETF, atau dana yang diperdagangkan di bursa, adalah sekeranjang saham yang dapat diperdagangkan seperti saham. Anda dapat mempelajari semua yang perlu Anda ketahui tentang mereka dari seri artikel kami yang mendalam di ETF.

6. Tentukan berapa banyak yang akan dialokasikan untuk setiap saham

Investor dihargai karena mengambil risiko, tetapi risiko itu perlu dikelola. Terlepas dari seberapa banyak penelitian yang Anda lakukan, Anda tidak akan pernah bisa yakin tentang masa depan. Langkah terpenting yang dapat Anda ambil untuk mengelola risiko adalah memastikan satu investasi buruk tidak menghapus portofolio Anda. Diversifikasi investasi Anda di seluruh portofolio saham sama saja dengan memastikan Anda tidak memiliki semua telur dalam satu keranjang.

Ada dua aturan praktis yang dapat Anda gunakan untuk memutuskan berapa banyak portofolio Anda untuk dialokasikan ke setiap saham. Yang pertama adalah bahwa portofolio yang terdiversifikasi dengan baik harus memiliki setidaknya 15 hingga 20 saham di dalamnya. Itu berarti Anda tidak boleh menginvestasikan lebih dari 6,7% dari akun Anda di setiap saham.

Aturan praktis kedua adalah Anda tidak boleh mengambil risiko lebih dari 2% pada setiap saham. Itu menyiratkan bahwa jika Anda siap kehilangan hingga 20% dari nilai satu saham, Anda harus membatasi saham itu hingga 10% dari portofolio Anda (20% dari 10% menjadi 2% dari portofolio). Pendekatan ini lebih sesuai untuk trader aktif yang menggunakan stop loss.

Untuk lebih mengurangi risiko, Anda harus menyebarkan investasi Anda ke beberapa sektor yang berbeda. Saham di setiap sektor cenderung sangat berkorelasi, jadi risiko Anda lebih tinggi jika semua saham Anda berasal dari sektor yang sama. Cara yang lebih sederhana untuk melakukan diversifikasi adalah dengan menginvestasikan sebagian besar portofolio Anda dalam ETF. Dengan cara itu Anda akan menyebarkan risiko Anda ke seluruh pasar. Anda masih dapat menyimpan 20 hingga 40% dari akun Anda untuk saham individual yang benar-benar ingin Anda miliki dan menginvestasikan sisanya dalam ETF.

7. Tentukan saham mana yang akan Anda beli dan kapan Anda akan membelinya

Sekarang Anda sudah memiliki ide bagus tentang saham yang ingin Anda miliki atau mungkin ingin Anda miliki di masa mendatang. Daripada terburu-buru dan membeli saham ini, Anda harus merumuskan rencana. Rencana Anda harus didasarkan pada alasan Anda membeli saham, dan jangka waktu Anda.

Secara garis besar, ada tiga pendekatan yang dapat Anda gunakan:

  • Investasi jangka panjang di saham blue-chip

Saham blue chip adalah saham perusahaan berkualitas sangat tinggi dengan rekam jejak panjang dan pendapatan yang relatif dapat diprediksi. Mereka biasanya adalah pemimpin di industri mereka dengan keunggulan kompetitif yang berbeda. Harga saham-saham ini biasanya tidak terapresiasi banyak setiap tahun, tetapi terus meningkat dalam jangka panjang. Membeli saham blue-chip harus menjadi komitmen jangka panjang selama 10 tahun atau lebih.

Jika Anda membeli saham blue-chip untuk disimpan dalam waktu lama, hanya ada sedikit keuntungan dengan mencoba mengatur waktu entri Anda. Jika Anda tidak ingin membelinya sekaligus, Anda dapat melakukan pembelian secara terhuyung-huyung selama beberapa bulan – tetapi pada akhirnya tujuan Anda adalah memiliki saham untuk waktu yang lama, dan tidak ada gunanya terlalu memikirkan harga masuk Anda.

  • Membeli saham dan saham pertumbuhan dengan momentum

Saham yang cenderung paling terapresiasi dalam periode yang lebih pendek adalah saham perusahaan yang tumbuh pesat. Seringkali, momentum harga saja akan menarik lebih banyak pembeli yang menyebabkan momentum berlanjut. Membeli saham jenis ini membutuhkan pendekatan yang lebih praktis karena momentumnya tidak mungkin berlanjut selamanya. Jika harga terlalu tinggi, pengembalian jangka panjang kemungkinan tidak terlalu bagus, dan harga saham bisa turun secara substansial.

Jika Anda membeli saham pertumbuhan dan momentum, Anda perlu mempertimbangkan pertumbuhan pendapatan perusahaan, penilaian, dan momentum harga saham. Seringkali, Anda perlu membeli saham saat harga sudah berada dalam tren naik. Jika harga berhenti naik, Anda perlu memperhatikan pertumbuhan dan penilaian perusahaan untuk memutuskan apakah Anda akan tetap berinvestasi..

  • Membeli setelah koreksi harga saham

Waktu terbaik untuk membeli sebagian besar jenis saham adalah setelah pasar ambruk atau koreksi tajam. Ini adalah saat seluruh pasar akan menjadi ‘satu penjualan’. Inilah saat terbaik untuk membeli saham di perusahaan manapun dengan model bisnis yang bagus dan tidak terlalu banyak hutang.

Saham individu juga dapat menawarkan kesempatan ketika saham mereka tidak disukai investor dan harga saham turun secara substansial. Tetapi tidak semua saham pulih, jadi Anda harus mempertimbangkan dengan cermat prospek jangka panjang perusahaan. Ada baiknya juga untuk menunggu harga stabil sebelum membeli – harga bisa turun jauh dari yang Anda kira..

Sebelum Anda benar-benar membeli saham, Anda juga harus memutuskan kriteria yang akan Anda gunakan untuk keluar dari saham tersebut. Memiliki rencana sebelum Anda membeli saham akan mencegah Anda membuat keputusan yang impulsif di kemudian hari.

Kriteria keluar Anda juga harus terkait dengan alasan Anda membeli saham di tempat pertama. Jika Anda membeli berdasarkan momentum harga, maka Anda mungkin ingin keluar jika momentumnya berhenti. Namun, jika Anda membeli berdasarkan fundamental perusahaan, sebaiknya Anda hanya menjual jika fundamental tersebut berubah, bukan karena price action..

8. Masukkan pesanan pembelian pertama Anda

Cepat atau lambat sebuah saham akan memenuhi semua kriteria Anda untuk berinvestasi dan inilah saatnya untuk melakukan investasi pertama Anda. Hal pertama yang harus dilakukan adalah menghitung jumlah saham yang akan Anda beli. Anda sudah memutuskan berapa banyak yang akan Anda alokasikan untuk setiap saham, jadi Anda hanya perlu membagi jumlah itu dengan harga saham. Pastikan Anda membagi jumlah dolar dengan harga dolar dan bukan harga dalam sen.

Sebelum Anda memasukkan pesanan beli, Anda harus memutuskan apakah Anda akan menggunakan pesanan terbatas atau pesanan pasar. Biasanya, order limit lebih aman. Pesanan pasar dapat mengakibatkan pembayaran terlalu banyak jika penyebaran tawaran-tawaran terjadi melebar saat Anda memasukkan pesanan Anda. Tetapi, jika pasar bergerak sangat cepat, perintah pasar mungkin lebih tepat.

Tentukan harga yang wajar mengingat kisaran perdagangan untuk beberapa hari terakhir dan untuk hari ini. Ini akan menjadi harga batas untuk pesanan Anda. Dalam kebanyakan kasus, limit Anda adalah harga yang menurut Anda memiliki peluang 80% untuk dipenuhi.

Harga batas yang lebih tinggi akan memberi Anda lebih banyak kesempatan untuk pesanan Anda dipenuhi – tetapi akan memakan keuntungan Anda.

Harga batas bawah akan memberi Anda lebih sedikit kesempatan untuk pesanan dipenuhi – dan ini mungkin mengakibatkan Anda harus membayar harga yang lebih tinggi. Namun, jika cakrawala waktu Anda pendek dan Anda ingin menghasilkan keuntungan dengan cepat, Anda mungkin perlu menargetkan harga yang lebih rendah.

Sekarang Anda telah membeli saham pertama Anda, Anda perlu mengatur posisi sesuai dengan kriteria yang Anda gunakan untuk membelinya. Anda mungkin mulai meragukan keputusan Anda jika harga saham turun. Anda mungkin juga tergoda untuk menjual jika harga naik dan Anda mendapatkan keuntungan. Ingatlah untuk selalu mengingat rencana jangka panjang Anda dan menaatinya – harganya akan naik atau turun setiap hari, tetapi itu tidak berarti Anda perlu bertindak.

Kesimpulan

Sekarang Anda telah membeli saham pertama Anda, Anda dapat terus menambahkan saham baru ke portofolio Anda secara perlahan. Namun, tidak perlu terburu-buru – investasi adalah permainan jangka panjang. Anda juga harus terus belajar dan membaca sebanyak mungkin tentang investasi dan saham. Mulailah dengan ETF dan saham blue-chip dan tambahkan saham yang sedikit lebih berisiko nanti. Ingatlah rencana jangka panjang Anda dan hindari keputusan impulsif – pasar menghargai investor yang sabar.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map