Panduan Bitcoin: Ulasan Lengkap tentang Cara Kerja Bitcoin

Semuanya dimulai dengan Bitcoin, sebuah (₿TC) ‘cryptocurrency’ berdasarkan teknologi buku besar terdistribusi (DLT) blockchain.

Jaringan pembayaran terdesentralisasi pertama yang menghubungkan semua elemen mulia dari uang tunai elektronik open-source.

Dari 31 Oktober 2008 (Satoshi Nakamoto kertas putih tanggal rilis) hingga 3 Januari 2009 (peluncuran sistem perangkat lunak Bitcoin), hingga satu dekade plus dan dihitung kemudian pada tahun 2019 (nilai tukar tertinggi sepanjang masa $ 19, 893 BTC / USD); bitcoin little-b (mata uang $ BTC) dan big-b Bitcoin (protokol jaringan) tumbuh lebih kuat setiap hari. Tujuan panduan bitcoin ini sederhana; mendidik pengguna (melalui kesadaran) dan menginformasikan investor * (dengan wawasan).

MTC dengan hati-hati menyusun blok bangunan basis pengetahuan terbaik dari ekosistem yang muncul di era bitcoin.

Dua pertanyaan terbesar yang didapat Master Crypto tentang aset kripto P2P tanpa batas dan tanpa izin adalah:

1) apa itu Bitcoin?

1a) bagaimana Bitcoin bekerja?

Dan ya, tentu saja jawaban yang tepat dari pertanyaan 24/7/365 real-time berbasis realitas:

2) berapa harga bitcoin? (lihat prediksi + riwayat)

Saatnya untuk memecah pertanyaan klasik ini untuk memisahkan fakta dari fiksi (bahkan ^ cerita rakyat ^).

Ada banyak kehebohan, hype, dan histeria melayang di sekitar cryptoverse yang padat, mudah tersesat.

Mari kita lihat bagaimana bitcoin berdiri di atas “dua biaya” sendiri selain dari ETH, LTC dan sepupu jauhnya, BCH.

Mencerna sepotong penuh bahan pai BTC sederhana yang dipanggang dengan bahan dasar di depan akan sangat berharga.

Bitcoin mungkin kilat dalam botol, tetapi kategori yang membuat koin kripto membutuhkan adopsi pengguna pada intinya.


Ulasan andalan MTC tentang bitcoin berisi lima aspek dan faktor berbeda untuk dimainkan.

  • What is Money (Daya tahan, akseptabilitas, pembagian, portabilitas, pasokan terbatas, dan keseragaman Bitcoin)
  • Ekonomi Bitcoin (Siapa, Apa, Kapan, Di mana, Mengapa, dan Bagaimana pada bitcoin) [*sini]
  • Cara Kerja Harga Bitcoin (faktor pendorong yang menentukan nilai BTC) [*sini]
  • Bitcoin Halving (Sejarah Grafik Hadiah Blok Mining BTC Mei 2020) [*sini]
  • Apa Selanjutnya untuk Bitcoin? Prediksi Harga Bitcoin yang Berharap atau Akankah Mati? [*sini]

Prediksi harga bitcoin yang diarsipkan bersama dengan banyak komponen relevan lainnya dari cryptocurrency terkemuka, semuanya akan disimpan untuk ikhtisar garis besar lainnya. Membeli bitcoin dan hak asuh harus berjalan seiring, namun, tujuannya adalah agar semua penikmat kripto menjauh dengan mengetahui lebih banyak daripada yang Anda lakukan saat ini..

Banyak yang bertanya-tanya apakah bitcoin akan mati karena kehancuran dan kehancuran epik atau melihat gelembung segera meletus? atau akankah btc kembali lagi? Perkiraan ini tentang apakah bitcoin adalah keajaiban satu pukulan atau tidak untuk waktu dan tempat lain, untuk saat ini kembali ke dasar-dasar cetak biru bitcoin hari pertama sebelum berubah menjadi bitcoiner bonafide (dan orang percaya).

Sekarang, bitcoin layak mendapatkan alur cerita pengantar tidur dari siapa ke apa apa. Investasi crypto apa pun adalah pertaruhan, tetapi titik awal master sejati adalah meluangkan waktu untuk mengungkap masa depan keuangan bitcoin.

Contents

Uang: Sebelum Bitcoin, Bagaimana Semuanya Dimulai?

Fajar baru yang mengganggu dari uang yang dapat diprogram dan masalah B.T.C. muncul dari model teknologi blockchain ‘zaman baru’.

Bitcoin, dengan kedok teknologi buku besar terdistribusi yang tidak dapat dipercaya – dari benih (whitepaper), hingga tunas (perangkat lunak) – telah tumbuh menjadi kelas aset baru yang seksi sebagai mata uang kripto empat dan lima angka penuh yang bertanggung jawab untuk industri $ 200 miliar hari ini (setinggi lebih dari $ 820 miliar). Tetapi sebelum kita dapat memperkuat ekosistem bitcoin dan berbicara tentang menambang untuk mendapatkan hadiah blok atau mempelajari analisis grafik pasar kripto setiap minggu, hari, jam, menit, dan bahkan detik untuk beberapa orang – inilah saatnya untuk melacak kembali akar uang dan merumuskan pemahaman tentang maknanya dan penerimaan penggunaan massal. Sebelum ada istilah geng hodl atau penyimpanan obrolan digital emas 2.0 yang bernilai, itu dimulai dari titik awal.

Uang 101: Hari-Hari Awal Pertukaran Nilai

Untuk memahami pentingnya mata uang digital, pertama-tama kita harus mulai melihat bagaimana uang telah berkembang selama bertahun-tahun. Secara historis, penggunaan mata uang fisik merupakan fenomena yang cukup baru – terutama karena perdagangan moneter pertama antara manusia hanya terdiri dari barter. Misalnya, beberapa milenium yang lalu, alat tukar yang paling menonjol terdiri dari cangkang cowrie (siput laut), manik-manik, dll. Faktanya, bukti yang tercatat pada masa lalu menunjukkan bahwa negara-negara seperti India, Cina, dan Afrika memiliki pasar perdagangan yang kuat di mana orang secara teratur bertukar barang satu sama lain.

Ketika orang-orang di seluruh dunia menyaksikan awal zaman Perunggu, semakin banyak logam mulai digunakan untuk pembuatan mata uang. Ini karena logam jauh lebih tahan lama, portabel, sepadan, dan habis dibagi jika dibandingkan dengan kulit kerang dan media pertukaran serupa lainnya. Dengan itu, ada satu kerugian besar dalam menggunakan koin logam – yaitu beratnya. Berabad-abad yang lalu, ketika pedagang harus membawa barang-barang mereka ke belahan dunia lain, mereka dipaksa untuk membawa koin logam dalam jumlah besar dengan keledai mereka, sehingga membuat proses memfasilitasi pertukaran menjadi cukup mahal, tidak praktis dan memakan waktu. Untuk memperbaiki masalah ini, para penguasa Tiongkok dari abad ke-11 mulai mengeluarkan uang kertas untuk mempermudah perdagangan internal maupun global. Ide ini kemudian menarik perhatian banyak kaisar asing, khususnya di Eropa – dengan demikian mengantarkan era baru keuangan.

Skenario tersebut kemudian tetap sama selama berabad-abad hingga awal 1970-an ketika Presiden Ronal Raegan menghapus standar emas. Dalam hal ini, perlu ditunjukkan bahwa dalam sebagian besar sejarahnya, uang kertas dapat ditukarkan secara langsung dengan logam mulia seperti emas. Di bawah standar emas, unit moneter perdagangan yang digunakan di seluruh dunia dapat ditukar dengan sejumlah emas tertentu. Inti dari sistem ini pada dasarnya adalah untuk mengekang kekuatan pemerintah dengan menjaga tingkat inflasi tetap terkendali, namun, karena menghapus standar ini, mata uang fiat modern pada dasarnya hanya didukung oleh kepercayaan seseorang pada pemerintah lokalnya. Dalam kata-kata mantan Ketua The Fed Reserve, Alan Greenspan:

“Dengan tidak adanya standar emas, tidak ada cara untuk melindungi tabungan dari penyitaan melalui inflasi. Tidak ada penyimpanan nilai yang aman. “

Sederhananya, jika standar emas masih berlaku sampai sekarang, kebutuhan akan Bitcoin mungkin tidak akan muncul sejak awal. Bagi mereka yang tertarik untuk mempelajari tentang bagaimana sistem moneter terpusat – yang ada di lebih dari 97% dari semua negara di seluruh dunia saat ini – berfungsi, mungkin berguna untuk melihat artikel ditulis oleh Nick Szabo di mana dia membahas sejumlah topik terkait. Apa yang harus mulai diklik dalam percakapan tentang bitcoin dan penembakan Bitcoin untuk bintang-bintang adalah ketika semua ‘karakteristik uang’ utama (persediaan terbatas, portabilitas, pembagian, daya tahan, keseragaman dan penerimaan) dipenuhi dalam gaya besar (emas) dan keuangan mode.

Mendekati Bitcoin pada awalnya bisa tampak seperti tugas yang menakutkan, terutama kata ‘mata uang kripto’ yang baru menjadi arus utama dua tahun lalu. Dalam hal ini, beberapa orang terkaya di dunia telah membagikan kisah mereka tentang bagaimana mereka akhirnya menyaring semua kebisingan di sekitar domain ini. Kemudian, dengan hanya menggunakan sedikit jempol untuk menyalakan tombol lampu, sebuah klik pencerahan bitcoin. Benar-benar kekuatan yang mengganggu akhirnya ditemukan. Dalam panduan ini, kami akan menggali lebih dalam sejumlah konsep yang terkait dengan ruang ini termasuk blockchain, altcoin, dan melihat seberapa revolusioner teknologi ini sebenarnya..

Mencoba memahami besarnya Bitcoin dari sudut pandang teknis murni bisa menjadi tugas yang cukup sulit sehingga akan lebih baik untuk melihat istilah ‘mata uang digital’ dalam hal kegunaan dan kepentingannya. Sebagai permulaan, individu yang sudah bisa memahami dasar-dasar BTC sudah di depan kurva jika dibandingkan dengan kebanyakan orang. Bahkan investor berpengalaman seperti Warren Buffet dan Mark Cuban, di masa lalu, meremehkan BTC tanpa benar-benar memahami apa yang membuat aset digital berdetak. Buffet, pada kenyataannya, telah menyamakan Bitcoin dengan ‘racun tikus’, sehingga semacam itu memberi gambaran tentang bagaimana pemain tradisional memandang pasar ini..

Apa itu Bitcoin? Mata Uang Ideal untuk Dunia Saat Ini:

Sebelum kita mempelajari lebih dalam tentang apa yang ditawarkan Bitcoin, akan sangat membantu bagi pembaca kami untuk membayangkan seperti apa bentuk mata uang yang ideal untuk dunia saat ini menurut mereka. Misalnya, meskipun teknologi telah membentuk cara kita berinteraksi satu sama lain (ponsel cerdas, dll.), Teknologi belum dapat memberi kita platform ekonomi yang membuat pembayaran dan transfer internasional benar-benar efisien dan layak secara ekonomi. Dalam nada ini, perlu disebutkan bahwa tx 1000 dolar di Paypal dapat membebani pengguna antara $ 70- $ 75 ditambah biaya konversi.

Apakah Ide Mata Uang Global Layak?

Orang-orang yang telah bepergian ke luar negeri sangat menyadari fakta bahwa aset fiat lokal mereka tunduk pada begitu banyak biaya pertukaran periferal sehingga mereka akhirnya kehilangan banyak uang hasil jerih payah mereka di sepanjang jalan – baik itu melalui tingkat konversi kartu kredit, tx biaya, PPN, dll. Selain itu, sesuai keadaan, terdapat total 21 negara (termasuk Australia, Amerika Serikat, dan Kanada) yang menggunakan dolar. Namun, semua aset yang berbeda ini (USD, AUD, SGD) tidak bergantung satu sama lain dan tidak dapat digunakan secara bergantian. Untuk lebih spesifiknya, setiap mata uang yang ada di seluruh dunia – yang jumlahnya lebih dari 180 – berfluktuasi nilai relatif satu sama lain, sehingga tidak memungkinkan konversi dilakukan secara gratis.

Dengan demikian, aset digital seperti Bitcoin memang menawarkan kemungkinan di mana orang dapat menggunakan mata uang terpadu untuk memfasilitasi pembayaran mereka di seluruh dunia dengan cara yang benar-benar tidak merepotkan dan efisien. Selain itu, cryptocurrency menghilangkan beberapa biaya periferal yang harus dihadapi seseorang di bandara dan pusat kota – di mana pelanggan diberikan nilai tukar yang jauh dari nilai pasar aset yang sebenarnya..

Seberapa Efisien Sistem Pengiriman Uang Saat Ini?

Saat menganalisis platform pengiriman uang saat ini, kami bisa Lihat itu pekerja migran hari ini mengirim sekitar $ 574 miliar kembali ke keluarga mereka setiap tahun. Tak hanya itu, pasar ini diproyeksikan akan terus tumbuh seiring tren urbanisasi yang terus tumbuh subur. Namun, sebagian besar platform ini cukup tidak ramah pengguna dan biaya yang terlibat untuk memfasilitasi tx semacam itu dapat melebihi 10% dari total nilai yang ditransfer – sementara waktu pemrosesan dapat berkisar antara 1-4 hari.

Sekarang, dari konteks crypto, kita dapat melihat bahwa dengan menggunakan aset digital, pekerja migran dapat mengirim kembali uang dalam jumlah yang sama kepada orang yang mereka cintai dalam hitungan detik, itu juga dengan total biaya tx kurang dari 2% dari total nilai transaksi. Jadi, ketika semuanya dikatakan dan dilakukan, tampaknya memiliki mata uang global membuat perjalanan internasional dan pembayaran lintas mata uang jauh lebih mudah bagi semua orang..

Bagaimana Mata Uang Digital Sesuai Dengan Semua Ini?

Di zaman sekarang ini, kebanyakan orang secara aktif menggunakan platform pembayaran digital seperti Venmo, Apple Pay, Paypal untuk mengirim dan menerima uang. Bahkan di negara-negara di mana digitalisasi masih berlangsung lambat, orang-orang mulai melihat keuntungan dari tidak harus membawa aset fisik ke mana pun mereka pergi. Jajak pendapat dari Economic Times menunjukkan dengan jelas bahwa sekitar 92% dari semua cadangan mata uang global ada dalam bentuk digital. Jumlah ini kemungkinan besar akan terus bertambah seiring kita melangkah ke masa depan.

Juga, jika mata uang digital global akan memasuki gambaran, pemerintah di seluruh dunia akan memiliki kemampuan mereka untuk menerapkan kekuatan ekspansif atau refraktori yang sangat berkurang. Dan sementara dalam keadaan tertentu, orang dapat berargumen bahwa mata uang terpusat memiliki kelebihannya (seperti mengurangi kemungkinan resesi), pada umumnya, argumen tandingan lebih besar daripada semua pro dengan margin besar. Dalam hal ini, kami dapat menyebutkan contoh seperti Venezuela di mana mata uang lokalnya menyaksikan hiperinflasi dengan proporsi yang sangat gila sehingga menjadi hampir tidak berharga dalam satu dekade (setidaknya untuk tujuan perdagangan sehari-hari).

“Kekuasaan cenderung korup, dan kekuasaan absolut benar-benar korup.”

Ketika pemerintah atau entitas terpusat lainnya (pikirkan bank-bank besar seperti JP Morgan, Goldman Sachs, dll) dapat mencetak uang begitu saja, orang harus memikirkan semua potensi kegilaan yang dapat terjadi. Misalnya, di tahun 2008 lalu, bankir mampu meraup miliaran dolar dalam uang pembayar pajak sebagai “bonus” karena pada dasarnya menyebabkan krisis perumahan yang menyebabkan banyak pekerja keras (di seluruh dunia) kehilangan semua uang mereka dalam 12-18 bulan.

Mengenai masalah ini, Tuan Greenspan mengatakan:

“Secara berkala, sebagai akibat dari ekspansi kredit yang terlalu cepat, bank-bank dipinjamkan hingga batas cadangan emas mereka, suku bunga naik tajam, kredit baru terputus, dan ekonomi mengalami resesi yang tajam, tetapi berumur pendek… Itu adalah cadangan emas terbatas yang menghentikan perluasan aktivitas bisnis yang tidak seimbang sebelum berkembang menjadi jenis bencana pasca-Perang Dunia I. “

Dalam menutup segmen ini, kita dapat mengatakan bahwa meskipun hampir tidak mungkin untuk kembali ke standar emas yang kita miliki saat itu, masih belum terlambat untuk menghilangkan kebutuhan pihak ketiga dari tempat kejadian..

Bitcoin untuk Penyelamatan

Setelah membahas sejarah uang dengan cukup banyak detail, sekarang kita dapat mulai melihat proposisi yang diletakkan Bitcoin di atas meja. Dalam pengertian yang paling mendasar, BTC dapat dianggap sebagai solusi menyeluruh yang mengatasi banyak masalah yang melekat pada mata uang fiat. Sebagai permulaan, ini dapat berfungsi sebagai emas digital sekaligus media uang elektronik. Jika itu belum cukup, aset digital akan sepenuhnya tidak dapat dipercaya dan tidak dapat dikontrol oleh otoritas atau lembaga pihak ketiga mana pun. Ketiga fitur ini dengan sendirinya menjadikan Bitcoin sebagai sarana keuangan yang jauh lebih baik jika dibandingkan dengan mata uang lain yang tersedia di pasar saat ini.

Kembali ke cara kerja uang fiat hari ini, kita dapat melihat bahwa setelah penghapusan standar emas abad lalu, instalasi pemerintah di masa depan di seluruh dunia diberi kekuasaan penuh untuk mencetak uang dengan cara yang benar-benar acak dan tidak terkendali. Namun, ada kendala besar di sini, yaitu bank sentral tidak perlu mencetak uang kertas baru untuk menghasilkan uang, sebaliknya, mereka memanipulasi suku bunga untuk mempengaruhi aktivitas ekonomi dan mengendalikan inflasi..

Jadi misalnya, jika bank sentral menurunkan suku bunga, masyarakat diberikan insentif ekonomi besar-besaran untuk meminjam dan membelanjakan uang dari berbagai lembaga perbankan. Singkatnya, inilah yang juga menjadi penyebab utama resesi 2008 yang cukup mengguncang dunia. Demikian pula, ketika suku bunga dinaikkan, orang pada umumnya cenderung menghindari melakukan investasi dan biasanya cenderung mengurangi konsumsi moneter mereka.

Hal lain yang perlu digarisbawahi di sini adalah bahwa ketika Federal Reserve (atau bank sentral lainnya) menurunkan suku bunga, pasokan uang meningkat cukup cepat sementara pasokan barang dan jasa tumbuh lebih lambat..

Di sinilah utilitas nyata Bitcoin mulai menonjol dan bersinar karena tidak seperti aset fiat lainnya yang ada saat ini, BTC memiliki pasokan tetap – yaitu hanya akan ada total 21 juta BTC. Hal ini membuat aset kripto utama menjadi komoditas yang langka (seperti emas) dan juga membuatnya kebal terhadap sejumlah masalah refraktori dan inflasi. Juga, ketika aset tertentu sulit didapat, orang cenderung menghargai itu lebih. Konsep ini bisa lebih ditonjolkan dengan memikirkan lukisan karya seniman seperti Monet, Dali, Mundi yang sering dijual dengan harga ratusan juta dolar – terutama karena hanya ada satu salinan dari karya seni aslinya..

Utilitas Bitcoin sebagai Penjelasan Uang Elektronik

Meskipun emas dan logam mulia lainnya adalah SOV yang baik, namun tidak praktis untuk memfasilitasi transaksi sehari-hari. Mereka tidak hanya berat dan sulit untuk dipindahkan tetapi juga sangat tidak nyaman untuk digunakan dalam kehidupan sehari-hari (karena tidak mudah habis). Dalam hal ini, Bitcoin menawarkan sejumlah keuntungan bagi penggunanya seperti:

  • Aset kripto dapat dibagi tanpa batas dan dapat disimpan di beberapa platform digital seperti flash drive, laptop, cold wallet, atau bahkan selembar kertas..
  • Itu dapat ditransfer ke mana saja di seluruh dunia dalam beberapa saat.
  • Ini adalah media tx yang sangat aman dan tidak dapat dengan mudah dilacak oleh agen pihak ketiga yang jahat.
  • Ini tidak bisa ditembus dan merupakan mata uang langka pertama yang memasuki arus utama (sejak kita meninggalkan standar emas pada tahun 1930-an.)
  • Ini sepenuhnya dapat dipindahtangankan.

Bitcoin TIDAK TERPERCAYA

Seperti yang disebutkan sebelumnya, salah satu keuntungan terbesar menggunakan Bitcoin adalah kenyataan bahwa mata uangnya sepenuhnya terdesentralisasi dan karenanya tidak dapat dipercaya. Artinya, meskipun jaringan BTC melacak saldo akun dan tx dengan cara yang sama seperti yang dilakukan bank dan lembaga keuangan serupa lainnya, ia memungkinkan siapa saja untuk berpartisipasi dan memasok daya komputasi ke jaringan – sehingga memungkinkan peningkatan keamanan dan transaksi lebih cepat.

Untuk lebih spesifiknya, ekosistem BTC menggunakan sistem arsitektur khusus yang memberi insentif kepada siapa saja yang berpartisipasi dalam jaringan. Hasilnya, peserta yang bertindak jujur ​​dan mengikuti buku peraturan dapat menghasilkan banyak uang. Penjelasan ini, bagaimanapun, sangat sederhana dan jika seseorang cenderung untuk mempelajari lebih lanjut tentang teknis BTC, mereka dapat Baca sebuah makalah yang diterbitkan oleh Andreas Antonopolous beberapa tahun yang lalu.

Poin-Poin Utama yang Patut Dipikirkan

  • Pakaian lama bekerja dengan cara yang sama seperti Bitcoin, kecuali fakta bahwa mereka menggunakan pendekatan pintu tertutup. Artinya, mereka tidak mengizinkan pengguna untuk memverifikasi dan memvalidasi transaksi / transaksi mereka. Tidak hanya itu, tetapi mereka juga memiliki kekuatan untuk membekukan seorang individu dan menolak mereka melayani jika mereka kebetulan memiliki nilai kredit yang buruk (atau bahkan jika mereka tidak melakukan kesalahan seperti itu).
  • Karena model pinjaman fraksional yang digunakan oleh sebagian besar larangan cadangan dunia, uang seseorang tidak lagi menjadi miliknya setelah mereka menyimpannya di bank.

Beberapa Kerugian Terkait dengan Bitcoin

Meskipun di atas kertas kerangka kerja Bitcoin tampaknya cukup sempurna, dalam kehidupan nyata mata uang tersebut memiliki batasan yang adil. Misalnya, untuk membuat jaringan BTC benar-benar aman, penemunya Satoshi Nakamoto harus mengorbankan aspek-aspek tertentu seperti throughput dan skalabilitas tx yang tinggi. Untuk menjelaskan lebih lanjut tentang hal ini, kita dapat melihat bahwa jika dibandingkan dengan solusi pembayaran lama (seperti Visa, Mastercard, dll.), TPS (transaksi per detik) Bitcoin cukup buruk. Demikian pula, karena masalah skalabilitas tertentu, jika banyak orang mulai menggunakan mata uang digital unggulan untuk berbagai tujuan pembayaran, jaringan mungkin kewalahan dan mulai menunjukkan masalah teknis tertentu..

Potensi Bitcoin Pada dasarnya Tidak Terbatas

Banyak dari pembaca reguler kami mungkin ingat bahwa di tahun 90-an, banyak orang berasumsi bahwa internet hanyalah iseng-iseng dan teknologinya akan menghilang sepenuhnya dari benak orang dalam beberapa tahun mendatang. Dalam hal ini, harus ditunjukkan bahwa pada tahun 1995, Newsweek artikel berisi baris-baris berikut:

“Para visioner melihat masa depan pekerja telecommuting, perpustakaan interaktif, dan ruang kelas multimedia. Mereka berbicara tentang pertemuan kota elektronik dan komunitas virtual. Perdagangan dan bisnis akan bergeser dari kantor dan mal ke jaringan dan modem. Dan kebebasan jaringan digital akan membuat pemerintah lebih demokratis.

Omong kosong. Apakah pakar komputer kita tidak memiliki semua akal sehat? Kenyataan bahwa tidak ada basis data online yang akan menggantikan surat kabar harian Anda, tidak ada CD-ROM yang dapat menggantikan guru yang kompeten dan tidak ada jaringan komputer yang akan mengubah cara kerja pemerintah. ”

Dengan mengingat kata-kata ini, harus digarisbawahi bahwa sementara jaringan BTC saat ini memiliki bagian yang adil dari masalah terkait penskalaan, itu tidak berarti bahwa di masa depan masalah ini mungkin tidak dapat diperbaiki sepenuhnya. Misalnya, sudah ada sesuatu yang disebut Lightning Network (LN), protokol lapis kedua yang memungkinkan pengguna memproses ribuan transaksi BTC per detik. Tidak hanya itu, tetapi teknologinya juga memungkinkan transaksi untuk diproses dengan cara yang hampir seketika (sambil membebankan biaya kepada pengguna sedikit atau tanpa biaya pemrosesan).

Di masa mendatang, banyak ahli memperkirakan bahwa kita mungkin memiliki sistem yang menghubungkan orang ke LN hanya dengan menggunakan smartphone mereka. Jika visi ini menjadi kenyataan, pengecer di seluruh dunia akan dapat menghemat biaya tahunan yang sangat besar yang saat ini harus mereka keluarkan ke berbagai penyedia layanan pembayaran..

Sebagai penutup bagian ini, kami harus menunjukkan bahwa saat ini terdapat masalah teknis tertentu dengan LN yang membuatnya tidak cukup siap untuk penggunaan komersial..

Kunyah Ini Sebelum Anda Membeli Bitcoin

Dalam menutup segmen ini, kami perlu memperjelas bahwa meskipun BTC sebagai opsi investasi keuangan sangat menarik, ia hadir dengan bagian yang adil dari ketidakpastian ekonomi. Jadi, ketika memutuskan untuk membeli Bitcoin, ada beberapa pertanyaan yang harus kita ingat agar bisa masuk ke dalam pola pikir investor berpengalaman..

  • Apakah opsi mata uang berhenti berkembang atau apakah mereka terus-menerus beradaptasi dengan perkembangan teknologi yang telah terjadi di sekitar mereka (sepanjang sejarah)?
  • Mengapa manusia cenderung lebih menghargai komoditas yang langka jika dibandingkan dengan yang tidak?
  • Siapa dermawan sejati ketika penawaran keuangan menjadi populer: investor pertama atau orang-orang yang diuangkan ketika orang lain bergabung untuk bersenang-senang juga?
  • Model mata uang mana yang lebih cocok untuk abad ke-21: model yang dikendalikan oleh entitas pihak ketiga atau yang diatur oleh ratusan rekan lokal?
  • Akankah elit keuangan dunia menyimpan setidaknya sebagian kecil dari kekayaan mereka dalam aset seperti Bitcoin? Insentif apa yang mereka miliki untuk melakukan hal seperti itu?
  • Apakah pemilik bisnis cenderung mulai menggunakan cryptocurrency di masa depan? Jika demikian, mengapa mereka melakukan hal seperti itu?
  • Internet tidak menjadi perlengkapan utama dalam semalam, jadi siapa bilang Bitcoin tidak memiliki potensi masa depan?
  • Hanya ada 21 juta BTC di dunia dan lebih dari 8 Miliar orang, jadi berapa banyak BTC yang dapat dimiliki setiap orang di dunia secara teoritis??

Mengenai seluruh masalah ini, investor terkenal John Pfeffer menulis artikel opini beberapa waktu yang lalu dia dikutip mengatakan:

“… Nilai potensial dari protokol penyimpanan nilai moneter yang menang dapat diukur dalam kaitannya dengan nilai total emas batangan dan cadangan devisa, menunjukkan nilai potensial dalam kisaran USD 4,7-14,6 triliun. Jika Bitcoin menjadi penyimpan nilai moneter (dan saat ini tampaknya menjadi pesaing terkuat dengan beberapa margin), Bitcoin bisa bernilai USD 260.000–800.000 per BTC, yaitu 20–60x dari nilai saat ini. Jika seseorang menempatkan peluang lebih tinggi dari ~ 5% dari Bitcoin untuk berhasil dengan cara ini, itu adalah investasi yang rasional dan menarik untuk investor jangka panjang sebelum mempertimbangkan potensi keuntungan lain yang berasal dari pembayaran dan unit utilitas akun. “

Sementara kutipan yang disebutkan di atas ditulis pada saat harga satu Bitcoin melayang di dekat tanda 20k, jika misalnya, Bitcoin memang menjadi penyimpan nilai utama, tidak mengherankan melihat nilai lonjakan aset. di mana saja antara 70–230 kali. Jadi, untuk aset dengan keuntungan finansial yang gila-gilaan, seberapa banyak seseorang yang idealnya harus berinvestasi dalam komoditas semacam itu sepenuhnya terserah mereka. Pfeffer menunjukkan dalam makalahnya bahwa jika BTC memiliki lebih dari 1,4% peluang untuk menjadi SOV jangka panjang, seseorang harus terus maju dan menginvestasikan sebagian dari portofolionya dalam penawaran kripto utama..

Bagaimana Nilai Bitcoin Bekerja: Faktor Ekonomi

Sejak awal, memprediksi masa depan Bitcoin telah menjadi tugas yang menakutkan bagi para pedagang dan ekonom di seluruh dunia. Meskipun orang-orang datang dengan berbagai teknik analitis unik untuk menilai secara akurat masa depan keuangan cryptocoin andalan, posisi Bitcoin sebagai sarana investasi tetap cukup kontroversial, untuk sedikitnya..

Di bagian ini, kami melihat secara mendalam berbagai faktor fundamental yang memainkan peran besar dalam menentukan harga BTC serta mempelajari metode tertentu yang dapat membantu investor untuk lebih unggul saat berinvestasi besar dalam crypto. Selain itu, kami juga akan melihat konsep inti ekonomi kripto dan sejarah singkat tentang apa yang telah memengaruhi perilaku Bitcoin selama dekade terakhir ini..

Mengapa Bitcoin Sangat Fluktuatif?

Setiap kali percakapan tentang Bitcoin muncul, kami sering melihat istilah volatilitas bermunculan lebih dari biasanya. Dari sudut pandang teknis murni, kita dapat melihat bahwa volatilitas ekonomi mengukur “intensitas perubahan keamanan selama periode waktu tertentu”. Dalam istilah awam, semakin volatile aset tertentu, semakin cepat harganya akan berubah selama periode waktu tertentu. Untuk menguraikan lebih lanjut tentang hal ini, kita dapat melihat bahwa pada tanggal 15 November tahun lalu, harga satu Bitcoin berada di sekitar angka $ 6.300, namun, hanya dalam 10 hari, nilai aset turun hampir 40% (menjadi sekitar $ 3.700 ). Penurunan seperti itu untuk aset tradisional akan dianggap sebagai crash tetapi dalam kasus BTC, ayunan itu dipandang sebagai sesuatu yang tidak biasa..

Selain itu, penting untuk diingat bahwa meskipun orang cenderung menghubungkan volatilitas suatu aset dengan tingkat risiko yang terkait dengannya, alur pemikiran ini agak tidak lengkap karena hanya berfokus pada aspek negatif volatilitas. Dan meskipun dengan memiliki keamanan yang sangat tidak stabil dalam jumlah yang relatif besar, seseorang mungkin akan mengekspos dirinya sendiri pada perubahan moneter yang sangat besar. Kita perlu memahami bahwa pembelian crypto harus dianggap sebagai investasi jangka panjang dan dengan demikian naik turunnya sementara adalah bagian tak terpisahkan dari permainan..

Cara lain untuk melihat situasi ini adalah dengan memiliki penawaran sekuritas yang mudah berubah, seseorang berpotensi menghasilkan imbalan besar (mengingat bahwa pedagang dapat secara akurat membaca peristiwa di sekitar pasar tertentu.)

Selama dekade terakhir, Bitcoin telah menunjukkan tanda-tanda volatilitas tinggi, akibatnya nilai aset sebagian besar didasarkan pada spekulasi seputar potensi masa depannya yang sangat besar. Namun, sekarang kita memiliki sejarah tx 10 tahun untuk dikerjakan, kita dapat melihat bahwa banyak osilasi BTC yang kita saksikan (di masa lalu) lebih masuk akal saat kita mulai menganalisis semua peristiwa yang secara langsung berdampak pada mata uang di masa lalu.

Beberapa Peristiwa Bersejarah di Sekitar Bitcoin

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang apa yang membuat Bitcoin tergerak, akan berguna bagi kita untuk melihat sejarah singkat dari aset kripto utama..

BTC muncul pada tahun 2009, saat nilai satu koin berada di sekitar angka $ 0,0001. Sejak itu, cryptocoin telah melihat harga tertinggi yang gila – dengan harganya bahkan menembus ambang $ 20.000 – sehingga menjadikannya aset keuangan dengan kinerja terbaik dalam dekade terakhir. Namun, pertama kali BTC mulai menarik banyak perhatian arus utama adalah pada tahun 2013, ketika krisis perbankan Siprus baru saja berakhir. Pada tahun yang sama, beberapa investor China memasukkan banyak uang ke dalam penawaran tersebut, sehingga memaksa nilainya naik lebih dari 1000%. Perjalanan emas ini tidak berlangsung lama karena beberapa bulan kemudian, dunia menjadi saksi atas Gunung tersebut. Skandal peretasan Gox – sebuah peristiwa yang membuat para penjahat pihak ketiga mendapatkan sejumlah besar BTC curian (disebut-sebut bernilai ratusan juta dolar).

Untuk meletakkan segala sesuatunya ke dalam perspektif, pada tahun 2013, Mt Gox bertanggung jawab untuk memfasilitasi sekitar 70% perdagangan Bitcoin dunia dan sebagai akibat dari peretasan, seluruh pasar crypto terpukul keras – dengan total kapitalisasi pasar dari ruang ini berkurang diatas 40%. Setelah perjalanan rollercoaster ini, pasar tetap dingin selama beberapa tahun sebelum secara mantap memulai kenaikan finansialnya sekali lagi. Pada akhir tahun depan, tidak hanya pasar crypto yang mengalami tingkat minat investor yang tak tertandingi, bahkan produk terkait lainnya seperti ICO (Initial Coin Offerings) mulai mendapatkan banyak momentum. Segalanya sangat gila sehingga bahkan startup blockchain yang tidak memiliki pengalaman mampu mengumpulkan jutaan dolar dalam hitungan hari..

Ketika pasar mulai mendapatkan lebih banyak hype, beberapa masalah skalabilitas seputar BTC mulai menjadi semakin menonjol. Misalnya, orang harus mulai membayar biaya transaksi yang meningkat serta menghadapi waktu tunggu yang gila-gilaan. Faktor-faktor ini akhirnya menyebabkan jatuhnya aset, menyebabkan Bitcoin anjlok dari titik harga di bawah $ 20.000 menjadi lebih dari $ 3.400 dalam jangka waktu hanya 16 bulan. Jika itu tidak cukup, ICO juga menyaksikan penurunan tajam dalam tingkat popularitas mereka – dengan metode penggalangan dana yang pada dasarnya menghilang dari muka planet ini dalam beberapa tahun.

Inti pembelajaran tentang peristiwa-peristiwa penting ini adalah untuk memahami tren jangka panjang yang terkait dengan BTC dan bagaimana faktor-faktor tertentu dapat digunakan untuk mendapatkan pengaruh dalam sektor pasar yang sedang berkembang ini..

Mekanika Semuanya

Penting untuk dipahami bahwa volatilitas dan peristiwa lain yang terkait dengan Bitcoin harus dipandang sebagai pengaruh tidak langsung daripada fitur inti mata uang. Untuk menjelaskan lebih jauh tentang masalah ini, kita dapat melihat bahwa mekanisme sebenarnya yang menentukan nilai BTC sangat jarang dibicarakan oleh sebagian besar media arus utama..

Pada intinya, BTC dapat dianggap sebagai dermawan langsung dari model penawaran / permintaan – prinsip dasar ekonomi yang dengan jelas menyatakan bahwa nilai suatu barang secara langsung berkorelasi dengan dua sifat intinya:

  • Jumlah komoditas yang ada yang beredar.
  • Permintaan untuk komoditas tertentu

Jadi, ketika permintaan untuk aset tertentu lebih besar dari penawaran pasarnya, harganya mulai mengalami kenaikan. Sebaliknya, ketika penawaran lebih dari permintaan yang ada, harga aset mulai turun. Untuk tujuan visualisasi, kita dapat memperhatikan contoh berikut.

Katakanlah produksi apel turun lebih dari 50% dalam semalam, ini akan berdampak besar pada harga buah – yaitu nilai satu apel akan melonjak pesat. Tak hanya itu, seiring harga apel yang terus meningkat, jumlah masyarakat yang mampu membeli buah tersebut akan terus menurun. Analogi yang sama ini juga dapat digunakan dalam kasus Bitcoin.

Penawaran dan Permintaan: Bitcoin

Seperti disebutkan di bagian sebelumnya, kerangka permintaan-penawaran tersebut digunakan hampir di semua sektor jasa yang ada saat ini. Tetapi dalam kasus Bitcoin, kita perlu memahami bahwa ada dua mata uang berbeda yang terlibat – yaitu BTC vs USD. Untuk menguraikan lebih lanjut tentang masalah ini, kita dapat melihat bahwa di satu sisi kami memiliki individu yang mencoba melepaskan BTC mereka dengan imbalan Dolar AS sementara di sisi lain kami memiliki orang-orang yang mencoba untuk memperoleh koin kripto utama menggunakan USD mereka. Selain itu, jumlah dolar di mana pembeli dan penjual setuju untuk memfasilitasi kesepakatan mereka menentukan harga Bitcoin pada waktu tertentu.

Apa arti semua ini pada dasarnya adalah bahwa “volume pesanan jual relatif terhadap pesanan beli” adalah apa yang membantu mendorong nilai BTC setiap hari. Jadi, jika volume penjualan lebih banyak, akan terjadi peningkatan penawaran – yang pada gilirannya akan mengakibatkan penurunan harga jika permintaan tetap stabil. Demikian pula, peningkatan jumlah pesanan beli (sementara pesanan jual tetap konstan) mengakibatkan harga BTC naik.

Oleh karena itu, agar seseorang dapat secara akurat memprediksi nilai BTC di masa depan, dia perlu mengetahui semua faktor yang memengaruhi rasio penawaran / permintaan dari aset kripto unggulan – tugas yang hampir tidak mungkin dilakukan dalam kehidupan nyata. Namun, masih banyak pendorong yang dapat terus diperhatikan oleh investor untuk memahami rantai pasokan / permintaan BTC dengan lebih jelas.

Apa yang Mendorong Permintaan Bitcoin di Pasar Saat Ini?

Beberapa faktor utama yang menentukan permintaan BTC serta altcoin lain di pasar meliputi:

  • Harga barang pelengkap seperti mata uang fiat, logam mulia, dan mata uang digital.
  • Daya beli (serta pendapatan median) konsumen yang beroperasi dalam segmen pasar tertentu.
  • Harapan subjektif dari orang-orang yang ingin membeli Bitcoin – yang ditentukan oleh spekulasi seputar masa depan Bitcoin.
  • Fleksibilitas pengiriman rantai pasokan – yaitu seberapa cepat rasio pasokan BTC dapat berubah.
  • Utilitas dan persyaratan pasar mata uang.

Sebagai pedoman umum, kurva permintaan cenderung memiliki kemiringan negatif, yang berarti bahwa semakin harga komoditas tertentu, semakin sedikit permintaan yang secara intrinsik dimilikinya. Kita juga dapat melihat bahwa dalam banyak kasus, korelasi antara kuantitas dan harga berbanding terbalik.

Terakhir, aset keuangan yang fungsi permintaannya positif disebut sebagai barang Giffen. Dan sementara pembaca biasa mungkin mengkategorikan BTC sebagai salah satu barang ini – terutama karena permintaan BTC dapat meningkat karena harga aset naik (seperti yang terlihat selama lonjakan pasar 2017) – faktanya adalah, total pasokan BTC dan persediaan sebenarnya yang tersedia adalah dua hal yang berbeda.

Kelangkaan

Seperti yang telah kami tunjukkan sebelumnya, total pasokan token Bitcoin (pada waktu tertentu) adalah masalah pengetahuan publik – yang pada dasarnya berarti siapa pun dapat mengakses ekosistem BTC untuk melihat berapa banyak token yang beredar. Tidak hanya itu, secara keseluruhan, hanya ada 21 juta koin yang pernah ada, sebagai akibatnya Bitcoin memiliki kelangkaan yang tak terbantahkan..

  • Sementara pemerintah di seluruh dunia memiliki kekuatan untuk meningkatkan pasokan fiat mereka (jika mereka mau), tidak ada hal seperti itu yang dapat dilakukan terkait Bitcoin..
  • Jumlah token telah ditentukan sebelumnya dalam protokol Bitcoin dan oleh karena itu tidak ada kemungkinan angka ini diubah di masa mendatang..
  • Jumlah total koin baru yang ditambahkan ke rantai pasokan BTC dapat diprediksi dengan cukup akurat oleh siapa pun.
  • Alasan mengapa harga Bitcoin sangat fluktuatif adalah karena penawarannya tidak dapat disesuaikan sesuai permintaan pasar – akibatnya, pergeseran permintaan cenderung muncul sebagai variasi harga.

Pasokan BTC: Bagaimana Pengaruhnya terhadap Harga Mata Uang

Ketika berbicara tentang pasokan Bitcoin yang tersedia, kami mengacu pada volume BTC yang bersedia dilepas orang dengan harga berapa pun. Dengan demikian, perbedaan yang jelas perlu dibuat di sini antara mata uang yang tersedia dan pasokan yang beredar – dengan yang terakhir pada dasarnya mengacu pada jumlah BTC yang telah ditambang tetapi tidak tersedia untuk pembelian komersial..

Dari sudut pandang matematika, kita dapat memahami keseluruhan situasi dengan melihat persamaan berikut:

Persediaan yang tersedia = Persediaan yang beredar – BTC yang ditahan atau hilang

Singkatnya, faktor inti yang mendorong harga Bitcoin adalah volume yang dibeli dan dijual – yaitu jika volume penjualan melebihi volume beli pada titik harga tertentu, nilai BTC pasti akan turun. Dalam nada yang sama, jika volume beli mata uang melebihi volume jualnya, nilainya akan naik.

Nilai Spekulatif dan Intrinsik: Apa Tautannya Di Sini?

Nilai intrinsik suatu aset pada dasarnya adalah nilai keuangannya yang sebenarnya (sebagaimana dikaitkan oleh pasar). Ini ditentukan oleh beberapa faktor seperti biaya produksinya, utilitas dan fungsi pasar, dan kelangkaan. Misalnya, dalam kasus fiat, nilainya terkait langsung dengan kontrak sosial yang mereka miliki. Namun, dalam kasus BTC, mata uang tersebut tidak berafiliasi dengan entitas pemerintah mana pun dan dengan demikian banyak orang tampaknya terus membicarakan pertanyaan yang sama berulang kali: “Apakah Bitcoin memiliki nilai intrinsik yang nyata sebagai mata uang?”.

Agar mata uang apa pun memiliki nilai intrinsik, kita perlu menilai apakah mata uang tersebut memenuhi tiga fungsi berikut:

  • Apakah itu berfungsi sebagai alat tukar yang sah?
  • Bisakah itu digunakan sebagai penyimpan nilai?
  • Bisakah mata uang digunakan sebagai unit pengukuran?

Dengan mengingat informasi ini, mari kita coba dan lihat apakah Bitcoin sesuai dengan kriteria yang disebutkan di atas:

  • Bitcoin sebagai alat tukar: Saat ini, ada banyak pengecer / pedagang di seluruh dunia yang menerima pembayaran / remunerasi dalam bentuk Bitcoin dan mata uang kripto serupa lainnya. Dan sementara aspek skalabilitas BTC masih sedikit dipertanyakan, beberapa pengembang sedang bekerja untuk menciptakan solusi yang akan membantu memperbaiki masalah ini. Misalnya, tanda tangan Schnoor dirancang untuk memungkinkan beberapa transaksi dikelompokkan dan diproses sebagai satu tx – sehingga memungkinkan pertukaran nilai yang lebih efisien..
  • Bitcoin sebagai SOV jangka panjang: Banyak orang cenderung menyoroti volatilitas BTC sebagai pencegah utama dalam penggunaannya sebagai penyimpan nilai. Namun, karena aset-alt utama menggunakan kerangka kerja terdesentralisasi yang tidak dikendalikan oleh siapa pun, ini berfungsi sebagai opsi yang menarik bagi siapa pun yang ingin mentransfer kekayaan mereka secara internasional..
  • Bitcoin sebagai unit pengukuran: Agar aset berfungsi sebagai unit pengukuran, aset tersebut harus stabil. Ini adalah satu-satunya fitur yang tidak dipenuhi BTC secara keseluruhan.

Selain itu, kekuatan komoditas keuangan terus meningkat seiring dengan meningkatnya jumlah orang yang menggunakan aset tersebut. Pada saat yang sama, kekuatan SOV meningkat karena semakin banyak orang mulai mempercayai komoditas itu. Terakhir, seperti mata uang baru lainnya, orang-orang yang memasuki pasar lebih dulu biasanya adalah orang-orang yang dapat mengumpulkan keuntungan maksimum. Jadi, bagi orang-orang yang percaya bahwa Bitcoin ditakdirkan untuk hal-hal besar dalam beberapa tahun mendatang, bukan langkah yang buruk untuk menginvestasikan sebagian dari tabungan Anda dalam penawaran kripto utama..

Sekarang kita telah meninjau kembali perjalanan menyusuri jalur memori pada semua poin pembicaraan bitcoin historis, mari kita bicara tentang katalis masa depan terbesar untuk membantu mendorong nilai Bitcoin ke titik tertinggi sepanjang masa..

Cara Kerja Bitcoin Halving

Mei 2020 adalah perkiraan jangka waktu hadiah blok penambangan bitcoin untuk dibagi menjadi dua. Mari kita tinjau cara kerja bitcoin dan fenomena separuh BTC.

Penambangan Bitcoin Segera Dibelah dua, Inilah Mengapa Penting

Jenis peristiwa terbaik terjadi setiap empat tahun, tampaknya. Kita hanya perlu melihat dunia olahraga untuk mendapatkan beberapa bukti tentang efek tersebut. Piala Dunia berlangsung setiap empat tahun, sama dengan Olimpiade.

Untuk dunia blockchain di belakang Bitcoin – pendukungnya memiliki sesuatu untuk dinantikan – yang merupakan hadiah blok halving untuk penambang. Ini bukan pertama kalinya hal ini terjadi; hadiah blok disusutkan untuk pertama kalinya pada akhir 2012, turun dari 50 menjadi 25, dan kemudian lagi menjadi 12,5 Bitcoin pada 2016. Acara halving ketiga akan berlangsung pada atau kira-kira sekitar 20 Mei 2020.

Acara ini akan melihat hadiah blok dibagi dua lagi dari 12,5 menjadi 6,25 BTC.

Masih harus dilihat apakah itu murni kebetulan, atau pilihan desain yang telah direnungkan sebelumnya, tetapi dua siklus harga terakhir telah berorientasi pada pengurangan hadiah blok menjadi separuh. Jadi untuk lebih memahami apa yang kami miliki untuk kami, penting untuk melihat kembali dua halving terakhir dan jenis dampak keduanya terhadap metrik penawaran, permintaan, dan harga Bitcoin..

Tujuannya adalah untuk merumuskan penjelasan yang lebih empiris untuk jenis siklus harga yang telah kita lihat sebelumnya dengan siklus harga. Tak pelak, tujuannya adalah untuk menawarkan beberapa wawasan bagi investor yang ingin tahu tentang apa yang akan terjadi di masa mendatang..

Pertama: Halving Pertama tahun 2012 dan Siklus Ritel Terkait

Jadi mengapa ia mendapat julukan ‘siklus ritel’? Ini terutama karena pada saat ini, Bitcoin masih berada di ujung pasar investasi, berhasil mendapatkan daya tarik pertama melalui adopsi dari para ahli teknologi dan investor ritel. Pada awal siklus inilah seluruh ekonomi di belakang Bitcoin tetap relatif kecil di benak investor mana pun: dan hampir tidak ada yang mereka anggap sebagai peluang investasi.

Selain itu, sebelum dimulainya separuh pertama dalam siklus harga ini dimulai, siklus sebelumnya berakhir dengan harga keseluruhan untuk Bitcoin merosot lebih dari 90 persen: anjlok dari 31 dolar menjadi hanya 2 – semua dalam ruang 5 bulan selama 2011.

Untungnya, harga Bitcoin berhasil kembali ke jalurnya pada November di tahun yang sama hingga separuh pertama selama November 2012, dan terus naik secara signifikan selama 2013 hingga mencapai rekor tertinggi lebih dari $ 1.200.

Jika kita melihat beberapa metrik kandil dari 2012 hingga November 2013 – kita dapat melihat pola simetris yang cukup mengesankan pada kinerja Bitcoin.

Salah satu alasan mengapa kami melihat lonjakan harga yang mengesankan ini terjadi adalah berkat halving yang terjadi tak lama sebelumnya – dengan Bitcoin melonjak hingga 13 dolar tepat sebelum halving terjadi, dan mulai mencapai titik tertinggi yang mengejutkan di $ 1.200 setelahnya..

Untuk menempatkan ini dalam perspektif, jenis apresiasi yang dialami Bitcoin dari akhir 2011 hingga 2013 serupa dengan peningkatan 350 hingga 400 kali lipat, tergantung pada harga dan likuiditas yang Anda lihat. Perkalian apa pun dari nilai ini terjadi terutama setelah halving seperti yang dapat kita lihat.

Meskipun hal ini menjadi kejutan yang menyenangkan bagi investor dan ahli teknologi yang baru saja mendapatkan hak pilihnya. Reli tersebut diikuti oleh resesi yang cukup terjal yang berlangsung selama lebih dari 14 bulan. Ini melihat harga dasar Bitcoin turun lebih dari 80 persen, sebelum mencapai support kuat yang lebih rendah pada 200 dolar. Dari sana harga Bitcoin berhasil mengkonsolidasikan sekitar 200-300 selama 10 bulan ke depan.

Siklus Usaha: Halving Kedua Bitcoin

Di sinilah Bitcoin menjadi jauh lebih menarik bagi dunia yang sebelumnya mengabaikannya selama siklus terakhirnya. Oleh karena itu mengapa kita harus mengacu pada siklus ini sebagai siklus usaha, terutama karena sejumlah perusahaan modal ventura bersama. dengan hedge fund, lihat pertama kali siklus meteorik pertama yang dinikmati Bitcoin.

Ini mengakibatkan mereka benar-benar membeli konsep uang digital / desentralisasi yang dianut Bitcoin. Artinya, investor yang jauh lebih spekulatif mulai memasuki pasar selama siklus ini.

Selain investor individu ini, sejumlah besar dana lindung nilai terkait kripto didirikan dan mulai berbisnis; dan sementara sejumlah besar dari mereka akan berhasil selama siklus ini, sejumlah besar dari mereka tidak dapat bertahan dari tabrakan yang terjadi tidak lama kemudian. Bahkan dengan kecelakaan itu, setidaknya ada lebih dari 150 yang berlanjut ke siklus berikutnya.

Selama siklus inilah Bitcoin berhasil naik secara substansial dari awal November 2015 ketika siklus harga separuh kedua dimulai. Selama rentang 8 bulan inilah reli ini berlanjut jauh sebelum Juli 2016, ketika halving akan terjadi.

Siklus dan lonjakan yang sama ini berlanjut selama rentang 24 bulan, sangat mirip dengan siklus sebelumnya, hingga Bitcoin berhasil mencapai rekor tertinggi sepanjang masa lebih dari $ 19.892 pada Desember 2017 (Sumber Harga: Coinbase)

Bagian terbesar dari apresiasi ini, bahkan dengan reli sebelum Juli 2016, datang setelah acara halving. Sebelum ini, Bitcoin hanya berhasil mencapai $ 650, sebelum berhasil menjadi parabola menjadi $ 19.000 dan seterusnya.

Sekali lagi, penilaian Bitcoin hanya meningkat tiga kali lipat sebelum separuh terjadi, dengan mayoritas setelahnya.

Seperti yang kita ketahui sekarang, lonjakan meteorik ini diikuti dengan cepat oleh resesi selama setahun untuk Bitcoin. Hal ini menyebabkan harga anjlok lebih dari 80 persen, sebelum mencapai dukungan yang lebih rendah dari $ 3.000. Selama empat bulan ke depan, harga Bitcoin terkonsolidasi di sekitar kisaran $ 3.000- $ 4.000.

Siklus Kelembagaan: Fase Halving Ketiga

Harga Bitcoin berhasil dengan berani terus diperdagangkan ke atas, mencapai support atas $ 5.000 pada bulan April 2019, dan sejak itu mendorong melampaui ini untuk mencapai lebih dari $ 9.000 dan puncak lebih dari $ 10.000 dalam apa yang hampir dapat digambarkan sebagai awal dari siklus halving baru.

Salah satu hal yang membuat siklus (terbaru) ini begitu unik adalah jenis hubungannya dengan investor institusional dibandingkan dengan yang sebelumnya. Dalam siklus investasi sebelumnya, tidak ada satu nama besar pun yang berpartisipasi di dalamnya – sampai yang ini. Beberapa contoh besar dari perubahan dramatis ini berasal dari bisnis seperti Fidelity, yang akan keluar dengan solusi perdagangan kripto sendiri di masa depan..

JP Morgan, dan CEO-nya, Jamie Dimon juga menjadi sasaran ‘tentang wajah’ yang cukup menarik tentang prospek keterlibatan dengan cryptocurrency. Dimon sendiri memastikan bahwa tidak ada yang ragu dengan posisinya terkait Bitcoin pada 2017-18, menyebutnya sebagai penipuan dalam beberapa kesempatan. Sejak itu, JP Morgan mulai menjalankan tes crypto miliknya sendiri yang dikenal sebagai JPM Coin

Orang-orang seperti Facebook, Google dan Twitter juga telah memberlakukan larangan pada iklan cryptocurrency pada tahun 2017/18 telah membuat porosnya sendiri. Tidak lebih dari Facebook yang telah merencanakan (dan berjuang) solusi stablecoinnya sendiri – Libra – dalam hubungannya dengan sejumlah besar institusi penjelajah dunia.

Sementara solusi yang dikedepankan oleh JPM dan Libra tidak secara langsung mendukung Bitcoin. Mereka mewakili perubahan angin pepatah untuk investasi untuk cryptocurrency yang sebelumnya berada di tepi pinggiran investasi beberapa tahun sebelumnya..

Dengan kumpulan investor dan regulator institusional baru ini, muncul tingkat skeptisisme yang meningkat dalam hal beragam proyek, cryptos, dan bisnis di luar sana yang mencari investasi. Investor yang sama ini kemungkinan besar meluangkan waktu untuk mempertimbangkan apakah mereka harus mendukung / berinvestasi dalam mata uang terdesentralisasi atau terdistribusi seperti Bitcoin, atau menyerahkan kendali mata uang ke perusahaan besar dan lembaga keuangan..

Siklus Halving Penambangan: Bentuk Siklus Halving

Berikut beberapa temuan utama yang berhasil kami lihat dari siklus sebelumnya.

Halving Pertama: (28 November 2012)

Reli harga: Meningkat empat kali lipat sebelum dibelah dua sebelum nilainya meningkat 350-400X

Durasi Reli: Reli 12 bulan sebelum separuh dan meningkatkan valuasi 12 bulan setelahnya (24 bulan)

Pasca Penolakan Reli: – Ya, Bitcoin turun 0,83 kali nilainya sebelum terakumulasi pada sekitar 200-300 dolar selama sekitar 10 bulan setelahnya.

Halving Kedua: (9 Juli 2016)

Reli Harga: Bitcoin berhasil meningkatkan nilainya tiga kali lipat sebelum halving terjadi. Setelah ini, nilai Bitcoin meningkat lebih dari 90 kali lipat.

Durasi Reli: Apresiasi dimulai kira-kira 9 bulan sebelum halving terjadi. Begitu halving terjadi, apresiasi harga naik selama 16 bulan setelahnya.

Pasca Penolakan Reli: – Ya, Bitcoin merosot selama 12 bulan, mengabaikan 0,84 kali nilainya sebelum berkonsolidasi pada kisaran yang kuat sekitar 3 hingga 4.000 dolar; lebih dari 10 kali akumulasi sebelumnya / ambang dukungan yang lebih rendah.

Halving Ketiga: (Diperkirakan berlangsung sekitar 20 Mei 2020)

Sementara jumlah tertentu tetap berteori, saat ini kami melihat reli yang mengesankan selama 13 bulan; berhasil mendorong di atas dukungan sebelumnya yang lebih rendah dari 3-4.000, mencapai dukungan atas hampir $ 10.000.

Ada beberapa angka yang cukup menarik dan pola berulang dari siklus separuh yang telah kita lihat sejauh ini. Tapi ada satu pertanyaan yang tetap paling menonjol dari semuanya. Dan itulah mengapa sebagian besar reli terjadi setelah halving terjadi dibandingkan sebelumnya?

Kejadian ini tidak spontan; mereka terkenal dan dipertimbangkan secara mendalam oleh anggota komunitas Bitcoin. Akibatnya, pasar cepat mengantisipasi jenis dampak yang akan ditimbulkannya terhadap penawaran dan permintaan. Tetapi dengan itu, Anda akan berpikir bahwa Bitcoin dan pasar terkaitnya kemudian dapat berkonsolidasi jauh sebelum separuh; membuat dampaknya jauh lebih teredam.

Salah satu jawaban yang lebih jelas untuk pertanyaan yang disebutkan di atas, bagaimanapun, adalah bahwa dengan pemotongan untuk memblokir hadiah, investor akan melihat ini sebagai waktu pembelian yang kritis. Dengan Bitcoin yang disuntikkan ke dalam ekosistem dengan kecepatan yang berkurang, ini dapat menyebabkan pembelian reaksioner? Tetapi ada baiknya untuk menggali lebih dalam lagi.

Pasokan dan Pendapatan Penambang

Harga aset apa pun, terlepas dari jenis pasar tempat mereka berada, pasti akan selalu menyeimbangkan penawaran dan permintaan setelah beberapa saat. Seperti yang sebelumnya, dan dibahas secara singkat, salah satu penjelasan utama mengapa Bitcoin menghasilkan separuh lebih tinggi dari waktu ke waktu adalah kenyataan bahwa itu berorientasi pada sisi penawaran, dan bergantung pada aktivitas penambang..

Para penambang ini memainkan peran utama, karena sistem konsensus Proof of Work yang bergantung pada Bitcoin; mengkonfirmasikan transaksi dalam jaringan. Setelah berhasil mengonfirmasi transaksi, para penambang ini kemudian diberi hadiah Bitcoin baru yang dicetak atas upaya mereka.

Ini secara efektif menjadikan mereka pemasok marjinal yang sering menahan atau menjual Bitcoin yang baru dicetak yang mereka peroleh, secara efektif menambahkannya ke total pasokan yang beredar. Dengan halving apa pun yang terjadi, jumlah Bitcoin baru yang dikontribusikan oleh penambang bagi perekonomian secara luas berkurang. Akibatnya, pengguna dalam komunitas akan menuntut harga yang lebih tinggi untuk itu.

Ini adalah jenis logika yang sama di balik perdagangan secara keseluruhan; jika ada kumpulan Bitcoin yang lebih kecil, pembeli akan mengeluarkan lebih banyak uang.

Salah satu komponen lain yang masuk ke dalam persamaan penawaran yang tidak menjadi subjek banyak diskusi. Penambang yang sama ini sebenarnya memberikan dua jenis pendapatan – bitcoin baru yang mereka ‘tambang’ bersama dengan biaya transaksi apa pun yang mereka konfirmasikan..

Yang terakhir sebenarnya lebih menarik untuk dibahas – terutama mengingat fakta bahwa setelah semua 21 juta Bitcoin telah ditambang dan ditambahkan ke dalam sirkulasi, biaya transaksi akan menjadi satu-satunya sumber pendapatan bagi para penambang ini..

Meskipun biaya transaksi ini berasal dari transaksi peer to peer dalam pasokan BTC yang ada, sebenarnya tidak ada perbedaan dalam perspektif penambang sebagai sumber pendapatan. Penambang kemungkinan besar akan menjual Bitcoin apa pun yang mereka peroleh untuk menutupi biaya yang mereka kumpulkan dari waktu ke waktu, seperti staf (jika jumlahnya cukup besar), listrik, perangkat keras, dll..

Salah satu persamaan yang dapat membantu untuk memahami masalah penawaran marjinal kemungkinan besar adalah sebagai berikut:

Pasokan Marginal = Pendapatan Penambang = Bitcoin yang Ditambang + Biaya Transaksi

Jumlah Bitcoin Harian yang Ditambang

Sebelum acara halving pertama, ada volume penambangan harian lebih dari 7.500 Bitcoin yang ditambang setiap hari dan ditambahkan ke total pasokan yang beredar. Begitu halving pertama terjadi, ini menurun menjadi sekitar 4.000 dalam durasi yang sama. Dengan berlakunya tahun 2016, jumlah harian yang sama ini menurun menjadi 1.900-2.000. Dengan halving berikutnya, ini akan terdepresiasi menjadi sekitar 1.000 Bitcoin per hari.

Jika kita melihat hal yang sama dalam Dolar AS, dan kita melihat jenis pola dan gambar yang sangat berbeda. Ketika halving pertama terjadi, harga Bitcoin kira-kira $ 13, dengan pasokan harian berkurang menjadi 4.000 BTC. Dalam Dolar, ini disamakan dengan pengurangan pasokan senilai $ 52.000.

Ketika halving kedua terjadi, harga Bitcoin adalah $ 650 ketika itu terjadi. Artinya pasokan turun lebih dari 2.000 BTC (1,3 juta dolar).

Jadi secara hipotetis, jika harga Bitcoin tetap relatif statis hingga awal halving berikutnya, artinya harganya tergantung di sekitar $ 10.000. Pada harga seperti itu, pengurangan pasokan harian mencapai 1.000 BTC, yang berarti $ 10 juta

Dengan angka-angka seperti ini, persediaan berkurang dengan label harga sekitar $ 300 juta. Dan selama rentang satu tahun, itu lebih dari 3,6 miliar dolar.

Pengurangan Likuiditas Bitcoin Dengan Halving

Penurunan keseluruhan dalam pasokan marjinal ini berdampak pada likuiditas yang mendasarinya. Tapi bagaimana Anda benar-benar mengukurnya? Cara terbaik adalah melalui tingkat inflasi untuk Bitcoin, yang secara langsung membandingkan pasokan yang baru dimasukkan dengan total pasokan yang beredar, tetapi tetap tidak menawarkan metrik yang berarti..

Ini terutama karena sebagian besar pasokan Bitcoin secara teknis tidak likuid – mereka telah menahan sejumlah jika investor melakukan dompet selama berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun..

Salah satu jenis metrik lain yang dapat kami gunakan adalah perbandingan likuiditas yang berkurang karena salah satu dari halvings ini dengan nilai perdagangan bursa harian. Sayangnya, volume perdagangan yang dilaporkan oleh bursa cryptocurrency cenderung berfluktuasi tergantung pada bursa yang Anda gunakan sebagai titik referensi. Artinya mereka tidak dapat diandalkan secara inheren.

Salah satu studi yang disediakan Bitwise untuk Komisi Sekuritas dan Bursa AS menunjukkan bahwa 95 persen volume perdagangan yang mengejutkan di bursa harus diperlakukan sebagai mencurigakan sampai batas tertentu..

Dengan mengacu pada metrik dari CoinMarketCap, lebih dari 2 juta perdagangan terkait Bitcoin di bursa kripto berlangsung setiap hari. Dengan tingkat hadiah blok saat ini yang dinikmati para penambang, setara dengan 2.000 BTC yang ditambahkan ke pasokan likuid Bitcoin setiap hari. Membawa ini ke lebih dari rentang waktu – itu 60.000 Bitcoin baru masuk ke pasokan cair setiap bulan, dan hampir tiga perempat juta setiap tahun.

Ini juga berarti bahwa pasar memiliki semua kemampuan untuk menyerap lebih dari 2,75 juta BTC ke dalam pasokan cairan tahunannya. Dengan pengurangan separuh hadiah blok ini tahun depan, dan pengurangan pasokan yang beredar ini menjadi 1.000 BTC yang ditambang setiap hari, ini akan menurunkan pasokan menjadi 2,365 juta. Secara kasar, ini setara dengan 13 persen pengurangan pasokan cairan tahunan.

Sebaliknya, jika kita menganggap laporan bahwa 95 persen dari volume perdagangan yang dilaporkan mencurigakan, maka volume sebenarnya ini akan jauh mendekati 100.000. Dan dengan separuh berikutnya, ini akan memotong pasokan tahunan dari 830.000 menjadi hanya sekitar 465.000; yang berarti pengurangan tahunan sebesar 44 persen dalam persediaan cairan.

Biaya Transaksi dan Dampaknya terhadap Pasokan Marjinal

Mari kita bahas tentang elemen kedua dari pendapatan penambang. Sejak 2015, jaringan yang menyertai Bitcoin telah bertanggung jawab atas pemrosesan lebih dari 100.000 transaksi setiap hari. Jaringan tersebut berhasil mencapai titik tertinggi sepanjang masa sekitar 500.000 transaksi pada Desember 2017. Volume transaksi turun secara signifikan setelah puncak ini tercapai, sebelum naik dengan mantap sekali lagi selama 2018 dan 2019..

Kecuali rentang 12 bulan antara 2017 dan 2018 ketika biaya transaksi melonjak selama waktu yang sama, bagan yang mendasari menunjukkan jenis biaya transaksi harian yang untungnya tetap di bawah 200 BTC. Selama tahun 2019, biaya transaksi harian rata-rata mencapai sekitar 70 Bitcoin.

Kami dapat berteori bahwa biaya transaksi juga mewakili korelasi yang cukup kuat jika dibandingkan dengan harga bitcoin setiap kali naik – biaya transaksi ini (jika diukur dalam istilah BTC) telah berhasil meningkat seiring dengan harga Bitcoin..

Ketika membandingkan jumlah Bitcoin yang ditambang bersama dengan biaya transaksi memungkinkan kami untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang pendapatan penambang, bersama dengan pasokan marjinal harian yang mereka perkenalkan kepada komunitas..

Bitcoin baru apa pun yang ditambang telah menjadi sumber pendapatan utama bagi penambang secara historis. Bahkan sekarang, biaya transaksi yang berasal dari volume transaksi rata-rata 70 BTC per hari masih merupakan kentang kecil virtual dibandingkan dengan 2.000 Bitcoin baru yang ditambang setiap hari..

Di sisi lain, ketika kita mulai melihat tren peningkatan dalam jumlah transaksi, dan hadiah blok terus mengalami separuh, hanya beberapa tahun yang memisahkan waktu ketika penambang akan menganggap biaya transaksi ini sebagai sumber utama pendapatan mereka..

Harga, Penawaran dan Permintaan

Kami telah berhasil menggali ke dalam bidang pasokan secara ekstensif. Sekarang kami akan melanjutkan dan melakukan hal yang sama dengan permintaan.

Bitcoin, seperti yang biasa dikenal sebagai, adalah iterasi paling populer dari jaringan moneter digital dan terdesentralisasi. Tidak seperti jenis jejaring sosial lain di luar sana yang beroperasi dengan sumber pendapatan tidak langsung (yang paling umum adalah iklan) – Bitcoin sebenarnya memiliki hubungan langsung dengan penambangnya..

Jumlah pengguna di jaringan Bitcoin dapat dihitung dengan mudah dengan melihat jumlah total yang diaktifkan (yang meningkat menjadi lebih dari 40 juta dengan kecepatan luar biasa), dengan tambahan 8 juta pengguna di bagian tahun 2019 ini saja. Jaringan tersebut telah meledak secara dramatis sejak pertama kali diperkenalkan.

Menurut hukum Metcalfe – nilai jaringan sebenarnya sebanding dengan kuadrat node-node nya.

Mempertimbangkan fakta bahwa persediaan koin-koin ini terbatas, sangat mudah untuk melihat bahwa harga Bitcoin akan terus naik dengan relativitas terhadap pertumbuhan jaringan secara keseluruhan..

Segala jenis aset yang memiliki harga stabil dengan jelas menunjukkan bahwa ia memiliki kegunaan sebagai alat tukar dan banyak lagi. Tetapi dengan meningkatnya harga aset langka, kami melihat peningkatan minat investor di dalamnya sebagai penyimpan nilai. Dan inilah yang menyebabkan permintaan meledak.

Sejak itu ada lebih banyak bukti tentang pengaruh permintaan pada harga, dengan korelasi terlihat secara korelatif dengan peningkatan aktivitas blockchain. Aktivitas transaksi di Bitcoin selalu mengalami pola pasang surut sesuai dengan harga.

Perlu dicatat bahwa kami melihat jumlah transaksi, dan bukan nilai dolar yang mendasari transaksi yang sama ini.

Rekap Penjelasan Bitcoin Mining Halving 2020

Jadi, mari kita lanjutkan dan gunakan jenis bukti yang telah kita peroleh sejauh ini untuk merumuskan beberapa jenis penjelasan untuk jenis siklus harga ini..

Mempertimbangkan narasi Bitcoin yang berkembang karena beberapa jenis Emas Digital telah mendapatkan momentum yang semakin meningkat, permintaan untuk Bitcoin telah meningkat secara tidak mengejutkan. Hal ini terlihat dari semakin banyaknya dompet digital dan fisik, transaksi, pencarian serta liputan media secara lebih luas..

Menurut beberapa halving yang telah kita lihat dari komunitas Bitcoin, siklus ini telah mengalami fase-fase berikut.

  • Pra-separuh – Peristiwa halving menghasilkan pengurangan yang dapat dimengerti dalam pasokan likuid Bitcoin (ini masih sulit diukur karena data perdagangan secara luas tidak dapat diandalkan). Harga Bitcoin akhirnya mengalami reli berkelanjutan untuk mengantisipasi peristiwa halving.
  • Setelah Halving – Kenaikan harga Bitcoin ini menarik permintaan yang meningkat dari semua jenis investor termasuk VC, pembeli institusional, dana lindung nilai, dll. Permintaan yang meningkat ini melebihi ekspektasi, karena harga terus melonjak ke atas setelah separuh terjadi. Peningkatan permintaan ini berasal dari kenaikan harga yang dianggap remeh pada siklus sebelumnya.
  • Balon Harga – Kenaikan harga ini mendorong Fear Of Missing Out (FOMO) yang lebih luas di antara pembeli dan menarik volume spekulasi yang lebih tinggi di antara investor. Sebuah gelembung terbentuk di sekitar nilai saat mencapai rekor tertinggi. Harga spekulatif ini melewati ambang antara yang stabil dan yang tidak berkelanjutan, dengan gelembung yang pasti meledak.
  • Kecelakaan – Jatuhnya harga ini menghasilkan penurunan masing-masing dalam permintaan investasi, hampir sama dengan kenaikan harga yang menyebabkan peningkatan permintaan masing-masing, dengan sejumlah investor meninggalkan kumpulan.
  • Basis Baru – Bitcoin berhasil menemukan titik harga yang stabil, mengkonsolidasikan dan menemukan keseimbangan pada harga penawaran marjinal ini. Ini kemudian membentuk basis baru yang sebaliknya lebih tinggi dari basis siklus sebelumnya.
  • Dan Kembali ke Tahap Satu

Tetap penting untuk mengklarifikasi di sini bahwa logika semacam ini bergantung pada permintaan terbuka yang disulap oleh Bitcoin sebagai sejenis Emas Digital di benak investor, serta posisinya yang sudah dikenal sebagai aset kripto pertama..

Salah satu hal kontras yang perlu dipertimbangkan adalah fungsi Litecoin, yang merupakan turunan dari Bitcoin. Jenis halving-nya sendiri cukup menarik untuk diperhatikan karena tidak memiliki narasi dan permintaan yang umumnya kuat, terutama jika dibandingkan dengan Bitcoin. Akibatnya, siklus Litecoin tidak mengikuti jenis pola yang sama.

Pasar sangat mudah berubah, tidak stabil, namun sangat cerdas – mereka belajar dan berkembang – dengan dua siklus ini, ada perbedaan halus di antara keduanya. Siklus halving berikutnya akan menarik untuk diperhatikan.

Revolusi Bitcoin yang Sedang Berlangsung

Sejak awal waktu, uang telah menjadi alat untuk menukar barang dan barang berharga dengan jumlah standar yang disepakati oleh dua orang atau lebih. Dan selama dua dekade terakhir, realitas aliran e-niaga digital dapat bertahap dan meningkat menjadi eksistensi baru perdagangan virtual. Dengan hanya satu whitepaper, satu perangkat lunak, dan dunia untuk digunakan – hanya dalam satu dekade, Bitcoin mengubah permainan dan akan terus mengubah standar moneter. Uang yang dapat diprogram adalah gelombang berikutnya dalam perjuangan untuk masa depan keuangan.

Panduan cerdas tentang Bitcoin ini dibuat untuk membantu Anda menguasai awal kripto bitcoin. Dari mempelajari apa itu bitcoin dan sifat aset kripto yang bernilai ekonomis, hingga kiat membeli bitcoin hingga cara kerja harga bitcoin, tujuannya jika memberikan pedoman asli yang tidak aneh tentang semangat di balik cahaya bitcoin dimulai di sini. Mempelajari tentang garis waktu peristiwa harga bitcoin historis dan memperkirakan katalis peracikan pertumbuhan bitcoin adalah ceri di atas, karena setiap dan semua prediksi harga bitcoin mungkin sulit untuk dipahami tetapi fenomena cryptocurrency ada di antara kita semua dan dunia sedang mengamati cara-cara Bitcoin.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map