Apa itu Mata Uang Digital?

Mata uang digital, juga dikenal sebagai e-money, sekarang lebih populer dari sebelumnya. Hingga saat ini, mata uang digital tidak memiliki keamanan untuk menghilangkan kebutuhan akan uang kertas. Namun, dengan munculnya internet dan munculnya teknologi blockchain, hal ini tidak lagi menjadi masalah. Saat ini, uang digital diatur untuk mengubah pasar selamanya.

Yang penting, mata uang digital mengisi semua penggunaan bentuk uang tradisional. Anda dapat membeli barang atau membayar jasa melalui alternatif keuangan yang unggul secara teknologi ini. Uang digital memberi pengguna transaksi instan dan lebih banyak transparansi di pasar. Karena itu, lebih banyak negara berencana untuk mengungkap beberapa bentuk mata uang digital dalam beberapa tahun mendatang.

Apa itu Mata Uang Digital?

Tidak seperti mata uang tradisional mereka, mata uang digital hanya ada di internet. Bentuk uang baru ini sama sekali tidak berwujud, Anda tidak dapat menyentuh atau merasakannya. Itu hanya ada di dunia digital. Setiap aspek dari penerbitan, transfer, dan pencatatan mereka bersifat digital. Akibatnya, Anda memerlukan perangkat yang didukung internet untuk mengakses dana ini.

Keuntungan Mata Uang Digital

Mata uang digital membawa keuntungan signifikan ke pasar. Pertama, mereka memberi pengguna alternatif yang lebih efisien. Pembayaran mata uang digital baik seketika maupun berbiaya rendah. Selain itu, mereka memperkenalkan tingkat pencatatan dan transparansi yang lebih tinggi ke sektor ini.

Transaksi Peer-to-Peer

Mata uang digital menyelesaikan tugas-tugas ini melalui protokol transaksi peer-to-peer. Sama seperti ketika Anda memberi seseorang mata uang fiat, mata uang digital tidak memerlukan perantara untuk berfungsi. Pengurangan pihak ketiga dalam transaksi ini meningkatkan efisiensi. Selain itu, ini secara signifikan mengurangi waktu dan biaya transaksi.

Keuntungan ini benar-benar terungkap saat membahas pembayaran lintas batas. Jika Anda pernah mencoba mengirim uang secara internasional, Anda tahu bahwa prosesnya memakan waktu dan melibatkan banyak pemeriksaan. Selain itu, biaya pengiriman uang secara internasional bisa mencapai 7 persen laporan.  Faktanya, penetapan harga Anda akan sangat bergantung pada pilihan lembaga keuangan Anda.

Selain itu, nilai tukar internasional dapat menghabiskan sebagian besar dana Anda saat mengirim uang ke luar negeri. Mata uang digital dapat menghilangkan biaya ini karena banyak yang beroperasi tanpa batas. Cryptocurrency seperti XRP Ripple secara khusus menghilangkan kekhawatiran ini untuk lembaga perbankan besar yang ingin mengirim dana.

Sejarah Mata Uang Digital

Seorang ilmuwan komputer Amerika bernama David Chaum dikreditkan dengan mengembangkan konsep pertama untuk mata uang digital pada tahun 1983. Pada tahun 2990, Chaum menciptakan model kerja dari teorinya yang dijuluki – DigiCash. Konsep itu bertahun-tahun lebih cepat dari masanya. Akibatnya, tidak pernah mendapatkan momentum yang dibutuhkan untuk bertahan di pasar.

Penggunaan publik pertama mata uang digital dalam skala luas muncul pada tahun 1996. Mata uang, yang dikenal sebagai e-gold mengamankan jutaan pengguna aktif sebelum ditutup oleh pejabat pemerintah pada tahun 2008. Sejak saat itu, segudang mata uang digital yang disponsori perusahaan memasuki pasar.

Semua mata uang digital ini mengalami masalah yang dikenal sebagai “pembelanjaan ganda”. Pada dasarnya, pengembang berjuang untuk mengembangkan cara untuk memastikan bahwa setiap mata uang digital hanya dapat digunakan satu kali selama transaksi. Masalah ini diselesaikan dengan diperkenalkannya Cryptocurrency pertama di dunia – Bitcoin.


Bitcoin (BTC)

Bitcoin menandai perubahan teori keuangan di pasar. Untuk pertama kalinya dalam sejarah, uang digital mengisi tiga fungsi utama mata uang. Itu adalah alat tukar, unit akun, dan penyimpan nilai. Selain itu, itu langka, tidak dapat digandakan, dan portabel.

Laporan Resmi Bitcoin

Laporan Resmi Bitcoin

Yang terpenting, Bitcoin memecahkan masalah pembelanjaan ganda melalui integrasi blok kriptografi yang diberi stempel waktu. Bitcoin menggunakan bagian dari cap waktu dalam algoritma hashing dari blok berikut. Karena itu, seorang peretas perlu mengulang seluruh blockchain untuk mengubahnya. Dengan cara ini, Bitcoin menjadi mata uang digital pertama yang tidak dapat diubah dan tidak dapat diubah yang ada.

Adopsi Bitcoin mencapai puncaknya pada tahun 2017. Pada saat itu, Bitcoin melihat nilai pasar sepanjang masa hanya di bawah $ 20.000 per koin. Namun, penggunaan jaringan tambahan menciptakan kemacetan besar. Karena itu, itu disorot skalabilitas masalah dalam jaringan. Masalah ini menyebabkan terciptanya sejumlah spin-off Bitcoin. Bitcoin Cash yang paling terkenal.

Saat ini, pasar kripto memiliki ribuan mata uang. Selain itu, masalah skalabilitas Bitcoin sedang ditangani melalui protokol off-chain yang dikenal sebagai Jaringan Petir. Protokol ini menggunakan saluran pembayaran pribadi untuk menghilangkan banyak kemacetan yang mengganggu jaringan pada tahun 2017.

Mata Uang Digital Bank Sentral (CBDC)

Menyadari keunggulan teknologi dari teknologi blockchain, Bank Sentral sekarang menjadi pemain utama dalam ruang cryptocurrency. Namun, tidak seperti Bitcoin, Mata Uang Digital Bank Sentral (CBDC) menampilkan teknologi buku besar terdistribusi (DLT) terpusat. Teknologi ini memungkinkan bank sentral untuk mengeluarkan dan mengontrol pasokan moneter dengan cara yang mirip dengan sistem mata uang fiat yang berlaku saat ini.

Saat ini, banyak negara, memiliki rencana untuk menerbitkan mata uang digital di tahun-tahun mendatang. Hingga saat ini, Rusia, India, Uruguay, Inggris, dan Swedia semuanya mengumumkan inisiatif mata uang digital. Namun, dalam semua kasus ini, mata uang digital dimaksudkan untuk melengkapi mata uang fiat saat ini di pasar.

Mungkin dalam waktu dekat, Anda akan melihat negara-negara menjauh dari uang kertas sepenuhnya. Penelitian telah menunjukkan bahwa konsumen merasa percaya diri dalam penggunaan alternatif fiat seperti kartu debit. Jika opini publik terus bergeser ke arah ini, pasti ada ruang untuk penggunaan kripto lebih lanjut.

Masa Depan Mata Uang Digital

Mengingat keadaan dunia saat ini, mata uang digital akan meledak di tahun mendatang. Saat ini, terdapat infrastruktur digital yang kuat untuk mendukung adopsi massal mata uang ini. Selain itu, perkembangan mereka menjadi sorotan berkat pandemi Coronavirus. Anda dapat melihat tren ini terus berlanjut karena semakin banyak orang di seluruh dunia yang mendapatkan akses ke internet berkecepatan tinggi. Untuk saat ini, mata uang digital seperti Bitcoin terus membentuk kembali definisi uang komunitas internasional.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map