Bank Tradisional Meningkatkan Layanan Kustodian untuk Aset Digital

Dalam beberapa minggu terakhir, kami telah melihat peningkatan dalam adopsi layanan blockchain, di antara bank tradisional. Pertama, bank-bank yang berbasis di AS diberi lampu hijau untuk menyimpan cryptocurrency oleh Kantor Pengawas Mata Uang (OCC).  Sekarang, kami mengetahui bahwa salah satu bank terbesar di Korea Selatan, KB Kookmin Bank, sudah berupaya mengembangkan layanan serupa.

Siapa yang Terlibat?

Terkait Korea Selatan, Bank KB Kookmin rencananya akan mulai menawarkan layanan kustodian aset digital. Ini adalah upaya kelompok yang melibatkan perusahaan berikut,

Kolaborasi ini sangat penting, karena KB Kookmin Bank bukan sembarang bank tua. Mereka saat ini adalah bank terbesar di Korea Selatan. Gerakan yang dilakukan oleh bank setinggi ini diikuti oleh banyak orang. Meskipun KB Kookmin Bank dan mitranya mungkin yang pertama, berharap untuk melihat orang lain mengambil tempat dalam waktu dekat.

Ekspansi Aset Masa Depan

Meskipun layanan awal akan berpusat pada penjagaan mata uang kripto, diyakini bahwa dukungan ini pada akhirnya akan tumbuh, mencakup berbagai jenis aset digital. Lebih spesifiknya, diharapkan pada saatnya nanti, layanan kustodian ini akan mendukung sekuritas digital.

Dalam komentar yang dirilis oleh Hashed, perluasan aset yang didukung ini disentuh. Hashed negara bagian bahwa melalui kolaborasi ini, peserta mengantisipasi, “… bahwa industri aset digital tidak hanya akan melibatkan mata uang kripto, tetapi juga aset tradisional lainnya seperti real estat, karya seni, dan hak nyata lainnya yang akan diterbitkan dan diperdagangkan di platform blockchain.”

Meskipun cryptocurrency mendapatkan keuntungan pertama, pengembangan layanan kustodian semacam itu berpotensi untuk mengubah dan mengantarkan pertumbuhan baru di antara sektor sekuritas digital..

Kantor Pengawas Mata Uang

Pada minggu-minggu sebelum berita seputar Bank KB Kookmin dan layanan kustodiannya yang akan datang, kami melihat rilis OCC dari surat interpretatif tentang subjek.

Dalam surat ini, OCC menjelaskan, tidak hanya apa itu aset digital, tetapi bagaimana bank dapat mendukung penggunaan yang semakin meningkat. OCC meringkas pendiriannya, dengan menyatakan,

“OCC menyadari bahwa, karena pasar keuangan menjadi semakin berteknologi, kemungkinan akan ada kebutuhan yang meningkat bagi bank dan penyedia layanan lainnya untuk memanfaatkan teknologi baru dan cara-cara inovatif untuk menyediakan layanan tradisional atas nama pelanggan. Dengan menyediakan layanan tersebut, bank dapat terus memenuhi fungsi intermediasi keuangan yang selama ini mereka mainkan dalam menyediakan layanan pembayaran, pinjaman, dan simpanan. “

Itu berlanjut,

“… Kami menyimpulkan bahwa bank nasional dapat menyediakan layanan penitipan mata uang kripto ini atas nama pelanggan, termasuk dengan memegang kunci kriptografi unik yang terkait dengan mata uang kripto. Surat ini juga menegaskan kembali posisi OCC bahwa bank nasional dapat memberikan layanan perbankan yang diizinkan untuk bisnis sah apa pun yang mereka pilih, termasuk bisnis mata uang kripto, selama mereka secara efektif mengelola risiko dan mematuhi hukum yang berlaku. “


Adopsi Bank

Mana yang lebih dulu, ayam? Atau telurnya? Pepatah lama ini dapat dengan mudah diterapkan ke dunia blockchain saat ini. Apakah bank tradisional ini melompat ke atas kereta karena kebangkitan baru-baru ini terlihat di sektor ini? Atau sektor ini melonjak karena bank-bank ikut serta. Terlepas dari jawabannya, tanda-tanda adopsi blockchain dalam industri tradisional pasti positif.

Diharapkan, ayunan sentimen antar bank ini terus berlanjut, mengingat perbankan tidak selalu memandang aset digital secara positif. Hanya beberapa bulan yang lalu, kami melaporkan kesulitan yang dihadapi oleh perusahaan Jerman, karena layanan mereka ditolak oleh bank tradisional.

KB Kookmin Bank

Didirikan pada tahun 2000, KB Kookmin Bank menjalankan operasinya di Seoul, Korea Selatan. Sejak diluncurkan, KB Kookmin Bank telah berkembang dengan mempekerjakan lebih dari 25.000 karyawan, sekaligus menyediakan akses ke layanan perbankan komersial bagi pelanggan dalam skala global..

CEO, Hur Yin, saat ini mengawasi operasi perusahaan.

Kantor Pengawas Mata Uang (OCC)

OCC adalah badan pengatur yang berbasis di A.S., bertugas mengawasi bank-bank nasional. Pengawasan ini dilakukan dengan tujuan memastikan layanan keuangan yang adil dan transparan kepada seluruh nasabah.

Penjabat Pengawas Keuangan, Brian P. Brooks, saat ini mengawasi operasi di OCC.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map