Daftar Dan Panduan Kemitraan IOTA

IOTA adalah buku besar terdistribusi yang dibuat untuk memfasilitasi komunikasi dan transaksi antara mesin yang terhubung ke ekosistem Internet of Things (IoT). Di bawah ini adalah daftar Kemitraan IOTA, membantu mendorong cryptocurrency dan perusahaan-perusahaan ini melalui penggunaan teknologi Tangle yang inovatif.

1. Microsoft

IOTA mengumumkan, pada November 2017, bahwa ia meluncurkan pasar data publik pertama di dunia pada buku besar terdistribusi Internet of Things (IoT) sehubungan dengan Microsoft.

Idenya adalah untuk memonetisasi data, yang merupakan sumber daya utama ekonomi IoT. Ini akan memungkinkan pemangku kepentingan untuk berbagi dan memonetisasi data mereka dengan aman. “Semua jenis data dapat dimonetisasi,” kata salah satu pendiri IOTA, David Sonstebo. “Jika Anda memiliki stasiun cuaca yang mengumpulkan data angin, suhu, kelembapan, dan barometrik, Anda dapat menjualnya ke entitas yang melakukan penelitian iklim.”

Namun kemudian pada Desember 2017, IOTA menyatakan bahwa saat ini pihaknya tidak memiliki kemitraan formal dengan Microsoft. Perdebatan dimulai ketika spesialis blockchain Microsoft Omkar Naik menyatakan melalui korespondensi email dengan IOTA:

“Kami sangat senang dapat bermitra dengan IOTA Foundation dan bangga dikaitkan dengan inisiatif pasar datanya yang baru. Teknologi generasi berikutnya ini akan mempercepat dunia yang terhubung dan cerdas dan melampaui blockchain yang akan mendorong inovasi, solusi, aplikasi, dan percontohan dunia nyata untuk pelanggan kami ”.

Berita tersebut menyebabkan kenaikan substansial dalam harga cryptocurrency MIOTA, naik 500% dari sekitar $ 1 menjadi lebih dari $ 5 pada nilai tertinggi pada bulan Desember 2017.

Meski tidak ada kemitraan resmi, kedua perusahaan terus bekerja sama dalam serangkaian aplikasi inovasi teknologi dengan jaringan Tangle IOTA..

Microsoft

Sumber: www.microsoft.com

2. Volkswagen

Dunia otomotif melihat semakin banyak kemajuan teknologi, dan IOTA memberikan bantuan untuk proses tersebut. Teknologi tanpa pengemudi adalah aplikasi pasar data IOTA, mengingat mobil menghadapi kondisi berkendara yang berbeda di seluruh dunia. Data sensorik dapat dimasukkan ke dalam database untuk meningkatkan kualitas produk produsen di masa mendatang.

Melihat Chief Digital Officer (CDO) Volkswagen, Johann Jungwirth, telah bergabung dengan dewan pengawas yayasan IOTA, dapat disimpulkan bahwa kedua perusahaan tersebut bekerja sama secara erat..

VolkswagenKemitraan dengan IOTA diumumkan pada Januari 2018. Jungwirth bertanggung jawab memimpin Volkswagen melalui proses penerapan teknologi digital.

Bukti konsep yang melibatkan pengujian langsung jaringan IOTA telah diluncurkan oleh Volkswagen.


“Volkswagen, bersama dengan @iotatoken akan menunjukkan di # cebit18 sebuah bukti konsep bagaimana transfer perangkat lunak tepercaya melalui udara ke kendaraan dapat didokumentasikan dengan aman menggunakan #tangle. Contoh bagus bagaimana teknologi buku besar terdistribusi dapat digunakan di masa depan. “

Grup Volkswagen terdiri dari 12 merek otomotif, termasuk Lamborghini, Porsche, Bentley, Audi & Bugatti.

IOTA sudah bekerja sama dengan Porsche dalam proyek Program 4, yang didukung oleh platform Startup Autobahn. IOTA dan Porsche akan bekerja sama dengan perusahaan rintisan lain dalam program yang mengintegrasikan mobilitas pintar.

“Startup Autobahn adalah platform inovasi terbaik yang menyatukan perusahaan teknologi dengan keahlian teknologi Silicon Valley & yang terbaik dari teknik Jerman, ”kata IOTA dalam tweet.

3. DnB

Pada awal Juni, IOTA mengumumkan bahwa mereka menandatangani perjanjian dengan grup keuangan terbesar di Norwegia – DnB. DnB menyatakan minatnya pada teknologi berbasis blockchain dan aset kripto dalam banyak hal sebelum memasuki kemitraan ini.

Kemitraan ini akan fokus pada perumusan model bisnis baru, sistem manajemen privasi data, dan hackathon lintas silo kolektif.

  “Karena komunikasi Internet of Things (IoT) dan Machine to Machine (M2M) dan pembayaran untuk layanan mikro tampaknya meningkat di masa depan, kami pikir terlibat dalam teknologi berbasis Buku Besar Terdistribusi seperti IOTA memberi kami pengalaman dan pengetahuan yang berharga tentang aliran pendapatan di masa depan dan model bisnis. Kami sangat menantikan untuk terjun ke ruang IOTA ”- kata Lasse Meholm, Kepala DLT di DNB.

DnB

Sumber: slush.org

4. BOSCH

Bosch adalah perusahaan rekayasa dan elektronik multinasional yang berbasis di Jerman, yang saat ini menjadi pemasok komponen otomotif terbesar di seluruh dunia. Bosch memandang teknologi IOTA sebagai cara sederhana untuk mengumpulkan pembayaran mikro dan informasi.

Bosch saat ini memiliki keterlibatan besar dalam ruang IoT dan diperkirakan sejumlah 15,6 Miliar perangkat akan terhubung ke internet of things pada tahun 2020..

Perusahaan Jerman mengumumkan kemitraan mereka dengan proyek IOTA pada 17 Oktober 2017.

“Ada potensi besar melalui Teknologi Ledger Terdistribusi untuk membuat setiap proyek IoT lebih aman, efisien, dan memberikan peningkatan transparansi kepada konsumen solusi IoT. Sasaran kami adalah meningkatkan adopsi Teknologi Buku Besar Terdistribusi di seluruh wilayah Midwest karena solusi IoT dan model bisnis terus berkembang, “kata Dennis Boecker, kepala inovasi global TI Bosch di Chicago Connectory.

“IOTA dan Bosch telah berdialog tentang konvergensi antara Internet-of-Things dan Teknologi Buku Besar Terdistribusi IOTA sejak akhir 2015 dan membangun hubungan yang kuat,” kata David Sønstebø, Pendiri IOTA. “Kolaborasi resmi kami di laboratorium ini untuk mengeksplorasi tumpang tindih ini memperkuat tujuan kedua entitas untuk memungkinkan ekosistem IoT yang terbuka dan aman.”

5. Fujitsu

Pada bulan September, IOTA Foundation menjalin kemitraan dengan Fujitsu, penyedia produk dan layanan TI terkemuka. Fujitsu mengungkapkan manfaat Teknologi IOTA di pameran perdagangan Industri terbesar di Hannover Messe, Jerman; Demonstrasi langsung diadakan pada tanggal 23 April.

Sistem Fujitsu yang dipamerkan di Hannover adalah sistem berbasis Tangle yang akan diluncurkan di pabrik pintar Augsburg Fujitsu. IOTA dideskripsikan sebagai “standar protokol baru dalam hal produk dan layanan TI”.

Rolf Werner, kepala bisnis Eropa Tengah Fujitsu, mengatakan bahwa Tangle-nya mampu mengatasi batasan tradisional teknologi buku besar terdistribusi.

“Teknologi baru ini hemat energi, menawarkan transaksi dan skala yang sangat baik, membuatnya sangat sesuai untuk menjadi standar industri sistem otomatis dan ekonomi mesin-ke-mesin yang lebih luas.” – jelas Werner.

Fujitsu

Sumber: wikipedia.org

Audi

Untuk membangun ekosistem mobilitas tanpa izin, IOTA Foundation mulai bekerja dengan Audi Denkwerkstatt, Audi’s Think Tank. Tujuannya adalah untuk menjelajahi berbagai kasus penggunaan teknologi Tangle, membangun prototipe tingkat rendah, dan mengumpulkan umpan balik pelanggan. Informasinya adalah dirilis dalam posting blog oleh Kepala Mobilitas dan Otomotif di IOTA Foundation Alisa Maas pada Juli 2018. 

Hal ini menunjukkan bahwa banyak pabrikan mobil yang tertarik menerapkan ide-ide inovatif pada proyek mereka dan menawarkan solusi mobilitas baru. Protokol open-source IOTA berfungsi sebagai akselerator untuk ide-ide bisnis yang membutuhkan kepercayaan pada data, skalabilitas, serta komunikasi dan transaksi mesin-ke-mesin. 

Melalui IOTA, Audi akan dapat menstandarkan dan mengembangkan solusi DLT baru melalui IOTA Tangle. 

SinoPac

Baik SinoPac dan IOTA Foundation memilikinya tertanda Nota Kesepahaman pada bulan Juni 2018 di mana kedua perusahaan akan mengeksplorasi lanskap inovasi digital baru yang dimungkinkan oleh solusi Tangle IOTA. 

Menurut Holger Köther, Direktur Kemitraan di IOTA Foundation, IOTA Tangle adalah buku besar bersumber terbuka dan terdistribusi pertama yang sedang dibangun untuk mendukung masa depan Internet of Things. SinoPac adalah salah satu perusahaan induk keuangan terbesar yang berlokasi di Taiwan yang beroperasi di wilayah Asia Pasifik. 

Melalui Memorandum of Understanding (MoU) ini, kedua perusahaan akan mengeksplorasi teknologi blockchain dan buku besar terdistribusi melalui IOTA Tangle. SinoPac juga sedang mengerjakan solusi notaris yang disebut iCertificate yang menggunakan IOTA’s Tangle dan kemampuan keabadian datanya. Layanan sertifikasi notaris ini berlaku untuk berbagai dokumen digital baik untuk perusahaan swasta maupun publik. 

Wilfried Pimenta de Miranda, Kepala Pengembangan Bisnis di IOTA Foundation Norway, berkomentar tentang ini:

“IOTA sangat senang melihat SinoPac membawa platform sertifikasi notaris mereka ke level berikutnya. Ini tidak hanya mengungkap potensi IOTA untuk menggunakan Tangle dalam berbagai macam produk dan layanan perusahaan, tetapi juga menunjukkan peningkatan penggunaan praktis dan dunia nyata dari teknologi buku besar terdistribusi di sektor keuangan. ”

ENGIE Lab CRIGEN

ENGIE Lab CRIGEN, pusat penelitian perusahaan dari ENGIE Group, menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) dengan IOTA untuk bekerja sama dalam percobaan dengan IOTA Tangle di bidang Energi dan domain IoT terkait. Informasinya adalah dirilis dalam postingan blog oleh Wilfried Pimenta, Business Development Director di IOTA Foundation, pada 6 September 2019. 

ENGIE Lab CRIGEN telah mengeksplorasi kasus penggunaan IOTA dan memicu inisiatif inovasi terbuka bersama dengan perusahaan dan pihak lain yang terkait dengan ekosistem IOTA. Perusahaan telah menjalankan bukti konsep pasar Data dan bereksperimen secara internal dengan IOTA Tangle. 

IOTA juga akan menjajaki dan menguji kemungkinan penggunaan teknologi Tangle dan cara meningkatkan proses bisnis ENGIE. Philippe Calvez, Manajer Lab Riset, Lab Ilmu Komputer dan Kecerdasan Buatan di ENGIE Lab CRIGEN, mengatakan bahwa mereka akan melanjutkan kolaborasi yang bermanfaat dengan IOTA dengan memperkuat hubungan mereka dengan IOTA Foundation.

Seperti yang dijelaskan Tn. Calvez, banyak karya dan Bukti Konsep telah direalisasikan di Lab dan mereka ingin berpartisipasi dalam proyek yang lebih besar di negara lain, termasuk Prancis.. 

ENGIE Lab CRIGEN adalah pusat perusahaan Grup untuk Penelitian dan Pengembangan dan keahlian tingkat tinggi yang didedikasikan untuk sumber energi baru, termasuk hidrogen, biogas dan juga LNG. 

Jaguar Land Rover 

Jaguar Land Rover juga bermitra dengan IOTA Foundation agar pengemudi dapat memperoleh cryptocurrency saat dalam perjalanan melalui penerapan “Dompet Cerdas” yang inovatif. Pengguna akan mendapatkan kredit untuk berbagi informasi tentang kemacetan lalu lintas, lubang berlubang, dan lainnya. Dana ini otomatis bisa digunakan untuk membayar tol, parkir dan juga pengisian listrik. Ini telah terjadi dilaporkan oleh Cara Harbor, Head of Comms for IOTA Foundation pada 29 April 2019. 

Sasaran utamanya adalah untuk mencapai visi Tujuan Nol Jaguar Land Rover, termasuk nol kecelakaan, nol kemacetan, dan nol emisi. Pengguna akan dapat memperoleh kredit dengan secara otomatis melaporkan data kondisi jalan, termasuk kemacetan lalu lintas ke penyedia navigasi dan otoritas lokal. Kredit ini dapat digunakan untuk membayar kopi, tol, atau biaya parkir kendaraan listrik smart charging. 

Untuk melakukannya, “Dompet Cerdas” akan menggunakan teknologi kripto terbaru yang disediakan oleh IOTA Foundation. 

Nick Rogers, Direktur Eksekutif Teknik Produk, Jaguar Land Rover, mengatakan bahwa pusat pengembangan perangkat lunak mereka di Shannon bekerja dengan cryptocurrency untuk meningkatkan kehidupan masyarakat. Pengemudi akan dapat berbagi data dan melakukan pembayaran melalui teknologi yang terhubung. 

Tentang masalah tersebut, dia berkomentar:

“Jaguar Land Rover merangkul teknologi mobilitas otonom, terhubung, berlistrik, dan bersama karena kami berusaha membuat mobil lebih aman, lebih bersih, dan lebih pintar untuk semua orang.”

Solusi Blockchain AKITA

Perusahaan blockchain AKITA telah menciptakan tiga Agen Mesin Cerdas (SMA) berbeda yang didukung oleh teknologi buku besar terdistribusi (DLT). Dalam hal ini, perangkat ini didukung oleh jaringan IOTA Tangle yang dirancang agar sesuai dengan kebutuhan Internet of Things (IoT). 

Menggunakan jaringan Tangle, dimungkinkan untuk mengotomatiskan transaksi mikro real-time yang didasarkan pada milidetik dan Bluetooth RSSI. Tiga solusi SMA yang dibuat oleh AKITA termasuk mobil, sistem parkir yang mendekat, dan entitas pajak pemerintah virtual. 

Begitu mobil mencapai posisi parkir, pengatur waktu dimulai di SMA untuk mengukur durasi parkir yang tepat. Setelah mobil pergi, pengatur waktu berhenti. Mobil kemudian akan mentransfer dana secara otomatis ke mesin parkir. Pada contoh yang mereka gunakan, mobil diparkir 2 jam 47 menit 23 detik mengirimkan 10043 IOTA ke mesin parkir dimana 1 detik sama dengan 1 IOTA..  

Entitas pajak pemerintah virtual memungkinkan transaksi uang langsung dari satu perangkat ke perangkat lainnya. Dalam kasus ini, transaksi sebelumnya termasuk pajak 5% yang ditransfer dari perangkat parkir ke pemerintah tanpa menggunakan kertas. 

Postingan blog yang dirilis oleh AKITA Blockchain Solutions berbunyi sebagai berikut:

“Skenario ini hanya menunjukkan permulaan dari ekonomi mesin-ke-mesin yang akan datang. Teknologi yang dibutuhkan sudah ada saat ini dan Proof of Concept (PoC) kami dengan prototipe perangkat keras terintegrasi langsung di IOTA Main Net menunjukkan bahwa hal itu mungkin. ”

Alliander

Alliander, operator jaringan energi Belanda membuat bukti konsep di mana data meteran pintar dapat diperoleh menggunakan Raspberry Pi dan diterbitkan menggunakan IOTA Masked Authenticated Messaging. Proses berbagi ini dapat membantu transisi energi. Di banyak tempat, ketika individu memiliki kemungkinan untuk mengakses data penggunaan energi secara real-time, ini dapat membantu menyeimbangkan jaringan. 

Namun, tidak mungkin berbagi data energi tanpa mengikutinya. Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR) mulai berlaku pada 25 Mei 2018, melindungi warga negara Eropa dan datanya. 

IOTA’s Tangle memiliki fitur yang disebut Masked Authenticated Messaging (MAM) yang memungkinkan untuk memublikasikan dan juga mengambil pesan yang dienkripsi. MAM dapat digunakan untuk akses dan kontrol integritas data. 

Menurut posting blog yang dirilis oleh insinyur perangkat lunak Erwin Rooijakkers, data energi dapat digunakan oleh semua orang yang dipercaya pengguna. Ini dapat membantu pemilik dalam mengontrol informasi mereka, dan setiap orang dapat membuat layanan di sekitarnya. 

Dengan menggunakan IOTA, dimungkinkan untuk meningkatkan kecepatan proof-of-work (PoW) untuk menerbitkan pesan data MAM. Selain itu, dimungkinkan untuk menstandarkan pertukaran kunci dan rotasi kunci. 

Avery Dennison

Avery Dennison dan IOTA bekerja sama untuk mendorong transparansi rantai pasokan dengan memanfaatkan jaringan IOTA yang kusut. Melalui label yang dapat dengan mudah dipindai dengan smartphone, konsumen akan dapat memahami bagaimana suatu produk bergerak sejak diciptakan hingga sampai kepada pembeli.. 

Ini menyediakan konsumen dengan kemungkinan untuk memiliki informasi tentang keseluruhan rantai pasokan, termasuk keaslian produk dan kredensial keberlanjutannya. Selain itu, merek akan dapat sepenuhnya melihat perjalanan produk mereka di seluruh rantai pasokan. 

Ada banyak solusi yang sudah diterapkan di pasar dan IOTA jelas merupakan salah satu pemimpin di pasar.

Belajarlah lagi

Pelajari lebih lanjut tentang proyek IOTA dalam panduan pemula ini, merinci riwayat proyek dan penggunaan token dan banyak lagi!

Tertarik berinvestasi di IOTA? Lakukan uji tuntas Anda terlebih dahulu dan terutama. Baca artikel Prediksi Harga IOTA kami, serta bagaimana kemitraan dapat meningkatkan harga MIOTA.

Anda dapat membeli MIOTA di Binance dengan info di panduan ini, dan menyimpan MIOTA di Ledger.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map