Apa itu Teknologi Blockchain?

Sudah hampir sepuluh tahun sejak itu Satoshi Nakamoto pertama kali memperkenalkan teknologi Blockchain ke dunia pada tahun 2008 Bitcoin Kertas putih. Sejak saat itu, jaringan revolusioner ini telah mendapatkan popularitas baik di sektor korporasi maupun pemerintahan. Pertumbuhan ini dengan mudah dijelaskan ketika Anda mempertimbangkan bahwa teknologi blockchain memberi dunia beberapa keuntungan unik yang sebelumnya tidak terbayangkan. Akibatnya, hari ini, Anda dapat menemukan teknologi blockchain di hampir setiap sektor ekonomi global.

Apa itu Teknologi Blockchain?

Blockchain adalah jaringan komputer yang berbagi buku besar terdistribusi di semua peserta jaringan (node). Strategi ini jauh berbeda dengan mengatakan, mata uang fiat yang berasal dari figur otoritas terpusat. Yang penting, buku besar ini menyimpan rantai transaksi yang tidak terputus sejak lahirnya jaringan. “Rantai” transaksi ini tumbuh lebih besar karena “blok” transaksi baru disetujui dan ditambahkan ke dalamnya.

Laporan Resmi Bitcoin

Laporan Resmi Bitcoin

Untuk menyetujui transaksi baru, setiap node bekerja sama dengan yang lain untuk memvalidasi blok baru. Selain itu, node juga memvalidasi status saat ini dari seluruh blockchain. Agar blok transaksi baru dapat ditambahkan ke blockchain, mereka harus menerima persetujuan dari 51% node jaringan. Node juga disebut sebagai penambang. Dengan cara ini, jaringan blockchain adalah jaringan terdesentralisasi yang memberikan keamanan tak tertandingi ke dunia aset digital.

Keamanan melalui Desentralisasi

Desentralisasi adalah aspek penting dari teknologi blockchain karena membuat buku besar revolusioner ini tidak dapat diubah dan tidak dapat diubah. Faktanya, karena tidak ada vektor serangan terpusat, meretas blockchain hampir tidak mungkin dilakukan. Semakin besar jaringan blockchain, semakin aman data di dalamnya.

Misalnya, mari kita lihat blockchain terbesar di dunia, Bitcoin. Saat ini, blockchain Bitcoin memiliki lebih dari 10.000 node aktif yang berlokasi di seluruh dunia. Distribusi ini berarti bahwa agar penyerang dapat mengubah bahkan hanya sebagian kecil informasi di blockchain, mereka harus berhasil meretas 5.000+ komputer sekaligus..

Meskipun tugas ini mungkin tidak mustahil untuk komputer kuantum di masa depan, hal itu sangat tidak menguntungkan sehingga tidak masuk akal untuk mencoba tugas monumental seperti itu. Selain itu, selain berhasil meretas 5000+ komputer sekaligus, penyerang juga memerlukan superkomputer untuk menghitung ulang transaksi blockchain baru pada waktunya untuk memperkenalkannya ke dalam jaringan. Secara harfiah akan lebih terjangkau untuk membuat cryptocurrency baru dari awal.

Mekanisme Konsensus

Salah satu alasan mengapa jaringan blockchain begitu aman adalah integrasi mekanisme konsensus. Mekanisme konsensus adalah protokol kriptografi yang memanfaatkan peserta jaringan blockchain dalam mengamankan datanya. Dalam kasus Bitcoin, file Bukti Kerja Mekanisme konsensus (PoW) digunakan.

Bukti Kerja (PoW)

Mekanisme konsensus Proof-of-Work adalah revolusioner bagi dunia kriptografi ketika pertama kali diperkenalkan beberapa tahun sebelumnya oleh Adam Back dalam whitepaper Hashcash-nya. Dalam konsepnya, Back menjelaskan integrasi persamaan matematika ke protokol keamanan jaringan. Dengan cara ini, setiap komputer dapat menunjukkan “bukti” pekerjaan mereka dalam mengamankan jaringan.


Imbalan Penambang

Penting untuk dipahami bahwa node menerima reward atas upaya penambangannya. Hadiah ini disesuaikan secara otomatis tergantung pada kesulitan dan nilai jaringan. Dalam kasus Bitcoin, penambang awalnya menerima 50 Bitcoin untuk usaha mereka. Hari ini, ini tampak seperti keberuntungan, tetapi pada tahun 2009, Bitcoin hanya bernilai sepeser pun. Saat nilai token naik dan jaringan berjalan, imbalan penambangan menyusut. Hari ini, penambang Bitcoin menerima 6,5 BTC jika mereka menambahkan blok berikutnya ke rantai.

SHA-256

Khususnya, setiap node memvalidasi dan mengamankan blockchain, tetapi hanya satu yang dapat menambahkan blok transaksi berikutnya ke jaringan. Untuk menentukan siapa penambang berikutnya yang akan menambahkan blok ini, setiap komputer bersaing dalam perlombaan matematika untuk mencari persamaan PoW. Dalam kasus Bitcoin, persamaannya dikenal sebagai SHA-256. Yang penting, algoritme SHA pertama berasal dari Hashcash. Versi awal persamaan ini dikenal sebagai SHA-1.

Mekanisme Konsensus Bitcoin - SHA-256 - Teknologi Blockchain

Mekanisme Konsensus Bitcoin – SHA-256 – Teknologi Blockchain

Khususnya, persamaan SHA-256 sangat sulit sehingga lebih mudah dan lebih efisien bagi komputer Anda untuk hanya membuat tebakan acak daripada mencoba mencari persamaan secara langsung. Jawaban persamaan harus dimulai dengan jumlah 0 yang telah ditentukan. Dalam blockchain Bitcoin, jawaban persamaan harus dimulai dengan empat angka nol. Namun, jika kemacetan jaringan meningkat, kesulitan persamaan ini juga meningkat. Kesulitan ini disesuaikan dengan penambahan nol lainnya di awal jawaban SHA-256 yang diperlukan.

Sama halnya dengan komoditas tradisional seperti emas, terdapat biaya yang terkait dengan pembuatan dan pengenalan aset digital tersebut ke pasar. Tebakan acak ini memanfaatkan kekuatan komputasi yang intens. Kekuatan ini setara dengan biaya dunia nyata seperti tagihan listrik. Studi telah menunjukkan bahwa mengamankan jaringan Bitcoin dapat menggunakan lebih banyak listrik daripada yang dibutuhkan oleh seluruh negara. Untungnya, lebih dari 80% konsumsi daya Bitcoin berasal dari sumber terbarukan seperti tenaga surya atau hidroelektrik. Biaya penambangan ini juga menambah nilai terukur untuk setiap Bitcoin.

Penambang

Ketika Bitcoin mulai memperoleh keuntungan, kekuatan komputasi jaringannya berkembang secara signifikan. Pada awalnya, node, juga dikenal sebagai penambang, dapat menambang untuk Bitcoin hanya dengan menggunakan PC rumah Anda. Akhirnya, penambang menyadari bahwa kartu grafis jauh lebih baik dalam menebak berulang-ulang yang diperlukan untuk mengetahui algoritme SHA-256. Hal ini menyebabkan perlombaan komputasi di pasar.

ASIC

Akhirnya, perusahaan blockchain besar seperti Bitmain memperkenalkan Sirkuit Terpadu Khusus Aplikasi (ASIC) penambang ke dalam persamaan. Penambang yang dibuat khusus ini ribuan kali lebih efisien dalam menebak algoritme SHA-256 daripada GPU dan CPU sebelumnya. Akibatnya, pengenalan mereka menciptakan skenario di mana penambang rata-rata sekarang perlu menginvestasikan ribuan peralatan pertambangan agar tetap relevan.

Mining Pools

Untungnya, beberapa pemikir kreatif di lapangan mulai memikirkan cara untuk meningkatkan level permainan lagi. Mereka mengembangkan “kolam penambangan.” Kumpulan penambangan adalah jaringan penambang yang semuanya berbagi kekuatan komputasi untuk tujuan umum dari transaksi penambangan blockchain. Yang penting, peserta kumpulan penambangan menerima persentase hadiah berdasarkan kontribusi mereka terhadap keseluruhan hash jaringan (kekuatan komputasi).

Yang penting, selama tiga tahun terakhir, ada dorongan untuk menjauh dari mekanisme konsensus yang haus kekuasaan seperti PoW. Keinginan untuk mengamankan blockchain dengan cara yang lebih efisien telah mengarah pada pengembangan beberapa mekanisme konsensus yang benar-benar unik di sektor ini.

Proof-of-Stake (PoS)

Itu Bukti Kepemilikan Mekanisme menghilangkan algoritma matematika yang sulit dan sebaliknya menggunakan pendekatan yang lebih psikologis untuk mengamankan jaringan. Dalam blockchain PoS, pengguna tidak perlu bersaing secara matematis untuk menambahkan blok berikutnya ke blockchain. Sebaliknya, pengguna PoS “mempertaruhkan” koin mereka melalui dompet jaringan untuk mengamankan jaringan. Cara kerja staking sederhana.

Menyimpan sejumlah koin di dompet Anda memungkinkan Anda untuk berpartisipasi dalam validasi transaksi. Semakin banyak koin yang Anda pertaruhkan, semakin besar kemungkinan Anda untuk menambahkan blok transaksi berikutnya ke jaringan. Di sebagian besar sistem PoS, penambang dari mereka yang memiliki token paling banyak pada saat itu menerima kesempatan untuk menambahkan blok..

Keuntungan dari mekanisme konsensus PoS segera terlihat. Pertama, Anda tidak perlu menuangkan banyak sumber daya ke jaringan Anda untuk menjaganya tetap aman. Selain itu, karena node dipilih berdasarkan jumlah koin yang dipertaruhkan, tidak pernah ada skenario di mana node memperoleh sesuatu dari memvalidasi transaksi yang salah. Pada dasarnya, seorang peretas harus berinvestasi penuh dalam cryptocurrency sebelum menyerang jaringan. Dengan cara ini, sistem PoS membuat penghalang besar bagi penyerang.

Masa Depan Teknologi Blockchain

Teknologi Blockchain telah berkembang jauh sejak awalnya sebagai sarana untuk mengamankan jaringan mata uang kripto. Saat ini, teknologi blockchain memiliki banyak kegunaan di setiap jenis industri yang bisa dibayangkan. Secara khusus, program blockchain telah berdampak besar pada sektor logistik, keuangan, dan keamanan data.

Logistik Teknologi Blockchain

Sistem logistik blockchain lebih efisien dan hemat biaya untuk dioperasikan daripada model tradisional berbasis kertas. Faktanya, sifat teknologi blockchain yang tidak dapat diubah dan tidak dapat diubah membuatnya cocok untuk tugas-tugas logistik. Segera, Anda mungkin dapat memastikan lebih banyak informasi mengenai pembuatan dan pengiriman produk Anda berkat sistem era baru yang muncul ini..

Logistik Blockchain

Blockchain Logistics melalui GlobalTranz

Penggalangan dana

Teknologi blockchain juga telah mengubah cara bisnis mengumpulkan dana. Dalam strategi crowdfunding perusahaan tradisional seperti IPO, perusahaan harus menyeimbangkan antara efektivitas biaya dan partisipasi. Ketidakmampuan untuk memproses transaksi yang lebih kecil berarti bahwa untuk waktu yang lama, perusahaan harus menolak calon investor. Saat ini, teknologi blockchain memungkinkan bisnis untuk dengan mudah mengotomatiskan prosedur ini melalui kontrak pintar.

Kontrak Cerdas

Kontrak Cerdas menampilkan protokol terprogram yang dijalankan ketika mereka menerima sejumlah mata uang kripto yang dikirim ke alamat mereka. Kontrak ini hidup di blockchain dan memungkinkan fungsionalitas yang luar biasa. Misalnya, dalam kasus penggalangan dana, kontrak pintar dapat mengotomatiskan proses seperti persetujuan investor dan distribusi dana..

Teknologi Blockchain Hari Ini

Anda dapat berharap untuk melihat ekspansi lebih lanjut dari sektor blockchain dalam beberapa bulan mendatang karena lebih banyak pemerintah dan institusi mengeksplorasi manfaatnya. Untuk saat ini, revolusi blockchain sedang berlangsung dengan baik.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map