Jerman Negara Terbaru untuk Rancangan Undang-Undang Seputar Regulasi Sekuritas Digital

Sejak munculnya sekuritas digital, perusahaan dari seluruh dunia telah menyerukan kejelasan peraturan yang lebih besar seputar penggunaannya. Sementara kemajuan mungkin tampak bergerak lambat, berbagai negara, seperti Jerman, telah mengindahkan seruan ini, dan sekarang mengambil langkah maju yang berarti..

Sekuritas Digital

Sebelum kita melihat beberapa negara yang menangani / menetapkan kerangka kerja seputar aset ini, apa sebenarnya keamanan digital itu?

Sederhananya, keamanan digital adalah token berbasis blockchain, yang mewakili investasi yang mendasarinya. Investasi yang mendasari bisa datang dalam berbagai bentuk dan bentuk. Ini berarti bahwa keamanan digital dapat mewakili kepemilikan dalam barang koleksi, ekuitas di perusahaan, kepemilikan hutang, dan banyak lagi.

Token ini menggunakan protokol berkemampuan kontrak pintar, yang mengilhami mereka dengan ciri-ciri untuk memastikan mereka tetap mematuhi peraturan dengan hukum tradisional seputar sekuritas..

Namun, karena penggunaan teknologi baru dan seringkali kurang dipahami, aset ini seringkali tidak sesuai dengan peraturan tradisional yang diberlakukan pada sekuritas. Meskipun mereka mungkin berbagi kualitas yang cukup dengan sekuritas tradisional untuk dimasukkan ke dalam kelas aset yang sama, sekuritas digital sering kali memerlukan kerangka kerja baru untuk menjelaskan area abu-abu regulasi saat ini. Ketidakjelasan ini telah menyebabkan berbagai contoh masalah hukum, karena perusahaan mencoba menavigasi perairan yang belum dipetakan..

Kerangka Jerman

Beberapa hari yang lalu, Jerman menjadi negara terbaru yang memperkenalkan a RUU seputar pengobatan sekuritas digital.

RUU baru ini berupaya mengatasi berbagai masalah.

Program apa yang cocok akan digunakan untuk menggantikan praktik pencatatan akta saat ini?

Seperti berdiri, penerbitan sekuritas apapun di Jerman, mensyaratkan dibuatnya akta kertas sekuritas. Ini mungkin berfungsi untuk sekuritas tradisional, tetapi bagaimana dengan rekan digital baru mereka yang berbasis blockchain? RUU yang diajukan mengusulkan bahwa sistem buku besar digital baru diberlakukan, sebagai sarana untuk merekam informasi semacam itu – dan teknologi apa yang lebih baik untuk memfasilitasi ini daripada, sekali lagi, blockchain?

Siapa yang akan bertanggung jawab untuk mengatur sekuritas digital ke depan?

Jika blockchain akan digunakan sebagai buku besar untuk mencatat informasi yang disebutkan di atas, perlu ada entitas yang dikenal yang bertanggung jawab atas pengelolaannya. Dalam hal ini, peran tersebut akan jatuh ke Otoritas Pengawas Keuangan Federal

Sederhananya, tagihan ini akan melihat akta catatan kertas diganti dengan buku besar berbasis blockchain, diawasi oleh Otoritas Pengawas Keuangan Federal..


Menariknya, tampaknya kemampuan untuk mengubah sekuritas yang ada menjadi sekuritas digital, telah disarankan. Kemampuan seperti ini berpotensi menghasilkan tingkat likuiditas yang lebih tinggi untuk sekuritas digital, dan meningkatkan kecepatan adopsi.

Meskipun masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, tagihan seperti yang dijelaskan di sini adalah langkah pertama yang penting menuju regulasi yang jelas dari sekuritas digital..

Kerangka Rusia

Jerman bukan satu-satunya negara yang berupaya mengatur sekuritas digital secara memadai. Rusia juga memulai pengembangan kerangka kerjanya sendiri, pada tahun 2019, setelah bertahun-tahun mempertimbangkan situasinya. Meskipun butuh waktu berbulan-bulan untuk berlalu, ini akhirnya terjadi beberapa minggu yang lalu.

Undang-undang baru ini membahas cryptocurrency, serta mendefinisikan sekuritas digital. Disebut sebagai ‘aset keuangan digital’ atau ‘DFA’, undang-undang ini menjelaskan kerangka kerja di mana aset tersebut sepenuhnya diatur. Ini menyiratkan pengawasan komprehensif, mulai dari penjualan, penerbitan, dan perdagangan DFA.

Sementara Rusia mungkin telah menyambut gagasan sekuritas digital / DFA, cryptocurrency belum menerima perlakuan yang sama. Ya, memang benar bahwa pembatasan telah dilonggarkan seputar cryptocurrency, namun, RUU yang dibahas di sini juga melarangnya digunakan sebagai bentuk pembayaran – termasuk pembelian sekuritas digital. Untuk melakukannya, diperlukan pembayaran dalam FIAT.

Sama seperti Jerman, ini adalah kemajuan yang pasti, dengan lebih banyak pekerjaan yang harus diselesaikan.

Kerangka Jepang

Negara kepulauan yang paham teknologi ini adalah salah satu yang pertama secara resmi mengeluarkan peraturan seputar sekuritas digital. Dalam hal ini, Jepang membentuk kerangka kerja baru untuk penanganan peristiwa penghasil modal, seperti penawaran sekuritas digital (DSO)..

Contoh topik yang diperjelas dalam kerangka ini termasuk,

  • Terminologi industri
  • Standar perbankan, termasuk persyaratan kustodian
  • Tanggung jawab pertukaran (pemisahan dana)
  • Denda dan hukuman untuk ‘berita palsu’

Jepang beruntung mendapatkan keuntungan dari dua organisasi yang mengatur dirinya sendiri, yang ditugaskan untuk mengembangkan standar industri dan keseragaman dalam sekuritas digital. Organisasi-organisasi ini adalah,

Asosiasi Penawaran Token Keamanan Jepang (JSTOA)

Asosiasi Token Keamanan Jepang (JSTA)

Tidak diragukan lagi, popularitas upaya berbasis blockchain di antara perusahaan Jepang memaksa pemerintah untuk merancang peraturan baru yang lebih sesuai. Saat tren ini berlanjut, perkirakan lebih banyak negara untuk mengikutinya, karena mereka beradaptasi dengan industri yang berkembang di dalam perbatasan masing-masing.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map