Tinjauan Langsung Perundang-undangan Sekuritas Digital di Malta

Dalam hal memilih yurisdiksi untuk penawaran sekuritas digital, Malta adalah yang pertama dalam daftar. Selama beberapa tahun terakhir, Malta telah mengambil posisi unik sebagai “pulau blockchain”, mendorong inovasi teknologi dengan memperkenalkan undang-undang blockchain yang canggih, kebijakan pajak yang bersahabat, dan pendekatan regulasi yang progresif.. 

Artikel ini memberikan tinjauan menyeluruh tentang status hukum sekuritas digital di Malta, berdasarkan penelitian selama berbulan-bulan dan komunikasi pribadi dengan regulator Malta dan pengacara lokal, sementara kami telah menyusun platform kami untuk penawaran sekuritas digital di pulau itu.. 

Tinjauan regulasi

Sekuritas digital di Malta diatur, pertama dan terutama, oleh undang-undang tradisional tentang instrumen dan layanan keuangan, yang paling penting di antaranya adalah Companies Act dan Investment Services Act. Tindakan ini menggabungkan diri ke dalam ketentuan undang-undang UE, yaitu MiFID II, Peraturan Prospektus, dan lainnya.

Terlepas dari seperangkat undang-undang yang ada, Malta juga telah memperkenalkan undang-undang khusus tentang instrumen keuangan berbasis blockchain yang inovatif yang mendefinisikan apa yang harus diatur oleh undang-undang tradisional dan apa yang termasuk dalam ruang lingkup yang baru..

Pendekatan ini berbeda dengan pendekatan yang diadopsi oleh negara-negara dengan sistem hukum umum yang tidak memerlukan undang-undang khusus untuk menentukan status hukum suatu objek inovatif, dengan mengandalkan yang sudah ada.. 

Ada tiga tindakan utama yang mengacu pada sekuritas digital khususnya: 

  1. Aset Keuangan Virtual (VFA Act), yang mendefinisikan aset berbasis DLT dan aturan yang mengaturnya
  2. Malta Digital Innovation Authority (MDIA), yang menetapkan MDIA sebagai entitas yang mengatur dan perannya dalam mengatur perusahaan blockchain
  3. Pengaturan Teknologi Inovasi & Services (ITAS), yang memperkenalkan istilah “pengaturan teknologi inovatif”, prosedur dan ketentuan perizinan 

Tindakan terpisah mengenai STO sebagai metode penggalangan dana saat ini sedang dikembangkan. 

Selain itu, ada beberapa pedoman dan strategi. Yang paling relevan di antaranya adalah Makalah Konsultasi STO MFSA yang menguraikan pendekatan Fintech STO dan MFSA, yang antara lain membahas rencana pembentukan kotak pasir regulasi untuk usaha fintech..

Di bawah ini, saya melihat lebih dekat aspek terpenting dari undang-undang yang ada. 

Otoritas yang Kompeten

Ada dua badan pengatur utama yang mengatur sekuritas digital di Malta: The Malta Financial Services Authority (MFSA) dan The Malta Digital Innovation Authority (MDIA). 

MFSA adalah pengatur tunggal jasa keuangan di Malta, yang mengatur penyedia jasa keuangan dan penerbit dari semua jenis instrumen keuangan. Ini memiliki dua implikasi bagi penerbit sekuritas digital:

  1. Mereka perlu bekerja dengan penyedia layanan berlisensi MFSA
  2. Penawaran mereka harus disetujui oleh FSA

Peran dari MDIA adalah untuk menetapkan dan menegakkan aturan dan standar untuk inovasi teknologi. Dalam hal sekuritas digital, regulator meninjau dan mengotorisasi infrastruktur teknis crypto dan pertukaran token keamanan dan proyek infrastruktur lainnya untuk memastikannya dapat diandalkan dan aman.. 


Untuk mendapatkan lisensi FSA (otoritas keuangan yang berlaku), Anda tidak perlu otorisasi MDIA – dalam banyak kasus, audit sistem sudah cukup dan opini MDIA tetap bersifat sukarela. Namun, jika volume transaksi melebihi level tertentu, otorisasi oleh yang terakhir menjadi wajib.

Jelas, MDIA memiliki bandwidth terbatas dan tidak dapat memeriksa setiap aplikasi untuk otorisasi itu sendiri, sehingga regulator menarik auditor sistem berlisensi MDIA pihak ketiga untuk meninjau cetak biru teknis dari sistem yang disarankan. Saat ini ada lima di antaranya, termasuk konsultan raksasa KPMG dan PwC. Setelah audit selesai, MDIA membuat keputusan akhir untuk memberikan otorisasi berdasarkan penilaian auditor, model bisnis, kepribadian manajemen senior dan pemegang saham yang memenuhi syarat dari perusahaan teknologi inovatif.. 

Otoritas yang kompeten mengejar tiga tujuan prioritas: melindungi investor, mendukung 

Reputasi Malta sebagai “pusat keunggulan untuk inovasi teknologi” dan mempromosikan persaingan dan pilihan yang sehat.

Fokus yang kuat pada reputasi membuat Malta berbeda dari yurisdiksi ramah-blockchain lainnya, seperti Estonia. Meskipun Malta melakukan banyak hal untuk mempromosikan bisnis berbasis blockchain dengan menetapkan undang-undang yang jelas, membuat kotak pasir fintech regulasi dan sebagainya, mendapatkan lisensi di sini lebih sulit. Untuk mendapatkan lisensi, perusahaan harus mematuhi persyaratan yang ketat, lulus audit sistem untuk memastikan ketahanan infrastruktur, mempertahankan model bisnisnya. 

Salah satu persyaratan yang diperlukan untuk mendapatkan otorisasi untuk setiap aktivitas yang diatur di Malta adalah apa yang disebut “pemeriksaan kelayakan dan kepatutan” untuk semua pemegang saham yang memenuhi syarat (>25% saham) dan manajemen senior – mekanisme lain untuk mencegah penipuan, melindungi investor dan reputasi baik Malta.

Tindakan semacam itu menciptakan kredibilitas tambahan bagi perusahaan yang memiliki lisensi di Malta, yang pada gilirannya menciptakan insentif bagi perusahaan yang layak untuk mendirikan kegiatan bisnis di sana.. 

Undang-Undang Aset Keuangan Virtual: memberikan klasifikasi

Undang-Undang VFA memperkenalkan kerangka hukum untuk aset keuangan virtual dan penawaran aset pada November 2018. Undang-undang tersebut mendefinisikan empat jenis aset DLT:

  1. uang elektronik – Uang biasa, dicatat di DLT 
  2. token virtual – unit yang hanya memiliki nilai di dalam sistem, misalnya, poin loyalitas 
  3. instrumen keuangan – aset yang ditentukan oleh peraturan MiFID II yang meliputi, antara lain, sekuritas yang dapat dialihkan dan unit dalam usaha investasi kolektif
  4. aset keuangan virtual – segala sesuatu yang tidak sesuai dengan salah satu dari yang disebutkan di atas 

Keindahan dari Undang-undang ini adalah bahwa ketika sebuah aset tidak jatuh ke dalam bentuk konvensional, hal itu akan ditangani berdasarkan kasus per kasus. Banyak yurisdiksi tidak mengadopsi pendekatan terperinci seperti itu, lebih memilih untuk memenuhi syarat aset berbasis DLT secara luas sebagai token keamanan, utilitas, dan pembayaran dengan aturan yang sama untuk setiap grup aset.

Meskipun mungkin tampak seperti ide yang bagus untuk membuat kategori terpisah untuk cryptocurrency, masalahnya adalah, seperti yang kita ketahui, mereka bisa sangat berbeda pada intinya: beberapa adalah token asli dari sebuah blockchain, yang lain tidak, beberapa anonim, beberapa tidak, beberapa terdesentralisasi, dan beberapa tidak. 

VFA Act sebagian besar difokuskan pada prosedur terkait penerbitan atau penawaran aset keuangan virtual. Namun, tidak jelas dari tindakan itu sendiri bagaimana token keamanan harus memenuhi syarat tergantung pada sifatnya. Dengan demikian MFSA telah mengeluarkan pedoman lebih lanjut dan sedang mengerjakan undang-undang khusus untuk sekuritas digital, yang akan mencakup semua kasus penggunaan tertentu di industri..

Makalah Konsultasi STO: mendefinisikan sekuritas digital

Makalah Konsultasi STO membagi penawaran token keamanan menjadi tradisional dan non-tradisional. 

Unit, ditawarkan selama STO tradisional, diklasifikasikan sebagai instrumen keuangan di bawah MiFID. Jadi, mereka sebagian besar diatur oleh MiFID dan Undang-Undang Layanan Investasi. Di Stobox kami menyebut unit tersebut “sekuritas digital”, dan sebagian besar bekerja dengan mereka.

Semua jenis unit investasi eksotis lainnya termasuk dalam definisi STO non-tradisional. Contoh paling umum dapat mencakup unit yang memberikan hak atas bagi hasil tetapi tidak mewakili ekuitas perusahaan, sehingga menjadi semacam kontrak derivatif. Banyak dari penawaran token keamanan yang dilakukan sejauh ini memiliki sifat seperti itu, meskipun peraturan yang mengaturnya berbeda tergantung pada yurisdiksinya. Sebagian besar penawaran token keamanan yang dilakukan sejauh ini bersifat seperti itu. 

MFSA belum mengeluarkan opini tentang STO non-tradisional.

Peraturan prospektus: penawaran & memperdagangkan sekuritas digital

Penawaran sekuritas digital diatur terutama oleh Peraturan Prospektus, yang mewajibkan penerbit untuk mendaftarkan Prospektus saat melakukan penawaran umum. Namun, undang-undang Eropa dengan sopan menawarkan pengecualian di mana penawaran dapat dilakukan tanpa mendaftarkan Prospektus. 

Dua yang paling banyak digunakan meliputi:

1) penawaran yang ditargetkan hanya pada investor terakreditasi (penjualan pribadi)

2) penawaran dengan total pertimbangan di bawah EUR 5 juta di Uni Eropa selama periode 12 bulan.

Meskipun demikian, jika penerbit ingin terdaftar di tempat perdagangan, ia harus mematuhi aturan pencatatan dan menyiapkan Dokumen Penerimaan seperti Prospektus, sehingga mengurangi manfaat dari penawaran yang dikecualikan.. 

Namun, ada pengaturan pasar sekunder yang tidak termasuk dalam definisi tempat perdagangan yang diatur dan, dengan demikian, dapat memperkenalkan aturan penerimaan yang kurang ketat. Salah satunya adalah bulletin board, yaitu pasar di mana peserta dapat menempatkan minat beli dan jual mereka, tetapi tidak ada pencocokan otomatis. Sebaliknya, transaksi dimulai ketika klien lain setuju dengan persyaratan yang diusulkan dan memilih untuk menjadi rekanan perdagangan. Meskipun belum ada preseden semacam itu di Malta, Otoritas Perilaku Keuangan Inggris Raya, yang tunduk pada undang-undang UE yang sama, tidak menganggap pengaturan tersebut sebagai MTF: 

Dalam pandangan kami, sistem apa pun yang hanya menerima, mengumpulkan, mengumpulkan, dan menyiarkan indikasi minat, tawaran, dan penawaran atau harga tidak boleh dianggap sebagai sistem multilateral. Artinya, papan buletin tidak boleh dianggap sebagai sistem multilateral. Ini karena tidak ada reaksi dari satu kepentingan perdagangan dengan yang lain dalam jenis fasilitas ini. “ 

Untuk alasan ini, kami di Stobox sedang membangun pasar sekunder kami dalam bentuk papan buletin untuk mengurangi persyaratan bagi perusahaan untuk bergabung dan memiliki akses ke likuiditas.

Pikiran terakhir 

Malta telah memperkenalkan salah satu kerangka kerja legislatif paling progresif untuk sekuritas digital di dunia, yang menemukan keseimbangan antara perlindungan investor dan memfasilitasi inovasi. Membuat undang-undang yang komprehensif dari awal adalah tugas yang tidak sepele dan membutuhkan banyak waktu –– hal ini menjelaskan mengapa sebagian besar penawaran sekuritas digital hingga saat ini terjadi di yurisdiksi lain. Namun, justru karena fakta bahwa Malta telah mencurahkan begitu banyak waktu dan upaya untuk itu, penyedia dan perusahaan Malta dapat dipercaya dari perspektif stabilitas regulasi jangka panjang dan kesesuaian dengan standar kehati-hatian..

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map