Justin Sun – Pencipta Tron

Salah satu tokoh yang paling menonjol jika tidak sedikit kontroversial, di bidang cryptocurrency adalah Justin Sun – pendiri dan CEO TRON – platform desentralisasi berbasis blockchain untuk konten digital dan hiburan..

Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang CEO-nya, lanjutkan membaca seri Crypto Influencer kami berikutnya.

Siapa Justin Sun?

Justin Sun adalah seorang pengusaha teknologi Tiongkok, yang mendirikan platform cryptocurrency TRON pada tahun 2017. Dia menyatakan dirinya sebagai anak didik Jack Ma – kepala eksekutif konglomerat Alibaba.

Ia memperoleh gelar Bachelor of Arts in History dari Peking University, dan Master of Arts of East Asia Study dari University of Pennsylvania. Mengapa dia menyebut dirinya anak didik Jack Ma? Itu karena dia dipilih sendiri oleh yang terakhir untuk belajar di Universitas Jack Ma Hupan untuk Pengusaha. Dia satu-satunya milenial angkatan pertama lulusan universitas.

Sebelum dia mendirikan platform cryptocurrency, dia sudah memiliki pengalaman sebelumnya dengan sebuah perusahaan teknologi. Dia telah mendirikan aplikasi streaming suara berbahasa Mandarin bernama Peiwo. Dia menjabat sebagai kepala perwakilan dan penasihat di Ripple Labs.

Pada 2017, dia muncul di Forbes 30 Under 30 Asia list for Consumer Technology. Awal 2018, dia membuat gelombang di blockchain dan ruang teknologi yang lebih luas ketika dia mengakuisisi BitTorrent Inc. dalam kesepakatan senilai $ 140 juta.

Tim TRON dan BitTorrent sekarang bekerja sama dalam Project Atlas – sebuah inisiatif yang bertujuan untuk menghubungkan kedua ekosistem. Salah satu aplikasi potensial untuk integrasi sistem ini adalah bahwa pengguna dapat diberi insentif untuk menanamkan torrent. Mereka dapat menerima TRX atau token berbasis blockchain lainnya dengan imbalan layanan penyemaian mereka.

TRON

TRON (TRX), juga dikenal sebagai Tronix, adalah bagian dari ekosistem hiburan yang terdesentralisasi. Itu didirikan pada September 2017 oleh TRON Foundation, yang dipimpin oleh Justin Sun. Bisa dibilang tesis lulusannya yang berjudul “The Birth of a Decentralized Internet” mempengaruhi proyek ini.

Dia membentuk tim yang terdiri dari pengurus teknologi dan penggemar blockchain yang sebelumnya dipekerjakan oleh raksasa teknologi seperti Google, Microsoft, Alibaba, Tencent, dan Baidu. Saat ini, 400 anggota tim tersebar di Beijing, Seoul, Tokyo, dan San Francisco.

Meskipun niat awalnya adalah menjadi jaringan hiburan blockchain, persaingan dengan Vitalik Buterin telah menyebabkan tujuan mereka termasuk mengambil alih kapitalisasi pasar Ethereum. Posisi kuat TRX di ruang mata uang kripto telah diperkuat karena strategi pemasaran aktif dan program airdrop-nya. Faktanya, token TRX awalnya didistribusikan melalui airdrop untuk pemegang ETH.

Perusahaan dan tokennya pertama kali terdaftar di CoinMarketCap pada 13 September 2017 dengan nilai $ 0,002. Sebagian besar aktivitas TRON jika berbasis di Asia. Volume perdagangan tertinggi dapat dilihat di bursa Upbit, Bithumb, Binance, dan OKEx.

Itu Yayasan Tron adalah organisasi nirlaba yang berbasis di Singapura yang “terutama terlibat dalam pengoperasian jaringan TRON dalam prinsip keterbukaan, keadilan, dan transparansi”. Tokoh kunci lainnya dari jaringan ini adalah Lucien Chen (CTO), Keelson Yang, (Direktur Teknis), dan Xie Xiaodong (Pengembang).

Akar dan Kemandirian


TRON memulai hidupnya di Blockchain Ethereum. Namun, jaringan utama Tron diluncurkan pada 31 Mei tahun ini dan migrasi token Tron dari ERC20 ke Main Net TRX berlangsung antara 21 dan 25 Juni..

Jaringan TRON menjanjikan kecepatan transaksi yang cepat. Terlepas dari kecepatan yang diklaim dari basis barunya, TRON mengatakan platform baru akan mempermudah pengembang untuk membuat aplikasi terdesentralisasi karena dibangun menggunakan Java. Di sisi lain, Ethereum menggunakan bahasa pemrograman Solidity yang lebih khusus.

Justin juga melihat dunia cryptocurrency baru yang lebih egaliter datang dengan migrasi TRON. Dia mengatakan bahwa dengan mata uang lain seperti Bitcoin dan Ethereum, “penambang, pendiri, dan tim pengembang memegang sebagian besar kekuatan”. TRON membedakan dirinya dari platform ini karena berencana untuk memberikan hak tata kelola pemegang token.

“Revolusi akan dimulai dengan Tron, saat kita menjadi protokol terdesentralisasi baru dengan komunitas demokratis, berpemerintahan sendiri, pemilihan umum yang bebas, dan legitimasi yang menyeluruh,” katanya.

Kontroversi

Bukan rahasia lagi bahwa beberapa kontroversi telah melanda Justin Sun sejak dia menjadi sorotan.

Plagiat

Yang paling menonjol di antaranya adalah tuduhan plagiarisme. Beberapa suara di komunitas cryptocurrency angkat senjata ketika TRON diluncurkan. Ini karena laporan resmi platform cryptocurrency tampaknya menjiplak dua proyek lainnya – FileCoin dan IFPS.

Kabarnya, bagian teks disalin kata demi kata. Juan Benet, yang merupakan salah satu penulis makalah asli, mengirimkan tweet yang memverifikasi plagiarisme. Itu tidak berhenti di bagian teks. Kode juga dilaporkan dicuri.

Justin Sun kemudian mengirimkan file menciak yang menjelaskan bahwa kertas asli ditulis dalam bahasa Mandarin. Dia menyalahkan penerjemah sukarelawan, yang lalai memasukkan detail dan referensi penting.

Bentrok dengan Ethereum

Justin Sun dan Vitalik Buterin memiliki daging sapi satu sama lain. Ini adalah fakta. Orang-orang telah kehilangan hitungan berapa kali mereka bertukar pukulan atau saling menembak di Twitter. Mereka hanya memiliki sejarah perseteruan yang panjang.

Hinaan terbaru datang setelah Pusat Informasi dan Pengembangan Industri China (CCID) merilis peringkat cryptocurrency yang menunjukkan TRON telah mengambil alih Ethereum di tempat ke-2.

Di pihak Vitalik Buterin, dia mengatakan akan menerima mata uang kripto lain yang menyalip Ethereum. Namun, jika cryptocurrency tersebut adalah TRON, dia tidak akan begitu anggun, sejauh mengatakan miliknya harapan untuk kemanusiaan akan berkurang.

Semuanya dimulai ketika Justin mengirimkan tweet yang menguraikan bagaimana TRON memiliki fitur yang lebih baik daripada Ethereum. Tentu saja, Vitalik membalas dendam dan menggunakan tuduhan plagiarisme sebelumnya sebagai peluru.

Bahkan ada momen di mana Justin Sun menyebutkan runtuhnya platform Ethereum dan bagaimana TRON akan “mengumpulkan dana untuk menyelamatkan pengembang ETH dan EOS”. Jelas, ini tidak berjalan dengan baik.

Jelas bahwa keduanya mendorong adopsi massal cryptocurrency, namun pendekatan mereka mungkin berada di ujung spektrum yang berlawanan, itulah sebabnya mereka banyak bentrok. Mereka mungkin hanya saling mengejek. Kami tidak akan pernah tahu. Namun, jika Anda ingin melihat sejarahnya perdagangan barb di twitter, Jadilah tamu kami.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map