Reksa Dana vs. ETF

Reksa dana dan dana yang diperdagangkan di bursa adalah dua jenis dana investasi yang tersedia bagi investor. Kedua jenis dana mengumpulkan modal dari banyak investor, dan keduanya dikelola secara profesional. Ada beberapa kesamaan lain, dan beberapa perbedaan mendasar.

Sebelum memutuskan di antara keduanya, penting untuk memahami perbedaan dan tujuan dari setiap jenis dana.

Persamaan antara Reksa Dana dan ETF

Seperti yang disebutkan, baik reksa dana maupun simpanan dana yang diperdagangkan di bursa dari banyak investor. Ini berarti investor mendapatkan keuntungan dari skala ekonomi. Biaya tetap tersebar di seluruh reksa dana, mengurangi beban pada masing-masing investor. Biaya variabel juga berkurang karena dana biasanya membayar biaya grosir untuk perdagangan dan administrasi.

Skala ekonomi juga memungkinkan dana untuk dikelola oleh para profesional investasi. Kecuali seseorang memiliki portofolio saham yang sangat besar, akan sangat mahal untuk memiliki portofolio yang dikelola oleh seorang profesional investasi. Sebaliknya, ETF dan reksa dana memberikan investor akses ke portofolio yang dikelola secara profesional kurang dari 1% dari nilai aset setiap tahun..

Sebagian besar dana investasi menawarkan diversifikasi terlepas dari strukturnya. Agar portofolio dapat didiversifikasi, perlu menyertakan 15 sekuritas atau lebih. Sebagian besar reksa dana memiliki setidaknya 30 sekuritas berbeda, sementara ETF rata-rata bahkan lebih terdiversifikasi. Namun ada beberapa pengecualian – SPDR Gold Trust, ETF, hanya menyimpan emas fisik dan tidak menawarkan diversifikasi.

Indeks berperan dalam pengelolaan reksa dana dan ETF – namun, ETF melacak indeks sementara reksa dana menggunakan indeks sebagai tolok ukur untuk mengukur kinerja..

Perbedaan antara Reksa Dana dan ETF

Reksa Dana dan ETF adalah struktur hukum yang unik, dan keduanya diatur. Reksa dana sudah ada sejak 1924, sedangkan ETF sudah ada sejak 1993. Di AS keduanya diatur oleh SEC (Securities and Exchange Commission) dan undang-undang yang diperbarui dari waktu ke waktu. Badan pengatur serupa mengawasi dana di negara lain.

Manajemen Aktif vs. Pasif

Meskipun kedua jenis dana tersebut memiliki struktur hukum yang berbeda, perbedaan paling mendasar terletak pada cara pengelolaannya.

Kinerja pasar dikenal sebagai alfa, sedangkan kinerja pasar (atau indeks) disebut beta. Tujuan dari dana yang dikelola secara aktif adalah untuk mendapatkan alfa dan beta dengan mengungguli indeks. Tujuan dari dana yang dikelola secara pasif adalah mendapatkan beta dengan melacak indeks.

Perusahaan manajemen aset mengelola dana yang dikelola secara aktif. Seorang fund manager akan memiliki tanggung jawab keseluruhan untuk setiap reksa dana tetapi akan didukung oleh tim analis. Analis ini melakukan penelitian ‘bottom up’ pada sekuritas individu. Bersama-sama, tim mencoba menghasilkan alpha dengan memutuskan sekuritas mana yang akan dibeli dan dijual, dan kapan melakukannya.

Tim yang lebih kecil mengelola dana pasif, dan pengelola dana serta analis sering kali memiliki latar belakang dalam analisis kuantitatif. Tujuan dana pasif adalah untuk mencerminkan kinerja indeks dengan memegang sekuritas dalam proporsi yang persis sama dengan indeks tersebut. Perubahan pada alokasi dana hanya dilakukan jika ada perubahan pada indeks.


Sebagian besar reksa dana dikelola secara aktif – meskipun beberapa dikelola secara pasif. Sebaliknya, sebagian besar ETF dikelola secara pasif. ETF yang dikelola secara aktif telah diizinkan di AS sejak 2008, tetapi masih terhitung kecil dari dana.

Implikasi dari gaya manajemen yang berbeda adalah jika Anda berinvestasi dalam reksa dana, Anda mengharapkan untuk mendapatkan alpha dan beta, sementara Anda hanya berharap mendapatkan beta dari ETF..

Rasio Pengeluaran (Reksa Dana vs ETF)

Perusahaan pengelola dana mengenakan berbagai biaya untuk menutupi biaya manajemen dan operasional. Biaya ini dilaporkan sebagai rasio pengeluaran, yang mencerminkan semua biaya yang dikenakan setiap tahun, yang dinyatakan sebagai persentase dari nilai dana.

Reksa dana mengenakan biaya yang jauh lebih tinggi (rata-rata) daripada ETF. Rasio pengeluaran untuk reksa dana rata-rata sekitar 0,65%, meskipun sangat bervariasi. Rasio pengeluaran untuk ETF rata-rata sekitar 0,2%, tetapi juga bervariasi. Rasio pengeluaran untuk keduanya bisa setinggi 2% untuk dana yang sangat terspesialisasi.

Alasan perbedaan biaya adalah karena manajemen aktif membutuhkan lebih banyak tenaga kerja. Sebanyak 30 analis dapat berkontribusi dalam pengelolaan reksa dana. Di sisi lain, hanya dua atau tiga orang yang mengelola beberapa ETF.

Reksa dana membenarkan biaya yang lebih tinggi karena mereka berusaha mendapatkan alfa dan juga beta. Namun, tidak ada jaminan bahwa reksa dana akan mendapatkan alpha. Faktanya, jika reksa dana berkinerja lebih rendah dari tolok ukurnya, ia bahkan tidak menghasilkan beta, dan biayanya secara efektif lebih tinggi.

Penetapan Harga (Reksa Dana vs ETF)

Saat Anda membeli ETF, Anda membeli saham yang sudah ada. Untuk reksa dana, prosesnya sedikit berbeda. Ketika Anda ‘membeli’ reksa dana, Anda sebenarnya berinvestasi dalam unit baru yang dibuat. Ketika Anda ‘menjual’ unit Anda mempercayai Anda menebus unit dan menerima nilainya sebagai gantinya.

Baik reksa dana dan ETF memiliki nilai aset bersih (NAB) per unit atau saham. Ini adalah nilai semua aset yang dimiliki oleh dana dibagi dengan jumlah unit (reksa dana) atau saham (ETF).

Meskipun NAB reksa dana berubah sepanjang hari, NAB reksa dana hanya dilaporkan satu kali dalam sehari. Investasi dan penebusan baru didasarkan pada NAB harian. Beberapa reksa dana mengenakan komisi di muka, meskipun ini kurang umum daripada sebelumnya.

ETF adalah instrumen yang terdaftar seperti halnya saham perusahaan publik. Saat Anda membeli dan menjual ETF, Anda membayar komisi kepada broker. Harga di mana Anda membeli dan menjual ETF bergantung pada penawaran dan permintaan. Ketika Anda membeli ETF, Anda membayar harga penawaran yang lebih tinggi, dan ketika Anda menjualnya, Anda menerima harga penawaran yang lebih rendah. Oleh karena itu, spread bid-offer merupakan biaya tambahan bagi investor ETF.

Dalam praktiknya, harga bid dan offer biasanya cukup dekat dengan NAB dana. Partisipan Resmi dan arbiter dapat memperoleh keuntungan jika harga penawaran atau penawaran sangat bervariasi dari NAB – dan tindakan mereka menjaga harga pasar sejalan dengan NAB. Namun, jika reksa dana memiliki instrumen yang tidak likuid atau hanya ada sedikit likuiditas di reksa dana itu sendiri, harga dapat menyimpang lebih jauh dari NAB..

Perbedaan cara reksa dana dan ETF adalah harga dan diperdagangkan berarti ETF dapat diperdagangkan intraday. Di sisi lain, untuk transaksi reksa dana hanya ada satu harga harian.

Kelas Dana

Reksa dana seringkali memiliki berbagai kelas unit. Unit akumulasi menginvestasikan kembali dividen dan pendapatan lainnya. Unit distribusi membagikan pendapatan dan dividen kepada investor. Beberapa reksa dana juga memiliki kelas yang berbeda untuk investor dan struktur biaya yang berbeda.

Beberapa ETF dibagi berdasarkan kelas, tetapi untuk sebagian besar, hanya ada satu kelas saham untuk sebuah ETF.

Pajak

Baik reksa dana dan ETF lebih hemat pajak daripada memiliki portofolio sekuritas. Namun, untuk reksa dana, penarikan dalam jumlah besar terkadang dapat mengakibatkan distribusi capital gain kena pajak. Ini membuat ETF sedikit lebih efisien dari perspektif pajak. Catatan: Ini dapat berbeda dari satu yurisdiksi ke yurisdiksi lainnya.

Jumlah Investasi Minimum

Minimal Anda dapat berinvestasi dalam ETF adalah harga satu saham. Dalam kasus reksa dana, setiap kelompok dana memiliki jumlah minimum yang dapat diinvestasikan, baik dengan perintah debit terjadwal atau sekaligus. Dalam banyak kasus, investasi minimum relatif rendah, sementara di tempat lain bisa mencapai $ 10.000 atau lebih tinggi.

Reksa dana menawarkan keuntungan dari pembelian otomatis biasa dengan perintah debit, yang tidak selalu tersedia bagi investor ETF.

Broker ETF yang Direkomendasikan

Reksa Dana vs. ETF

Kesimpulan

Dua puluh tahun lalu, reksa dana mendominasi industri pengelolaan dana. Pada tahun 2020, simpanan yang disimpan di ETF kira-kira sama dengan reksa dana, dengan sebagian besar investasi baru masuk ke ETF..

Ini tidak berarti ETF lebih baik, tetapi dalam banyak kasus, ETF melayani tujuannya dengan lebih baik. Pada akhirnya, memutuskan di antara keduanya tergantung pada tujuan Anda sebagai investor, tujuan reksa dana, dan seberapa besar kemungkinan reksa dana untuk mencapai tujuannya..

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map