Apa itu Penambangan Bitcoin? Panduan Pemula untuk Pengguna Baru

Anda tidak perlu menjelajah terlalu jauh ke pasar crypto sebelum Anda menemukan istilah penambang Bitcoin. Memahami penambangan Bitcoin, tujuan apa yang dilayaninya, dan bagaimana menjadi satu adalah bagian penting dari membiasakan diri dengan teknologi blockchain. Penambang Bitcoin adalah inti dari blockchain terbesar di dunia. Berikut cara mereka menjaga keamanan pengguna dan membantu mempromosikan adopsi Bitcoin lebih lanjut.

Blockchain

Untuk memahami apa itu penambang Bitcoin, Anda harus terlebih dahulu memahami teknologi blockchain. Blockchain adalah jaringan komputer yang semuanya bekerja sama untuk memperbarui dan memverifikasi buku besar digital. Tidak seperti sistem terpusat seperti bank Anda, blockchain bergantung pada protokol terdesentralisasi untuk menjaga buku besar tetap aman.

Apa itu Penambang Bitcoin?

Dalam skenario perbankan tradisional, lembaga keuangan terpusat Anda akan menerima permintaan transaksi Anda dan kemudian menyetujui atau menolaknya tergantung pada bagaimana hal itu sesuai dengan agenda khusus mereka. Dalam jaringan Bitcoin, bank sentral digantikan oleh pengguna biasa. Semua pengguna biasa bekerja sama untuk memverifikasi blok transaksi secara bersamaan. Pengguna ini adalah apa yang dikenal sebagai penambang Bitcoin.

Istilah penambang mengacu pada jumlah waktu dan sumber daya yang dibutuhkan untuk berhasil mencetak Bitcoin baru. Sama seperti menambang emas, ada pengeluaran yang terkait dengan pembuatan aset. Dengan cara ini, setiap Bitcoin baru lahir dengan nilai yang melekat.

Pertanian Penambangan Bitcoin

Pertanian Penambangan Bitcoin

Dalam blockchain Bitcoin, setiap penambang (juga dikenal sebagai node) bekerja sama dengan jaringan untuk memverifikasi setiap transaksi. Namun, hanya satu penambang yang menerima hadiah dan dapat menambahkan blok aktual ke rantai transaksi, sehingga memperluas rantai blok..

Bukti Kerja

Jaringan Bitcoin memperkenalkan protokol yang dikenal sebagai Proof-of-Work (PoW) untuk menentukan node mana yang mendapatkan imbalan atas upaya mereka. Sistem ini merupakan persamaan matematika tingkat lanjut. Persamaannya sangat sulit sehingga lebih logis bagi komputer Anda untuk membuat tebakan acak daripada menyelesaikan persamaan secara langsung.

Tebakan acak ini mendorong prosesor Anda ke tingkat maksimum. Upaya komputasi ini menghasilkan pengeluaran berupa biaya listrik. Laporan menyebutkan konsumsi energi Bitcoin sekitar 120 gigawatt (GW) per detik. Ini mengubahnya menjadi sekitar 63 terawatt-jam (TWh) per tahun.

SHA-256

Jaringan Bitcoin bergantung pada algoritma matematika yang dikenal sebagai SHA-256. SHA adalah singkatan dari algoritma hashing yang aman. Fungsi hash kriptografi satu arah ini memastikan bahwa setiap transaksi Bitcoin diverifikasi dan dikonfirmasi oleh berbagai sumber sebelum ditambahkan. Untuk memberikan keamanan ekstra, Bitcoin menerapkan fungsi SHA-256 dua kali. Proses ini dikenal sebagai double-SHA-256.


Imbalan

Bitcoin memberi penghargaan kepada penambang atas upaya mereka dalam Bitcoin yang baru dicetak. Khususnya, ini adalah satu-satunya saat Bitcoin baru memasuki pasar. Dengan cara ini, Bitcoin berfungsi sebagai pasokan moneter yang dapat diprediksi. Pada hari-hari awalnya, penambang Bitcoin menerima hadiah 50 BTC untuk masalah mereka. Meskipun ini mungkin tampak seperti keberuntungan hari ini, itu hanya beberapa dolar saat itu.

Penyesuaian Kesulitan Otomatis

Untuk memastikan penerbitan Bitcoin yang stabil, sistem menggunakan algoritme penyesuaian yang sulit. Protokol ini mensyaratkan jawaban atas persamaan SHA-256 memiliki angka nol di depannya agar memenuhi syarat sebagai jawaban yang benar. Kesulitan persamaan ini dapat ditambah atau dikurangi dengan membutuhkan lebih banyak atau lebih sedikit angka nol di kata pengantar jawaban.

Tepatnya, algoritma penyesuaian kesulitan didasarkan pada kekuatan hashing total jaringan. Semakin banyak penambang yang berpartisipasi, semakin sulit persamaannya. Juga, semakin kuat rig penambangan, semakin sulit persamaannya. Ini memastikan bahwa Bitcoin baru memasuki pasar dalam interval sepuluh menit.

Apa itu Penambang Bitcoin

Apa itu Penambang Bitcoin?

Sebagai bagian dari penyesuaian kesulitan, imbalan penambangan Bitcoin berkurang setengahnya dari waktu ke waktu. Penurunan ini sesuai dengan naiknya nilai koin di pasar. Peristiwa ini dikenal sebagai halvings oleh komunitas pertambangan. Itu adalah peristiwa besar yang biasanya diikuti dengan perolehan stratosfer dalam nilai Bitcoin. Halving terakhir terjadi pada 11 Mei 2020.

Penambang Tingkat Lanjut Masuk Pasar

Ketika nilai Bitcoin meningkat, begitu pula minat para penambang untuk mencari cara untuk memecahkan persamaan SHA-256 dengan lebih baik. Upaya ini mengarah pada pembuatan rig penambangan yang dibuat khusus yang dirancang khusus untuk menyetujui transaksi Bitcoin. Rig penambangan ini dimulai sebagai proyek yang dibangun di rumah. Saat ini, industri rig pertambangan menghasilkan miliaran dolar.

Penambang GPU

Pembaruan rig penambangan besar pertama terjadi ketika penambang menyadari bahwa kartu grafis jauh lebih cepat dalam menyelesaikan tugas berulang dari persamaan SHA-256. CPU Anda bagus dalam banyak hal tetapi tidak terlalu bagus dalam hal apa pun. Padahal, kartu grafis sangat baik untuk tugas tertentu tetapi tidak terlalu berguna untuk tujuan lain selain yang sesuai dengan kasus penggunaan utamanya..

Akhirnya, penambang menyadari bahwa kartu GPU jauh lebih efektif dalam menyelesaikan algoritme Proof-of-Work jika dibandingkan dengan PC biasa. Realisasi ini menyebabkan serbuan pasar untuk kartu-kartu ini. Perusahaan seperti Nvidia mulai melihat seluruh pasokan kartu mereka yang dibeli oleh penambangan penambangan berusaha mendapatkan kekuatan hashing yang berharga di jaringan.

Akhirnya, ada banyak penundaan dan waktu tunggu untuk produk ini. Masalah menjadi sangat buruk sehingga produsen mengeluh bahwa pelanggan yang dituju bisa mendapatkan produk mereka karena permintaan yang tinggi oleh penambang..

ASIC Miners

Semuanya berjalan dengan baik untuk penambang GPU sampai produsen rig Penambangan Bitcoin terbesar di dunia, Bitmain meningkatkan taruhannya. Perusahaan mengubah pasar selamanya dengan memperkenalkan rig penambangan ASIC (Application Specific Integrated Circuit) pertama. Penambang ASIC ribuan kali lebih cepat dalam menyelesaikan algoritme SHA-256 jika dibandingkan dengan kartu GPU.

Rig Penambangan Bitmain

Rig Penambangan Bitmain

Rahasia keefektifan rig ASIC adalah kenyataan bahwa mereka dibuat khusus untuk menyelesaikan algoritme SHA-256 dan tidak ada yang lain. Chip penambangan Bitcoin yang dibuat khusus ini menciptakan masuknya kekuatan hashing yang meningkatkan kesulitan lebih jauh bagi penambang biasa. Yang penting, Anda hanya dapat menggunakan penambang ASIC untuk cryptocurrency yang mereka inginkan. Mereka tidak dapat mengalihkan algoritme penambangan mereka ke opsi lain.

Bye-Bye to the Average Miner

Segera menjadi bukti bahwa penambangan CPU bukan lagi pilihan yang layak. Anda masih dapat menambang CPU hari ini, tetapi peluang untuk mengungguli rig bertenaga tinggi ini sangat kecil. Bukan tidak mungkin, tetapi sangat tidak mungkin. Namun, ada banyak pasar yang berusaha untuk kembali ke hari-hari di mana setiap pengguna dapat membantu mengamankan jaringan Bitcoin dan mendapatkan keuntungan..

Bitmain

Sebagai produsen rig penambangan dan operator kolam penambangan terbesar di dunia, Bitmain memegang kendali yang cukup besar di pasar. Platform ini melenturkan ototnya ketika mendukung pembuatan Bitcoin Cash selama hard fork akhir 2017. Dukungan mereka membantu memperkuat koin sebagai alternatif yang layak di pasar.

Kolam Penambangan Bitcoin

Kolam penambangan Bitcoin muncul sebagai cara untuk menyamakan kedudukan lagi. Kolam penambangan menggabungkan semua kekuatan hash pengguna dan membagi hadiah di antara pengguna berdasarkan kontribusi mereka. Saat ini, kumpulan penambangan adalah penambang Bitcoin terbesar di pasar. Penelitian telah menunjukkan bahwa kolam penambangan ini mencapai tingkat konsentrasi yang berbahaya dengan satu kolam penambangan melaporkan mengungkapkan bahwa tiga kumpulan penambangan terbesar mengontrol lebih dari 65% dari total kekuatan hashing Bitcoin.

Kolam penambangan Bitcoin terbesar di dunia saat ini adalah F2Pool. Gila, hanya satu kumpulan ini yang mengontrol 20% dari kekuatan hash kolektif jaringan. Khususnya, mengoperasikan kumpulan penambangan adalah tugas yang rumit. F2Pool menyatakan telah mengalami kemarau panjang di mana kumpulan tidak menerima hadiah apa pun. Dalam lebih dari satu contoh, platform kehilangan lebih dari 100 BTC karena harus membayar penambang tanpa menambang sendiri. Namun, jika Anda melihat gambaran besarnya, kumpulan penambangan akhirnya menjadi sangat menguntungkan bagi perusahaan yang mengoperasikannya dan dapat mempertahankan kekeringan ini..

Cloud Mining

Bagi siapa pun yang ingin menjadi penambang Bitcoin tetapi tidak ingin menghabiskan waktu mempelajari aspek teknis dari seni, atau meneliti cara membangun atau membeli rig berkualitas tinggi, ada penambangan awan. Platform penambangan awan menyewakan kekuatan hashing mereka kepada pengguna dengan harga yang disepakati. Penambangan awan adalah salah satu cara termudah bagi pengguna baru untuk berpartisipasi dalam sektor penambangan tanpa investasi awal yang besar.

Ada beberapa kekhawatiran yang harus diatasi saat memutuskan layanan penambangan awan. Anda hanya perlu berpegang pada penyedia layanan penambangan awan paling terkemuka. Ada banyak penipuan penambangan awan yang dilakukan di pasar selama sebelas tahun terakhir. Di sebagian besar penipuan cloud mining, platform akan mengambil dana pengguna baru untuk membayar pengguna lama hasil yang dijanjikan pada awalnya. Setelah tersiar kabar bahwa platform itu sah, perusahaan menarik dengan semua Bitcoin pengguna.

Penipuan Cloud Mining Prevalen

Tahun ini, beberapa penipuan pertambangan terungkap. Dalam satu contoh, sekelompok penipu yang menjalankan perusahaan bernama Mining City Cloud Mining dari Filipina menipu jutaan pengguna. Perusahaan mengklaim membayar $ 92 sehari sebagai keuntungan untuk berpartisipasi dalam penambang. Khususnya, di Filipina, ini adalah pendanaan dalam jumlah besar yang berfungsi sebagai umpan sempurna bagi pengguna kripto baru.

Regulator menghentikan penipuan tahun ini pada bulan September. Pejabat menyatakan bahwa “Kota Pertambangan tidak terdaftar di Komisi dan beroperasi tanpa izin dan / atau kewenangan yang diperlukan untuk meminta, menerima, atau mengambil investasi / penempatan dari publik atau menerbitkan kontrak investasi dan bentuk sekuritas lainnya.” Mereka juga melanjutkan dengan menuduh perusahaan menjalankan Skema Ponzi.

Kekhawatiran Penambangan Bitcoin

Ada berbagai masalah penambangan Bitcoin yang dihadapi pasar saat ini. Pertama, ada tingkat sentralisasi yang belum pernah terjadi sebelumnya di pasar. Sentralisasi berdampak buruk bagi Bitcoin karena mengikis keamanan jaringan. Selain itu, ini memungkinkan satu grup untuk lebih lanjut mendikte keinginan mereka pada pengguna lain dalam hal menyetujui peningkatan versi dan perubahan protokol.

Penggunaan listrik

Kekhawatiran utama lainnya seputar sektor penambangan Bitcoin adalah keberlanjutan. Bitcoin membutuhkan listrik yang sangat besar untuk terus berjalan. Laporan menempatkan konsumsi listrik Bitcoin setara dengan negara-negara Eropa maju. Permintaan listrik ini membuat banyak orang mencari opsi yang lebih berkelanjutan.

Energi terbarukan

Salah satu opsi populer yang digunakan oleh sekitar 39% komunitas penambangan Bitcoin adalah energi terbarukan. Penggunaan sistem kelistrikan berbasis panas bumi, angin, dan air memungkinkan penambang Bitcoin mengamankan keuntungan mereka tanpa pemborosan. Upaya untuk beralih ke alternatif yang lebih ramah lingkungan telah diperlambat oleh perusahaan listrik yang menawarkan diskon untuk penambangan Bitcoin.

Rig Penambangan Bitcoin Bertenaga Energi Hijau

Rig Penambangan Bitcoin Bertenaga Energi Hijau

Masa Depan Penambangan Bitcoin

Tidak ada yang bisa menebak apa masa depan penambangan Bitcoin. Tidak ada keraguan bahwa pabrikan akan terus mendorong batas-batas pemrosesan dalam hal rig penambangan. Ada juga kemungkinan besar bahwa adopsi institusional Bitcoin akan menyebabkan lebih banyak penggunaan jaringan dalam beberapa bulan mendatang. Semua kekhawatiran ini menyebabkan lebih banyak kesulitan di pihak penambang.

Selain itu, ada fakta bahwa suatu hari semua 21 juta Bitcoin akan ditambang. Tidak ada yang yakin apa yang akan terjadi pada jaringan saat ini, tetapi sebagian besar analis setuju, Bitcoin akan memiliki nilai yang signifikan saat ini. Pada tingkat penerbitan Bitcoin saat ini, Bitcoin terakhir akan ditambang sekitar tahun 2140. Untungnya, ada banyak waktu bagi pengembang untuk mencari tahu..

Perubahan Teknologi

Ada juga kemungkinan bahwa Bitcoin mungkin memutuskan untuk meninggalkan algoritme Proof-of-Work demi opsi yang lebih berkelanjutan suatu hari nanti. Meskipun ini mungkin tampak tidak mungkin, blockchain PoW terbesar kedua di dunia, Ethereum sudah membuat persiapan untuk manuver seperti itu. Ethereum bermaksud untuk mengubah dari mekanisme PoW ke sistem Proof-of-Stake (PoS) sebelum akhir tahun. Konversi ini menghilangkan kebutuhan akan algoritma SHA-256 dan mengurangi konsumsi listrik jaringan secara keseluruhan. Itu juga akan memungkinkan pengguna mempertaruhkan crypto mereka untuk mengamankan jaringan.

Penambangan Bitcoin Selamanya

Seperti saat ini, komunitas inti Bitcoin tidak terburu-buru untuk mengubah protokol utama apa pun dari koin revolusioner ini. Sebaliknya, para maksimalis Bitcoin percaya bahwa rahasia adopsi Bitcoin skala besar terletak pada pengembangan teknologi tambahan seperti Lightning Network. Melalui penggunaan protokol off-chain ini, Bitcoin memperoleh fungsionalitas, efisiensi, dan kecepatan baru. Karena alasan ini, penambangan Bitcoin akan menjadi hal yang populer selama bertahun-tahun yang akan datang.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map