Bitcoin vs Ethereum: Apa Bedanya?

Sebagai investor kripto yang terpelajar, sangat penting bagi Anda untuk memahami perbedaan antara Bitcoin vs Ethereum. Kedua koin ini adalah raksasa di pasar, meskipun untuk alasan yang berbeda. Kedua koin itu penting untuk perkembangan pasar pada saat ini. Inilah yang membuat koin-koin ini sangat berbeda tetapi, namun sangat penting di pasar.

Bitcoin

Bitcoin adalah mata uang kripto pertama yang sukses di dunia. Satoshi Nakamoto mengubah dunia ketika dia memperkenalkan protokol revolusionernya. Tujuannya adalah untuk menciptakan “sistem kas elektronik peer-to-peer” yang tahan sensor dan terdesentralisasi.

Dia berhasil dalam misinya ketika dia meluncurkan Bitcoin secara resmi pada tahun 2009. Sejak saat itu, Bitcoin telah melihat pertumbuhan yang luar biasa baik secara finansial maupun teknologi. Namun, pada intinya, ini masih dapat diakses oleh siapa saja. Bitcoin mengubah dunia selamanya dan menginspirasi industri baru. Untuk alasan ini, Anda dapat menganggap Bitcoin sebagai generasi pertama mata uang kripto.

Khususnya, Bitcoin tidak stagnan dan protokolnya terus berkembang. Namun, itu dibangun untuk memenuhi tujuan khususnya. Akibatnya, ini bukan pilihan terbaik untuk fitur seperti kontrak pintar atau fungsi blockchain generasi berikutnya. Khususnya, pengenalan protokol lapisan kedua seperti Lightning Network memperluas fungsionalitas Bitcoin secara signifikan.

Generasi Kedua – Bitcoin vs Ethereum

Ethereum adalah blockchain publik yang terdistribusi. Jaringan terdesentralisasi ini memperkenalkan dunia pada fungsionalitas pembuatan skrip kontrak pintar. Protokol ini memungkinkan siapa saja untuk membangun aplikasi terdesentralisasi dan memperluas kasus penggunaan cryptocurrency. Saat ini, ada ribuan proyek cryptos dan blockchain yang berbeda. Namun, sebagian besar menggunakan beberapa bentuk kontrak pintar untuk merampingkan aktivitas jaringan.

Grafik Ethereum

Grafik Ethereum

Bukan Cryptocurrency Tepat

Penting bagi Anda untuk memahami bahwa Ethereum bukanlah mata uang kripto. Ethereum adalah platform tempat cryptocurrency Ether berfungsi di dalamnya. Jaringan ini berfungsi sebagai jaringan terdesentralisasi yang dapat diprogram terutama untuk pengembang Dapp. Selain itu, peran utama Ether adalah memberi kompensasi kepada penambang untuk melakukan penghitungan EVM (Mesin Virtual Ethereum).

Ethereum adalah jaringan cryptocurrency pertama yang dibangun khusus untuk mendukung pengembangan Dapp. Dapps adalah aplikasi yang dirancang untuk berjalan di jaringan terdesentralisasi. Dapps pertama berjalan di jaringan terdesentralisasi seperti jaringan Tor. Jaringan ini tahan sensor karena sifatnya yang terdesentralisasi.

Dapps yang berjalan di jaringan blockchain adalah inti dari revolusi blockchain. Dengan cara ini, Ethereum mewakili perubahan mendasar dalam pengembangan dan fungsionalitas cryptocurrency ke depan. Karena alasan ini, Ethereum dianggap sebagai mata uang kripto generasi kedua

Kontrak Cerdas


Untuk menjalankan kontrak pintar, Ethereum memperkenalkan protokol unik yang dikenal sebagai EVM – Mesin Virtual Ethereum. Setiap node Ethereum penuh menjalankan instan tumpukan virtual ini. Keuntungan utama EVM adalah bahwa mereka meningkatkan proses membangun aplikasi yang terdesentralisasi dengan meningkatkan kemampuan program dan efisiensi yang dieksekusi oleh jaringan kode byte kontrak.

Sejarah Ethereum

Salah satu pengikut awal Bitcoin adalah pengembang komputer bernama Vitalik Buterin. Pada 2013, individu yang beruntung ini memutuskan untuk membangun mata uang kripto baru. Proyek baru ini akan berbagi banyak karakteristik teknis dengan Bitcoin. Misalnya, kedua koin menggunakan algoritme Proof-of-Work (PoW) untuk memvalidasi status jaringan.

Konsensus

Bitcoin menggunakan algoritma SHA-256. Persamaan matematika ini mengharuskan penambang untuk membuktikan pekerjaan mereka melalui perhitungan lanjutan. Jaringan secara otomatis menyesuaikan kesulitannya untuk memastikan bahwa blok transaksi hanya disetujui dalam interval sepuluh menit. Pendekatan ini memastikan strategi penerbitan moneter prediktif sampai Bitcoin terakhir ditambang suatu saat nanti 2140.

Ethereum, seperti Bitcoin, saat ini menggunakan protokol konsensus bukti kerja (PoW). Namun, Ethereum menggunakan algoritma Ethash. Buterin memutuskan mekanisme ini untuk membantu mengurangi keuntungan rig penambangan ASIC (Application Specific Integrated Circuit) khusus. Rig penambangan ASIC dibangun dari bawah ke atas untuk menyelesaikan algoritma SHA-256 yang digunakan Bitcoin. Kritik terhadap penambang ASIC berpendapat bahwa rig berharga tinggi ini menyebabkan sentralisasi dalam jaringan Bitcoin.

Blokir Waktu

Ketika membandingkan transaksi melalui jaringan, Ethereum keluar jauh di depan Bitcoin. Bitcoin menyetujui blok setiap 10 menit. Blok ini menyimpan tidak lebih dari 1MB data. Akibatnya, Bitcoin hanya mampu melakukan sekitar 7 transaksi per detik. Kecepatan data rendah ini dibangun ke dalam pengkodean inti Bitcoin untuk memastikan bahwa siapa pun dapat menggunakan jaringan.

Jaringan Ethereum mampu melakukan sekitar 15 transaksi per detik. Kemampuan ini diatur untuk meningkat secara signifikan setelah pembaruan Ethereum 2.0 yang akan datang. Peningkatan ini akan mendorong kemampuan Ethereum mendekati 100.000 transaksi per detik pengembang.

Imbalan Penambangan – Bitcoin vs Ethereum

Ada imbalan penambangan berbeda yang dibayarkan ke node di setiap jaringan. Penambang Bitcoin menerima hadiah 6,5 BTC jika mereka adalah node yang menyelesaikan persamaan SHA-256 terlebih dahulu dan menambahkan blok berikutnya ke blockchain. Sebagai perbandingan, penambang Ethereum menerima hadiah 2 ETH atas partisipasi mereka dalam memvalidasi blok transaksi.

Statistik Ethereum melalui Etherscan

Statistik Ethereum melalui Etherscan

Total Pasokan – Bitcoin vs Ethereum

Bitcoin membatasi suplai 21.000.000 koinnya. Strategi ini memastikan bahwa Bitcoin mempertahankan kelangkaan di pasar. Sebaliknya, tidak ada batasan jumlah Ether (ETH). Jaringan harus terus memproduksi ETH tanpa batas waktu untuk menutupi biaya gas yang dibuat oleh pengembang yang menjalankan EVM. Saat ini, ada 114.467.625,91 ETH yang beredar saat ini.

Ethereum untuk pergi ke PoS

Menariknya, Ethereum akan melakukan peningkatan besar tahun ini ke Ethereum 2.0. Garpu keras ini akan menempatkan ETH pada blockchain baru yang berjalan pada algoritme Proof-of-Stake (PoS). Jaringan PoS menghapus penambang dan mengandalkan pemegang koin yang mempertaruhkan token mereka untuk memvalidasi status jaringan.

Jaringan PoS jauh lebih hemat energi dan lebih murah perawatannya. Mereka juga menyediakan waktu transaksi yang lebih cepat dibandingkan dengan jaringan PoW. Yang terbaik dari semuanya, tidak perlu membeli peralatan penambangan yang mahal karena yang Anda butuhkan hanyalah dompet jaringan untuk mempertaruhkan koin Anda pada sistem PoS.

Peluncuran ETH ICO vs Bitcoin

Bitcoin memiliki peluncuran yang tenang yang dirayakan oleh hanya beberapa orang terpilih di komunitas cypherpunk dan pengembangan yang memperhatikan penemuan monumental ini. Menariknya, perjalanan Bitcoin secara resmi dimulai dengan genesis block. Ini blok pertama dari blockchain Bitcoin. Meskipun tidak ada yang tahu pasti berapa banyak Bitcoin yang ditambang Nakamoto, perkiraan menempatkan hadiahnya sebesar 1 juta Bitcoin.

Sebagai perbandingan, Ethereum memasuki pasar dengan lebih banyak kemeriahan. Ethereum ICO (Initial Coin Offering) mengumpulkan $ 18 juta. Ethereum melanjutkan momentum ini ke dalam peluncuran DAO (Organisasi Otonomi Terdesentralisasi) pertama. Acara ini berlangsung pada bulan April 2016. Peluncuran DAO meningkatkan status Ethereum dan membantu jaringan mengamankan $ 150 juta di ICO publiknya. Pada saat itu, DAO adalah acara crowdfunding terbesar yang berlangsung di industri blockchain.

Bitcoin vs Ethereum – Apel vs Jeruk

Sekarang Anda memiliki pemahaman yang lebih baik tentang perbedaan antara Bitcoin vs Ethereum, mudah untuk melihat mengapa kedua proyek memiliki umur panjang di sektor ini. Dengan demikian, sebagian besar investor kripto memegang kedua koin ini dalam portofolio mereka.

Tempat membeli Bitcoin (BTC) & Ethereum (ETH)

Ini adalah dua mata uang kripto paling populer di dunia. Pertukaran di bawah memungkinkan pembelian kedua aset digital ini.

Bitcoin vs Ethereum: Apa Bedanya? Bitcoin vs Ethereum: Apa Bedanya? Bitcoin vs Ethereum: Apa Bedanya?
★★★★★ ★★★★★ Ulasan Binance

Peringkat Securities.io ditentukan oleh tim editorial kami. Formula penilaian untuk pialang aset digital (cryptocurrency) memperhitungkan lebih dari lusinan faktor, termasuk biaya dan minimum akun, platform perdagangan, dukungan pelanggan, badan pengatur, dan opsi investasi.

★★★★★ ★★★★★ Ulasan Kraken

Peringkat Securities.io ditentukan oleh tim editorial kami. Formula penilaian untuk pialang aset digital (cryptocurrency) memperhitungkan lebih dari lusinan faktor, termasuk biaya dan minimum akun, platform perdagangan, dukungan pelanggan, badan pengatur, dan opsi investasi.

★★★★★ ★★★★★ Ulasan Kriptomat

Peringkat Securities.io ditentukan oleh tim editorial kami. Formula penilaian untuk pialang aset digital (cryptocurrency) memperhitungkan lebih dari lusinan faktor, termasuk biaya dan minimum akun, platform perdagangan, dukungan pelanggan, badan pengatur, dan opsi investasi.

Terbaik untuk

Pengguna Tingkat Lanjut

Terbaik untuk

Pedagang USA

Terbaik untuk

Pedagang Eropa

Akun Minimum

Tidak ada

Akun Minimum

$ 1,00

Akun Minimum

€ 35

Promosi

10% Cashback

Kode Diskon: EE59L0QP

Promosi

Tidak ada

Promosi

Tidak ada

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map