Rebloc – Masa Depan Data Real Estat Terdesentralisasi

Setiap proyek cryptocurrency yang bertujuan untuk memanfaatkan manfaat teknologi blockchain memiliki satu kesamaan – semuanya bertujuan untuk menyelesaikan masalah dunia nyata. Dalam kasus ReBloc, melalui fenomena desentralisasi, tujuan dasar kami adalah merevolusi pembagian data dalam industri real estat. Pada dasarnya, kami akan mencapai ini dengan memfasilitasi platform bagi pemangku kepentingan real estat untuk berkontribusi dan berbagi data melalui model insentif berbasis tokenized. Kami akan segera membahasnya – namun pertama-tama, mari luangkan waktu sejenak untuk melihat masalah yang dihadapi industri ini.

Masalah Yang Berkaitan Dengan Data Real Estat

Sebagai global industri multi-triliun dolar, pemangku kepentingan real estat sangat bergantung pada data. Ini bisa dalam bentuk penilaian properti di distrik tertentu, jumlah rumah kosong di lingkungan tertentu, persentase pemilik rumah yang gagal membayar hipotek mereka atau biaya rata-rata tanah berdasarkan kota demi kota. Data ini selanjutnya mendukung pemangku kepentingan terkait dalam proses pengambilan keputusan bisnis mereka. Namun, masalah utama yang dihadapi para pemangku kepentingan ini adalah bahwa data yang kredibel sangat sulit didapat.

Saat ini, jika suatu entitas membutuhkan kumpulan data tertentu, maka umumnya ada tiga cara yang dapat mereka coba. Pertama, kecil kemungkinan data tersedia di domain publik. Masalah utama dengan data publik adalah sering kali sangat tidak dapat diandalkan. Tidak ada pengamanan untuk memastikan bahwa data tersebut akurat dan dalam banyak kasus, tidak ada insentif untuk memotivasi platform publik ini agar selalu mutakhir. Salah satu contohnya adalah platform penilaian properti online Zillow.

Singkatnya, Zillow menyediakan platform untuk jutaan properti berbasis di A.S., memungkinkan pengguna untuk melihat perkiraan penilaian mereka. Namun, data ini didasarkan pada kalkulasi algoritmik yang menurut banyak orang sangat tidak akurat. Padahal, menurut a baru-baru ini Washington Post publikasi, Zillow memperkirakan terkadang begitu bandel, sehingga seringkali 20-30% terlalu rendah atau tinggi – kemudian menyesatkan pengguna.

Akibatnya, meskipun datanya gratis, beberapa percaya bahwa data tersebut tidak menawarkan nilai dunia nyata karena perkiraannya sering salah.

Opsi kedua yang tersedia untuk pencari data real estat adalah melalui penyedia berbayar / langganan. Meskipun kumpulan data ini terkadang dapat memberikan nilai, masalah besarnya adalah tidak adanya transparansi mengenai metode yang digunakan untuk memperoleh data tersebut. Dengan kata lain, bagaimana pembeli mengetahui bahwa data tersebut dapat dipercaya?

Terakhir, dan mungkin yang paling penting adalah data yang dipegang oleh para pemimpin industri. Ini adalah organisasi yang benar-benar beroperasi di industri dan dapat mencakup agen perumahan, bank, surveyor, pemberi pinjaman hipotek, perusahaan konstruksi dan arsitek. Alasannya adalah karena para pemangku kepentingan ini telah memperoleh data dari sumber utama, terutama karena data tersebut berpusat pada operasi sehari-hari mereka..

Masalah utama di sini adalah bahwa para pemimpin industri sering menimbun data yang mereka pegang karena tidak ada motivasi untuk membagikannya, baik di domain publik atau dengan rekan real estate mereka..

Secara keseluruhan, faktor-faktor yang menyebabkan tidak dapat diaksesnya data yang mutakhir, akurat dan kredibel semata-mata didasarkan pada ketidakmampuan untuk memverifikasi kredibilitas pembagi data, serta kurangnya insentif untuk membagikannya. Berikut cara ReBloc berencana memberikan solusi.

https://cdn-images-1.medium.com/max/800/1*xVjOFWTSShdAXU6TCbJMjQ.png

Bagaimana ReBlock Akan Membuat Sistem Eco Berbagi Tanggal Real Estat?

Rebloc percaya bahwa solusi dari masalah yang telah didiskusikan sebelumnya adalah dengan membuat platform terdesentralisasi yang memiliki kapasitas untuk menguntungkan pencari data dan penyedia data. Untuk itu, tim memasang model insentif untuk memberi penghargaan kepada mereka yang berbagi data yang mereka miliki. Karena ini akan difasilitasi melalui protokol blockchain, karakteristiknya yang tidak dapat diubah memastikan bahwa datanya sangat aman.

Setelah data disimpan, data tersebut akan tersedia untuk dibeli oleh para pencari data. Saat ReBloc mengoperasikan ekosistem tokenized, pembeli akan membayar data menggunakan token ReBloc asli. Namun, sebelum pencari menerima data yang mereka minta, mekanisme blockchain yang mendasarinya akan berusaha mencapai konsensus tentang keakuratan data terlebih dahulu. Jika konsensus tercapai, penyedia menerima token dan selanjutnya, pencari data menerima data yang mereka bayar. Sebaliknya, jika protokol blockchain gagal mencapai konsensus tentang keakuratan data yang diberikan, maka pembeli tidak akan dikenakan biaya. Selain itu, entitas yang bertanggung jawab untuk membagikan data yang tidak akurat akan menerima penalti kecil, dengan maksud memberikan insentif kepada mereka untuk mempertahankan integritas platform..

Untuk menggambarkan seberapa besar minat yang kami yakini akan dimiliki oleh para pemangku kepentingan real estat untuk model seperti itu, ReBloc telah menerima minat yang besar dari sejumlah pemimpin industri terkemuka, termasuk namun tidak terbatas pada Bank of Montreal, The Real Estate Board of New York , Dewan Real Estat Toronto, MLS Long Island dan Canaccord Genuity. Tim berharap dapat melibatkan sebanyak mungkin pemangku kepentingan real estat, dengan tujuan akhir menciptakan platform pilihan dunia untuk data real estat yang mulus, akurat, dan sangat kredibel.

 


Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map