Jay Hao: Di Pasar Crypto – Pemotongan Suku Bunga, Pelonggaran Kuantitatif, Pemutus Sirkuit & Masa Depan

Minggu ini, Federal Reserve menurunkan kisaran target suku bunga acuan federal menjadi 0-0,25% dan meluncurkan program pelonggaran kuantitatif $ 700 miliar. Namun, pasar mengambil sikap negatif ini, yang menyebabkan anjloknya indeks saham berjangka AS. Hal yang sama terjadi di pasar Bitcoin juga, di mana harga BTC menyerahkan semua keuntungan setelah kenaikan singkat. Apa alasan Fed meluncurkan QE lagi 10 tahun kemudian? Apa dampaknya pada cryptocurrency, industri blockchain, dan ekonomi digital secara keseluruhan? Apakah pasar crypto layak untuk mengembangkan pemutus sirkuit untuk melindungi dari penjualan panik?

Perlunya pelonggaran kuantitatif

Meskipun banyak yang terkejut bahwa Fed tiba-tiba memutuskan untuk meluncurkan QE, tetapi saya tidak terkejut sama sekali. Tidak dapat dihindari bagi The Fed untuk melakukannya. Mengapa? Karena pemerintah AS pada dasarnya telah kehabisan alat kebijakan moneter konvensional untuk menangani krisis likuiditas – mereka telah memangkas suku bunga.

The Fed biasanya akan menurunkan suku bunga Federal Reserve Fund untuk menyuntikkan likuiditas ke pasar saat menghadapi krisis keuangan atau ekonomi. Minggu lalu, mereka secara langsung memangkas suku bunga target sebesar 50 basis poin dan mempertahankannya pada level rendah 1,25%, tetapi tetap tidak dapat menyelesaikan krisis likuiditas dan penurunan terus berlanjut di pasar AS.

Suku bunga acuan federal hanya dapat diturunkan menjadi nol, dan hampir tidak ada ruang untuk pengurangan lebih lanjut untuk suku bunga rendah saat ini sebesar 1,25%. Jika suku bunga yang sangat rendah (suku bunga nol) masih tidak dapat membantu mengurangi likuiditas pasar, The Fed tidak punya pilihan selain mencari kebijakan moneter yang tidak konvensional dengan meluncurkan pelonggaran kuantitatif..

Apa perbedaan antara penurunan suku bunga dan pelonggaran kuantitatif? Pemotongan suku bunga berarti mengurangi biaya dana dan menyuntikkan likuiditas ke pasar dengan mengatur biaya pinjaman pasar; sementara pelonggaran kuantitatif meningkatkan jumlah dana pasar untuk menyuntikkan likuiditas ke bank melalui pembelian obligasi pemerintah dalam jumlah besar secara terus menerus, memaksa bank untuk meminjamkan uang meskipun suku bunga nol, dan karenanya meningkatkan likuiditas pasar. Dengan demikian, pelonggaran kuantitatif dianggap sebagai solusi yang tidak konvensional untuk menjaga likuiditas pasar saat suku bunga turun.

Mengapa QE menyebabkan penurunan pasar?

Karena suku bunga nol dan kebijakan pelonggaran kuantitatif sama-sama bertujuan untuk menyuntikkan likuiditas ke pasar, lalu mengapa pasar saham berjangka AS jatuh? Apa dampaknya terhadap cryptocurrency di masa depan?

Milton Friedman pernah berkata bahwa sulit bagi kebijakan diskresioner untuk mencapai efek yang diinginkan, dan terkadang kebijakan itu juga bisa menjadi bumerang. Skala pelonggaran moneter kali ini telah jauh melebihi ekspektasi pasar, tidak hanya menurunkan kisaran suku bunga hingga mendekati nol, tetapi mereka juga secara langsung meluncurkan pelonggaran kuantitatif. The Fed benar-benar berusaha keras kali ini dalam hal kebijakan moneter konvensional. Jika ada krisis keuangan lain di masa depan, Fed hanya memiliki kartu QE.

Lebih penting lagi, langkah tersebut juga memberikan sinyal negatif bagi pasar – jika itu bukan krisis keuangan yang serius, mengapa The Fed menerapkan solusi dalam skala besar? Apa yang dilakukan The Fed memang mengisyaratkan bahwa mereka pesimis terhadap prospek ekonomi, yang memicu kekhawatiran pasar dan menyebabkan penurunan..

Bagaimana QE mempengaruhi pasar kripto?

Jadi, bagaimana ini memengaruhi pasar crypto? Secara teori, kebijakan moneter longgar Fed akan mendorong harga Bitcoin naik dalam jangka menengah hingga panjang. Saat ini, kami memperkirakan hal itu dapat memengaruhi cryptos dalam dua cara:

1. Kebijakan moneter longgar → peningkatan kredit bank → peningkatan likuiditas → bagian dari peningkatan dana akan mengalir ke pasar kripto dan menaikkan harga kripto

2. Kebijakan moneter longgar → suku bunga pasar turun → pengembalian aset dalam mata uang dolar turun → dana mengalir keluar dari pasar dolar dan dolar terdepresiasi → beberapa dana mengalir ke pasar kripto dan menaikkan harga kripto


Perhatikan bahwa dua ekspektasi di atas sebagian besar bersifat teoritis. Tidak pasti apakah suku bunga dan harga Bitcoin berkorelasi. Karena cryptocurrency, seperti Bitcoin, belum dimasukkan dalam kumpulan alokasi aset di sebagian besar lembaga investasi global, mungkin diperlukan waktu lebih lama untuk menurunkan suku bunga. Oleh karena itu, pasar crypto, terutama harga Bitcoin, hampir tidak terpengaruh oleh kebijakan moneter longgar Fed dalam jangka pendek, tetapi kita mungkin berharap itu terjadi dalam jangka menengah hingga panjang..

Pemutus sirkuit untuk pasar kripto tidak layak

Di sisi lain, pasar saham AS tersandung pemutus sirkuit empat kali di tengah guncangan pasar baru-baru ini. Ini telah memicu perdebatan di antara komunitas kripto tentang kemungkinan menyiapkan sistem pemutus sirkuit (trotoar perdagangan) untuk pertukaran kripto..

Pemutus sirkuit adalah mekanisme perlindungan yang dapat melindungi kepentingan investor kecil dan menengah dan mencegah mereka dari kerugian yang dramatis. Namun, ketika datang ke pasar cryptocurrency, akan sulit untuk diterapkan. Berikut ini alasannya.

Pertama, volatilitas di pasar kripto tinggi. Akan sulit untuk mengatur ambang batas untuk pemutus sirkuit. Melihat pasar tradisional, sistem pemutus sirkuit telah mengalami beberapa kali perombakan selama bertahun-tahun dengan harapan tidak akan terpicu. Karena jika itu terjadi, tidak hanya akan menghentikan perdagangan, tetapi pasti mengganggu pasar. Di pasar saham AS, pemutus sirkuit akan berlaku jika S&Indeks P 500 turun masing-masing sebesar 7%, 13%, atau 20%. Dalam dua dekade terakhir, pemutus sirkuit dipicu dua kali setelah dua kali penurunan 7%. Mari kita lihat kembali pasar mata uang kripto. Menurut data pada tahun 2019, median perubahan harga bitcoin harian adalah 12%, yang berarti bahwa jika kita menetapkan pemutus arus pada 7%, pasar perdagangan bitcoin dapat mengalami beberapa pembatasan, yang merusak seluruh pasar kripto..

Terlebih lagi, pasar cryptocurrency berjalan 24/7 dan cryptocurrency diperdagangkan di banyak bursa. Bayangkan jika platform perdagangan diimplementasikan dan membuat pemutus sirkuit tersandung, akan ada perbedaan harga aset kripto di seluruh bursa, mendorong investor untuk melakukan arbitrase. Akhirnya, pemutus sirkuit akan gagal pada tujuannya.

Misalnya, Exchange A telah menerapkan pemutus sirkuit untuk Bitcoin. Suatu hari, harga Bitcoin jatuh secara drastis. Pertukaran A memicu pemutus sirkuit, dan harga Bitcoin-nya tetap di $ 9.000. Pada saat yang sama, harga pasar Bitcoin turun menjadi $ 8.000 di bursa lain. Di sana, celah menciptakan peluang arbitrase bagi para pedagang. Ketika Bursa A melanjutkan perdagangan setelah penghentian, harga Bitcoin di platformnya pasti akan turun menjadi $ 8.000 karena efek arbitrase. Dari kasus ini, kita dapat melihat bahwa pemutus sirkuit sama sekali tidak efektif untuk pasar crypto terbuka.

Bagaimana jika semua bursa atau bursa utama di industri mencapai konsensus untuk menerapkan sistem pemutus sirkuit yang seragam? Akankah itu berhasil?

Jawabannya adalah tidak. Sebab aliansi semacam itu sebenarnya adalah kartel (The Organization of the Petroleum Exporting Countries alias OPEC adalah contoh kartel) yang sifatnya tidak stabil karena anggotanya cenderung memiliki motif yang menipu. Situasi seperti itu merupakan dilema narapidana. Artinya, ketika pemutus sirkuit dipicu, jika beberapa pertukaran dalam aliansi berdagang secara diam-diam, itu akan membawa manfaat besar bagi mereka dalam hal pangsa pasar dan pendapatan, yang kemudian akan mendorong anggota lain untuk mengikutinya. Kemudian, ekuilibrium Nash akan terbentuk – bursa akan berdagang di bawah tabel atau meninggalkan sistem pemutus sirkuit sepenuhnya. Akhirnya, sistem akan lumpuh. Jatuhnya minyak baru-baru ini juga merupakan contoh dilema tahanan – Arab Saudi menuntut Rusia untuk mengurangi produksi minyaknya, tetapi yang terakhir menolak pangsa pasar dan pendapatannya. Kegagalan negosiasi menyebabkan peningkatan pasokan minyak Arab Saudi, yang selanjutnya menghancurkan harga minyak mentah menjadi air kemasan yang bahkan lebih murah. Jika kedua belah pihak mematuhi perjanjian pengurangan produksi sejak awal, situasinya akan berbeda sekarang.

Kebijakan moneter gagal

Faktanya, kita seharusnya tidak hanya fokus pada volatilitas cryptocurrency, tetapi juga memikirkan masa depan ekonomi crypto pasca pemotongan Fed. Patut dicatat bahwa kebijakan QE agresif Fed tidak hanya gagal menghidupkan kembali pasar keuangan tradisional, tetapi juga mengakibatkan penurunan tajam..

Bukan rahasia lagi bahwa apa yang disebut kebijakan pelonggaran kuantitatif sama dengan mencetak uang. Dengan meningkatkan jumlah uang beredar untuk menerapkan QE, sebenarnya The Fed mengumpulkan seigniorage dari dunia untuk meringankan tekanan pembayaran utang AS akibat depresiasi dolar yang berkelanjutan. Oleh karena itu, beberapa negara percaya bahwa tindakan tersebut merugikan kepentingan mereka. Selain itu, efektivitas pendekatan diskresioner ini diragukan. Milton Friedman, ekonom pemenang Hadiah Nobel Amerika, mencatat bahwa karena kebijakan diskresioner memiliki jeda waktu di pasar mata uang, stimulasi yang berlebihan atau kontraksi yang berlebihan dapat mengakibatkan dampak buruk pada kegiatan ekonomi..

Untuk alasan di atas, Friedman mengusulkan “aturan tunggal”, yang menyarankan bahwa Fed harus melaksanakan kebijakan moneter berdasarkan pertumbuhan ekonomi yang diharapkan AS untuk memastikan tingkat pertumbuhan pasokan dolar tetap sejalan dengan pertumbuhan ekonomi negara. Selain itu, pemerintah tidak boleh melakukan intervensi mata uang dalam bentuk apapun dan bersikap terbuka terhadap tangan gaib pasar untuk menjaga keseimbangan ekonomi. Setelah itu, beberapa ekonom, seperti Robert Mundell, mengembangkan lebih lanjut teori yang menyarankan pengalihan satu-satunya arah kebijakan moneter Fed dari "suplai uang" untuk "inflasi".

Kembali pada tahun 1970-an ketika ekonomi AS menghadapi stagflasi dan kebijakan Keynesian gagal, Ketua Fed saat itu Paul Volcker menerapkan serangkaian kebijakan moneter berdasarkan prinsip aturan tunggal, yang berhasil menyelamatkan AS dari stagflasi dan memperkuat status dolar sebagai dolar dunia. mata uang terkemuka. Dia juga dikenal sebagai Ketua Fed terhebat.

Namun, setelah Alan Greenspan mengambil alih sebagai Ketua Fed, sistem aturan tunggal hanya ada dalam nama. Sejak itu, Fed mempertahankan suku bunga rendah dan mengeluarkan banyak uang untuk mendorong pertumbuhan di pasar real estat dan modal, yang secara tidak langsung menyebabkan krisis subprime mortgage pada tahun 2008. Selain itu, kebijakan moneter The Fed sering tunduk pada campur tangan politik yang ditujukan kepada para politisi. . Misalnya, setelah Trump menjabat pada tahun 2017, dia selalu menganggap ledakan pasar saham sebagai salah satu pencapaiannya dan mendesak The Fed untuk menurunkan suku bunga. Ini membayangi independensi kebijakan moneter Fed.

Bitcoin adalah referensi yang bagus untuk ekonomi dunia nyata

Bagaimana cara memastikan kebijakan moneter suatu negara menjaga kesinambungan antar administrasi dan bebas dari campur tangan partai politik? Saya pikir Bitcoin memberi kita contoh yang bagus. Meskipun saya tidak setuju bahwa batas pasokan token pada Bitcoin harus diterapkan pada sistem moneter modern karena akan menyebabkan deflasi dan depresi ekonomi, konsep "kode adalah hukum" adalah referensi berharga bagi kami. Bank sentral dapat membuat mata uang digitalnya sendiri untuk mencegah intervensi politisi dan penyalahgunaan kebijakan moneter. Jika prinsip aturan tunggal diadopsi dalam sistem penerbitan mata uang digital, ini dapat menghindari devaluasi mata uang kredit dan menjaga pertumbuhan ekonomi normal..

Teknologi blockchain dan cryptocurrency akan memainkan peran penting dalam asumsi di atas. Tentu saja, sejauh ini hanya impian saya. Ada jalan panjang untuk mencapai kesuksesan teknologi blockchain dan mata uang kripto. Semua pihak di komunitas blockchain dan crypto harus bekerja sama untuk mewujudkan impian itu.

Ikuti OKEx di:

https://twitter.com/OKEx

https://www.facebook.com/okexofficial/

https://www.linkedin.com/company/okex/

https://t.me/OKExOfficial_English

https://www.reddit.com/r/OKEx/

https://www.instagram.com/okex_exchange

Steemit: https://steemit.com/@okex-official

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map