Saat Aset apa pun Menjadi Bukti Kepemilikan Digital & Abadi – Pemimpin Pikiran

Peraturan

Pengawasan regulasi telah berubah menjadi kenyataan permanen di ruang crypto. Hal ini menjadi jelas pada awal 2018. Regulator dari seluruh penjuru dunia sedang mencari untuk menyesuaikan fenomena crypto ke dalam beberapa aturan atau kerangka kerja regulasi. Namun pertanyaan utamanya adalah untuk membedakan apa aset kripto itu? Dan apakah aset kripto adalah sekuritas? Jika ya, maka hukum yang relevan harus diterapkan.

Di AS, Securities and Exchange Commission (SEC) telah mengumumkan bahwa semua aset kripto adalah kontrak investasi atau – sekuritas. Ini kemudian mengoreksi bahwa semua, kecuali Bitcoin dan Ethereum (dalam tahap saat ini) dianggap sebagai sekuritas. [mfn]https://coincenter.org/ fi les / 2019-03 / clayton-token-response.pdf[/ mfn]

Kenyataannya adalah sistem hukum Amerika sebagian besar masih bergantung pada Securities Act yang berusia 86 tahun, dengan pengecualian yang tersedia dengan memberlakukan JOBS Act pada tahun 2012. Dan dalam amandemen ini, ada tempat untuk token keamanan yang akan diterbitkan juga. Penerbitan kecil hingga USD 1 juta dapat dilakukan sebagai proyek crowdfunding. Transaksi yang lebih besar dapat dilakukan sebagai penempatan pribadi atau penawaran umum terbatas pada investor terakreditasi (profesional atau kekayaan bersih tinggi). Apa pun itu, pendaftaran sekuritas yang menerbitkan adalah wajib. Sepertinya Securities Act akan mengalami perubahan besar untuk mengecualikan sebagian besar cryptocurrency dari ruang lingkup undang-undang sekuritas federal. Sementara itu, pembahasan terbaru mengidentifikasi pedoman tentang bagaimana menilai apakah aset digital yang ditawarkan atau dijual kepada publik adalah kontrak investasi dan oleh karena itu merupakan sekuritas. [mfn]https://www.sec.gov/ fi les / dlt-framework.pdf[/ mfn]

Di Eropa, di sisi lain, Otoritas Sekuritas dan Pasar Eropa (ESMA) telah menyerukan untuk memperluas Pasar Eropa yang direvisi dalam Petunjuk Instrumen Keuangan (MIFID II) untuk memasukkan produk mata uang kripto seperti penawaran koin awal dengan fitur sekuritas di antara sekuritas yang dapat dialihkan atau jenis lainnya. instrumen keuangan. [mfn]https://www.esma.europa.eu/press-news/esma-news/crypto-assets-need-common-eu-wide-approach-ensure-investor-protection[/ mfn] Peraturan Prospektus Eropa akan berlaku penuh mulai 21 Juli 2019 dan menggantikan arahan saat ini. Berdasarkan Peraturan, setiap negara anggota UE akan dapat menetapkan batasnya sendiri antara 1 dan 8 juta EUR ketika persyaratan prospektus wajib berlaku.

Di ambang Brexit, Otoritas Perilaku Keuangan Inggris (FCA) menerbitkan makalah konsultasi ekstensif tentang klasifikasi dan regulasi aset kripto. [mfn]https://www.fca.org.uk/publication/consultation/cp19-03.pdf[/ mfn] Makalah ini berupaya memberikan kejelasan peraturan untuk perusahaan dan konsumen, ketika aktivitas tertentu di sekitar “aset kripto” atau token itu sendiri termasuk dalam perimeter peraturan FCA. FCA mengingatkan bahwa pelanggaran rezim otorisasi adalah tindak pidana dan membawa hukuman maksimal 2 tahun penjara atau denda tak terbatas, atau keduanya. Setelah periode konsultasi, FCA bermaksud untuk menerbitkan Pernyataan Kebijakan akhir terkait dengan aset kripto pada musim panas 2019.

Yurisdiksi perintis lainnya, seperti Swiss, Malta, Estonia, Lithuania, Liechtenstein telah meninjau jenis aset kripto dan mengusulkan klasifikasinya.

Semua yurisdiksi yang disebutkan di atas menawarkan klasifikasi token yang kurang lebih serupa. Pohon pemisah sebagian besar atau empat jenis. Ini adalah masalah masa depan yang tidak terlalu lama, ketika setiap badan pengawas nasional akan dipaksa untuk mengeluarkan pendapat atau pedoman mereka tentang masalah ini..

Tokenisasi digital dan kekal bukti kepemilikan

Naik turunnya semangat ICO telah menghasilkan preseden perusahaan dalam permintaan tokenisasi. Ini juga memberikan contoh bagaimana masa depan sekuritas kemungkinan akan terlihat. Akan selalu ada hukum yang mengatur penerbitan sekuritas. Tetapi juga akan ada refleksi terdesentralisasi dari sekuritas yang diterbitkan di blockchain. Dengan implementasi protokol yang transparan, setiap orang harus dapat mengakses spesifikasi kontrak pintar dan menilai kepentingan pasar secara keseluruhan.

IEO atau penawaran pertukaran awal tampaknya memperbaiki beberapa aspek yang paling kurang dari ICO biasa, seperti keandalan, perwalian, pemeriksaan, kecepatan transaksi, biaya, dan saluran penjualan. Tetapi belum terlihat, apakah itu adalah metode penerbitan token utilitas yang paling tepat. Bagaimanapun, tokenisasi menambah persaingan yang sehat di antara penerbit dan platform penerbitan.

Daftar bursa warisan tidak dapat diterapkan pada sekuritas yang di-tokenisasi. Pertukaran warisan kurang memahami teknologi yang mendasari dan izin peraturan. Inilah sebabnya mengapa ada banyak inisiatif baru yang berteknologi maju, mencari ruang yang diatur untuk pencatatan token keamanan dan pasar sekunder.

Untuk perusahaan modal kecil, kampanye STO yang sesuai dengan KYC / AML dapat dianggap sebagai cara alternatif untuk mengakses pendanaan. Tokenisasi bisnis dengan menawarkan token ekuitas, bagi hasil atau meningkatkan modal dengan token hutang dapat menjadi bagian yang tak terhindarkan dari siklus hidup pendanaan perusahaan. Penawaran token keamanan dapat disamakan dengan penawaran ekuitas atau hutang awal atau berikutnya dalam bentuk token digital.

Ketika aset menjadi digital dan bukti kepemilikan yang tidak berubah bagi komunitas global, saat itulah kami telah menciptakan akses demokrasi bagi semua orang untuk berpartisipasi dalam pertumbuhan ekonomi global. Saat ini, tidak semua negara telah menyelaraskan hukum sekuritas. Tapi kami sedang berupaya menurunkan hambatan masuk bagi investor dan emiten.


Tentang itu penulis

Liza Aizupiete, Direktur Pelaksana Fintelum, yang melayani industri kripto dengan melakukan proses penjualan token yang sesuai secara teknis dan KYC / AML, penahanan bersama dana kripto, agen transfer, meja OTC token sekunder, dan aksi korporasi.

Sebelumnya Liza adalah pendiri dan Managing Director dari bursa cyptocurrency Globitex, serta Direktur Umum lembaga e-money Lithuania NexPay UAB. Berasal Latvia, Liza lulus dari Universitas Jenewa, Swiss, jurusan Filsafat. Liza berpengalaman dalam industri keuangan, termasuk perdagangan, pengelolaan dana dan portofolio. Sejak 2012, dia menjadi bersemangat tentang Bitcoin dan kemudian industri kripto pada umumnya, sebagai pendukung sistem moneter yang terdesentralisasi dan sehat..

Tentang Fintelum

Fintelum adalah platform peluncuran token ICO / STO yang komprehensif untuk bisnis yang ingin menandai aset mereka dalam bentuk utilitas, ekuitas, hutang, dan aset lain atau token bagi hasil. Rangkaian layanan Fintelum terdiri dari orientasi investor KYC yang teregulasi, dan kepatuhan berkelanjutan terhadap undang-undang AML UE. Proses penjualan token dapat diikuti melalui dasbor yang dibuat khusus. Sistem kantor belakang memungkinkan akses dan manajemen data serta pelaporan sesuai permintaan. Selain itu, untuk membantu mengurangi risiko proses penjualan token, Fintelum bertindak sebagai kustodian mata uang kripto. Sistem ini menggabungkan dompet dingin / panas multi-tanda tangan terintegrasi. Untuk melayani industri token keamanan, Fintelum bertindak sebagai agen transfer, memastikan kepemilikan token keamanan di antara investor yang masuk daftar putih. Fintelum juga mampu menyediakan fungsi-fungsi meja pertukaran OTC token sekunder, dengan layanan aksi korporasi yang berkelanjutan, seperti pemungutan suara, dividen, dan pengumuman..

Pelajari lebih lanjut di https: // www. fi ntelum.com

Ini adalah bagian 5 dari 5 bagian seri.

Klik di sini untuk bagian 1

Klik Di Sini untuk Bagian 2

Klik Di Sini untuk Bagian 3

Klik Di Sini untuk Bagian 4

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map