Komisaris Hester Peirce Membantah Keputusan dan Penyelesaian Telegram SEC

Komisaris Hester M. Peirce dari Securities and Exchange Commission (SEC) menyampaikan a Pidato 21 Juni di Blockchain Week di Singapura di mana dia menyatakan perbedaan pendapatnya tentang yang baru-baru ini penyelesaian antara SEC dan Telegram.

Tidaklah mengherankan mendengar Komisaris Peirce tidak setuju dengan keputusan pengadilan baru-baru ini yang melarang pelepasan token Telegram kepada semua investor, dan penyelesaian selanjutnya dengan SEC. Komisaris Peirce telah menjelaskan bahwa dia tidak setuju dengan asal usulnya Perintah darurat Oktober 2019 diajukan oleh SEC terhadap Telegram.

Timeline Pengangkatan Telegram dan Kasus Pengadilan

Februari 2018 Aplikasi perpesanan populer Telegram mengumpulkan $ 850 juta menggunakan struktur SAFT (Perjanjian Sederhana untuk Token Masa Depan)
Maret 2018 Telegram mengumpulkan tambahan $ 850 juta menggunakan struktur SAFT
Oktober 2019 Distribusi Token Telegram ke Investor dijadwalkan pada 31 Oktober 2019
Oktober 2019 SEC mengajukan tindakan darurat dan perintah penahanan sementara terhadap Telegram untuk mencegah distribusi token Telegram kepada investor.
Maret 2020 Pengadilan memerintahkan bahwa Telegram tidak boleh mendistribusikan token ke investor mana pun, Amerika dan asing
Juni 2020 Telegram menyelesaikan dengan SEC dan setuju untuk mengembalikan $ 1,2 miliar kepada investor, menutup operasi, dan membayar denda $ 18,5 juta

Sinopsis Telegram Raise

  • $ 1,7 miliar dikumpulkan dari investor ($ 424,5 juta dari investor Amerika)
  • 171 investor (39 Amerika)
  • Hanya investor terakreditasi
  • Investasi minimum $ 1 juta per orang atau entitas
  • Uang yang diinvestasikan akan digunakan untuk mengembangkan blockchain Telegram Open Network (TON) dan menumbuhkan serta memelihara Telegram Messenger.

Masalah Apa yang diangkat oleh Komisaris Peirce?

Pengadilan melihat “satu skema tunggal”. Komisaris Peirce mempermasalahkan pengadilan yang memperlakukan perjanjian investasi antara Telegram dan investor terakreditasi, pengiriman token ke investor, dan penjualan kembali token, sebagai satu skema tunggal. Dia menyesali, “hilang adalah perbedaan antara kontrak investasi (perjanjian antara Telegram dan investor terakreditasi) dan token (aset yang akan dibuat dan dikirim berdasarkan perjanjian)”. Komisaris Peirce percaya bahwa investasi awal di perusahaan adalah untuk meningkatkan modal untuk membangun platform, dan bahwa investasi awal tersebut terpisah dari penjualan kembali token fungsional “… token seperti itu, setelah digunakan secara konsumtif, seharusnya dapat dijual kepada pembeli di luar transaksi sekuritas ”. Dia percaya tes Howey mendukung gagasan bahwa penjualan kembali token bukan merupakan keamanan hanya karena token pada awalnya diperoleh sebagai bagian dari transaksi sekuritas..

Apa yang menjadi persyaratan untuk sukses, dianggap sebagai penawaran sekuritas ilegal oleh SEC. Apa yang dilihat SEC sebagai penawaran sekuritas ilegal (distribusi token secara global secara luas), Komisaris Peirce melihat sebagai elemen yang diperlukan untuk blockchain yang sukses. “Saya tidak mendukung pesan bahwa mendistribusikan token secara inheren melibatkan transaksi sekuritas…. Saya melihat [distribusi token yang luas] sebagai prasyarat yang diperlukan untuk setiap jaringan blockchain yang sukses. ”

SEC melampaui batas. Komisaris Peirce juga mempermasalahkan fakta bahwa SEC, diminta dan diberikan, penegakan hukum terhadap sebuah perusahaan yang tidak berbadan hukum atau berbasis di AS, dan hanya seperempat dari investor dan total investasi yang berbasis di AS. Dia mengingatkan kita bahwa cara Amerika bukanlah satu-satunya cara dalam ekonomi global “Kesediaan SEC untuk meminta, dan dari pengadilan distrik untuk mengabulkan, putusan sela ganti rugi menyeluruh terhadap perusahaan non-AS, dalam kasus di mana seseorang -perempat dana berasal dari investor AS, mungkin akan menimbulkan kekhawatiran di antara kolega internasional kita… sebaiknya kita mengingat bahwa cara kita bukanlah satu-satunya cara. Kami harus berhati-hati dalam meminta pemulihan yang secara efektif memaksakan aturan kami di luar batas negara kami. “

Resiko Anda Sendiri – Tidak Ada Jalan Yang Jelas

Menariknya, Komisaris Peirce mencatat bahwa Telegram mempekerjakan penasihat canggih, “melakukan upaya dengan niat baik untuk mematuhi undang-undang sekuritas federal” dan “terlibat secara ekstensif dengan staf SEC”. Ini menimbulkan pertanyaan – apa yang salah? Apakah SEC memberikan panduan yang tidak tepat? Apakah Telegram memilih untuk tidak mengikuti panduan SEC? Apakah SEC berubah pikiran setelah Telegram akan mendistribusikan token kepada investor? Pertanyaan-pertanyaan ini tidak memiliki jawaban yang jelas dan terus membuat perusahaan berada di perairan yang berisiko dan tidak diketahui ketika melakukan penawaran token di Amerika Serikat dan / atau dengan investor Amerika..

Jelas bahwa Komisaris Peirce percaya bahwa SEC tidak melakukan cukup banyak untuk membantu memandu perusahaan ke arah yang benar, katanya “daripada memberikan panduan yang berguna tentang standar keselamatan dan teknologi pengereman fungsional … [meninggalkan] industri untuk menebak jalan menuju pemenuhan”. Perusahaan tidak harus menanggung risiko menebak-nebak jalan yang benar menuju kepatuhan.

Siapa yang Melindungi SEC? 

Kasus SEC v Telegram Group Inc. dan Ton Issuer Inc. telah mengajukan petisi oleh tiga investor; tujuh investor terdaftar sebagai pihak yang berkepentingan. Semua investor harus memenuhi syarat sebagai “investor terakreditasi” di bawah definisi federal untuk berinvestasi dalam kenaikan Telegram. Ambang minimum untuk berinvestasi di Telegram adalah USD $ 1.000.000.

Di akhir pidatonya, Komisaris Peirce bertanya, “siapa yang kita lindungi dengan melakukan tindakan ini?”. Ini adalah pertanyaan yang bagus – orang akan berasumsi bahwa investor dengan modal untuk menginvestasikan $ 1 juta dalam kenaikan Telegram adalah orang atau entitas yang cukup canggih yang memahami risiko inheren dari berinvestasi dalam teknologi baru dan start-up tahap awal. Jadi, siapa yang sebenarnya dilindungi SEC dalam kasus ini? Tampaknya satu-satunya orang yang dilindungi adalah segelintir investor canggih yang tidak senang dengan risiko yang mereka ambil dengan sengaja.

Bergerak kedepan

Sejak 2018 industri kripto telah menyaksikan tren yang berkembang dari perusahaan yang menolak menerima investor Amerika. Sepertinya tren pembatasan investor Amerika ini akan berlanjut sampai ada panduan yang jelas dari SEC. Karena tindakan penegakan SEC dan kurangnya panduan, sebagian besar perusahaan menganggap terlalu berisiko untuk mengizinkan warga, penduduk, atau entitas Amerika untuk berinvestasi dalam peningkatan modal (token).


Pada bulan Februari tahun ini, Komisaris Peirce mengumumkannya usul untuk menjembatani kesenjangan antara regulasi dan desentralisasi. Dia menyebut proposal ini sebagai safe harbour yang memberi perusahaan masa tenggang tiga tahun untuk mengembangkan jaringan fungsional. Pada akhir tiga tahun, token tidak akan dianggap sebagai sekuritas asalkan ada jaringan yang berfungsi di mana token dapat secara aktif digunakan untuk barang dan jasa. Rincian tambahan tentang proposal pelabuhan aman dari Komisaris Peirce dapat ditemukan di tautan di atas.

Meskipun proposal safe harbour dari Komisioner Peirce telah dipikirkan dengan baik dan tampaknya merupakan cara yang bagus untuk melangkah maju, sayangnya, itu masih merupakan sebuah proposal. Mengingat SEC terus menolak untuk memberikan panduan tertulis, aturan, atau regulasi yang jelas, kami tidak berharap bahwa safe harbour dari Komisioner Peirce akan diadopsi dalam waktu dekat oleh SEC. Kami berharap untuk melihat pasar global lainnya memimpin dalam proyek-proyek desentralisasi jika panduan atau peraturan yang jelas tidak ditetapkan oleh SEC.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map