Telegram Memenangkan Pertempuran Pengadilan Tapi Meninggalkan TON Blockchain

Pesan yang sangat populer aplikasi, Telegram menikmati kemenangan singkat di pengadilan melawan Securities and Exchange Commission (SEC) minggu ini. Seorang hakim federal menolak permintaan SEC untuk Telegram untuk menyerahkan semua laporan bank sebelum 8 Januari terkait proyek blockchain TON-nya. Sayangnya, konsekuensi hukum yang meningkat ditambah dengan sikap yang lebih agresif yang diambil oleh SEC setelah dimulainya uji coba telah membuat eksekutif perusahaan mempertimbangkan kembali strategi TON mereka sama sekali..

Telegram telah terpesona dalam kasus dengan SEC selama pengembangan blockchain TON dan mata uang kripto Gram selama berbulan-bulan. Pada bulan Oktober, SEC menggugat Telegram. Menurut dokumentasi SEC, perusahaan tersebut menuduh bahwa Telegram melanggar banyak undang-undang sekuritas federal selama itu memecahkan rekor 2017 $ 1,7 miliar penawaran token awal (ICO).

Mempertahankan TON Blockchain

Untuk bagiannya, Telegram memasang sebuah alat yang lumayan pertahanan. Perusahaan mengklaim bahwa Gram adalah token utilitas. Oleh karena itu, mereka berada di luar yurisdiksi SEC. Pada gilirannya, SEC melihat tindakan ini sebagai tamparan di wajah. Akibatnya, kelompok tersebut memutuskan untuk memperluas penyelidikannya. Sekarang SEC tidak hanya ingin menghentikan penjualan token Gram, grup tersebut juga mempertanyakan validitas ICO 2017 perusahaan..

SEC mengklaim bahwa Telegram terlibat dalam aktivitas penipuan selama kampanye penggalangan dana. Poros menuju penuntutan yang lebih agresif terhadap perusahaan ini terjadi setelah pejabat SEC menuduh Telegram mengulur waktu dan membuat alasan terkait permintaan grup untuk informasi investor. Ironisnya, justru permintaan inilah yang membuat Telegram sedikit kesulitan.

Kemenangan Kecil untuk TON Blockchain

Hakim Federal, Kevin Castel dari Distrik Selatan New York adalah pejabat yang mendahului kasus tersebut. Dia menyerahkan Telegram kemenangan kecil di pengadilan minggu ini setelah menunda permintaan SEC untuk informasi investor. Telegram menolak kemampuan untuk memberikan info ini sebelum tenggat waktu 8 Januari yang diminta karena akan melanggar undang-undang perlindungan konsumen UE. Pada dasarnya, persyaratan privasi UE mengamanatkan bahwa perusahaan menghapus semua informasi pribadi dari file warga negara UE sebelum menyerahkannya kepada pemerintah asing..

Namun, Hakim Castel memberi tahu para pejabat Telegram bahwa penolakan itu sebenarnya lebih dari sekadar penundaan. Dia menyatakan bahwa dalam “masa depan yang tidak terlalu jauh” perusahaan perlu memberikan laporan bank yang diminta kepada SEC. Kerangka waktu tambahan memberi Telegram kesempatan untuk menghasilkan catatan tersebut tanpa melanggar undang-undang privasi data asing.

Memikirkan kembali Konsep Blockchain TON

Menyusul peningkatan tekanan SEC, pejabat Telegram memutuskan bahwa yang terbaik adalah meninggalkan beberapa bagian paling penting dari strategi blockchain TON-nya. Baru-baru ini blog pasca, perusahaan menjelaskan beberapa perubahan monumental yang diputuskan oleh para eksekutif. Pertama, Telegram tidak akan lagi mengintegrasikan dompet mata uang kripto Gram-nya ke dalam Telegram Messenger. Pada dasarnya, dompet hanya akan tersedia secara berdiri sendiri.

TON Blockchain Posting melalui Telegram Twitter

TON Blockchain Posting melalui Telegram Twitter

Posting itu sama-sama dibendung untuk proyek blockchain TON. Pejabat perusahaan menyatakan bahwa mereka tidak memiliki rencana untuk memelihara atau mengembangkan aplikasi masa depan untuk blockchain TON. Faktanya, perusahaan menyatakan bahwa mereka berharap pengembang pihak ketiga akan turun tangan untuk menjaga agar blockchain tetap berfungsi melalui beberapa yayasan yang baru didirikan..

Pukulan Masif bagi BANYAK Investor Blockchain


Keputusan untuk tidak mengintegrasikan TON ekosistem menjadi utusan Telegram merupakan pukulan besar bagi investor. Telegram memiliki lebih dari 200 juta pengguna aktif bulanan. Integrasi langsung TON ke dalam platform akan memberi sistem keuntungan besar dalam persaingan. Memulai konsep dengan captive market raksasa dan memberi pengguna akses instan dan tanpa batas ke token Gram adalah kekuatan pendorong utama di balik sebagian besar keputusan investor untuk menjadi bagian dari blockchain TON.

Untuk mengembalikan pos tersebut, Telegram membuat pernyataan publik, yang lebih merupakan pelepasan tanggung jawab hukum. Dalam disclaimer, perusahaan menyatakan beberapa fakta mengejutkan. Pertama, Telegram mengklaim bahwa itu tidak pernah “membuat janji atau komitmen apa pun untuk mengembangkan aplikasi atau fitur apa pun untuk TON Blockchain. ”  Pos ini membuat TON investor bertanya-tanya apa yang akan terjadi dengan modal mereka sekarang karena hasil utama proyek tidak lagi menjadi kenyataan.

Telegram – TON Tertangkap di Cross Hairs

Mempertimbangkan ukuran ICO Telegram 2017, bukanlah kejutan besar untuk melihat bahwa SEC memutuskan untuk memberikan tekanan pada perusahaan. Sayangnya, SEC sekarang telah meninggalkan TON investor yang memegang tasnya, karena perusahaan tersebut telah meninggalkan impian crypto mereka.

Apakah itu Hoax?

Ada beberapa analis yang percaya bahwa taktik baru yang ditampilkan dari Telegram sebenarnya adalah bagian dari strategi yang lebih besar. Mereka melihat manuver sebagai cara untuk memudahkan keberadaan platform. Dengan memproduksi TON blockchain dan dompet sebagai entitas terpisah, Telegram dapat menghindari banyak ketakutan dan penghinaan yang ditunjukkan oleh regulator dan pembuat undang-undang sejauh ini..

Banyak dari pers negatif ini dapat dikaitkan dengan limpahan dari proyek Libra Facebook. Pejabat pemerintah tidak tertarik pada platform media sosial besar yang memasuki sektor crypto. Sudah, anggota parlemen dari kedua sisi telah mengajukan rancangan undang-undang yang memberatkan untuk memperlambat adopsi cryptocurrency oleh raksasa teknologi ini. Pertanyaannya sekarang, apakah regulasi tersebut cukup untuk menghentikan proyek-proyek tersebut? Dalam kasus blockchain TON, tampaknya memang demikian.

TON – A Dream Lost

Sungguh menyedihkan melihat konsep yang sama menguntungkannya dengan blockchain TON yang perlahan-lahan dibongkar. Besarnya ukuran jaringan Telegram akan secara signifikan meningkatkan adopsi mata uang kripto secara global. Analis menunjuk ke jaringan media sosial besar-besaran sebagai salah satu cara tercepat untuk mengintegrasikan penggunaan cryptocurrency secara efektif. Sayangnya, adopsi skala besar inilah yang membuat para pembuat undang-undang dan regulator gelisah.

Tidak ada Gram untuk Anda

Terlepas dari dukungan kuat dari investor, dan ICO yang memecahkan rekor, sekarang tampaknya seluruh proyek blockchain TON telah dipertanyakan. Semoga Telegram dan SEC bisa saling memahami. Jika demikian, itu dapat memungkinkan kelanjutan pengembangan blockchain yang unik dan mengubah permainan ini. Untuk saat ini, komunitas kripto menunggu untuk melihat tanggapan akhir SEC dan Telegram.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map