Di Bawah Pengawasan: Cara Melewati Uji Tuntas sebagai Proyek Blockchain – Pemimpin Pikiran

Setiap bisnis ditakdirkan untuk menjalani berbagai penilaian. Regulator yang memberikan lisensi dan izin, calon mitra, penasihat investasi, dan investor – masing-masing memiliki serangkaian filter yang harus dilewati oleh proyek teknologi agar dianggap layak. Tugas menjadi lebih rumit untuk startup teknologi mendalam yang memanfaatkan blockchain, AI, dan teknologi mutakhir lainnya.

Artikel ini disusun sebagai daftar pertanyaan bagi startup untuk memeriksa kesiapan investasinya dan mempersiapkan proses uji tuntas, yang dikelompokkan dalam tiga kategori besar: 1) teknis, 2) hukum, dan 3) bisnis. Dimulai dengan pertanyaan umum, kami menyelami lebih dalam pertanyaan khusus industri dengan contoh khusus di bagian teknologi untuk menggambarkan nuansa dan kendala yang mungkin dihadapi proyek, terutama yang dipicu oleh persaingan yang tinggi di ruang angkasa..

Pertimbangan teknis:

Apakah solusi yang diusulkan secara teknis memungkinkan?

Ini mungkin terdengar jelas – tetapi banyak pendiri mengabaikan pertanyaan ini sambil mengejar impian teknologi visioner, terutama di bidang deeptech seperti AI / ML, antarmuka otak-komputer, bioteknologi, atau blockchain. Jika proyek Anda hanya ada sebagai sebuah konsep (terutama jika Anda bukan ahli teknologi dan akan melakukan perekrutan eksternal), pastikan bahwa itu mungkin untuk dikembangkan sebelum Anda melakukan promosi..

Jika solusinya tidak memungkinkan secara teknis saat ini, berapa banyak waktu dan tenaga yang dibutuhkan untuk penelitian dan pengembangan (R&D)? Apakah perkiraan ini selaras dengan waktu dan keterbatasan dana, jika ada? 

Dalam beberapa kasus, tim teknologi kuat dan idenya sangat menjanjikan, tetapi mungkin butuh lima atau sepuluh tahun penuh untuk mengembangkan dan diadopsi – seperti komputasi kuantum untuk memecahkan masalah tingkat perusahaan di industri farmasi.

Anda harus jujur ​​- dan realistis – tentang waktu dan pengeluaran. Anda pasti akan mendapatkan pertanyaan ini. Di sini Anda perlu membedakan antara biaya penelitian dan pengembangan perangkat lunak umum: tahap penelitian adalah menemukan algoritme untuk membangun sesuatu yang sebelumnya tidak mungkin dilakukan karena keterbatasan teknologi, dengan hasil dan garis waktu yang tidak pasti. Tahap pengembangan perangkat lunak adalah membangun solusi yang dipahami dengan baik, yang hanya membutuhkan jangka waktu tertentu.

Cukup jelas, investasi pada tahap penelitian jauh lebih tidak dapat diprediksi. Namun, pengembangan juga bisa memakan waktu lebih lama daripada rencana tim pada awalnya, mencoba untuk mengesankan investor dan melebih-lebihkan kapasitas. Pastikan Anda tidak melakukannya.

Dalam kasus produk perangkat lunak, apakah proyek tersebut benar-benar membutuhkan perangkat lunak berpemilik dan bukan solusi label putih atau SaaS?

Menemukan kembali roda mungkin menggoda. Namun, dalam beberapa kasus, menghabiskan sumber daya untuk pengembangan solusi teknis internal yang baru dapat membuang-buang waktu. Jika Anda sebagai pemula tidak menyarankan inovasi perangkat lunak, mungkin lebih mudah dan lebih murah untuk membeli bagian teknis siap pakai dan menyesuaikannya dengan kebutuhan bisnis tertentu..

Apa ketergantungan eksternal (misalnya perpustakaan)? Bagaimana perangkat lunak eksternal dipelihara?

Tidak ada perangkat lunak yang ditulis sepenuhnya oleh tim internal perusahaan. Setiap proyek di dunia menggunakan beberapa database eksternal dan pustaka kode, seringkali bersumber terbuka, dikelola oleh komunitas pengembang global atau oleh perusahaan. Ketahanan proyek bergantung pada pembaruan perangkat lunak eksternal yang tepat waktu untuk keamanan dan efisiensi.

Jika Anda melakukan proyek AI, apa sumber datanya? Apakah itu cukup? apa ada?


Kelangsungan proyek AI sangat bergantung pada kualitas data. Algoritme mungkin tidak efisien jika tidak ada cukup data. Selain itu, bias yang melekat dalam data (misalnya rasial) akan memengaruhi algoritme akhir. Selain itu, mungkin ada masalah ayam-dan-telur jika pelanggan adalah sumber data dan, pada saat yang sama, nilai utama disampaikan menggunakan AI / ML. Jika datanya tidak gratis, biayanya harus dipertimbangkan vs nilai potensial dibandingkan dengan menggunakan metode yang kurang canggih.

Jika Anda melakukan proyek AI, bagaimana ketergantungan konteks ditangani? 

Meskipun ada banyak data yang tersedia, data tersebut mungkin dikumpulkan dalam konteks tertentu, seringkali tidak dapat diterapkan di tempat lain. Misalnya, jika jaringan dapat membedakan kucing dan anjing di dalam ruangan, jaringan mungkin tidak dapat melakukannya di luar ruangan.

Jika Anda melakukan proyek blockchain, mengapa database harus didistribusikan, dengan kata lain, mengapa Anda membutuhkan blockchain? 

Banyak masalah yang diklaim dapat diselesaikan dengan blockchain dapat diselesaikan dengan database sederhana yang dilindungi secara kriptografis dengan sistem manajemen izin yang kuat yang juga dapat memanfaatkan kriptografi kunci publik jika diperlukan..

Dalam kasus konsep asli blockchain, database didistribusikan di antara banyak peserta dengan semuanya dapat membuat input. Ini tidak selalu dibutuhkan. Misalnya, perusahaan mungkin memerlukan database untuk menyimpan dan memproses data internalnya, yang dalam hal ini tidak boleh didistribusikan. Atau mungkin database badan pemerintah, di mana setiap orang harus memiliki akses tetapi hanya pemerintah yang dapat memvalidasi data masukan.

Jika masuk akal untuk database untuk didistribusikan, apakah blockchain harus bersifat publik?

Blockchain umumnya dapat dibagi menjadi publik dan pribadi. Blockchain publik (tanpa izin) adalah blockchain di mana setiap orang dapat meng-host node, sehingga memiliki akses ke semua data yang direkam dan memvalidasi pembaruan basis data. Dalam blockchain pribadi (berizin), hanya peserta tertentu yang dapat memiliki akses ke data dan memvalidasi masukan.

Rantai publik secara signifikan mengurangi kontrol atas bisnis karena status database sekarang dikontrol oleh banyak orang yang tersebar di beberapa negara. Ini juga berarti peningkatan ketidakpastian regulasi, terutama dalam kasus industri yang diatur secara ketat atau industri yang memiliki kepentingan sistemik. Untuk alasan ini, kasus rantai publik harus benar-benar kuat. Dalam banyak kasus, blockchain pribadi sudah cukup untuk memenuhi persyaratan bisnis. Misalnya, pemrosesan transaksi hanya memerlukan lembaga keuangan yang berpartisipasi dalam blockchain, berbagi data riwayat medis hanya memerlukan partisipasi rumah sakit.

Jika Anda melakukan proyek blockchain, apa insentif peserta untuk bertindak demi kepentingan sistem? Apa cara untuk menghentikan insentif ini dan bagaimana cara menanganinya?

Karena blockchain, terutama yang publik, dipertahankan oleh upaya bersama, dan kualitas data, biaya transaksi bergantung pada peserta, insentif harus dirancang sedemikian rupa untuk memastikan bahwa sistem tersebut berkelanjutan..

Contoh di mana itu bermasalah adalah blockchain Tezos yang menggunakan apa yang disebut algoritma konsensus Liquid Proof of Stake (LPoS). Algoritme konsensus adalah cara validator menyetujui status baru buku besar. Dalam konsensus LPoS, peserta dapat mempertaruhkan sejumlah token asli blockchain untuk mendapatkan hak untuk memvalidasi transaksi itu sendiri atau memilih orang tepercaya lain yang akan melakukannya, yang akan memvalidasi transaksi dan mendistribusikan hadiah. Meskipun algoritme semacam itu memiliki banyak manfaat, poin kritik yang umum adalah bahwa insentif bagi peserta untuk menjadi validator dipertanyakan karena mereka dapat memilih orang lain, dan masih menerima sebagian besar hadiah karena persaingan di antara validator potensial, sementara tidak menghabiskan waktu dan sumber daya komputasi pada pemeliharaan dan tata kelola jaringan. Ini menciptakan risiko sentralisasi blockchain dan berbagai jenis serangan.

Bagaimana keamanan siber terjamin?

Keamanan siber adalah fitur utama dari semua infrastruktur TI. Khusus untuk regulator, yang menjadi perhatian utama adalah melindungi pelanggan.

Jika Anda menjalankan bisnis perangkat keras, bagaimana kualitas persediaan dijamin?

Sementara bisnis perangkat lunak bergantung pada perpustakaan eksternal, bisnis perangkat keras bergantung pada penyedia pasokan untuk kualitas solusi mereka.

Pertimbangan hukum

Menilai implikasi hukum suatu proyek, biaya kepatuhan dan batasan yang timbul dari persyaratan hukum.

Apakah perusahaan membutuhkan izin untuk beroperasi secara sah, dan yang mana? 

Poin ini sangat penting untuk industri yang diatur secara ketat, seperti fintech. Hampir semua layanan keuangan memerlukan semacam lisensi, dan beberapa di antaranya – seperti MiFID II di Eropa – bisa memakan waktu hingga dua tahun atau lebih untuk memperolehnya..

Perhatikan juga bahwa dalam kebanyakan kasus Anda memerlukan lisensi terpisah di setiap negara tempat Anda bermaksud untuk mengoperasikan dan menyediakan layanan, meskipun mungkin ada berbagai pengaturan antara otoritas yang kompeten, terutama antara Negara Anggota UE, yang memungkinkan transfer lisensi yang difasilitasi..

Bagaimana perusahaan menangani masalah KYC / AML?

Semua klien perlu diidentifikasi, terutama di industri jasa keuangan, serta asal dananya agar bisnis tidak digunakan sebagai sarana pencucian uang. Namun, membuat pelanggan mengonfirmasi identitas mereka mungkin bukan UX yang bagus dan menarik, berdampak negatif pada rasio konversi. Prinsip proporsionalitas harus diterapkan – semakin tinggi risikonya, semakin ketat tindakannya.

Siapa yang memegang hak asuh dana?

Pertanyaan ini akan ditanyakan ke bisnis apa pun yang memungkinkan klien untuk menyimpan dananya, seperti manajemen investasi. Menyimpan uang dan aset klien juga memerlukan lisensi, dan proyek harus mempertimbangkan kemitraan dengan lembaga pemegang lisensi yang berlaku.

Siapa yang bertanggung jawab atas kegagalan?

Ini kebetulan menjadi salah satu hal yang paling terabaikan. Bahkan jika Anda pada akhirnya akan mengalami kerusakan reputasi, Anda masih dapat melindungi diri dari tanggung jawab hukum dengan membangun pengaturan yang sesuai dengan penyedia layanan. Misalnya, jika data klien disimpan di server pihak ketiga, mereka harus bertanggung jawab atas penyimpanan data. Namun, perhatikan bahwa pengaturan seperti itu akan meningkatkan biaya layanan. Kadang-kadang menyediakan layanan di mana tanggung jawab dapat diambil adalah bisnis inti perusahaan. Meskipun tidak mungkin untuk menghindari tanggung jawab sepenuhnya dalam kasus seperti itu, namun tetap dapat dikurangi, misalnya, jika karyawan bertanggung jawab, dan bukan perusahaan, atau jika batasan jumlah tanggung jawab diberlakukan..

Pendiri proyek blockchain, terutama yang terdesentralisasi, cenderung menganggap bahwa mereka tidak memiliki kewajiban, karena mereka tidak mengontrol jaringan. Namun, otoritas pengatur mungkin memiliki pandangan lain karena undang-undang tersebut dibangun di atas premis penyedia layanan yang bertanggung jawab yang memiliki tanggung jawab untuk memastikan bahwa sistem beroperasi dengan cara yang semestinya. Dengan demikian, tim proyek dapat menjadi subjek klaim jika terjadi kegagalan.

Pajak

Jika dikelola dengan buruk, pajak dapat secara signifikan mengurangi keuntungan perusahaan, terutama dalam kasus rezim pajak berganda yang tidak menguntungkan antar negara tempat perusahaan beroperasi. Selain itu, masalah perpajakan dapat membuat perusahaan kurang menarik sebagai peluang investasi. Pengoptimalan yang tepat harus dilakukan untuk mengurangi masalah ini.

Apa kekayaan intelektual perusahaan? Apakah itu dilindungi? Apakah perusahaan melanggar IP apa pun?   

Ada tiga poin utama untuk itu.

Pertama, suatu perusahaan mungkin pada suatu saat menjadi target troll paten, sehingga harus mendapatkan paten dan hak cipta untuk semua aset yang relevan..

Kedua, untuk membuat startup MVP dapat melanggar kekayaan intelektual seseorang dalam beberapa kasus, misalnya, menggunakan gambar yang dilindungi, desain, UX, dll. Hal ini tidak mungkin menjadi masalah pada tahap awal tetapi mungkin ketika perusahaan tumbuh lebih besar. Apalagi jika IP yang dilanggar milik kompetitor langsung.

Ketiga, IP merupakan aset yang meningkatkan valuasi yang dapat digunakan untuk optimalisasi perpajakan.

Perlindungan data

Dalam beberapa tahun terakhir, GDPR menjadi masalah yang semakin mendesak. Pengaturan privasi dasar jauh melampaui penafian cookie dan harus mencakup penyimpanan data pribadi yang tepat, pembajakan yang dapat mengakibatkan tuntutan hukum yang signifikan, pengelolaan data yang tepat, seperti tidak memberikan kepada pihak ketiga tanpa persetujuan, kemungkinan penghapusan, dll..

Blockchain sering kali menyimpan data pribadi dan keuangan yang sensitif, yang dilindungi secara ketat di tingkat peraturan. Terkadang hal tersebut dapat bertentangan dengan sifat teknologi, seperti hak untuk dilupakan atau kewajiban untuk menyimpan data di server negara tempat orang tersebut tinggal. Sebaiknya pertimbangkan untuk tidak menyimpan data pribadi di blockchain publik sama sekali, yang memungkinkan lebih banyak kontrol atas mereka.

Pertimbangan bisnis

Masalah apa yang diselesaikan proyek tersebut?

Teknologi yang sedang berkembang terkadang disebut “solusi untuk mencari masalah” – bukannya tidak adil. Di balik narasi yang menarik dan pemikiran teknologi yang brilian, mudah kehilangan pertanyaan terpenting: siapa target audiens Anda, dan mengapa mereka akan menggunakan solusi yang diusulkan?

Periksa apakah masalah yang disebutkan memang ada, dikonfirmasi oleh klien potensial. Survei dan pengujian pelanggan dapat membantu proyek memastikan bahwa Anda bergerak ke arah yang benar. Jika sebuah proyek beroperasi dalam ruang hampa tanpa kontak langsung dengan audiens targetnya – ini adalah bendera merah bagi investor, karena berisiko tidak memenuhi permintaan setelah diluncurkan..

Terkadang masalah tidak cukup mendesak sehingga membutuhkan solusi terpisah.

Bagaimana masalah saat ini diselesaikan? Bagaimana solusi yang diusulkan lebih baik?

Agar dapat diadopsi, sebuah proyek harus menawarkan manfaat yang sangat jelas bagi pelanggannya – menghemat waktu atau uang seseorang, memenuhi kebutuhan tertentu atau sekadar memberikan emosi positif.

Jika keuntungannya kecil, klien tidak mungkin membayar lebih atau repot-repot beralih ke layanan baru sama sekali – jadi pastikan sebuah proyek harus memimpin analisis kompetitif dan menemukan ceruk yang jelas di pasar..

Kami pernah berdiskusi dengan sebuah proyek membangun jaringan superkomputer di berbagai negara yang akan menyelesaikan masalah AI dengan algoritme bawaan sehingga pelanggan hanya akan memasukkan data dan memilih algoritme. Masalahnya adalah dalam komputasi awan mereka bersaing dengan Amazon dan Microsoft, dan dalam perangkat lunak AI – dengan IBM. Tidak mungkin mereka menang.

Apa asumsi inti yang menjadi dasar model bisnis? Bagaimana mereka divalidasi atau akan divalidasi?

Bagaimana sebenarnya perusahaan akan menghasilkan uang? Metrik apa dalam kasus seperti itu yang menentukan keuntungan? Apakah prediksi pendapatan realistis?

Misalnya, jika biaya transaksi adalah sumber utama pendapatan, volume transaksi tertentu diharapkan dan harus dibenarkan oleh analisis pasar.

Di mana tempat perusahaan dalam rantai nilai industri? Dengan siapa peserta lain yang bekerja dengan perusahaan? Bagaimana keberlanjutan rantai pasokan dikelola?

Tidak ada perusahaan yang memberikan nilainya kepada pelanggan akhir secara mandiri, selalu bekerja sama dengan banyak aktor lainnya. Sangat penting untuk mengidentifikasi nilai tambah yang tepat yang diberikan perusahaan. Semua perusahaan lain dalam rantai nilai merupakan ketergantungan eksternal yang dapat menimbulkan risiko dan harus dikelola, misalnya dengan diversifikasi.

Bagaimana cara kerja unit ekonomi perusahaan? Bisakah itu menguntungkan sama sekali?

Artinya, apakah satu pelanggan menghasilkan lebih banyak uang daripada biayanya, termasuk biaya pemrosesan dan akuisisi.

Dalam kasus unit ekonomi yang rusak, mungkinkah peningkatan pendapatan per pelanggan, atau mereka tidak akan membayar lebih? Apakah mungkin untuk memangkas biaya di masa depan dengan investasi yang signifikan, misalnya, perangkat lunak yang mengurangi biaya operasional, atau pemasaran yang meningkatkan kredibilitas, mengurangi biaya akuisisi?

Dengan kata lain, investor akan melihat faktor-faktor yang membuat investasinya dapat dibenarkan.

Apa strategi pertumbuhannya? Bagaimana mesin pertumbuhan divalidasi? Apakah sesuai dengan model bisnis?

Untuk membuat investasi layak, sebuah proyek harus memiliki potensi pertumbuhan tertentu yang sesuai dengan risikonya. Untuk ekspektasi pertumbuhan bisnis yang menguntungkan secara operasional lebih rendah dibandingkan dengan startup. Perusahaan dengan potensi prospek pertumbuhan viral berbeda secara signifikan dengan perusahaan B2B yang seharusnya mempekerjakan bagian penjualan.

Siapa pesaing langsungnya? Apa keunggulan kompetitifnya, jika ada? Jika tidak ada, opsi apa yang memungkinkan untuk mendapatkan sebagian dan investasi yang diharapkan? Jika ada, bagaimana mereka dipertahankan?

Bisnis tidak selalu membutuhkan keunggulan kompetitif di setiap titik waktu jika permintaan di pasar secara signifikan lebih tinggi daripada penawaran. Namun, ini bukanlah situasi yang berkelanjutan, dan persaingan akan meningkat. Jadi, jika tidak ada keunggulan kompetitif, Anda harus fokus untuk mendapatkannya. Jika Anda memilikinya – pastikan Anda dapat mempertahankannya dan beradaptasi dengan kondisi pasar yang selalu berubah.

Apakah perusahaan menggunakan pendanaan hutang? Berapa rasio hutang terhadap pendapatan?

Hutang perusahaan menciptakan risiko tambahan bagi siapa pun yang terlibat dalam bisnis dengannya, mengakibatkan kolaborasi yang kurang menguntungkan atau kurangnya kolaborasi..

Siapa pemegang saham perusahaan utama? Bagaimana hal itu akan memengaruhi arah perusahaan? Apakah mereka mendukung profitabilitas atau pertumbuhan? Apakah mereka berpartisipasi dalam manajemen operasional?

Pemegang saham merupakan sumber informasi tentang bisnis yang akan dipandang. Dalam industri keuangan atau saat menawarkan sekuritas kepada publik, pemegang saham dan direktur utama harus lulus pemeriksaan kelayakan dan kepatutan. Perusahaan harus berhati-hati dan melakukan uji tuntas ketika menerima investasi tidak hanya mengenai latar belakang hukum investor tetapi juga dampak yang lebih luas yang akan ditimbulkannya terhadap strategi perusahaan..

Kesimpulan

Jika sebuah proyek ingin melibatkan mitra yang serius, menarik putaran pendanaan yang signifikan, atau meningkatkan kesadaran publik dan media, itu pasti akan menjadi subjek pemeriksaan yang cermat yang akan menargetkan tidak hanya parameter keuangan yang dangkal dan kualitas gagasan, tetapi juga non- hal-hal seksi, seperti pajak, kekayaan intelektual, keamanan siber, dan ketahanan rantai pasokan. Menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut sebelumnya membuat Anda tidak hanya siap untuk uji tuntas, tetapi juga lebih mampu untuk berhasil dalam persaingan yang ketat di pasar, dan harus dilakukan sedini mungkin..

Uji tuntas membutuhkan pengajuan pertanyaan sulit. Tetapi penting untuk memastikan bahwa kita mencurahkan waktu dan uang kita untuk apa yang akan berdampak nyata pada dunia.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map