Mengapa India Membutuhkan Crypto

Klik gambar ini di atas untuk Daftar dan setor atau perdagangkan minimal 5 USDT (atau mata uang kripto lainnya dengan jumlah yang setara) untuk mendapatkan 3 USDT.

Gambaran

Pencabutan pembatasan perdagangan crypto dari India tetap menjadi salah satu cerita paling menarik di tahun ini. Sementara ekonomi terbesar kelima di dunia diharapkan memberikan kejelasan peraturan lebih lanjut bagi pelaku industri yang memiliki operasi lokal, penurunan ekonomi pasca-COVID bisa menjadi titik pivot yang dapat memicu permintaan mata uang kripto di India..

1. FX India & ekuitas berjuang untuk pulih

Kinerja lemah dari mata uang India dan pasar ekuitas bisa menjadi salah satu alasan mengapa investor di India mungkin ingin memasukkan cryptocurrency sebagai bagian dari portofolio mereka. Meskipun kinerja relatif stabil pada 4Q19, USDINR dan Sensex telah signifikan berkinerja buruk dibandingkan dengan BTCUSDT dan Nasdaq dalam jangka waktu satu tahun. INR telah terdepresiasi sekitar 8% terhadap greenback, dan Sensex menyerahkan lebih dari 20% dari nilai.

Gambar 1: Kinerja 1 tahun USDINR / BTCUSDT / SENSEX / NASDAQ (per 20 Mei)

Sumber: OKEx; Tradingview

Kelemahan tersebut terutama terlihat pada periode pasca-COVID, di mana BTCUSDT dan Nasdaq sudah cukup banyak pulih ke tingkat sebelum wabah. Pada saat yang sama, pemulihan USDINR dan Sensex tetap tenang.

Seperti India dikonfirmasi Kasus virus korona yang ke-100.000 minggu ini, kami percaya bahwa langkah-langkah memulai kembali ekonomi yang baru diperkenalkan dapat ditantang oleh situasi pandemi yang meningkat di negara tersebut. Itu bisa menggagalkan beberapa upaya pemulihan.

2. Masalah inflasi (atau deflasi)

Saat pandemi meningkat, pemerintah India telah memperkenalkan INR Paket stimulus 20 triliun bertujuan untuk membantu bisnis memulai kembali. Namun, itu juga dapat menciptakan masalah lain – inflasi (atau deflasi dalam beberapa kasus), dan itu bisa menjadi alasan lain mengapa investor harus melihat investasi kripto. Menteri Keuangan India Nirmala Sitharaman ditambahkan bahwa pemerintah tidak akan ragu untuk mengambil langkah lebih lanjut untuk meningkatkan perekonomian daerah.

Gambar 2: Tingkat Inflasi dan CPI India

Sumber: Tradingeconomics.com; MOSPI

Meskipun masuk akal untuk mengharapkan pemerintah turun tangan untuk memacu pertumbuhan ekonomi selama masa-masa sulit, stimulus berlebihan juga dapat menciptakan fluktuasi harga..


Narasi utama ekonomi era COVID di barat tampak lebih terfokus pada deflasi. Joseph Lupton, Ekonom Global di JP Morgan, percaya bahwa "Gelombang disinflasi yang kuat sekarang sedang meningkat," dan penurunan harga deflasi yang meluas dapat membahayakan perekonomian secara keseluruhan.

Sementara di timur, cerita inflasi masih bergumam karena kasus konfirmasi COVID telah secara bertahap melambat, terutama di China. Data menunjukkan bahwa konsumen mengalami inflasi dimoderasi di China bulan lalu. Namun, karena penguncian mengganggu banyak rantai pasokan, situasinya mungkin terjadi sebab harga pangan melonjak, seperti di awal Februari.

Mungkin terlalu dini untuk menyimpulkan skenario mana yang akan dialami India, tetapi India tidak asing dengan stimulus berlebih. Pada tahun 2009, pemerintah India diumumkan rencana stimulus besar-besaran akibat dampak krisis keuangan global. Namun, banyak dipertimbangkan paket tersebut terlalu berlebihan, mengakibatkan periode inflasi tinggi yang berkepanjangan.

Secara keseluruhan, fluktuasi harga yang ekstrim dengan cara apa pun dapat menjadi tantangan, terutama bagi investor jangka panjang; di sinilah bitcoin masuk Dengan pasokan terbatas dan sifat kontra-inflasi, investor jangka panjang dapat dengan mudah menemukan penyimpan nilai bitcoin ini menarik dibandingkan dengan aset lain..

3. Suku bunga rendah, jumlah uang beredar lebih tinggi

Suku bunga bisa menjadi alasan lain mengapa investor harus mempertimbangkan penyertaan crypto. RBI disayat benchmark repo rate sebesar 75 basis poin menjadi 4,4% pada pertemuan MPC bulan Maret. Kegiatan ekonomi yang melambat terutama mendorong penurunan suku bunga besar-besaran karena lockdown terkait COVID-19.

Sementara 4,4% mungkin masih terlihat bagus dibandingkan dengan bank sentral seperti BOJ dan SNB, suku bunga acuan mereka sudah negatif. Pasar mungkin akan segera melihat RBI memangkas suku bunganya lebih agresif. Solusi Fitch mengharapkan RBI dapat menurunkan tingkat repo sebesar 100 basis poin lagi pada awal 2021, sebagai bagian dari langkah untuk mengatasi ekonomi COVID-19.

Gambar 3: Suku Bunga India dan Uang Beredar M2

Sumber: Tradingeconomics.com

Di saat tren suku bunga kebijakan RBI sedang menuju ke bawah, bank sentral India nampaknya tak segan-segan menghidupkan mesin pencetak uangnya. Jumlah uang beredar negara M2 telah meningkat sejak 2017, dan jumlahnya bahkan lebih tinggi dalam beberapa bulan terakhir.

Dengan latar belakang COVID, tingkat suku bunga mungkin akan tetap pada level yang sangat rendah bahkan lebih rendah lagi. Itu bisa menjadi tantangan bagi investor jangka panjang, terutama mereka yang fokus pada obligasi dan pendapatan tetap. Meskipun masih ada alternatif di antara kelas aset tradisional, bitcoin dan cryptocurrency juga bisa menjadi pilihan yang ideal.

4. Penguncian mendorong minat kripto yang lebih tinggi

Penguncian nasional mungkin telah memperlambat ekonomi. Namun, ini juga dapat menciptakan lebih banyak waktu bagi investor India untuk belajar tentang cryptocurrency.

Dalam sebuah wawancara, Nischal Shetty, CEO bursa cryptocurrency Wazirx, berkata, "Penguncian yang diperpanjang telah menyebabkan orang-orang menunjukkan minat yang lebih besar pada crypto di India. Dengan jutaan orang tidak memiliki kesempatan untuk bekerja karena lockdown, crypto berubah menjadi kesempatan bagi orang India untuk berdagang dan menghasilkan dari itu. ”

Fakta bahwa komentar Shetty tampaknya sejalan dengan nomor perdagangan crypto C2C lokal. Data dari Coindance menunjukkan bahwa volume perdagangan mingguan di Localbitcoins terus meningkat sejak Februari 2020, dengan sekitar INR Senilai 100 juta BTC telah berpindah tangan melalui platform C2C.

Gambar 4: Volume Bitcoin Lokal Mingguan (INR)

Sumber: Coindance

Meskipun jumlahnya mungkin tidak terlihat terlalu signifikan pada saat ini, bagaimanapun, sebagai ekonomi terbesar kelima di dunia dan menyumbang 17% dari populasi dunia, kami percaya ada potensi pertumbuhan yang luar biasa untuk crypto di India..

5. Meningkatnya kejelasan regulasi, tetapi membutuhkan lebih banyak

Kekhawatiran regulasi bisa menjadi salah satu faktor paling berpengaruh bagi investor untuk masuk ke ruang crypto. Pada awal Maret, Mahkamah Agung India telah melakukannya diserahkan menjatuhkan keputusan yang mengatakan larangan perdagangan cryptocurrency menggunakan layanan perbankan di negara itu “tidak konstitusional."

Dengan penyelesaian rintangan pertama, industri crypto di India mendesak regulator untuk memberikan pedoman tambahan dan kejelasan untuk operasi lokal mereka..

SEBUAH melaporkan dari Global Legal Insights menunjukkan bahwa badan pengatur dapat mengeksplorasi kemungkinan penerimaan mata uang kripto tertentu yang dapat berupa deposit atau sekuritas. RBI telah mempelajari peluncuran mata uang digital yang didukung blockchain meskipun ada keraguan dengan cryptocurrency. Kami percaya bahwa badan pengatur dapat segera memberikan lebih banyak wawasan dalam hal posisi cryptocurrency dalam sistem keuangan, serta kerangka kerja untuk pelaku industri..

Kesimpulan

Lanskap ekonomi makro tampaknya menguntungkan bagi investor India untuk mempertimbangkan penyertaan crypto dalam portofolio investasinya, sementara data juga menunjukkan bahwa minat crypto di India telah meningkat. OKEx akan meluncurkan platform perdagangan kripto P2P di India untuk menyediakan solusi lengkap bagi investor untuk berdagang kripto melalui infrastruktur jaringan yang cepat dan aman. Selain itu, OKEx juga akan meluncurkan meja OTC baru di India, yang didedikasikan untuk memfasilitasi perdagangan blok besar dengan solusi yang dibuat khusus. Nantikan pengumumannya.

Penulis: Cyrus Ip

Analis Riset, OKEx

Untuk informasi lebih lanjut tentang OKEx, silakan kunjungi:

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
Adblock
detector
map